Sunday, November 6, 2011

TERLERAI KASIH


Terlerai kasih.

Malam menjadi saksi bagaimana bahagianya aku apabila dengan sekali lafaz diri ini sudah menjadi miliknya. Senyuman tak lepas dari wajahku walaupun ada mutiara jernih menjadi temanku sekejap tadi.
“tahniah isteriku..” bisiknya perlahan sebaik saja bibirnya menyentuh dahiku.
“terima kasih suamiku..” balasku dengan rasa malu yang mungkin sudah mewarnai wajah ini. Terdengar ketawa kecil beberapa tetamu yang terdiri dari saudara-saudara terdekatku.
Aku tersenyum. 15 tahun kami menyemai rasa cinta dan selama itu juga hubungan kami diwarnai pelbagai rasa. Dialah teman, dialah musuh,dialah sahabat dan kini dia jugalah yang sudah bergelar suamiku. Hahh!! Bahagianya panggilan itu.
Memang tak sangka aku mengenalinya dari kecil. Aku yang membuang seliparnya ke dalam sungai ketika kami memancing. Aku yang mengisi borang untuk dia melanjut pelajaran dan kini aku akan menjadi suri dalam hidupnya.
“emmm budak comot menangis lagi ke?” soalan itu muncul dengan ketawa kecil.
“mana ada… menangis tak ada dalam kamus Suraya tahu tak..” suaraku enggan mengalah. Memang dulu aku cukup bentah melawan katanya. Hahaha.. jangan tak percaya kami pernah bergaduh sehingga aku menumbuk mukanya sehingga berdarah.
“aikkk isteriku kemana hilang agaknya Suraya budak hantu raya yang suka buli orang tu ek?..” soalan itu membuatkan mataku membulat.
“amboiii sedap nak mengata orang Nampak..” aku sudah cekak pinggang, pura-pura marah.mana mungkin aku akan mmembelasah suamiku di malam pertama. Malam pertama?
Tiba-tiba suasana sunyi.pandangan mata itu sudah berubah. Dulu pandangan itulah yang mengubatnya apabila menangis kerana kehilangan kedua ibu bapaku. Kini pandangan itu juga membuatkan jantung ini seakan berhenti.
Tanganku ditarik kuat sehingga terduduk di atas katil. Tangan itu menolak tubuhku perlahan baring di tilam empuk yang dihiasi bungan mawar merah. Haruman kesukaanku sejak dulu.
“kalau kita kawin dua, aku janji akak letak bunga mawar atas katil kita biar kau tidur dalam bau wangi..” suara remaja lelaki itu.
“elehhh berangan nak kawin dengan orang,kalau kau nak kawin dengan aku, kau kenalah belajar betul-betul kalau kau dah kaya nanti barulah aku pertimbangkan macamana..”usikku sengaja.
“ok kita tunggu dan lihat..” suara itu cukup yakin..
Aku tersenyum. Mata dipejamkan bila bibir itu mendarat sekali lagi ke dahiku. Mata dibuka apabila tiada lagi tindakan darinya.
“sayang memang cantik..” suara itu lagi dengan senyuman yang cukup nakal.
“tahu dah… tak sangka abang akan buat semua ni..”
“kana bang dah cakap demi suraya apapun abang sanggup segalanya demi suraya…sekarang sudikah Su jadi ibu pada bakal anak-anak abang?” suara itu seakan meminta izin. Aku tersenyum dalam pelbagai rasa, namun aku pasti aku sudah bersedia. Akhirnya aku mengangguk.
****
Suraya duduk termangu di dapur. Tanganya masih mengacau air tea untuk di hidangkan pada tetamu Mak mentuanya. Siapa lagi kalau bukan Mak Senah dengan mulut yang dari tadi tak berhenti-henti bercakap.
“kau tahu Ton anak kak Intan dah lahirkan anak.. kembar pulak tu…” suaranya dengan penuh semangat.
“Ya ke Senah?..mana kamu tahu?.. kan baru jer budak tu kawin aku rasa baru lagi kita pergi makan kendurinya..”
“itulah tapi comel betul, geram aku tengoknya.. seronoklah si Intan lepas ni dusuk rumah melayan cucu-cucu dia ajerlah… hahh menantu kau tu pulak apa cerita? Tak ada isi lagi ke?”
“entahlah akupun tak tahu.. entah merasa ke entah tidak aku menimang cucu. Anak aku itulah Johan tu sorang jer..” suara Zaiton sayu.
Gerakan tangan Suraya terhenti. Telinganya jelas dapat menangkap ayat yang baru keluar dari mulut Mak mentuanya.
“dah berubat ke?..” tanya Mak Senah lagi. memnag menyibuk.
“dah macam-macam budak-budak tu buat tak tahulah aku apa masalahnya..” suara Zaiton, malu dia bila soal cucu diutarakan.
“entah-entah menantu kau tu mandul tak? Sampai bila pun tak akan dapat cuculah kau..” suara Mak Senah sekali lagi membuatkan dadanya berombak. Sedaya upaya Suraya cuba mengawal perasaannya sendiri.
Malam semakin merangkak pergi. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 1.23 pagi. Suraya masih setia menanti di sofa. peristiwa petang tadi sedaya upaya dipadamkan dalam ingatan. Malas dia nak berfikir sesuatu yang akan meretakkan kasih sayang antara mereka suami isteri. Walaupun rumah tangga mereka ada kekurangan tapi rasa cintanya tak pernah berkurang,
“Johan tak balik lagi ke?”
“belum lagi mak..”
“emmm itulah aku dah cakap, anak aku tu bosan duduk dekat rumah ni langsung tak ada hiburan untuk dia, orang lain kawin setahun dua dan ada anak.. kamu ni dah dekat 5 tahun tak ada apa-apa lagi..” seperti biasa ayat itu menikam terus hujung hatiku. Terasa ingin menangis.
“tak ada rezeki lagi mak..”
“emmm itulah ayat kamu.. tak ada rezeki tak ada rezeki…” Suara Puan Zaiton.
“tapi mak..”
“kalau susah-susah sangat kamu suruh jer Johan tu kawin lagi..” zappp… sepantas halilintar. Ayat yang keluar dari mulut mak mentuanya kedengaran mudah tapi kenapa terasa sangat pahit untuk ditelan.
Perbualan mereka mati di situ.pintu ditolak dari luar lebih menarik perhatian.
“haiii Mak ngah…” suara itu riang seriang orangnya.
Muka Puan Zaiton yang tadinya pahit bertukar manis. Senyuman meleret hingga ke telinga. Aku cuba melontarkan senyuman ke arah sepupu Johan. Namun senyuman itu mati bila melihat wajah Johan suamiku yang turut sama berdiri di belakang Arisa.
“Arisa bila balik kenapa tak beritahu Mak ngah pun?” soalan demi soalan muncul dari mulut Puan Zaiton.
“sebab rindukan Mak ngah dan abang Johanlah, Arisa terus balik sini tahu tak..”, jawab si manis itu ceria.
aku Cuma menjadi pemerhati dari tadi dan buat pertama kalinya dalam 5 bulan ini senyuman terukir di wajah Suamiku.senyuman yang cukup dirindui. Senyuman yang dulunya hanya milikku saja.
“ehhh Kak Su ada rupanya, tak perasan..” saat itu kehadiranku baru disedari. Aku tahu Arisa sengaja, sedangkan dan beberapa kali mata kami bertaut. Mustahil dia tak Nampak aku berdiri di sini.
Johan menjeling ke arahku. Ahhh suamiku adakah hanya jelingan yang menjawab segalanya?adakah hanya jelingan yang dihantar pada isteri yang sudah menunggu kepulangannyamu sejak pagi tadi?. Tak ingatkah kau pada tarikh hari ini?.
Lampu bilik sengaja ditutup. Biar gelap segelap hatinya sekarang.
“abang jumpa Arisa dekat KLIA tadi.. dia call abang minta jemput dia..” suara Johan kedengaran hambar.
Namun suara itu tak mampu menarik keluar suara dari tekakku. Entah kenapa kebisuan menjadi teman malam ini.
“dah tidur ke?... tak payahlah dengan diapun nak cemburu. Arisa tu kan sepupu abang lagipun dia kan rapat dengan mak” suara itu seakan menyalahkannya. Ya bukan ayat memujuk tapi lebih kepada ayat menyalahkan. Apa salah aku?.
“kalau dah jadi bisu tu lepas ni tak payah nak bercakap lagi dah….” Suara Johan keras. Dia terus mencapai tuala yang sedia tersidai di depan bilik airdan pintu bilik air dihempas kuat.
Johan membuka matanya perlahan. Terasa segar dapat tidur yang cukup. Minggu ini terlalu banyak kerja dan tender pejabat yang perlu diuruskan. Dia cukup takut bila dia gagal menyiapkan tugas-tugas yang di amanahkan.
“Su…Suraya..” panggilan itu terhenti bila melihat katil sebelah yang sudah kosong. Haiii tak akan merajuk lagi kot.
‘abang, Su pergi tempat biasa…nasi goring kegemaran abang dah siap atas meja’
Johan tersenyum, dia tahu rajuk Suraya tak akan lama. Selama usia perkahwinan mereka Suaraya tak pernah merajuk dengannya. Malah selalunya isterinya lebih bijak memujuk rasa marah yang bertamu di hatinya.
“morning abang..” suara Arisa selamba di depan pintu.
“ehhh Arisa kenapa tak ketuk dulu pintu?” pantas Johan menyarung kemejanya. Tak selesa hanya bertuala di hadapan sepupunya itu.
“oppss sorry.. Mak ngah panggil makan.. nasi goring special..”
“ok… sikit lagi abang turun…” Johan bersuara lagi.
Arisa mengangguk sambil ketawa kecil. Terpana dengan gaya seksi sepupunya. Hahh hati ini memang dari dulu milik abang Johan. Masih ingat lagi bertahun dia membawa diri ke Negara orang apabila Johan memilih untuk mengahwini Suraya. Apa lebihnya suaray? Dia lebih cantik dan muda dari suraya anak yatim piatu tu.
“kemana isteri kamu pagi-pagi lagi dah keluar?.. langsung tak nak layan suami dulu?” Puan Zaiton memulakan ceramah. Johan sudah menarik kerusi sambil duduk di depan meja makan.aroma Nasi goreng membuka selera.
“eemmm makanlah abang, ni arisa yang masak..” suara Arisa sambil meletakkan dua senduk nasi gireng ke dalam pinggan di depan Johan.
“dia dah beritahu Jo tadi… lagipun bukan selalu dia keluar biarlah mak..”
“hahh itulah kamu suka sangat bagi muka dekat isteri tu.. lepas tu tunduk jer apa dia kata.. mak pun tak tahu apa yang dia dah bagi kau makan..”
“dia bagi makan nasi goreng yang sedap ni mak.. tak ada lagi perempua lain yang boleh buat nasi goreng sesedap air tangan Su ni..” suara Johan selamba membuatkan Arisa terkedu.
Johan tahu Suraya yang masak. Muncungnya ditarik ke depan. Benci mendengar pujian yang lahir dari mulut Johan.
“Abang boleh tak hari ni bawa Arisa jalan-jalan.. bosanlah duduk rumah..”
“emmm keluarlah dengan Mak.. kan mak suka jalan-jalan ni..” Johan mengubah topik.
“alaa mak ada hal hari ni, Jo bawalah Arisa jalan-jalan kesian dia mak tengok..lagipun hari ni kan Jo boleh balik awal..”
Johan tiada pilihan, memang dia seorang lelaki yang bijak membuat sebarang keputusan sendiri tapi dia juga seorang anak yang tak akan membantah arahan maknya. Akhirnya dia bersetuju.
“nanti mak beritahu Su suruh dia siap sekali… Jo pun dah lama tak bawa dia jalan-jalan..”
“hishh entah kemana isteri kamu tu.. tengoklah nanti kalau dia balik mak bagi tahu..” jawab Puan Zaiton satu persatu.
“kalau Arisa cakap nanti abang jangan marah ekk..”
“cakap pasal apa? Kenapa pulak abang nak marah?”
“tadi Arisa Nampak Kak Su dekat Mall… dia dengan lelaki, mula-mula tu taklah rasa apa tapi tengok macammesra semacam jer..”
“apa Arisa cakap ni.. “ suara itu sudah berubah rentak. Arisa bukan orang pertama malah semalam Mak Senah juga mengucapkan perkara yang sama.
“Arisa tak naklah buat fitnah tapi abang cubalah tengok-tengokkan Kak Su tu…takut nanti abang menyesal..”
Arisa tersenyum bila melihat wajah bengis Johan yang meninggalkan ruang tamu. Sempat dia mengenyit mata ke arah Mak ngah yang hanya menjadi pemerhati di dapur.
***
“su kemana tadi?” soalan itu tegang. Langsung tiada segaris senyuman di wajah itu.
“emmm kemana lagi bang ke Rumah kasihlah..kan Su dah beritahu abang” Johan cuba mengawal perasaannya. Dia tak ada bukti. Tak mungkin dia menghukum isterinya tanpa bukti.
“Lain kali nak kemana-mana beritahu abang dulu.. dengan siapa dekat mana” suara Johan lagi.
“Abang ni.. itulah Su ajak pergi sekali ke Rumah kasih tu tak nak.. sibuklah, banyak kerjalah.. kalau abang ada sekali mesti seronok..”
“seronok ke, suka abang tak ada?” Johan cuba meneka. Cuba menjerat isterinya.
Suraya hanya membalas dengan senyuman. Bukan dia tak faham dengan sikap cemburu Johan tu. Suaminya tu cepat sejuk tapi cepat juga panas..
Hari ini seperti biasa dia akan membeli barang-barang keperluan Rumah Kasih. Anak-anak yatim cukup mengubat hatinya. Kebetulan Kak midah suami isteri nak ikut memang memudahkan kerja.
“Abang Harun semua barang dah cukup?”
“dah… hishhh kemanalah Kak Midah kamu ni. Tadi bukan main nak balik sangat budak-budak tu dah tunggu ini dia pulak hilang entah kemana..” suara Abang Harun geram.
“tak apalah bang.. kita bawa barang ke kereta dulu..” suara Suraya sambil berjalan menuju ke kereta.
Langkahnya terhenti bila sebuah motosikal hampir melanggarnya. “Ya Allah!!” terlepas plastik yang dipegang.
“Su tak apa-apa?”
Harun cuba membantu Suraya bangun. Memegang kuat bahu Suraya yang sudah dianggap sebagai Adiknya sendiri.
“terima kasih bang, nasib baik tak apa-apa” belum sempat ayat itu dihabiskan lengannya ditarik kuat dari belakang.
“Suraya!!!!”
“Abang… apa abang…”
“dah jangan nak beralasan lagi.. balik aku kata.. balik!!” terangkat bahu Suraya mendengar jeritan suaminya. Beberapa mata di situ hanya memandang.
“Encik.. Encik salah…” Harun cuba menerangkan situasi sebenar.
“kau lebih baik diam.. sekali lagi aku dengar suara kau.. kau makan penumbuk aku..” Johan bersuara tegas. Tanganya pantas menarik tangan Suraya ke kereta.
Suraya melihat jam di dinding, kelibat kereta Johan masih belum kelihatan. Dia perlu menjelaskan keadaan sebenar, dia tak mahu suaminya itu salah faham. Dari tadi dia cuba menelifon Johan tapi gagal. Dia tahu Johan marah.
“apa lagi kau buat dekat anak aku ni?” Marah Puan Zaiton tiba-tiba.
“buat apa mak? Su tak faham..” soalnya, tak mungkin Johan mengadu pada MAk.
“kau ni memang perempuan tak guna. Dahlah anak aku kau bodoh-bodohkan.. apa yang kau dah bagi dekat anak aku pun aku tak tahu,”
“Su minta maaf mak, kalau selama ini su gagal jadi menantu terbaik untuk mak.. tapi tolonglah jangan hina Su macam tu mak.. su pun ada maruah…”
“Maruah apa yang kau ada… sibuk berkepit dengan jantan dekat luar tu, lepas tu balik rumah ni kau berlagak baik.. kau ingat aku tak tahu apa yang kau buat bila kau ke luar tu? Rumah anak-anak yatim konon.. padahal main dengan jantan.. mesti mak kau pun macam tu..”
PANG!!... pipi Puan Zaiton ditampar perlahan. Suraya terkejut dengan tindakannya. Kenapa mala mini dia gagal mengawal perasaan?. Ya Allah.
“Suraya!!”
“Abang.. Su tak sengaja.. maafkan Su MAk.. su betul-betul tak sengaja..”
Puan Zaiton sudah menitiskan air mata. Sakit pipinya dan terkejut sebenarnya dengan tindakan menantunya.
“siapa kau nak tampar mak aku?.. aku sendiri tak pernah buat mak aku menangis.. kau tampar dia depan aku?” suara Johan tinggi.
“Su minta maaf bang.. Su..”
“memang dasar perempuan murahan, tak pernah nak bersyukur dengan apa yang ada, selama ni apa kau buat aku diamkan.. kau tak boleh bagi aku anak aku maafkan sekarang ni kau memang melampau…” Kata-kata itu meluncur lagi dari mulut Johan.
Suaraya terkedu. Johan menghinanya. Dia di hina suaminya sendiri.
“Mak hina Su… Mak kata..” suraya cuba menegakkan kebenaran.
“kau memang hina.. memang patut kau duduk dekat rumah anak yatim tu.. kau berambus dari rumah ni.. aku ceraikan kau dengan talak 1” marah Johan lagi.
Suraya terduduk. Johan terkedu. Puan Zaiton hanya menjadi pemerhati.
*****
Puan Zaiton termangu di pintu bilik Johan. Ditatap wajah sedih anaknya. Usahanya menjejaki Suraya gagal. Suraya terus menghilangkan diri tanpa sebarang berita. Dan Arisa sejak peristiwa di hospital langsung tak Nampak muka.
“apa Mak ngah gila ke nak suruh Arisa kawin dengan abang Johan? Mak ngah tak dengar ke tadi doktor kata abang Johan tu tak boleh dapat zuriat lagi..”
“kurang ajar betul… dulu kau juga yang tergila-gilakan dia..”
“itu dulu mak ngah, masa tu manalah Arisa tahu yang anak mak ngah tu mandul.. sekarang ni dah terang-terang doktor sahkan abang Johan mandul.. so tak akan Arisa nak jadi orang bodoh..” suara itu nyaring masuk ke telinganya.
Puan Zaiton mengesat air matanya. Geram mendengar pengakuan Anak buahnya sendiri. Arisa meninggalkan mereka tanpa rasa bersalah.
“dahlah mak apa nak sedihkan… inilah namanya balasa tuhan.dulu mak juga yang sibuk kata Suraya mandulsekarang ni anak mak rupanya yang tak mampu..” suara Johan perlahan sambil tersenyum pahit. Perkahwinan dia dengan Arisa akan dibatalkan. Memang hatinya langsung tak inginkan perkahwinan itu.
“Ya Allah apalah dosa kita sampai jadi macam ni..”
“sebab kita banyak dosa dengan Suraya mak..kita hina dia kita letak maruah dia serendah-rendahnya. Saya suami tak guna dan sekarang ni saya dah dapat balasannya..” jawab Johan tenang.
“apa maksud Johan?”
“jo dah jumpapun lelaki tu mak.. lelaki tu abang harun, dia dah anggap suraya macam adik dia, tapi Jo buta..buta menilai kasih sayang Suraya…Jo hokum dia tanpa sempat mendengar penjelasan…” suara itu sepi.
Puan Zaiton mengesat air mata yang tak berhenti. Kata-kata Johan menambahkan lagi siksa hatinya. Kerana ikutkan hati anaknya kehilangan kebahagiaan. Kerana dia terlalu ikutkan kata Arisa dia hilang menantu yang hampir sempurna. Tapi apa gunanya kekesalan. Kini dah bertahun masa meninggalkan mereka./ namun luka di hati Johan masih berdarah. Mata masih memerhati Johan yang asyik termenung memandang kotak di depannya.
Untuk suami tersayang, selamat Hari ulang tahun…
Isterimu : Suraya..
“suraya!!!”
Johan terjelepuk di lantai… Su maafkan abang abang cintakan su… jeritan itu mengejutkan Puan Zaiton. Perlahan Air matanya jatuh sekali. Semua ni salah mak Jo.. maafkan mak. Hanya ayat itu sentiasa berbisik di hatinya.
*****
4 tahun berlalu…..
Suasana taman permainan dipenuhi dengan kanak-kanak yang berlari ke sana dan kemari. Johan tersenyum. Tempat inilah yang akan menjadi penawar hati isterinya bila sedih. 4 tahun mereka berpisah dan selama itu juga bayang Suraya tak pernah muncul. Kemana wajah itu dia menghilang?. Tiba-tiba bola kecil berwarna hijau bergolek di kakinya.
“sorry bola Akeem… “ pinta seorang kanak-kanak comel.
“heiii datang dengan siapa ni..?”
“mama..” suara itu dalam pelatnya. Comel.
“Akeem sayang!!...” jeritan itu membuat kedua-duanya berpaling.
“Suraya?!” hanya nama itu yang meniti. Wajah yang semakin Ayu itu menghiasi matanya. Beberapa kali Johan mengosok matanya.
“ Abang sihat?”
“macam yang Su tengok sekarang..”
Isterinya kini ayu bertudung. Bertambah cantik. Isteri? Bukan isteri tapi bekas isteri.. ya itulah kenyataan pahit yang perlu idterima sekarang.
“Su bahagia?” soalan yang sudah ada jawapannya. Matanya sempat menangkap wajah Ahmad Hakeem b. Ahmad Haikal.
“Alhamdulillah.. seperti yang abang lihat..” Suraya itulah yang dirindui. Mata dipejam perlahan.
Johan tersenyum. Senyum kekesalan menutup perasaan yang tak mungkin akan terubat. Dia bukan saja kehilangan isteri malah seorang teman, sahabat dan penasihat yang selama ini sentisa bersamanya.
“Raya ni Su ada buat kenduri sikit… kalau abang ada masa datanglah…” suaranya perlahan.
“Su tak marahkan abang..” akhirnya soalan itu keluar dari mulutnya. Soalan yang sepatutnya ditanya dari tadi.
“Marah… “ suara itu dalam senyum. “ tapi dulu.. sekarang ni Su terima semuanya sebagai takdir, mungkin ini yang tertulis untuk kita..Su pasrah”
“Bodohnya abang kerana melepaskan Su, kalaulah masa boleh diundurkan semula..”
“andai masa boleh diundurkan semula, mungkin sebaiknya kita hanya berkawan…dan sejujurnya sehingga hari ini Su tetap anggap abang sebagai sahabat Su. Kita berkawan sejak kecik lagi jadi su tak biasa kalau tak ada abang… kita tetap kawankan?” suarnya dalam senyuman.
Johan tersenyum, dalam sedar air mata menitis perlahan menuruni pipi. Akhirnya dia menangis di depan wanita yang disayangi.
“saya haikal..suami Suraya” suara garau yang menghalau perasaan hati.
Matanya menatap sekali lagi wajah itu, Dr. Haikal? Akhirnya lelaki itu yang Berjaya merebut hati suraya darinya. Bukan sekali dua tapi sudah tiga kali dia diberi amaran dulu supaya menjaga Suraya tapi dia gagal. Haikal betul-betul mengotakan janjinya.
“aku nak kau jaga dia baik-baik, sekali kau lukakan dia seribu kali aku akan cuba merawatnya… jangan sesekali kau lepaskan dia sebab aku tak akan teragak-agak memegang kuat tangannya” kata-kata Haikal berbisik kembali ke telinganya.
“oklah… Abang balik dulu.. Haikal, jaga dia baik-baik. Dia wanita teristimewa..” sempat Johan berbisik.
Haikal mengangguk perlahan. Sambil mendukung anaknya meninggalkan Johan dan Suraya. Sengaja member ruang kerana dia yakin ada sesuatu yang ingin diperkatakan, Johan juga bersedia untuk melangkah.
“emmm… Abang..” suara Suraya.
Johan berpaling.
“nanti Raya Su hantarkan nasi goreng special…”
Johan tersenyum dan mengangguk laju. Sememangnya dia sangat merindui nasi goreng itu. Setiap pagi Aidil Adha nasi goreng special air tangan suara akan menjadi sarapannya.
“terima kasih Su….”
Johan menghantar langkah Suraya yang tersenyum riang bersama keluarga barunya. Johan tersenyum.
“Abang Bahagia andai Su bahagia… abang lepaskan su…” bisiknya perlahan dan berpaling sambil menyapu air mata yang tiba-tiba menitis.

suraya : aku tak menangih kasih.. aku juga tak pernah meminta kasih... cuma apa yang aku pinta hanya keredhaanNya.DIA maha pencipta maka DIA lebih mengetahui segalanya. cintaku ikhlas untuk johan tapi keikhlasanku lebih dihargai Haikal. yang pasti dua lelaki ini mengajar aku erti kehidupan dan menyakinkan aku tiada cinta yang lebih indah melainkan cinta kepada Allah...

Sunday, September 25, 2011

kerana kau 24

KERANA KAU 24

Ayuni memandang jauh ke tengah laut. Dah hampir 3 minggu dia menghabiskan masa di sini. Selama itu juga sebarang berita tentang keluarga Dato Mansur tak pernah menarik perhatiaannya. Mungkin ada lagi rasa terkilannya atau dia sendiri sudah cukup muak untuk berdepan dengan semua yang akan berlaku.

“emmm dah Nampak paus ke? Takpun ikan duyung dekat tengah laut tu?”suara garau itu singgah masuk ke telinganya.

Iqbal tersenyum walaupun hakikatnya dia tahu yang gurauannya itu tak akan meninggalkan apa-apa kesan pada wanita di sebelahnya itu.

“lama dah duduk sini?” soalan dari mulut Iqbal masih belum berhenti.

Ayuni menoleh sekejap. Matanya dilontar kembali ke tengah laut. Langsung tak berniat untuk menjawab soalan Iqbal.

“haiiii pasir kalaulah kau boleh bercakap kan best..”

“awak nak apa sebenarnya..”

“nak awak…” sambut Iqbal pantas dengan ketawa kecil, sengaja mengusik Ayuni. Namun wajah itu masih beku.

“kenapa saya tengok awak ni asyik monyok je…tu dahi cantik tu asyik berkerut jer”

“saya rasa tak menganggu awakpun kan..”

“siapa kata tak menganggu?.. saya tengok awak ni rasa tak senang hati. Teringin juga nak dengar awak ketawa sekuat hati.. senyum..”

“saya tak suruhpun awak tengok..” sinis kata-kata ayuni. Jelas dia tak suka dengan ayat yang keluar dari mulut Iqbal. Dia tak suka dengan sikap selamba lelaki itu yang menganggu.

Iqbal diam lagi. member ruang kepada Ayuni kalau-kalau ada lagi yang ingin diluahkan tapi gagal. Persis ada seketul emas 916 dalam mulutnya.

“ikhlas saya nak cakap walaupun dalam hati awak tak suka atau menyampah tapi kali ni saya tetap kena cakap.”

“apa?” suaranya perlahan. Cukup perlahan tapi tegas.

Iqbal tersenyum. Haiii tak sabar Nampak.

“awak memang tak suruh saya tengok tapi bila melintas ajer depan awak secara outomatiknya maya saya ni akan fokus kepada awak..”

Ayuni hanya diam. Malas mengulas lanjut. Kepalanya sudah tak ada ruang untk memikirkan masalah Iqbal.

“kenapa awak macam sedih jer… apa yang selalu awak fikirkan..” Tanya Iqbal lagi, sengaja dia pejam mata

“tak perlu rasanya untuk awak tahu..” ulas Ayuni perlahan. Kenapa mesti lelaki itu sibuk. Dia tak suka dengan cara Iqbal. Lelaki itu terlalu suka masuk campur urusannya.

Iqbal melepaskan keluahan berat. Tanda tanya di hatinya masih gagal terjawab.

“kadang kala kita asyik memikirkan kesedihan diri sendiri sehingga lupa ada lagi hati yang lebih sedih. Kalau seberat manapun masalah awak jangan letakkan diri dalam dunia sendiri yang awak sendiri tak tahu dimana awak berada…” bisik Iqbal sendiri. Tapi cukup jelas di telinga Ayuni.

Ayuni tersenyum sinis. Manusia memang bijak mengunakan lidah tapi bila apa yang diucapkan oleh lidah tak akan diproses oleh otak apabila berdepan dengan masalah yang sama. Memang senang untuk berkata-kata tapi insan yang mengalas di bahu sendiri saja yang akan dapat merasainya.

“kenapa awak selalu habiskan masa untuk bersedih macam ni? Apa yang awak dapat,” soal Iqbal berani. Mulut itu masih diam membisu.

“ saya tak suka orang ambik tahu pasal saya.. tak perlu awak sibuk untuk tahu dan awak takada hak untuk tanya kenapa..?”

Iqbal gigit bibir. Geram juga hatinya bila disindir macam tu. Memang hati perempuan ni hati batu.

“jadi..”

“jadi saya akan lebih berterima kasih dengan awak kalau pergi dari sini, saya tak suka orang ganggu saya..” balas Ayuni, mematahkan ayat yang akan terbit dari mulut iqbal.

Iqbal mengangguk faham. Dia tahu maksud kata-kata Ayuni.memang perempuan degil.

***

Tuala dicampakkan ke atas katil, dibiarkan angin menampar lembut badan tegapnya. Rambut yang masih basah dibiarkan saja. Malam ini dia hanya berseluar pendek. Rasa penat dalam perjalanan hilang begitu saja bila melihat keindahan malam di tepi pantai. Dalam hati dia sempat memuji keunikan resort. Bijak dengan hasilan gabungan santai yang lebih kearah kehidupan suasana kampung. Cukup damai.

Alunan lagu Sedetik lebih kedengaran memecah sunyi. Pantas Fariz mancapai telifon bimbit di hujung meja. Tersenyum melihat gerangan pemanggil.

“Muahhh!! Haiii sweet heart, cepatnya sayang call, tak akan dah rindu kot..” kedengaran ketawa kecil di hujung talian.

“amboii tak akan dah duduk jauh tak boleh nak call.. tak akan dah lupa orang dekat sini..”

“mana mungkin lupa pada orang dekat sana.. tapi nak buat macamana bila ajak ikut semua angkat tangan kata tak nak..”

“haiii bunyi merajuk lagi je,..”

“bukan merajuk tapi terasa hati jer..” Fariz tersenyum.

“bukan sama ke bunyinya..alaaa anak mama ni janganlah merajuk semua ni untuk Riz. Papa pun setuju dengan cadangan ni”

“tak adalahhh saja usik mama. Riz suka duduk sini, cantik pandai aleyya dan adam pilih tempat” suara itu segar kembali. Tak mungkin dia akan marah pada idea adiknya itu. Memang dah lama dia terfikir untuk berada di tempat macam ni.

“mama Harap Riz akan happy dekat sana..mama suka dengar Riz ketawa macam tu..”

“kebahagiaan Riz adalah bila tengok mama ketawa dan gembira. Tiada yang lebih mengembirakan Riz melainkan melihat mama bahagia..”

“haiii dah jangan nak buat mama sedih, selamat bercuti dan jangan lupa buah tangan untuk mama..”

“pastinya sentiasa ingatkan mama..mama dengan papa jangan lupa jaga kesihatan. Walaupun Riz ni jauh tapi ada spy dekat sana yang akan jaga mama dan papa..” terbayang wajah sepi Dato Mansur.

“tahu dah siapa spy kamu tu…”

Fariz tersenyum. Kedengaran jeritan Aleeyya di celah-celah ketawa kecil mamanya. Meminta hadiah. Memang tak malu dah besar nak jadi isteri orang nak minta hadiah sendiri.

“papa macamana mama?”

“macam tulah nampak macam biasa tap sebenarnya hati dia…papa kata dia dah upah penyiasat cari ayuni sekali lagi. harap-harap kali ni berhasil”

“emm mama jangan Risau, Riz pun akan cuba jejak di mana Ayuni..”

Panggilan telifon dari Datin Normah membuatkan fikirannya kembali kepada wanita yang betul-betul membuat hatinya cukup tertekan. Kehilangan Ayuni seakan membawa sekali kebahagian yang bertapak lama dalam keluarganya.

“apa yang awak boleh buat?” soal Fariz geram..

“awak tak akan pernah membanyangkan apa yang boleh saya lakukan..”

“apa niat awak sebenarnya dalam keluarga aku?”

“kadang-kadang kita tak perlu nak buat apa-apa.. kalau pernah buat salah dia sendiri akan diburu perasaan bersalah.. dan itu juga yang saya suka..”

“kenapa hati awak ni penuh dengan dendam?”

“sebab hati ini tak pernah dilatih untuk menerima kasih sayang..dan sehingga sekarang hati ini tak ada ruang untuk bahagia yang awak cakapkan tu” jawab Ayuni tenang.

“awak yang tutup hati awak..ayuni. awak menidakakn kasih yang ada dalam hati awak tu..”

“saya bukan menidakkan malah saya akan menolak keras kalau untuk perempuan tu..”

“mama tak pernah bersalah.. dia bukan macam yang awak fikirkan..”

Ayuni tersenyum sinis, membakar hati Fariz.

“dia memnag bukan macam perempuan yang saya fikirkan malah lebih teruk dari itu..kalau awak tak tahu apa yang terjadi lebih baik awak diam. Kalau perempuan tu baik sangat macam yang awak katakan mampu ke dia tersenyum atas kesakitan orang lain..”

Fariz sekali lagi melepaskan keluhan.

“dimana awak sekarang Ayuni. Kenapa mesti awak lakukan semua ni?” bisiknya perlahan . bertemankan angin malam.

****

“selamat pagi Abang.. macamana tidur malam dekat sini ok?” soalan Ajis dibalas dengan senyuman.

Teringat bagaimana cemasnya adam semalam bila kehilangan surat tawaran Syarikat Jaya, semalaman dia mencarinya di pejabat. Baru tahu padang muka siapa suruh pandai-pandai suruh bos cuti. Lepas tu peninglah sendiri.

“haiiii Bang Fariz…ingat saya lagi tak? Airen…” ucap airen. Ajis di bulat memandang ke arahnya tidak dihiraukan.

Fariz mengangguk perlahan.mustahil dia akan melupakakan wajah itu. Airen penyambut tetamu yang sangat ramah. Semalamkedatangannya disambut dengan senyuman dan celoteh panjang wanita itu.

“apa kau buat dekat sini pulak?” tanya Ajis pelik. Melihat pakaian tak cukup kain wanita itu dah menandakan yang hari ini Airen tak bertugas.

“apa masalahnya kalau aku dekat sini?..” pertanyaan itu sedikit kasar. Memang Airen tak pernah sukakan lelaki miskin macam ajis. Matanya akan terbuka bila berdepan dengan lelaki semacho Fariz.

“Masalahnya kaunter dekat depan tu siapa pulak yang jaga?”

“hari ni aku cutilah… Anis ada ganti tempat aku..”

Fariz hanya diam, hanya menjadi pemerhati antara Airen dan Ajis. Sempat dia menganalisis pakaian Airen didepannya. Memang seratus peratus bertukar, semalam wanita itu Nampak manis dengan baju kurung yang menjadi uniform Resort. Tapi pagi ini wanita itu tak ubah seperti artis jelas dengan rambut perangnya.

“pagi ni Abang nak kemana?” tanya Ajis, malas dia nak melayan Airen. Sepatah cakap sepuluh patah dia balas. Silap-silap makan ceramah free.

“emm tak kemana Cuma nak jalan-jalan tepi pantai sekejap. Lagipun nak sarapan awal lagi..”

Ajis mengangguk faham. “abang nak saya temankan?” gilaran Airen pula membalas sekali dengan gaya gediknya.

“sejak bila pulak kau nak ambik alih kerja aku ni?” tanya Ajis sedikit keras. Bengang juga bila dengar mulut itu berbisik manja dengan Fariz.

“sejak dua menjak ni..” balas Airen selamba.

Faris ketawa kecil. Kelakar pulak tengok muka monyok Ajis, mungkin pemuda itu menaruh perasaan pada airen. Tapi jelas malu- malu tapi mahu.

“emmm tak payahlah.. Ajis dengan Airen buat saja keje lain, lagipun abang bukan tak boleh jalan sendiri”

“Abang tak takut jalan sorang-sorang? Lagipun Airen cutihari ni memang banyakmasa nak temankan abang. Lagipun abang kan tak tahu lagi keadaan pulau ni..” sempat Airen melahirkan idea bernas.

“alaa abang fariz ni kan lelaki nak takut apa?”

Airen menjulir lidah kearah ajis. Memang kalau dan dengki tu dengki juga.

“dah..dah jangan nak bergaduh pulak. Kalau Airen nak temankan abang boleh tapi kena minta maaf dengan Ajis dulu.”

Bulat mata Airen mendengar permintaan Fariz.

“kenapa pulak kena minta maaf buka hari raya pun..”

Ajis tersenyum puas. Terasa nak dipeluk saja tubuh Fariz tanda terima kasih yang tak terhingga. Hari ini dalam sejarah kalau Airen meminta Maaf. Fuhhh hebang betul aura abang Fariz ni.

“maaf..” suara itu kedengaran cukup perlahan.

“apa? Tak dengar” usik Ajis sengaja..

“aku minta maaf..yang pekak sangat tu kenapa?” suaranya kembali tinggi. Geram juga kerana terpaksa buat kerja tak cerdik ni.

“ok abang jom..” laju Airen menarik lengan baju Fariz. lelaki itu jelas terkejut tapi langkah tetap diatur perlahan mengikut Airen.

akhirnya Airen berjaya memujuk hati Fariz. terbayang wajah kelat Ajis bila mereka berjalan seiringan meninggalkan Ajis. padan muka. Airen tersenyum lagi.

“Abang Fariz kerja apa?”

“kerja biasa jer..” soalan Airen dijawab seringkas mungkin.

“keje biasa ada ke dekat KL tu?”

Fariz tersenyum, bijak gadis ini menarik minatnya, “Abang berniaga sikit-sikit..”, Fariz berjalan perlahan mengikut langkah kaki Airen. Dibiarkan ombak yang menepis kaki jeansnya. Dibiarkan basah.

“hooo mesti banyak duitkan…”

“banyak tu tak adalah tapi cukuplah untuk belanja sendiri, Airen dah lama kerja dekat sini?”

“emm lama dah setahun lebih jugalah.. tuan punya resort ni baik sangat itu sebab Airen suka sangat kerja dekat sini”

Fariz memandang sekilas senyuman lebar Airen. Wajah itu Nampak begitu teruja bercerita tentang dirinya.

“emmm Ajispun cerita benda yang sama, tapi abang tak berpeluang lagi nak jumpa dia”

“nanti saya kenalkan abang dengan dia.”

“luas juga kawasan ni…. Cantik” pujian itu keluar dari mulut Fariz.
“abang bukan orang pertama yang cakap, hampir semua pengunjung dekat sini cakap benda yang sama. Pantai kami ni pantai yang paling bersih abang tahu tak.. setiap hari bos akan pantau setiap unit”

“apa yang menarik dekat sini?”

“Airenlah…” jawab airen pendek dalam ketawa kecil.

“hah??!!”

“gurau jelah… banyak yang menarik, nanti abang akan jatuh cinta dengan pulau ni perlahan-lahan..sebalum tu kita pergi makan dulu nasi lemak sotong dekat sini memang terbaik..” ucap Airen ramah.

“Fariz hanya mengangguk setuju. Yakin bila melihat Airen memang banyak tahu tentang pulau ini.

Dalam keasyikan menikmati keindahan dan desiran ombak matanya terlekat pada insan yang berdiri agak jauh dari mereka. Langkah kaki Fariz kaku. Matanya cuba sekali lagi memproses apa yang dilihat. Sah memang dia.

“Ayuni?” nama itu meniti di mulutnya tanpa sedar.

“siapa bang? Kenapa?” tanya Airen pelik. Pelik melihat aksi Fariz sambil matanya mencari-cari apa yang di lihat lelaki itu. Tak kan kena tegur dengan Hantu laut pulak.

Fariz tak menjawab. Langkahnya semakin laju mengejar bayang yang dilihat tadi.

“Ayuni…..!!” suaranya semakin kuat bersama langkah yang semakin laju. Bimbang kalau wajah itu hilang dari pandangannya.

Monday, June 6, 2011

GILA KAU 47

Gila kau 47
“papa tak rasa ke macam ada yang tak kena? Tiba-tiba abang hilang macam tu je.. dan tak mungkin abang Man akan tinggalkan kak Intan macam ni..dia sendiri mengaku yang kali ni dia serius” Mira cuba memancing perhatian papanya, dia mahu ada juga yang berpihak padanya.

Dato Hashim duduk kembali ke sofa. Kopi yang tadinya panas sudah sejuk. Ketika ini otaknya masih belum boleh memikirkan soal makan dan minum.

“tapi tak mustahil dia akan buat semua ni..Mira lupa macamana dia boleh tinggalkan Malaysia semata-mata sebab papa paksa dia sambung belajar..” memang sikap anaknya yang sorang itu cukup sukar diramal. Tapi entah kenapa jauh di sudut hatinya dia seakan merasakan memang ada yang tak kena. Tapi otaknya seakan menolak secara perlahan.

Mira berdengus kuat. Dia mengaru kepala, sejak tadi puas dia menghubungi beberapa teman rapat Lokman. tapi semuanya pelik dan tak tahu kemana Lokman menghilang. Tak kurang juga yang mengucapkan tahniah atas perkahwinan yang sudah terbatal.
“jadi apa kita nak buat sekarang ni papa?”

belum sempat soalan Mira dijauh, Datin Maznah sudah turun mendapatkan anak dan suaminya.

“tak payah susah-susah.. tadi along dah call mama dia kata dia ok.. sekarang dia tengah bercuti, mungkin sebulan atau mungkin dua bulan.. dia pesan jangan risau..”
bulat mata Dato Hashim mendengar ayat yang keluar dari mulut isterinya. Dia bangun berdiri tegak di sisi Datin Maznah. Mata masih memandang tepat ke arah wajah selamba Datin Maznah.

“apa??!!! dia pergi bercuti?.. apa dia ingat ini kerja main-main ke...suka hati dia nak tinggalkan majlis macam tu aje? Tak fikir hati dan perasaan orang langsung..”

“ehh abang ni nak marah pulak. Sepatutnya kita bersyukur yang lokman tu tak jadi pilih perempuan tu.. kan bagus tak adalah cacat keturunan kita nanti..mungkin dia dah sedar yang perempuan tu memang tak layak jadi menantu kita”

“layak tak layak itu hal nombor dua.. apa yang penting dia dah malukan muka saya ni.. apa saya nak cakap pada pihak perempuan lepas ni?”

Datin Maznah mencebik.

“apa yang abang nak pening-pening kepala ni..kan dia dah kawin dengan pak sanggup mana entah..”

“Maznah jaga mulut tu jangan melampau sangat..” suara Dato Hashim mula meninggi..

“dahlah malas saya nak layan abang ni..tak akan sebab budak tak tentu keturunan tu kita nak bergaduh pulak..lagipun bukan saya yang buat keputusan tapi anak awak tu jugakan..”

“masalahnya saya masih tak boleh terima apa yang dah anak kita buat, kenapa dia buat semua ni..kenapa mesti dia nak malukan saya?” Dato Hashim masih tak puas hati.

“suka hati abanglah.. apa yang saya tahu saya sentiasa sokong anak saya.. walau apapun keputusan dia saya sentiasa ikut”

Datin Maznah meninggalkan suami dan anaknya yang masih dengan tanda Tanya,geram juga hatinya bila tak habis-habis perempuan tak guna itu juga yang dibela.

“papa rasa kehilangan abang ada kaitan dengan mama ke?”

“kenapa Mira cakap macam tu?” tak sangka tekaan Mira sama dengan apa yang ada di fikirannya sekarang.

“entahlah.. Mira pelik kenapa mama macam tak kisah pun abang Man hilang..”

“Mira jangan risau, papa akan siasat semua ni..” Dato Hashim membuat keputusan. Memang ada yang tak kena.

Suasana di kafe 2in1 agak tenang. Mungkin sebab masih awal lagi. Fazrul memandang wajah Datin Maznah dengan pandangan pelik. Entah apa mimpi orang tua ni pagi-pagi dah ajak dia keluar makan.

“apa mimpi mak ngah ni siap nak belanja makan, dah buang tabiat ke?”

“kau ni kalau bercakap tak sakitkan hati aku tak boleh ke?” suara itu sudah mula meninggi. Fazrul hanya tersengih.

“saya tak fahamlah Mak ngah ni, anak hilang pun macam tak ada apa.. tak akan mak ngah tak risau kot si lokman tu hilang. Dahlah lari dari majlis perkahwinan sendiri memang bodoh..”

“apa kau cakap Rul.. aku tak dengar.”

“Yalah.. dah elok-elok dapat bakal isteri sikit punya cantik, meletop pulak tu boleh pulak dia lari… hishhh tak ke bodoh namanya tu?”

“haiiii dulu bukan kau ke yang sibuk dekat aku kata perempuan tu jenis bukan-bukan lepas tu kau kata anak aku bodoh pulak, kau ni sebelah mana sebenarnya?”

Fazrul terdiam. Alamak terlepas cakap pulak. Tapi memang dia adalah orang yang paling gembira bila mendengar berita kehilangan Lokman. Aman sikit hidupnya di pejabat. Tapi yang membuatkan dia terkilan sebab Intan memilih untuk berkahwin juga dan pilihannya bukan calang-calang orang.

“kau tahu apa perkembangan perempuan tu?” soalan Datin Maznah dibalas dengan ketawa kecil. “yang kau ketawa tu kenapa?”

“haiii kenapa nak ambil berat pulak dengan menantu tak jadi mak ngah tu? Dia dah kahwin dengan jiran dia. Dan apa yang Mak ngah kena tahu suami dia adalah anak Pengerusi Global Holding juga merangkap CEO. Lebih hebatlah dari si Lokman tu” jawab Fazrul bangga. Padan muka Mak cik dia yang sorang ni. Ingat duit dia boleh beli semua benda.

“mana kau tahu?”

“kalau tak Si mamat tu lebih cepat dari saya. Intan tu dah jadi Isteri saya..”
Bulat mata Datin Maznah mendengar ayat yang keluar dari mulut anak buahnya. Memang nak kena budak ni.

“saya gurau ajelah Mak ngah..” Fazrul mengalihkan pandangan. Cuba menyembunyikan apa yang sebenarnya tersirat di hati. “jadi lepas ni bolehlah Mak Ngah jodohkan Lokman tu dengan menantu pilihan.”

“itulah rancangan aku..”

Fazrul mencebik. Memang tak masuk akal.

“hebat betul perempuan tu.. tak dapat Lokman, orang kaya juga dia sapu. apa ilmu dia gunapun aku tak tahu..”

“Mak ngah nak jumpa saya ni ada hal apa?”

“aku nak kau buat satu kerja ni?” suara Datin Maznah kembali berbisik. Mungkin bimbang ada mata yang memandang dan mendengar.

“kerja apa? Jangan cakap Mak ngah nak suruh Rul bunuh orang..”

“kau ingat aku bodoh macam kau..” suara Datin Maznah mula meninggi. Memang macam petir. “tapi ingat biar pecah diperut jangan pecah di mulut, siapapun tak boleh tahu… kalau kau bocorkan rahsia siap kau..”sambung datin Maznah berbau ugutan, Fazrul hanya tersenyum.ugutan Mak Ngahnya langsung tak lekat di hati.

“alaa Mak ngah ni macam baru kenal Rul semalam.. tahulah Rul nak buat apa lepas ni, tapi macam biasalah Mak ngah buat kerja bahaya ni tak akan pakai air liur aje..”

“yang tu kau jangan risau.. siap kerja kau siaplah duitnya..”

Fazrul tersenyum lagi. Duit punya pasal semua boleh selesai.

*****
Dah hampir 15 minit Intan masih mengadap Tin sardin tapi usaha untuk membukanya masih gagal. Selama itu juga Shahrul hanya tercegat di tepi memandang dengan padangan tak puas hati. Nasib baik Mak mentuanya tak ada kalau ada tak ke malu, nak buka Tin ni pun tak tahu.

Tadi shahrul menghantar SMS memintanya memasak roti sardin, Mak Siti tak ada di rumah katanya balik kampung dengan Farid. Mulanya dia enggan tapi mengenangkan status sebagai isteri tak salah rasanya dia melakukan tugas kecil itu. Lagipun jauh di sudut hatinya kesian membaca ayat memohon pertolongan dari suaminya sendiri.

“sinilah abang tolong…”

“tak payah saya boleh buat sendiri..”bantah Intan, tangan shahrul ditepis. Shahrul mengeleng perlahan. Memang degil. Wajah kemerahan Intan dipandang dengan ekor mata. Tin sardin masih belum Berjaya dibuka.

“kalau tak boleh buat biarlah abang tolong..”

“kan saya kata saya boleh buat.” Suara Intan sedikit tinggi.

“boleh apanya macam tu.. kalau macam ni sampai esok tak buka dan sampai seminggu ni tak tahulah boleh makan ke tak roti sardin goreng ni..” bisik Shahrul, sengaja dikuatkan biar isterinya itu sedar diri.

“adoiii!!!...” jeritan Intan membuatkan langkah Shahrul terhenti dia kembali berpatah balik ke dapur.

“Ya Allah..” itu saja ayat yang keluar. Darah sudah menitis di lantai. Intan terus mencapai kain di hujung meja lalu membalut luka di ibu jarinya. Darah pekat masih mengalir keluar.

“ abang nak tolong tadi tak bagi… degil, jangan pakai kain tu, kain tu kotor nanti kejap abang ambikkan first Aid.. “ dengan pantas Shahrul hilang. Tak sampai dua minit dia kembali dengan kotak berwarna putih ditangan.

“tak ada apa-apalah..sikit aje ni”

“sikit apa kalau darah banyak macam ni.. macamana boleh jadi ni.” Shahrul mengajukan soalan tak berapa cerdik.

“ikan sardin dalam tin tu gigit kot..” balas Intan selamba.

“memang nak kenalah tin ni..” ucap shahrul geram. Intan hanya berwajah selamba walaupun ngilu di jarinya terasa. “sakit?” Tanya shahrul kembali.

“tak..”

“tu muka macam sakit” mata mereka bertentang. Intan geram. Suka hati nak kenakan orang.

“mana ada.. tak Nampak muka gembira ni, tak Nampak?..“ sehabis boleh Intan menarik senyum yang dibuat-buat.

Ketawa shahrul yang tadinya ditahan akhirnya pecah. Pertama kali dia melihat senyuman tak ikhlas yang mengelikan hati dari wanita kesayangannya itu. Memang lawak. Rasa risaunya berlalu begitu saja.

“ suka pulak.. ingat orang buat lawak apa..” marah Intan sambil menarik kasar tangannya yang sudah siap dibalut. “ehhh… ini luka ke patah ni..kenapa balut macam ni? ”

Ketawa shahrul mati tiba-tiba. Tangan Intan dilihat sudah berbungkus cantik. Dia mengaru kepalanya lagi, ehh macamana boleh terbalut macam tu.

“alamak abang asyik sangat tengok tangan sayang sampai terbalut macam tu.. maaf, mari sini abang betulkan balik..”

“tak payahlah saya boleh buat sendiri”

Intan berlalu keluar dari dapur.

“habis roti sardin goreng apa cerita?”

“tak jadilah..nak makan juga pergi beli dekat kedai”. Terdengar jeritan isterinya yang sudah melangkah pergi.

“Adoiii kempunan lagi aku nak merasa masakan isteri. Haiii siapa tak sayang isteri oiiiii… kau ni tin pun satu yang kau gigit tangan isteri aku tu buat apa kan dah tak dapat makan roti sardin memang patut pun kau duduk dalam tin..” shahrul membebel sendiri.

Melihat jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Nak keluar ke tak ni? Shahrul berkira dalam hati. Kalau tidak disebab perut yang sudah menyanyi lagu rock tak mungkin dia akan keluar saat badannya dibeban rasa penat. Lemah semua sendi. Haiii nasib badan,mak jauh isteri pulak dah macam jiran.

“ehhh nak kemana tu?” soal Maya melihat temannya sudah sedia memakai tudung.

“nak pergi beli sardin kejap..”

“kenapa?”

“tadi shahrul teringin nak makan roti sardin, tapi tak sempat aku nak masak dah luka pulak tangan ni..” jelas Intan lagi. Maya mengangguk sambil tersenyum. “yang kau tersenyum tu kenapa?” Tanya Intan geram.

“ehhh tak adalah sayang jugak kau dengan dia ek.. ingatkan dah buat tak tahu tadi..”

“Mak Siti suruh tengok-tengokkan dia..”

“tak payah belilah.. ada ikan sardin dekat dalam kabinet tu.. roti ambik je roti aku atas meja.. setakat dia nak makan sorang memang lepas..”

Tanpa banyak soal Intan terus masuk semula ke dapur. Entah kenapa sejak tadi hatinya tak senang sebab meninggalkan shahrul macam tu je. Rasa bersalah mula terasa bila mengingatkan wajah lelaki itu.

Tak sampai sejam Roti sardine gulung sudah siap dimasak. Satu persatu disusun di atas pinggan. Nama Maya dipanggil beberapa kali. Temannya yang asyik melihat ady putra dalam majalah berpaling.

“kenapa?”

“kau tolong aku hantar dekat dia…” Pinta Intan sambil melangkah dekat dengan sofa tempat duduk Maya.'

“hah? Kau gila..dah pukul berapa ni..hishhh tak naklah.. “

“habis tak akanlah aku nak hantar..”

“mestilah kau..” Maya yang akhirnya membuat keputusan. Memang tak akan ada bantahan. Intan terdiam. Roti sardin goreng dipandang lama.

“tak payah arrr.. kau makan ajelah..”

“Intan kau tak kesian ke laki kau tak makan?..lapar malam-malam ni?.. berdosa tau. Lagipun ini salah satu tanggungjawab kau..”

Intan terdiam. Maya simpan senyum hakikatnya dia sengaja menimbulkan rasa bersalah dalam diri temannya. Bukan niat untuk mengena tapi lebih kepada membetulkan keadaan. Tanpa banyak soal Intan mencapai kembali tudungnya di hujung sofa.

kerana kau 23

Kerana kau 23
Wajah sahabat didepannya itu dipandang lama. Memang naik berbuih mulutnya menasihatkan perkara yang sama tapi masih belum boleh diterima. Kalau diberi pilihan mahu saja dicuci otak si Iqbal ni dengan pencuci tandas biar bersih tanpa kotoran.,

“kau jangan bagi muka sangat dengan dilla tu.. aku tengok dok berkepit aje dengan kau”

“elehhh kau jelous ekkk..” usik Iqbal. Hamzah cebik, tanda protes dengan apa yang didengar. “dia ajelah buah hati yang aku ada… dengan anak kau tu ajelah yang aku nak bercinta”

“aku dengar macam-macam keluar dari mulut dia pasal kau dengan cik Ayuni tu..ada apa-apa ke?”

“hishhh… kau ni macam tak kenal anak kau tu macamana…cita-cita dia kan nak jadi wartawan so masa nilah dia nak praktik macamana nak buat gossip..” Iqbal ketawa sendiri teringat cita-cita pelik dilla.memang glamor punya cita-cita.

“kalau betul pun apa salahnya..lagipun aku tengok Cik Ayuni tu sikit punya cantik, bila dia senyum memang comel je.. sejuk mata memandang”

Iqbal tersenyum mendengar pujian temannya. Memang betul 100% tapi nak senyum tu yang payah.kalau Nampak dia senyum memang bertuahlah badan.
“kau tahukan kerja aku..”

Hamzah diam. Bila diungkit pasal kerja Iqbal, dia paling puas memberi nasihat. Naik berbuih mulut bercakap benda yang sama.

“sampai bila kau nak buat kerja tak ada faedah ni?.. lagipun resort ni dah cukup untuk bagi kau kerja. separuh dari resort ni adalah hak kau..” Hamzah meninggikan suaranya. Sengaja ditegaskan hak Iqbal, biar temannya itu sedar.

“aku ada lagi satu tugas.. lepas tu aku akan tinggalkan kerja ni macam yang kau nak..”

“tapi kerja kau ni bahaya.. kalau kau Tanya aku, untuk yang ke seratus kali aku tak setuju langsung dengan apa yang kau buat”

“aku tahu.. tapi tugas kali ni aku kena juga buat. Kau jangan risau lepas ni aku akan pastikan semua urusan resort aku buat lepas ni kau duduk goyang kaki ok..”
Hamzah mengeleng kepala. Lain yang orang cakap lain pulak yang dia nak buat.

“aku risaukan keselamatan kau..” suara itu kedengaran perlahan. Namun didengar jelas di telinga Iqbal.

“aku tahu…” belum sempat ayat dihabiskan suara dilla kedengaran memanggilnya kuat.
Hamzah mencubit pipi kanan anaknya. “apa anak dara papa ni menjerit-jerit macam tu?” dilla hanya tersengih menjawab soalan ayahnya.

“Uncle Iqbal.. jomlah…”

“nak kemana?”

“adalah…cepatlah ikut dilla…dilla ada masalah ni” suara si kecil serius.

tanpa banyak soal Iqbal hanya menurut kata anak temannya itu. Budak kecik ni bukan boleh banyak soal. Lagi banyak soal lagi pening jawapan yang dibagi.lebih baik ikut aje lepas tu baru soal siasat.

*****

“kenapa pulak kena pilih uncle?papa kan ada?”

“ papa tu dah tua… lagipun papa tak hensem..” ketawa Iqbal kedengaran kuat. memang nasib kaulah hamzah dapat anak berterus terang macam ni.

“so dilla nak cakap uncle ni hensemlah?” laju anggukan si kecil. Tiba-tiba hati Iqbal menjadi kembang. “oklah uncle setuju.. cepatlah dilla lukis..”

“bukan dilla yang nak lukis.. tapi kawan dilla..”

“pulak… siapa?”

“tu..” laju matanya di arahkan kepada insan yang ditunjuk oleh dilla. Iqbal terkejut melihat wajah tak senang Ayuni. Ditangan wanita itu ada buku lukisan dan dua batang pensel 2B.

Iqbal tahu yang Ayuni juga terpaksa. Tapi dalam hati dia terasa ingin memeluk Dilla kerana dua hari ni cukup payah dia ingin melihat wajah itu. Inilah peluang dia nak menatap wajah putih bersih milik gadis misteri itu.

“Seriuslah sikit!!” suara Ayuni kebosanan.dari tadi dia sudah cukup bersabar dengan lagak lelaki ini. Entah dari mana datangnya dia sendiri tak tahu. Kalau bukan disebabkan permintaan Dila jangan harap dia akan sanggup berjam-jam bersama mereka di sini.

“aikk.. marah pulak, saya kan model awak so kenalah cakap dengan penuh manja..” dilla ketawa kecil mendengar ayat Iqbal..

Gerak tangan Ayuni berhenti. Matanya memandang tajam kearah Iqbal yang sudah bangun membetulkan pinggangnya.

“ehhh awak tahu tak dah berapa lama saya dok pose kat situ? Dekat sejam tau.. bagilah rehat sekejap..” sambung Iqbal. Faham sangat dia dengan jelingan maut Ayuni.

“alaaa.. uncle Iqbal sikit lagi je nak siap.. duduklah balik..” marah si kecil. Membuatkan Iqbal melangkah malas duduk kembali di bawah pokok. Nasib baik angin sepoi-sepoi bahasa petang ni kalau seperti selalu alamat lenjunlah bajunya bermandi peluh.

“ Dilla apa masalahnya sampai nak kena lukis gambar uncle ni.. lagipun kalau cikgu dekat sekolah tu suruh dilla lukis gambar uncle kan uncle boleh lukis sendiri.. ini minta tolong dengan orang yang salah..” bebel Iqbal. Sengaja mengumpan bibir itu supaya bersuara.dari tadi Ayuni hanya asyik dengan lukisannya. Hanya sesekali saja suara itu kedengaran itu pun klau terpaksa menjawab soalan dilla.

“uncle tak tahu… kak Ayuni lukis cantik..cantik sangat..” pujian yang ke seratus kali kedengaran lagi. Iqbal mencebik. Emmm apa saja yang keluar dari mulut kecil itu pastinya pujian.

“cepatlah sikit lambat arr…panas ni tahu tak” rungut Iqbal bosan. Kalau tahulah ini agenda dilla pasti dia tak akan mengikut kerenah budak kecik ni.

“ok dah siap…..” jeritan itu membuatkan Iqbal berpaling kea rah dua orang yang masih sedia berdiri tak jauh dari tempat duduknya. Dilihat buku kertas lukisan itu sudah bertukar tangan kepada dilla. Anak kecil itu bersorak riang.

Iqbal tak senang duduk. Dia bangun terus menuju kearah dilla, hatinya melonjak ingin melihat bagaimana rupanya dalam versi lakaran pensel. Mesti ada yang tak kena bila melihat ketawa pelik Dilla.

“apa yang kelakar sangat bagilah uncle tengok..” minta Iqbal sambil cuba mengambil lukisan di tangan dilla.

Lukisan itu dibawa jauh dari tangan Iqbal,”hissshh uncle tak payahlah tengok.. tadikan kata tak nak tengok..” marah si kecil itu.

Belumpun sempat ayat itu habis lukisan di tangannya terus dirampas. dilla menjerit sambil melompat ingin mengambil lukisannya kembali.

“mana boleh uncle tak tengok.lagipun ini kan muka uncle jadi uncle ada hak tau.. dan uncle boleh saman orang yang cuba menjatuhkan kehenseman uncle” suara Iqbal kuat sambil menjeling kearah Ayuni yang sedia dari tadi menjadi penonton.

“oklah dilla akak balik dulu..” suara itu menghentikan aksi dua insan. kedua-duanya memandang kearah Ayuni yang sudah melangkah perlahan meninggalkan tempat lepak mereka sejak tadi.

Langkah wanita itu dihantar dengan satu renungan yang sukar ditafsirkan. Iqbal menatap wajahnya versi lukisan pensel yang sangat sempurna. “ini uncle ke..?” tiba-tiba soalan itu keluar dari mulutnya. Tak percaya dengan matanya sendiri.

“yelah… kan itu uncle, cantikkan kak Ayuni lukis.. hahhhh tulah tak percaya apa dilla cakap”

“emmm dilla uncle simpan lukisan ni boleh?”

Laju kepala si kecil itu mengeleng. “tak boleh!!”

“please…” suara Iqbal seakan memujuk. “ uncle belikan bear besar nak?”

“tak nak….” keputusan itu masih sama. Iqbal mengaru kepala yang tak gatal.
“uncle bagi belanja ais krim selama sebulan?”

Dilla mencebik. Wajah Iqbal dijeling dengan ekor mata.masih berkeras dengan keputusannya

“kalau dilla tak nak bagi lukisan tu dekat uncle.. uncle bagi tahu papa yang dilla ada hati dengan kawan sekelas dilla sebab tu dilla rajin pergi sekolah.”
Wajah comel itu muncung. Iqbal tersenyum, pasti kemenangan berpihak padanya. Memang tak sia-sia dia memegang rahsia anak kecil itu.

“penjahatlah uncle ni suka main tipu..” jerit dilla kuat.wajahnya jelas marah

“hishh mana ada uncle main..ini semua cubaan tau..sekarang macamana nak bagi ke tidak?”

Dengan terpaksa lukisan itu bertukar tangan. senyuman meleret Iqbal membuatkan wajah anak kecil itu bertambah kelat.

“oklah.. nanti uncle lukiskan yang lain untuk dilla. Lagipun mana boleh bagi gambar uncle hensem macam ni dekat dilla, nanti cikgu jatuh cinta pulak dengan uncle..siapa nak jawab pulak nanti?”

“cikgu dilla lelakilah..”

Iqbal ketawa kuat. Tektiknya tak menjadi. “hahhh kalau lelaki lagilah bahaya.. hish2..” sambungnya lagi cuba menyembunyikan senyumannya.

“kenapa uncle? Kenapa bahaya?” hahhh sudah soalan semakain bertemu soalan.

“ tak ada apa-apa..dah jom balik nanti papa risau pulak main dekat pantai ni sampai petang macam ni..”

Anak kecil itu masih lagi kaku di situ, Iqbal pelik. Dilla tersenyum sambil mengangkat kedua belah tangannya. Senyuman terukir di wajah Iqbal. hishhh manja betul budak ni. Dia merendahkan tubuhnya pantas Dilla meloncat ke belakang Iqbal.

“mak aiiikkk beratnya.. makan apa ni?”

“makan nasi.. cepat kuda, jalan laju..”

Mendengar arahan itu Iqbal berlari laju dan kedengaran suara ketawa kecil dilla dekat di telinganya. Mereka sama-sama ketawa.

*****

“kenapa pulak Riz tak boleh bawa kereta ni?”

“alasannya senang je.. nanti kalau ada kereta Riz akan balik esok so papa dan arahkan yang riz jangan bawa kereta” arah Datin NOrmah.tersenyum melihat wajah kerut anaknya.

“alaaa kalau ada kereta kan senang kalau nak makan angin..” satu lagi alasan keluar dari mulut itu. Fariz hari ini sudah diberi cuti dan sepatutnya sudah menaiki kapal terbang kemana dia sendiri tak tahu.

“hahhh.. sebab abang tu suka main tipu.. tengok pandai-pandai cancelkan tiket hari ni,macamana papa tak bising..” Aleyya keluar dari dapur sambil menatang dua gelas air. Satu untuk Fariz dan satu lagi untuk mamanya.

Wajah tak puas hati Fariz mencetuskan ketawa kecil Datin Normah. Faham sangat dia dengan sikap papanya, masih banyak masalah yang belum selesai tapi entah kenapa dia dipaksa bercuti. Mungkin kehilangan Ayuni tersangat memberi kesan kepadanya tapi kenapa?. Bukan ke dulu dia juga yang mengharapkan yang wanita itu tak akan pernah wujud dalam hidup mereka sekeluarga.

“mama ikut Riz sekali ek.. bosanlah Riz nak bercuti sorang-sorang”

“itulah kan mama, orang suruh kawen tak nak macam-macam alasan keluar dari mulut tu tapi bila dah jadi macam ni tahu pulak bosan nak bercuti sorang-sorang”

Datin Normah mengangguk setuju dengan kata-kata Aleyya. Kalau ikutkan hati memang dah lama dia nak Fariz berumah tangga malah dah beberapa orang anak kenalannya dikenalkan. Namun hasilnya tetap suram. Semuanya tak sesuai.

“kalau dulu Fariz ikut cakap mama.. mesti sekarang dah ada anak dua. Si Maria tu pun entah kemana menghilang..”

Fariz tersengih lagi. Teringat pada Maria, anak Tan sri Zakaria yang hampir-hampir menjadi tunangannya. Nasib baik Maria juga mengambil langkah melarikan diri kalau tidak tak tahulah macamana dia hidup dengan maria tanpa cinta.

“alaaa kan Fariz dah cakap tak jumpa lagi perempuan yang boleh buat hati ni dilanda rindu..”

“elehhh abang ni bercakap macam pakar cinta pulak..”usik Aleyya.

“Aleyya senanglah cakap sebab memang dah jumpa dengan orang yang memang dah curi hati tu..macam abang ni hati abang hanya pada mama aje.. kan mama..”

Aleyya menjulir lidah. Jauh didasar hati memang diakui yang Fariz sangat menyayangi mamanya. Tapi sengaja dia ingin mengusik, dah lama tak kenakan abangnya yang sorang ni.
“Fariz kena juga cari pilihan hati Fariz tu.. mama teringin nak tengok Fariz pakai baju pengantin sebelum mama tutup mata..” ucap Datin Normah sayu.

Aleyya terdiam. Tak sangka usikannya tadi membuatkan mama menjadi serius. Tiba-tiba rasa bersalah beraja di hati.

“Demi mama dan papa Riz akan buat apa saja walaupun terpaksa korbankan diri Riz sendiri” tersenyum Aleyya mendengar jawapan dari abangnya. Senyuman yang sama terukir diwajah Datin Normah.

“bila tiket seterusnya, kali ni abang janji tak akan cancelkan…” Fariz membuat janji.

“18 Jun..” jawab aleyya ringkas dalam senyuman.

“18 jun.. emmm lambat lagi..” suara Fariz. Dia mengangkat gelas minuman tapi geraknya terhenti seketika, seakan terfikir sesuatu..wajah Aleyya dan mamanya dipandang “ 18 jun bukan esok ke?” soalan itu bergema..

“Yes Encik Fariz.. sebarang surat menyurat dan permohonan tidak lagi dilayang sekian..”

Ketawa tiga beranak itu kedengaran lagi. Jelas bahagia.

****

Fariz tersenyum akhirnya dia sampai juga ke sini, dan terlakar senyuman papa, mama dan Aleyya yang tersenyum kerana rancangan merekaberjaya. Bertahun juga dia tak bercuti, seingatnya sejak dia mengambil alih Neraca Holding. Dalam hati dia berterima kasih kepada adam yang menjadi perancang segalanya.

“encik Fariz?!!” suara itu kedengaran dekat di telinganya. Membuatkan dia kembali kealam nyata.

“Ya saya..”

“saya ajib.. yang akan temankan Encik Fariz sepanjang percutian.. selamat datang ke Langkawi..” suara lelaki itu sambil senyum.

Fariz mengangguk faham. “berapa umur?” Tanya Fariz lagi sambil menanggal cermin mata hitamnya.

“22 encik..”

“kalau macam tu jangan nak berencik-encik.. panggil saya abang Fariz je lagi senangkan”

Jelas wajah lelaki itu tersenyum. Dari tadi ajib berkira-kira dalam hati bagaimana caranya dia ingin melayan anak orang kaya. Dari pengalaman sebelum ini ada saja yang tak kena bila dia terpaksa berdepan dengan spesies manusia yang mengangungkan duit. Tapi bila melihat dari cara Fariz dia yakin kerjanya akan berjalan lancar

“macamana boleh kenal Adam?”

“ohhh abang adam pernah datang sini..dekat sini kami jadi kawan baik dah jadi geng pun..” Fariz mengangguk faham.dalam hati tertanya-tanya bila masa adam sampai ke sini, rasanya kemana saja adam di situ ada dia..

“masa tu abang adam ada seminar..tinggal dekat resort ni..” jelas Ajib seakan memahami kerutan di dahi Fariz.

“cantik resort ni.. dah lama ajib kerja dekat sini?” Fariz mengalih topik.

“emmm dah dekat setahun jugalah… bos resort ni baik sangat tu yang best kerja dekat sini. Nanti saya kenalkan abang Fariz dengan bos saya..”

“boleh juga tapi sebelum tu.. abang nak mandi nak rehat dulu, penat sangat rasanya ni..”Ajis mengangguk setuju. Dia menyerahkan kunci rumah resort NO50 kepada Fariz.

Friday, February 18, 2011

GILA KAU 46

Gila kau 46
Mata dibuka perlahan-lahan, terasa denyutan di kepalanya masih sakit. Mata kembali di pejamkan. Terasa ada tangan yang memicit kepalanya, selesa dengan sentuhan itu membuat dia membuka kembali matanya.

“ehh apa awak buat kat sini?” jeritnya perlahan. pantas dia bangun duduk tegak di atas katil.

Shahrul tersenyum dia tahu Intan terkejut. Wajah itu masih nampak lesu.

“rehat dulu.. lepas ni turun makan,jangan ikutkan sangat kata hati sampai kita lupakan tanggungjawab wajib kita.. walau apapun yang terjadi semua ni dah di takdirkan” bisik shahrul perlahan tapi cukup meninggalkan kesan di hati Intan.

Memang dia terlupa..lupa segala-galanya. Dalam diam dia mengakui kata-kata lelaki itu.

“tak apalah abang keluar dulu.. Intan kalau boleh bangun elok pergi mandi lepas tu solat.. kalau tak larat nanti abang panggilkan mak..” sekali lagi shahrul bersuara walaupun isterinya itu langsung tak memandang ke arahnya.

“tak payah..”

langkah shahrul terhenti. Suara emas Intan akhirnya menyapa telinganya. Dia berpaling.

“tak payah..saya dah boleh bangun” shahrul tersenyum lalu meneruskan langkahnya.

Pintu bilik kembali ditutup rapat. Intan masih lagi berteleku di atas katil. Entah kenapa fikirannya seakan kosong tak mampu menganalisis apa yang sudah dan bakal berlaku. Kata-kata shahrul terdengar kembali di telinganya pantas dia bangun terus menuju ke bilik air. Walau apapun yang berlaku dia harus pasrah.

***

“ehhh menantu mak dah bangun..Intan nak makan? Mari mak siapkan..” suara lembut Mak Siti memulakan bicara. Ummi sekeluarga sudah balik semalam, kini tinggal mereka bertiga saja di dalam rumah. Hanya ada dia,Mak siti dan shahrul.

“tak apa mak...kalau Intan lapar boleh ambil sendiri..” wajah tenang wanita itu dipandang sekilas. Suka ke wanita ini mendapat menantu seperti aku?.. atau terpaksakah dia senyum semata-mata untuk menjaga hati perempuan malang macam aku ni.

“ehhh menung apa lagi dekat situ...dah jangan berpanas pergi masuk rehat..” suara Mak Siti mengejutkan Intan.

“mak tanam apa tu?” soalan yang sengaja diajukan untuk menimbulkan suasana. Entah kenapa dia rasa janggal bila berdepan dengan wanita ini. Perasaan bersalah yang sangat menebal. Ya bersalah kerana terpaksa berdepan dengan insan yang terkena tempias sialnya....

Ya Allah.... intan mengucap dalam hati. Terasa dia berdosa kerana menyalahkan takdir langkah diatur mendekati Mentua barunya itu. Dilihat wanita itu sedang asyik dengan pokok bunga kertasnya.

“boleh Intan tolong?”

soalan itu disambut dengan senyuman..Mak Siti mengangguk perlahan, dalam hatinya dia berdoa agar menantunya itu akan membawa sinar bahagia buat keluarga, malah untuk anaknya shahrul iskandar.

Belum sempat tangannya menyentuh pasu bunga, kedengaran bunyi kereta berhenti betul-betul di sebelah taman. siapa lagi kalau bukan sharul.

“ehh kenpa pulak budak tu balik.. rasanya tadi dia kata ada meeting..”kedengaran suara Mak Siti masuk ke telinga. Namun Intan sekadar meneruskan tugasnya, kehadiran shahrul seakan tak dipedulikan. Namun dari ekor mata dia nampak langkah lelaki itu menuju ke arah mereka.

“kenapa balik awal?” tanya Mak Siti. Dalam diam hatinya tahu apa yang bermain di fikiran anaknya. Dia tahu shahrul masih risaukan isterinya.

“kerja tak banyak dekat ofis..lagipun shah dah ambil cuti..” suaranya sambilmenjeling ke arah Intan yang masih tunduk mengadap pasu sambil menguis tanah.
“cuti? Cuti apa pulak?”

“cuti kahwinlah... kan shah kawin express so kena minta cuti la..rugi pulak tak cuti..” gurau shahrul. Gerak tangan Intan terhenti.

'Kawin express' perkataan itu bagai menyimpah air panas ke mukanya. Pedih tiba-tiba,terasa macam nak menangis.

Intan bangun, dia meletakkan pasu bunga kecil ke tempat yang sepatutnya. Wajah mak Siti dipandang.

“Mak.. masuk dulu ek.. kepala tiba-tiba sakit..” tanpa menunggu jawapan dia terus meninggalkan dua beranak itu terpinga-pinga.

Shahrul mengaru kepalanya. “ shah salah cakap ke mak?”

Mak Siti menepuk bahu anaknya dan mengangguk kecil. Dia perasan wajah Intan berubah bila mendengar gurauan shahrul.

“kenapa balik awal? Risaukan Intan?” tanya Mak siti lembut.

Shahrul tersenyum dan mengangguk perlahan. Memang sejak Intan menjadi haknya wajah wanita itu sentiasa bermain di fikiran dan sentiasa berbisik di hatinya. Atara percaya atau tak dia memang dan gila..mungkin inlah dia yang orang katakan gila bayang.

*****

Kenapa lelaki selalu menyusahkan hidup seorang wanita? Bukankah wanita sepatutnya berada dekat dengan hati untuk disayangi bukan di kepala untuk dijunjung dan bukan juga di kaki untuk disakiti.

Surat yang tadinya sudah dicampak jauh dibuka kembali. Kenapa lokman sanggup buat semua ini?.kenapa mesti disaat dia sudah mengenakan baju pengantin baru lelaki itu sedar yang mereka tak sepadan?.

Ratusan hadiah masih tersusun cantik di sudut bilik. Wangian serta haruman yang dulunya dirasakan nyaman kini sangat menyesakkan dada. Kini dia seakan hilang punca.hilang arah tuju. Baju persandingannya masih tergantung cantik di tepi almari.

“apa yang berlaku ni mesti ada hikmahnya.. Allah tak akan menduga umatnya jika umatnya itu tak mampu diduga.. Intan dipilih untuk menerima cubaan ini, jadi Intan kena kuat Nak..” suara pujukan Ummi kedengaran jelas di telinganya.

Bunyi pintu membuatkan Intan berpaling. Wajah lelaki yang sudah menjadi suaminya itu dipandang. Hakikat yang masih sukar diproses ketika ini. Langkah shahrul terhenti apabila kakinya tersepak sesuatu. Gumpalan kertas itu diambil dan dibuka perlahan. Dia membaca semula tulisan bekas tunang isterinya dalam diam. Dalam hatinya tertanya-tanya dalam sangatkah cinta isterinya pada lelaki ini.

“nak simpan atau nak buang?” soalan itu kedengaran tegas.

Lama Intan mereka terdiam. “buanglah..” bisik intan perlahan. Shahrul membaling surat itu tepat-tepat masuk ke dalam bakul sampah kecil di penjuru bilik.

“macamana dah elok sikit?” suara garau itu kedengaran lembut. Entah kenapa soalan itu seakan mengundang pilu di hatinya. Intan melarikan matanya kembali melihat susunan hadiah yang tersusun. Kata-kata shahrul tadi masih terkesan di hatinya.

Shahrul menarik nafas perlahan. Dia tahu apa yang bermain dalam hati kecil wanita didepannya itu. Kali ini entah kenapa dirasakan dia berasa lemah bila terpaksa bertentang mata dengan Intan azura walaupun wanita itu sudah sah menjadi miliknya. Mana perginya ego yang selama ini dipertahankan dia sendiri tak tahu.

“ni mak ada buatkan bubur nasi dengan sup... makan dari pagi tadi tak makan apa-apa”
apa yang keluar dari mulut shah langsung tak memberi kesan kepada Intan.dia masih lagi di posisi yang sama. Entah apa yang bermain di fikirannya dia sendiri tak tahu. apa yang pasti dia tak sanggup untuk menatap wajah lelaki yang setia memandang ke arahnya itu. Tiba-tiba rasa bersalah yang amat sangat memuncak.

“kan saya kata kalau saya lapar nanti saya ambil sendiri... jangan layan saya macam ni ,kenapa awak buat semua ni?”
Soalan Intan dibiarkan berlalu. Shah masih memandang wajah yang bersuara tapi masih enggan menatap wajahnya. Shahrul terkilan.

“saya minta maaf sebab buat awak berada dalam keadaan bodoh ni… lepas ni awak boleh lepaskan saya..anggap sajalah apa yang berlaku ni hanya satu kesilapan..” mudah saja ayat itu keluar dari mulut Intan. Shahrul pejam mata pelahan. Pedih terasa sesak dadanya.

Intan menjeling sekilas kearah wajah tenang di sebelahnya. lelaki itu dari tadi hanya duduk sambil membaca majalah yang entah apa tajuknya. Sejak mereka bergelar suami isteri terasa hubungan antara mereka semakin sukar. kalau dulu mulutnya seakan senang melemparkan kata-kata pedas tapi kali ini dia seakan malu nak bertentang mata dengan shahrul Iskandar.

“apa yang buat awak rasa semua ini satu kesilapan?” akhirnya suara itu menikam telinganya. Lembut tapi cukup menakutkan. Takut??!!! Kenapa perkataan itu mesti wujud dalam dirinya kini.
Intan hanya diam. Tiada jawapan untuk soalan itu.

“saya tak akan buat awak terikat dengan apa-apa... lepas ni kita akan hidup macam dulu. Awak bebas lakukan apa saja dan saya akan pastikan yang awak tak akan bertanggungjawab dengan saya, tolong jangan kesiankan saya shah..”

“apapun yang terjadi semuanya dah berlaku..antara abang dan Intan dan ada ikatan,tapi Intan jangan risau abang tak akan pernah nak sekat perjalanan hidup Intan, tapi cukuplah kalau Intan sedar yang abang ni suami Intan..”

shahrul berniat untuk keluar, tak boleh kalau dia terus di situ. Lagi lama dia melihat wajah sayu isterinya selama itu juga dia akan kecewa. “jangan lupa makan”sempat dia berpesan sebelum keluar. Pintu bilik ditutup rapat.

abang?!! ayat yang keluar dari mulut shahrul memang susah ditafsir. Intan melepaskan keluhan perlahan. Bubur nasi dan sup yang ditinggalkan shahrul di atas meja dipandang sayu.

***

“betulke apa kau buat ni Intan?” soalan Maya berjamah telinga.

Intan bangun dan bersandar malas di dinding bolkani. Angin petang yang menyapa pipinya sedikitpun tidak menyamankan seperti selalu. Mungkin sebelum ini dah banyak kali dia mendengar adegan sebegini dalam novel tapi kini bila realiti semuanya jadi serba tak kena. Betul kata orang hidup tak semudah kisah hero dan heroin dalam novel. Semua jalan ceritanya boleh diubah dan dicorak oleh penulis.

“entahlah..” hanya itu yang mampu dilahirkan.

“aku faham apa yang kau rasa tapi macam apa yang kau dah dengar dari mulut-mulut laser taman ni.. semua orang dah mengata Mak Siti.. kesian aku tengok”

“shah tak kata apapun..”

“memang arr dia tak kata apa.. sebab belum sempat dia nak berkata apa kau dah buat keputusan macam ni. Nama aje dah jadi suami isteri tapi lepas seminggu kau balik ke rumah ni..”

satu keluhan berat keluar dari mulut Intan. Memang berat apa yang ditanggung sekarang. Emmm bukan dia pekak untuk mendengar semua ini,dia juga tak buta untuk lihat apa yang dah berlaku.

“macamana sekarang ni? Apa pulak yang akan terjadi lepas ni?” sekali lagi Maya mengutarakan soalan yang dia sendiri taka da jawapannya.

Intan kembali duduk lesu di hujung sofa. Baru dua hari dia bergelar isteri hati dan jiwanya tak pernah tenang. Terlalu banyak yang difikirkan sehingga ada saja yang akan membuatkan hatinya berkocak tak tenteram.

“semua ni hanya satu drama yang dipentaskan untuk menutup kononnya maruah yang sebenarnya kini juga tak bererti bagi aku..”

“itu mungkin kau boleh persoalkan sebelum kau menjadi isteri tapi sekarang kau adalah isteri Shahrul yang sah.. kenapa kau tak suarakan masa semua orang sibuk mengatur masa depan kau?..kau tak boleh salahkan shahrul ini semua salah Lokman.. entah mana jantan tak guna tu pergi aku pun tak tahu…”

“lelaki memang semuanya sama.. semuanya hanya nak mengambil kesempatan..” bisik Intan perlahan. Entah kenapa marahnya pada insan bernama lelaki menutup semua pintu hatinya.

Maya mengeleng tak setuju.memang kalau ikutkan kata-kata Intan itu berasas tapi hakikatnya yang sebenar bukan itu yang sepatutnya terjadi.

“walau apapun yang kau kata dia tetap dah jadi suami kau.. dan kau dah berdosa sebab tinggalkan dia macam ni je.. “

“aku dah minta izin..aku tak nak dia menanggung beban disebabkan aku.. kalaulah dia cintakan orang lain tak ke aku berdosa kerana menjadi penyebab kemusnahan hubungan cinta wanita lain.. tiba-tiba aku rasa macam kejam sangat, aku memang pentingkan diri sendiri”
Sekali lagi mata Maya membulat. seakan wajah temamnya itu berada dekat dengannya.

“bukan ini caranya Intan..kau akan buatkan diri kau lebih merana..”

“jadi kau nak aku buat apa Maya? Kau nak aku berpura-pura bahagia hakikatnya aku sendiri sekarang rasa macam separuh gila…”

“Ya Allah Intan.. mengucap, oklah kau beri masa dulu untuk diri kau fikir apa yang sepatutnya kau lakukan.. bukan senang nak untuk kau bangun tapi aku harap kau tetap INtan Azura yang dulu..”

Intan diam. Mampukah dia kembali kepada intan azura yang dulu selepas apa yang dah berlaku.. tak mungkin!! terasa seluruh hatinya kini sudah lumpuh. Tiba-tiba dia teringatkan yayasan..rindunya dia pada kenangan dulu. air mata menitis tanpa sedar.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets