Thursday, October 22, 2009

GILA KAU 37


Gila kau 37

“macamana Akif?” shahrul terus bertanya kepada temannya. Tak sangka Akif bertugas di sini, lama mereka tak berjumpa. Akif abang Nazirah. Wanita yang selama ini terpahat dalam hatinya. Tapi Allah lebih sayang akan wanita itu.

“ dia dalam keadaan stabil, nasib baik kau cepat bawa dia ke sini. Suhu badannya memang tinggi, tapi sekarang dah tak ada apa-apa. Jangan risau” Aif tersenyum.

“Alhamdulillah...” Shahrul meraut wajahnya.

“emmm mak cik pun dah tertidur tu, aku rasa baik kau rehat dulu.”

“thanks Akif...”

“emmm... boleh aku tanya sesuatu?”

“hahhh sejak bila nak tanya aku kena minta kebenaran?”

“siapa perempuan tu?” tanya Akif perlahan. Sahrul diam, tak ada jawapan untuk pertanyaan itu. Siapa Intan?

“mungkin seseorang yang dah membuatkan hati kau terbuka..aku sentiasa doakan kau bahagia dan aku yakin arwah Nazirah juga akan bahagia kalau kau bahagia” Akif menjawab sendiri persoalannya. Dia tahu apa yang bermain di fikiran lelaki itu. Shahrul memang lelaki yang baik dia sendiri bersyukur adiknya mencintai lelaki itu. Tapi jodoh mereka tak panjang.

“Nazirah tetap dalam hati aku Kif..”

“aku tahu..tapi berikan ruang dalam hati kau untuk orang lain, kau simpan Nazirah jauh dalam hati tu..” Akif tersenyum..

“kau memang doktor..” Shahrul tersenyum. Dalam maksud kata-kata Akif. “kau macamana sekarang dah berapa orang anak?”

“emmm on the way 3” bulat mata shahrul.

“mak aiiiikkk hebat tu... kenapa aku tak tahu pun”

“sebab kau tak nak ambil tahu, nanti kalau kau senang datanglah rumah” shahrul mengangguk dan tersenyum. Akif berlalu meninggalkannya.

“mak..mak...” Mak Siti terjaga.

“macamana Intan?”

“dia dah stabil mak.. mak rehat dalam bilik dulu temankan dia. Shah balik ambil baju untuk mak, nanti shah datang balik. ” Mak Siti mengangguk.


Pintu bilik dibuka, dilihat wajah lesu yang terbaring di atas katil. Ada sayu di hatinya. Lama dia memerhatikan iris wanita itu yang tertutup rapat.

“ehemm...hemmm” Mak Siti berdehum..

“shah jangan tengok anak dara orang macam tu” nasihat maknya. Shahrul tersenyum.

“oklah mak, shah balik sekejap..”

“bawa kereta elok-elok..” shahrul mengangguk lagi.

****


Perlahan-lahan Intan membuka mata. Hanya kipas yang berpusing laju terlayar di matanya. Dia memegang dahinya. Masih terasa berdenyut. Apa berlaku dengan aku ni? Dia mengamati sekeliling. Terasa asing. Dia cuba bangun dari pembaringan. Terpandang wajah tua yang sedang lena di tepi katilnya. Wanita itu duduk sambil kepalanya terlentok di begitu dekat dengannya. Mak Siti... panggilnya perlahan. Matanya beralih kepada wajah lelaki yang juga terlena dihujung sofa yang tak jauh dari katilnya.

“Intan dah sedar?” dia hanya mampu menganggukkan kepala.

“saya dekat mana ni?” suaranya kedengaran perlahan.

“hospital...semalam Mak Siti jumpa Intan pengsan dekat dalam bilik... nasib baik shah ada angkat Intan bawa ke sini”

“hah?” matanya terus terarah pada wajah lelaki yang lena tadi.

“dia penat tu...semalaman tak tidur...” jelas Mak Siti tanpa dipinta. Intan tersenyum.

“terima kasih Mak Siti” ucapnya perlahan. Matanya dilelapkan kembali apabila wanita itu membelai rambutnya persis seorang anak kecil. Terasa ibunya ada disitu.

“apa nak berterima kasih dengan Mak..Intan”

“Mak??” Anggukan Mak siti menambahkan laju titisan air mata yang mengalir. Hatinya sayu. Tubuh itu dipeluk kemas.

Shah membuka sedikit matanya, dari jauh diam dia tersenyum mendengar perbualan dua wanita itu. Kini hatinya memang yakin. Aku memang cintakan dia, aku sayang dia...aku akan jaga dia. Shahrul cepat memejamkan kembali mata apabila merasakan ada yang memandangnya. Mata yang selama ini berjaya membuatkan tidurnya tak lena.

“teruk juga Intan demam... kenapa tak bagi tahu Mak? Lain kali jangan nak tunjuk kuat sangat nak tahan sakit ”

“Intan punya kereta masalah..buat hal, hari hujan pulak” cuba menerangkan perkara sebenarnya. Bukan sengaja dia ingin terlantar di sini.

“Mak tahu.. Shah dah suruh Farid uruskan kereta Intan tu” sedikit terkejut. Dia cuba mengawal riak wajahnya.

“macamana pulak Mak Siti tahu?”

“orang bengkel datang rumah Intan, katanya kereta dah siap tapi call Intan tak dapat..nasib baik masa tu shah ada” sekali lagi Mak Sitii mengumpan nama anaknya.

“terima kasih Mak Siti”

“Mana ada Mak yang berkira sangat dengan anaknya” senyuman terukir di wajah mereka.
Hari ini semangatnya kembali pulih, dia tak memerlukan bantuan sesiapa lagi untuk bangun. Panas badannya juga sudah hilang. Cuma tekaknya masih sedikit perit. Tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Pantas dia mengangkatkan kepalanya. Mata hazelnya terpaku memandang mata hitam milik lelaki itu.

“sihat nampak?” kata Shahrul. Senyuman sinis melekat diwajahnya. Intan mencebik.

“bolehlah” Intan menjawab perlahan. lelaki itu terus mendekatinya. Pantas tangan kasar itu diletakkan ke dahi Intan.

“ehhh apa pegang-pegang ni?” pantas tangan itu ditepis.

“saja nak test...kalau muka singa ni dah datang balik maknanya dah sihatlah” sekali lagi lelaki itu ketawa. Sampai nampai gigi. Lawak sangat ke?.

“kau nak kemana tadi?” tanya shahrul lagi.

“suka hatilah”

“amboiii... garang dah datang balik tu memang dah sihatlah kemas beg balik rumah” perli shahrul.

“buat apa datang ni?” bentaknya lagi. Sedikit garang. Sengaja dibulatkan matanya. Shahrul tersenyum.

“nak bagi kau makanlah..” sambil meletak bungkusan makanan yang dimasak oleh maknya.

“tak payahlah susah-susah kan pihak hospital dah sediakan makanan...”

“emmm aku dah cakap tak payah tapi mak suruh hantar juga..kalau ikutkan aku baik kau jangan makan lagipun nanti naik berat badan susah pula nak angkat” katanya sambil duduk di kerusi sebelah Intan.

“siapa suruh awak angkat saya?” tanya tanpa mengangkat kepala. Malu.

“suka hati akulah” Shah mengupas sebiji epal yang dibawanya tadi.

“awak buat apa tu?”

“main bola sepak..” Intan mengigit bibitnya geram. Dia tahu shahrul sengaja.

“kalau nak main bola sepak buat apa datang sini? Pergi main dekat padanglah”

“kau ni harap mata je cantik..tak nampak ke aku tengah buat apa? Nah ambik”

“tak naklah....” epal yang dihulur Shahrul tidak disambut.

“cuba jangan degil awak tu sakit” Intan mencebik lagi. “hahh tariklah muncung tu bagi panjang nanti biar macam muncung itik”

“itik??..suka hati je..mesti awak sukakan masa saya sakit.... kenapa tak doakan saya mati je?” Intan berkata perlahan. Entah kenapa dia terasa dengan kata-kata Shah. Ehhh kenapa dia nak terasa?.

“kenapa pula aku kena doa macam tu?”

“yelah tak ada orang menyusahkan awak..” Intan bersuara perlahan.

Shahrul diam. Pisau yang mengupas epal di letak di atas meja kecil di hujung katil. Dia mendekatkan dirinya dengan Intan yang masih menundukkan kepala. Dekat lagi hingga terdengar debaran di hati wanita itu. Intan mengangkat kepala. Terkedu apabila jarak mereka terlalu rapat. Dekat.

“kalau aku doakan kau mati...samalah macam aku membunuh diri aku sendiri.. aku sentiasa doakan kau akan hidup lebih 100 tahun..dan sepanjang masa itu aku akan doakan kau sentiasa sihat dan bahagia. ” Shahrul meletakkan epal yang siap dikupas dalam tangan Intan. Wanita itu masih diam. Dia tersenyum lalu melangkah keluar tanpa berpaling. Intan masih kaku jantungnya berdegup laju....

***

Matanya masih memandang ke arah pintu wad yang tertutup rapat. Ada getar di hatinya untuk terus melangkah masuk. Apa tujuan dia ke sini? Ehh mestilah nak tengok Intan, tapi kalau ditanya macamana dia tahu nak jawab apa?. Dadanya masih sesak dengan deruan nafas yang laju. Betapa kuatnya jantung itu berdegup apabila menerima berita tentang wanita ini. rambut yang terjuntai menutup dahi ditolak perlahan dengan tangan.

“what?? Hospital? Kenapa? Bila?.. emmm ok saya ke sana sekarang” Lokman bergegas keluar dari biliknya. Puas dia menghubungi Intan tapi tak ada jawapan nasib baik dia ada simpan Nombor butik Laifa kalau tak mesti sampai sekarang dia tak tahu apa yang menimpa wanita pujaannya.

“wati saya nak keluar..”

“tapi Encik Lokman ada meeting dengan Pengurus Mesra Holding petang ni?” Wati mengingatkan kembali Bosnya.

“emmm batalkan semua temujanji saya”

“tapi mesyuarat ni penting Encik Lokman” wati sekali lagi bersuara.

“saya ada urusan lebih penting..” sepantas kilat da meninggalkan setisusahanya tanpa perlu meminta izin.

“ kenapa tak masuk?” suara itu membuatkan dia kembali berpijak di bumi nyata. Matanya tepat memandang wajah lesu didepannya. Tudung putih dan iniform pesakit hospital tersarung ditubuhnya.

“Intan? Dari mana?”

“emmm saja nak melawat kawan dalam bilik ni” usiknya jelas wajah lelaki itu kemerahan.

“hah?” kepala digaru perlahan.

“kenapa Encik Lokman berdiri dekat sini? Tak nak masuk ke?” sekali lagi Intan berlagak seperti bukan dia yan menghuni wad s13 tu.

“saya nak masuk tapi saya takut kawan awak tu tak suruh saya masuk pula” lelaki itu tersenyum manis. Ikutkan hati kecilnya mahu saja dipeluk tubuh wanita itu. Tai dia masih waras dan dia yakin Intan juga bukan seperti wanita yang dulu mengelilinginya. Senang dipegang sana-sini.

“awak ni, hospital ni bukan dia punya” Intan membuka pintu lalu masuk ke dalam. Lokman tersenyum dan turut sama mengekori langkah Intan.

“macamana bleh jadi ni?” soal Lokman ketika itu Intan baru saja duduk di hujung katil.

“macamana awak boleh tahu saya dekat sini?” tanya Intan.

“siapa yang tanya siapa ni?” Intan tersenyum. Dia senang dengan kehadiran lokman.

“sekarang ni macamana? Doktor kata apa?” sekali lagi soalan lahir dari mulutnya ada nada kerisauan yang masih bersisa.

“ok, awak janganlah risau, saya dah sihat, Cuma doktor tak benarkan balik lagi sebab badan saya masih lemah”

“emmm...barulah senang hati aku” bisik Lokman perlahan

“apa awak cakap?”

“ehhh tak ada apa-apa”

“awak ni melawat orang sakit tak bawa apa-apapun” Intan bersuara sedih, sengaja menguji hati lelaki itu. Lokman tersedar. Memang dia tak sempat beli apa-apa dirinya sendiri belum makan. Lupa segalanya sebaik saja mendengar berita tentang Intan.

“sorry..saya lupa” jawabnya pendek.

“emmm macamana ni kawan sakit tapi boleh pulak lupa, bawalah buah ke bunga ke..barulah ada semangat sikit nak sembuh” sekali lagi lelaki itu menggaru kepalannya. Intan tersenyum. Wajah lokman kemerahan.

“saya mita maaf ek...Intan nak apa?”

“emmm oleh sebabkan awak lupakan kawan awak ni...emmm saya rasa.” Intan mengosok-gosok dagunya dengan tanya. Ada idea jahat muncul tiba-tiba. “kalau dapat Ros 500 kuntum best jugak kan”

“Hah??? 500? Kenapa tak mintak seribu je?”

“hah..kalau seribupun ok juga..” ketawa Intan kedengaran kuat. Lokman tersenyum.

“Esok saya bawa untuk awak” tawa Intan berhenti. Dia tersenyum manis.

“saya guraulah...awak ni serius pulak...” katanya dalam sisa tawa.

“siapa teman awak dekat sini?”

“mak..tapi dia balik sekejap ambil barang katanya”

“Mak??” setahu dia Intan tak punya sesiapa.

“emmm...untung juga saya demam ni, tiba-tiba Allah hantarkan saya seorang ibu” Intan kembali tersenyum.

“Siapa?”

“Mak Siti” jawabnya perlahan. Hah banyaknya dia terhutang budi dengan wanita itu. Malah budi kasih dan sayang.

“emm maksud awak jiran yang selalu awak ceritakan tu?” Anggukan Intan membuatkan Lokman kembali tersenyum.

“bila awak boleh keluar?”

“saya kalau boleh hari ni juga saya nak keluar..”

“emmm biar saya bincang dengan doktor” usul lokman

“hah? Ya? Boleh ke...emmm awak tolong saya ekk lokman” Pinta Intan. Memang dari semalam dia merayu pada Mak Siti tapi langsung tak dilayan.

“emmm boleh saya nak suruh doktor tu pastikan awak duduk sini sampai awak betul-betul sembuh” bulat mata Intan apabila mendengar kata-kata yan lahir dari mulut lelaki di depannya.

“Baik awak minta borang mohon kerja je, biar saya kerja dekat sini” Intan geram. Musnah harapannya.

“kan bagus awak tinggal dekat sini boleh rehat”

“Encik Lokman kalau saya lama dekat sini siapa nak tengok-tengok butik?” Intan cuba menjelaskan keadaannya.

“awak jangan nak buat muka seposen tu Intan. Awak kan ada pekerja inilah masanya awak serahkan mereka kepercayaan dan...”

“dan kau juga ada rakan kongsi yang boleh uruskan semua tu.” Sambut satu suara yang berdiri di muka pintu yang terbuka luas.

“Maya......? bila kau balik?”

“baru sampai..aku terus kesini”

“kan ada lagi 2 hari?”

“emmm aku tak senang duduk dekat sana..” Maya mengambil tempat di sebelah kiri Intan. Dia sempat tersenyum pada Lokman.

“kenapa pula?”

“sebab ada orang tu aku tak ada sampai masuk hospital...kau macamana?”.

“akukan Intan Azura Abdullah emmm mestilah kuat.....” Maya mencebik.

“Intan Azura Abdullah konon, siapa pulalah yang terjelepok dengan depan pintu bilik air tu sampai kena angkat?” Intan pantas meletakkan jari telunjuknya ke bibir, memberi isyarat kepada Maya agar tidak meneruskan ayatnya. Maya ni tak agak-agak tak nampak ke Lokman dekat sini.

“apa main bahasa isyarat ni?” sindir Lokman. Intan ketawa kecil. Tak sedar lelaki itu sedang memerhatikan perbuatannya.

“nasib baik kau tak apa-apa” ucap Maya perlahan. Memang itulah yang bermain di hatinya sejak tadi. Akhirnya terluah juga.

Intan tersenyum, dia tahu hati sahabatnya itu. Maya adalah sahabat terbaik. Lokman turut sama tersenyum.

“oklah Intan saya balik dulu nanti saya datang balik” Lokman meminta diri. Sebenarnya dia serba salah berada lama dengan dua sahabat karib itu, terasa tak ada apa yang ingin dibualkan. Dia mati akal.

“ehhh encik Lokman nak balik dah?.. kan baru sampai?” Maya cuba beramah. Dia tahu Lokman tak selesa dengan kedatangannya.

“emm dah lama sebenarnya, Cuma nak masuk tadi je takut-takut” sambut Intan. Lokman ketawa kecil menutup rasa malunya.

“pandailah awak kenakan saya” Lokman memandang ke arah wajah yang dirindui. “nanti kalau perlukan apa-apa call saya ek” sekali lagi dia mengingatkan Intan. Intan mengangguk perlahan tanda faham.

“ amboiii....romantik semacam je aku dengar ayat mamat tu?” ucap Maya sebaik saja Lokman beredar keluar dari bilik.

“hishhh kau ni, dia tu baiklah”

“ehhh ada ke aku kata dia jahat??” Maya mencuit bahu temannya.

“intonasi suara kau tu” Intan mengukuhkan kata-katanya.

“tapikan dari intonasi encik Lokman tu macam ada something feel je dekat dalam hati diakan, tambah-tambah bila mata dia pandang tepat ke arah kau, aku tengok macam ada star..bersinar-sinar”

“pandainya kau tengok mata orangkan...mata sendiri tak nak tengok??” Intan menduga hati temannya. Sengaja dia mengabaikan kata-kata Maya yang merepek.

“mata aku nak tengok buat apa? Kau suka lari topikkan” marah Maya.

“kau tak bawa apa-apa ke aku laparlah..teringin nak makan ais krim.” rungut Intan.

“laaaa...kaukan sakit mana boleh makan bukan-bukan, amboii nak ais krim pula jangan nak buat kerja gila” Mazliana mencebik mendengar ayat yang lahir dari mulut Maya. Laju je....

“ni siapa yang bawa?”

“shah tadi hantar mak siti suruh hantar”

‘kalau aku doakan kau mati...samalah macam aku membunuh diri aku sendiri.. aku sentiasa doakan kau akan hidup lebih 100 tahun..dan sepanjang masa itu aku akan doakan kau sentiasa sihat dan bahagia’.kata-kata shahrul terdengar kembali di telinganya. Eiiiii asal mamat tu gila ke?.

“kenapa?” tanya Maya pelik melihat muka Intan berkerut.

“emmm tak ada apa”

***

“Wati..Encik Lokman please” wanita itu menanggalkan cermin mata hitamnya.

“emmm Cik Anita. Encik lokman tak ada dalam bilik”

“hah?? Dia ke mana?”

“emergency kes katanya” Wati menambah lagi. Dia melihat wajah kelat wanita didepannya itu. Jelas tak puas hati dengan jawapan yang diberi.

“lama ke dia keluar? Tanya Anita lagi.

“saya tak pasti Cik Anita”

“macamana You buat kerja? Bos pergi mana pun tak tahu tak pasti? Habis apa fungsi you duduk sini? Makan gaji buta?” sekali lagi wanita itu meninggikan suara. Wati merungut dalam hati.

“You dah call dia bagi tahu I ada dekat sini?”

“saya dah cuba tapi tak ada respon, mungkin Encik Lokman matikan telifon”

“eiiii semua tak boleh buat kerja, kalau you macam ni I suruh datuk pecat you. Makan gaji buta” bebel Anita dan berlalu keluar. Malas dia berlama di situ buat sakit hati.

Anita berjalan pantas, panas hatinya tak dapat berjumpa dengan kekasih hati. Dari jauh ada yang mengejar langkahnya.

“haiiii marah nampak?” Fazrul tersenyum
“hahhhh hidup lagi rupanya you” anita menjeling di hujung mata. Lelaki itu langsung tak ada dalam senarai hatinya. Walaupun dia juga tahu Fazrul cuba memikatnya kerana harta papa.

“ jumpa Lokman ke?”

“dia tak ada, tak tahu kemana..” rungutnya kasar.

“emmm itulah yang you kejar-kejarkan orang yang tak sudi buat apa? Yang sudi you tak nampak” Fazrul memasang umpan.

“yang tak sudi tulah cabaran bagi I, lagipun I cintakan dia” Fazrul ketawa kuat, sengaja dibuat-buat tawanya.

“cinta?? You means C.I.N.T.A? orang macam you ni tahu ke maksud cinta?”

“you jangan cari asal dengan I...jangan sampai pisang berbuah dua kali”

“Anita...you dengan I spesis yang sama...kita spesis yang mana kenal maksud cinta dan tak akan teruja dengan cinta” jelas fazrul sambil mengusap lembut pipi wanita di depannya.

“sebab tu I tak akan pilih spesis yang sama macam you...” kata Anita keras lalu menepis kuat tangan Fazrul, sakit hatinya. Memang lelaki ni tak reti bahasa. Dia terus meninggalkan Fazrul tanpa menoleh lagi ke belakang.

“emmm...kau akan kenal siapa aku nanti...wait and see” Fazrul berkata sendiri.

Thursday, October 1, 2009

GILA KAU 36


Gila kau 36

“hoiii menung apa ke hal pagi-pagi ni?” sergah shahrul.

“ehhh kau tak pergi pejabat lagi ke?”

“taklah aku kat pejabatlah ni..dah terang nampak aku dekat sini lagi mahu tanya” dia mengambil tempat di sebelah Farid.

“kenapa kau macam orang putus cinta je?” tanya Shah sekali lagi pelik melihat sepupunya, kalau semalam dia terkejut sebab muncul tiba-tiba depan pintu rumah. Sekarang bertambah pelik bila mamat seorang ni melayan perasaan.

“tak ada apalah biasa je”
"apa yang biasanya aku tengok lain macam je?" shahrul memandang sekilas wajah di depannya
"aku rasa aku dah jatuh cintalah.." bisiknya perlahan. mata shah membulat. biar betul apa yang didengarnya. farid tersenyum. hahh terkejut..tadi nak tanya sangat.
"kau serius ke ni? siapa? aku kenal?" tanya Shahrul lagi.
"entah..."
"pulak..dahlah aku nak keluar dah ni..kalau kau tak ada kerja kau tolong jaga mak aku dekat rumah ni ada juga faedah" usul shah lagi. dia sudah mencapai kunci kereta yang diletaknya di hujung meja. "emmm...weiii..kalau betul hati tu dah berkata-kata apa tunggu lagi, On jelah" sempat dia mengusik bahu farid.
"eleh kata orang...diapun sama dua kali lima" Dia kembali melayan perasaannya. kelibat Shah yang sudah lama menghilang sedikitpun tak dihiraukan.
****
lokman hanya mampu tersenyum melayan kerenah satu-satunya adik kesayangannya. Ini dah masuk tiga kedai yang mengores kad kreditnya. Kalau pusing lagi ni almat selamatlah dia.

“payah betullah Along ni..”

“kenapa pulak?”

“siapa suruh hensem sangat, Along tengok budak-budak perempuan tu dari tadi tengok along”

Pandangan di alihkan ke arah yang dimaksudkan oleh Mira. Ada beberapa pelajar mungkin tersenyum-senyum ke arahnya. Dia senang membalas senyuman itu seikhlas mungkin. Wajah masam adiknya dicubit lembut.

“sakitlah..”

“padan muka..yang nak cemburu tu kenapa?”

“tak ada masa Mira nak cemburu Along..masalahnya meluah tahu tak, tersengih-sengih.
Gatal.” Bulat mata Lokman mendengar kritikan adiknya. Namun akhirnya dia tergelak.

“dah habis ke beli barang ni..rasanya tadi tak ada dalam senaraipun Kasut, T-shirt ni”

“hahhh..mulalah nak kedekut tu..” langkahnya diteruskan lantaklah alongnya nak kaya apa yang pasti hari ni dia akan berbelanja sakan. Biar habis gaji sebulan alongnya. Bukan senang dia dan lokman keluar macam ni. Masing-masing sibuk dengan kerja.

Mira menonong ke depan. Laifa Butik, menarik perhatiannya. Dia terus masuk ke dalam kedai sederhana besar itu. Di situ menempatkan banyak fabrik pelbagai jenis. Berpinar juga matanya. Yang sana cantik yang situ cantik. Cantik, cantik dan cantiklah.

“nak beli aPa lagi dekat sini” tanya Lokman separuh mengah mengejar langkah adiknya.

“cantiklah abang.. rasa macam nak beli semua”

“hahh...bolehlah pergi jumpa dengan tuan kedai ni kita sain kontrak beli dengan kedai-kedai sekali”

“ ada pulak macam tu”

Tiba-tiba datang seorang wanita mungkin sebaya dengan Mira. Tersenyum memandang mereka berdua.

“ya, cik boleh saya bantu”

“saya nak cari kain untuk dibuat baju kurung moden, ni dah rabun mata nak beli yang mana satu semua cantik-cantik”

“yalah hargapun cantik” bisik Lokman perlahan. Tapi dapat didengar oleh Mira dan wanita disebelahnya itu hanya tersenyum.

Satu persatu diperkenalkan oleh pelayan wanita itu kepada Mira tapi kepalanya tetap mengeleng. Tunjuk lagi mengeleng. Tunjuk lain etap mencebik.Lokman sudah duduk di satu sudut yang tidak jauh dari timbunan kain yan ditunjukkan kepada adiknya.

“haiii tadi kata semua lawa, cantik, menawan lepas tu asyik reject je nak beli ke tak ni?” lokman mula bosan.

“alaaa....abang ni cuba duduk situ diam-diam Mira tahulah nak pilih yang mana” Lokman mencebik. Diam terus tak nak bayar nanti baru tahu.

“Ya Cik boleh saya bantu?”

“Intan..”

“Lokman?..” lokman tersenum. Tak sangka-sangka mimpinya semalam menjadi kenyataan. Kalau ikutkan hati mahu saja dipeluk tubuh wanita yang dirinduinya itu tapi dia masih waras untuk bertindak sejauh itu.

“buat apa dekat sini?” tanya Lokman.

“Hello... Encik Lokman ini Laifa Butik” Intan mendepakan tangannya.ada maksud lain di sebalik kata-kata Intan.

Seisi kedai dipandang. Laaa..laifa butik ni bukan si Intan punya ke??

“ehemm..ehem...” Mira mencuit bahu aLongnya.

“ehh..lupa pulak ini adik saya..Syamira, Mira ni Kak Intan Azura”

Intan tersenyum mendengar pujian dari Mira. Memang Mira seorang yan periang dan bijak berkomunikasi. Samalah macam abang dia. Dia duduk di satu sudut menunggu kedatangan Mira dan lokman yang dari tadi berbaris menunggu giliran di kaunter KFC. Ramai orang hari jadi terpaksalah tunggu lagi.

“sorry lambat ek..Kak Intan along ni lembab”

“ehhh pandai nak salahkan Along pulak dia yang nak macam-macam” Lokman menarik telinga adiknya. Intan tersenyum memandang gelagat mesra dua beradik itu. Memang best kalau ada adik.

“kak Intan kalau nak tahu along ni kalau tempat public macam ni dia memang lemah sikit nampak je macho semacam tapi sebenarnya pemalu teramat”

“betul ke?? Tak sangka pula akak” tambah Intan mengenakan Lokman. Seolah menyokong usikan Mira, adik Lokman.

“hahh..awak dengarlah budak ni bukan boleh pakai..” mereka ketawa serentak.
Panggilan telifon dari Butik membuatkan Intan terpaksa meminta diri. Nasib baiklah meeka hanya makan di KFC yag tak jauh dari butiknya bolehlah dia pecut 100 meter balik ke butik.
Lokman memandang bayang Intan yang dah lama menghilang. terasa senyuman wanita itu masih berbekas dihatinya. memang dia gila..

“ehem...ehem... haii Along dah jauh pun orangnya, dah tak nampak bayang” Lokman terkejut pantas matanya dialihkan semula kepada Mira. Mira tersenyum lagi. Akhirnya ketawa dari bibir yang ditahan sejak tadi pecah.

“apa yang seronok sangat?” tanya Lokman pelik,

“kelakarlah Along ni, dari cara along pandang Kak Intan tu orang dah boleh nampak you’re feeling in love”

“betul ke?” mukanya sudah memerah. Perasan sangatkah perasaannya?

“kak Intan ke orangnya yang mencuri hati along tu?”

“dahlah Mira macam polis pula jom kita balik..”

“emmm nak larilah tu..” Mira ketawa lagi mengikut langkah laju Lokman.

Sampai di tempat letak kereta langkah Mira terhenti. Mukanya mula bercorak kelat. Wanita yang berdiri di tepi BMW milik alongnya membuatkan dia menggaru kepala.

“kenapa?” tanya Lokman pelik melihat adiknya stop tiba-tiba.

“tu..” mulut dimuncungkan ke arah kereta.

“aduhhhh” itu saja perkataan yang keluar dari mulut Lokman. Dia mengeleng kepala perlahan. Masalah..

Mereka berdiri mengedap wajah yang sudah memerah menahan panas. Lokman cuba tersenyum. Walau tak suka macamanapun Anita tetap punyai talian dengannya.

“kenapa Man lambat sangat..panas” Intan mengipas mukanya dengan jari yang berwarna merah kukunya.

“emmm yang Kak Nita terpacak tengah panas ni siapa suruh?” tanya Mira. Malas.

“tadi Nita call Mama abang, dia suruh Nita cari abang dekat sini” katanya manja. Mira mencebik. Dah agak dah memang kerja mama.

“Nita datang naik apa?”

“Pak mat hantar tadi..dia dah balik pejabat nak ambik papa”

“dahlah jomlah kita balik..” putus Lokman.

“tapi Nita tak makan lagi...” Anita merengek seperti kanak-kanak 3 tahun.

“tapi kami baru lepas makan” Mira menjelaskan keadaan sebenar.

“emmm..nita laparlah..” bisiknya perlahan sengaja ditujukan kepada Lokman yang sudah membuka pintu kereta.

“oklah..jom kita makan,” Nita tersenyum mendengar kata-kata Lokman. Dia memandang sekilas kepada mira tanda dia berjaya.

BMW merah milik Datin Maznah bergerak laju meninggalkan tempat letak kereta. Lokman mengeluh dalam hati. Dia memang tahu sangat kehendak mamanya tapi untuk apa mama mengatur hidupnya? Dia sudah besar panjang dia tahu membezakan mana yang sepatutnya jalan yang dilalui.

“walau buruk macamanapun awak seharusnya bersyukur, dia mama yang melahirkan awak, dia yang membesarkan awak.. seadanya awak disebabkan awak menumpang rahimnya. Sebagai anak awak perlu mengutamakan mama awak..awak bertuah ada mama dan papa, jangan jadi anak yang tak bertuah macam saya. Hidup menumpang kasih orang lain”

Kata-kata Intan terakam di ingatannya. Kata-kata yang diucapkan sewaktu dia meluahkan rasa tak puas hati dengan tindakan mama yang terlalu mendesak. Tapi jawapan wanita itu membuatkan dia terdiam, malah memekarkan lagi rasa cinta di hatinya.

“awak memang istimewa” bisiknya perlahan.

“hah?? Apa Man cakap tadi?”

“emmm tak ada apa..” pertanyaan anita membuatkan dia sedar yang dia sedang memandu kereta. Hishhh cuai betul. Bahaya.

***

“amboiii hensemnya...kekasih akak ke?” tanya aida pembantu baru di butiknya.

“ooo skodeng akak ekk..”

“ternampak..tapi masa dia masuk..mak oiiii gugur jantung kak” Intan ketawa lagi.

“habis tu sekarang ni ada jantung ke tak?”

“hishhh akak ni adalah kalau tak da dah lama kiuk..” aida melentokkan kepalanya. Macam ayam kena sembelih.

“dia ke yang berjaya mencuri hati akak?”

“emmm entah...” jawab Intan sambil matanya meneruskan mengiraan stok yang baru sampai.

“hishhh suka bagi jawapan mengelirukan”

“ dah..dah jangan nak membebel nanti lain pulak yang jadi...perg buat kerja”

“baik bos...”

Pintu bilik ditolak perlahan. Kelihatan maya sedang sibuk mengemas pakaiannya. Ada yang tersangkut ada yang dilipat. Banyaknya?.

“boleh masuk?”

“sejak bila mintak kebenaran?” balas maya. Intan tersenyum. Dia melangkah masuk dan duduk di atas katil yang sudah dipenuhi timbunan baju.

“alaaa..mesti aku sunyi kau tak ada” usik Intan. Maya mencebik. Satu persatu baju di masukkan ke dalam beg.

“emm sunyi apanya kan kau sekarang ramai peminat, so baik kau layan peminat kau tu mesti tak bosan dah”

“peminat pe benda pula bila masa aku ada peminat?”

“eleh-eleh..orang sebelah tu...” bahu maya dicubit kuat.

“aduhh sakitlah..”

“hah padan muka kau...” Intan membantu maya memasukkan baju kurung ke dalam beg. “ kau ni nak pergi berapa lama sampai bawa baju macam nak pindah terus?” tanya Intan lagi.

“kau kenal akukan..aku tak suka kalau ada barang yang tak cukup”

“kalau yapun tak akan benda ni pun kau nak bawa?” ditarik Novel dari beg Maya. Bukan satu tapi tiga mak aiiii bila masanya nak dengan seminar bila masanya pula nak baca novel?.

“itu peneman aku bila dah tak ada apa nak buat”

“ya ke..?” tanya Intan sambil mengangkat keningnya. Ada kemiskilan dengan kata-kata yang lahir dari mulut sahabatnya itu.

“alaaa...aku bacalah sikit kalau aku rasa bosan masa seminar tu nanti.” Akuinya lagi.

“haaa..kan senang berterus-terang macam tu tak payah nak bermadah berhelah” Intan ketawa lagi.

“kau tak nak pergi aku kenalah cari kawan lain”

“amboiiii...kalau kita pergi berdua siapa pula yang nak jaga butik tu sayang”

“elehhh cakap sajalah kau sayang nak tinggalkan cik abang” bulat mata Intan mendengar ayat terakhir maya. Sengaja keningnya diangkat dan mulutnya menuju ke arah kanan. Rumah Mak Siti.

Entah kenapa sejak dua menjek ni Maya sering mengusiknya dengan mamat poyo tu. Eiiiii tak kuasa aku. Poyo satu hal lepas tu mulut tak ada insurans.

Memang sepatutnya dia yang mewakili Laifa butik ke seminar usahawan membangun itu tapi mengenangkan masih banyak yang perlu diuruskan jadi lebih baik maya seorang saja yang pergi.

“nanti kau pergi sana jaga diri elok-elok”

“kau tu duduk sini jaga diri jangan belagak semua nak buat” perli Maya. Intan hanya tersenyum sambil tangan meneruskan kerja menyimpan baju ke dalam beg.

Ketiadaan Maya membuatkan dia semakin pening kepala. Semua kerja jatuh ke bahunya, terasa sedikit sesak nafasnya. Menyesal dia tak ikut serta ke seminar sekurang-kurangnya boleh merehatkan badan , walaupun kena mendengar bebelan ceramah yang penuh sepanjang tentatif program. Pemanduannya agak kabur..hujan lebat membuatkan Gen2nya bergerak perlahan. Tiba-tiba terasa ada yang tak kena dengan keretanya..Intan membelok ke kiri jalan dan berhenti.

Alamak meragam pula kereta ni. Memang nak cari nahas betullah. Jam di tangannya menunjukan tepat 6 petang. Hujan lebat membuatkan dia mengeluh perlahan. Saja nak cari pasal betullah kereta ni. Telifon bimbitnya dicapai dalam beg tangan. Ingin mendail nombor Maya. Hishhh ala maya kan pergi singapura. Aduhhh! Siapa nak tolong aku ni?”

“kereta aku bagi kau masa dua minit untuk bertenang kalau kau buat hal juga aku tinggalkan kau dekat sini” keadaan di sekelilingnya dipandang. Kalau nak ikutkan kalau jalan sikit depn tu boleh kot dapat teksi.

lima minit dia duduk di dalam kereta. Peluh keanasan sudah mula turun. Asallah kereta ni nak buat hal petang ni juga. Cuba memikirkan kalau-kalau ada yang boleh membantu. Tapi malangnya tak ada. Barulah dia sedar Intan azura rupanya tak punya banyak kawan. Hujan diluar tak memberi isyarat untuk berhenti. Dia nekad turun dari kereta. Redah je la...

Intan sampai di rumah lebih kurang 8.30 malam mujurlah ada teksi yang lalu di jalan gelap itu kalau tak?. Dia terus ke bilik mencapai tuala, badannya sudah mengigil kesejukkan. Mana taknya sejam juga terpaksa bertahan dengan baju yang lenjun basah hujan yang tak henti. Selesai solat isyak badannya terus dilayangkan ke atas katil. Penat, ngantuk, sakit kepala semua merangkup menjadi satu.

Disebabkan kereta kesayangannya itu juga dia menderita, terasa badannya tak selesa, denyutan kepalanya terasa semakin laju. Tanganya meraba dahinya sendiri. Alamak nak demam ke??.....

***

Suara di talian senyap. Lama terdiam. Maya mula gelisah, apa pula jadi dekat Intan ni. Semalam dia terkejut apabila mendengar cerita Intan menapak balik ke rumah dalam hujan.

“Intan kau ok tak ni?”

“emmm...okkkk....” suara itu sangat perlahan.

“kau demam ni ek?”

“taklah..” hishh nak menipu lagi tu, suara dah macam orang sakit tetap juga nak degil. Nak kena penampar juga Intan ni. Dia gelisah sendiri di talian tak pernah Intan diam begini kalau dia bergayut dalam telifon.

“intan...” panggilnya lagi. Senyap. “intan!!” sekali lagi.

“Maya aku tak laratlah..kita cakap lain kali ek..”

Talian dimatikan. Maya tak sedap hati dia melihat jam di dinding sudah menunjukkan pukul 10 malam, hishh tak boleh kalau dia nak redah balikpun lagipun bukan dekat kalau nak memandu waktu gelap macam ni. Siapa nak tolong Intan ni?...Mak Siti..

****

Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. malam ini shahrul hanya ingin menghabiskan masa dengan mak kesayangannya. sudah lama rasanya tak bermanja. entah kenapa hatinya tak rasa untuk melepak di gerai mamak malam ni.

“haiii anak mak tak tidur lagi?”

“belum ngantuk mak”

“kenapa pulak?”

“entahlah” shahrul tersenyum nipis. Kerutan di wajah ibu kesayangan membuatkan dia ketawa.

“rindukan seseorang ke?” duga Mak siti.

“hishh mak ni mana ada”

“alaaa tak nak mengaku pula anak mak ni”

Bunyi telifon mematikan perbualan dua beranak itu. Gangang diangkat. Satu suara cemas kedengaran.

“hah?? Apa...Laaa Mak Siti ingat dia pergi dengan Maya..Habis dia dengan siapa? Hah!!..hishhh budak ni...biar Mak Siti tengokkan..Ya..ya Maya jangan risau” talian dimatikan. Shahrul mendekati ibunya.

“kenapa mak?”

“emmm Maya telifon..dia kata Intan demam panas dekat rumah..dia sesorang dalam rumah tu” shahrul bangun mendapatkan ibunya yang berdiri tak jauh dari telifon.

“Maya mana?” tanya Shahrul lagi ada nada keresahan.

“dia pergi seminar seminggu”

“mari kita pergi tengok” usul Shahrul. Patutlah sudah dua hari dia tak melihat wanita itu. Tapi kereta Intan tak ada...

Shahrul sudah meluru ke pintu mendahului Mak Siti. Pintu rumah Intan diketuk beberapa kali tapi tiada jawapan. Cuba lagi diketuk masih kosong. Puas Mak Siti memberi salam. Tetap tiada respon.

“nak buat apa tu Shah?”

“kita pecah masuk je mak..” Shahrul menendang beberapa kali pintu dengan sepenuh tenaga. Pintu terbuka luas. Apalah sangat pintu itu kalau dibandingkan dengan tali pinggang hitamnya.

Suasana dalam rumah gelap. Suis Onn ditekan.

“Intan...intan...” panggil Mak Siti lagi. Risau juga dia menceroboh masuk rumah orang malam-malam buta ni. “intan” kali ni panggilan semakin dikuatkan.

“Mak cuba tengok dalam bilik atas” Mak Siti terus memanjat tangga. Shahrul sudah menjengok ke dapur. Kelihatan ada beberapa cawan yang masih belum dibasuh di dalam singki. Ini bermakna Intan memang tak masuk ke dapur. Jeritan mak yang memanggil namanya dari atas mengejutkan. Shahrul dia terus berlari.

“Ya Allah.....Intan” Shahrul terkejut melihat tubuh yang terkulai layu di ribaan maknya. Wajah Intan pucat biru.

“cepat shah kita bawa dia ke hospital..” Mak Siti cuba mengangkat tubuh itu tapi apalah sangat tenaga yang dia ada..terasa badan Intan terlalu berat.

Shahrul mengambil tempat di sisi Intan. Pantas tangannya di letakkan ke leher dan bawah lutut wanita itu. Dia mengangkat tubuh itu dengan mudah. Mak Siti terdiam, dia akhirnya tersenyum dapat dilihat kekalutan anaknya ketika itu. Dia tahu apa yang bermain di hati anak bujang kesayangannya itu.

“Mak tolong carikan IC Intan..”

Tubuh Intan diletakkan di tempat duduk belakang BMWnya. Nasib baik kunci kereta memang berada dalam poket seluar tracknya. Tangannya mengenggam erat tangan Intan yang sejuk. Jantungnya berdegup kencang ada airmata yang mengalir di pipi lembut milik wanita itu. Adakah dia menangis. Pantas jari jemari kasarnya menyeka perlahan mutiara yang mengalir. Shah memanggil maknya yang masih belum keluar dari rumah Intan. Mesti maknya mencari pengenalan diri milik Intan.

“Mak....mak....mak...Intan sakit..” perlahan kedengaran suara itu. Shahrul berpaling.

“Intan...Intan...sabar aku ada dekat sini..” tangan Intan digenggam kuat. Ya Allah.. selamatkanlah dia.

“mak....” terasa gengamannya dibalas kuat oleh Intan.

“Intan sabar sayang...” tak sangka itu yang terluah oleh shahrul.

“mak.....cepatttt!!!..” jeritnya kuat apabila merasakan pegangan Intan semakin lemah.







KERANA KAU 14


Kerana kau 14

Ayuni termenung memandang ke laut yang terbentang luas. Sejak peristiwa di hospital hatinya menjadi tak tenang. Hahhh memang selama ini hati Nur Ayuni Balqis tak pernah tenang. Desiran ombak memikul pantai membasahkan sedikit kaki seluar slack hitam yang dipakai. Disinilah dia menghabiskan masa jika ada kesukaran di hati. Kenapa laut? Sebab dirasakan hidupnya tak ubah seperti pantai.. kadang kala surut ada masanya pasang. Begitu juga dendam yang menyala di hatinya. Surut apabila melihat wajah lesu yang terdambar dikatil. Tapi kembali pasang apabila melihat wajah perempuan yang memusnahkan hidup keluarganya.

“kenapa ayu tak ada ayah nenek?”

“emmm ayah ayuni ada...Cuma dia pergi jauhhh...dia pergi cari duit”

“tapi ayu nak ayah ayu tak nak duit”

“nanti nenek suruh ayah balik ambik ayu ek..”

“Ayah jahatkan nek...ayah tinggalkan ibu ayah tak nak ayu..” rintihan itu masih kedengaran.

Ingatannya masih segar, setiap tangisan dan tangisan yang menghiasi malamnya, dimana Datuk mansur ketika itu? Siapa dia bila dia mengaku aku ini adalah anaknya? Bersimpatikan dia pada aku yang selama ini tak pernah mendapat kasih sayang. Dia mengenggam kuat sedua belah tangan seolah-olah meluahkan segalanya biiar mengalir bersama tenaga yang dilepaskan.

“akak...buat apa dekat sini?” satu suara mengejutkannya. Kanak-kanak kecil itu tersenyum memandangnya.

“emmm tak buat apa..saja tengok pantai..”

“Ayu pun suka tengok pantai..” bijak dia berkata-kata,

“nama adik Ayu?” tanyanya Ayuni lagi. Kepala si kecil mengangguk berkali-kali. Hahhh itulah panggilan manjanya ketika kecil.

“ayu datang dengan siapa?”....

“Ayuni....ayuni....”panggil satu suara.. mereka berdua berpaling. Seorang lelaki yang memegang pelampung hitam datang ke arah mereka.

“Ayuni ke mana?” tanya lelaki itu.

“papa ni ayu cakap dengan kakak ni..” jelas si kecil..

“tahu tak papa risau ayuni hilang...dah jom kita balik..” arah lelaki itu sempat menghadiahkan senyuman kepadanya.

“Ayuni sayang Papa...” jerit si kecil. tubuh kecil itu didukung. Dia ketawa.


“selamat tinggal kakak...”

“ selamat tinggal Ayuni......” bisik Ayuni perlahan..

‘Ayuni sayang papa.....ayuni sayang papa....ayuni sayang papa....’ suara itu terdengar kembali di telinganya... berulang-ulang.

“tidakkkkkk!!!!!!!!!” jeritnya kuat. Dia terduduk di situ.

****

Fariz sudah panas punggung menanti di situ. Dari tadi mamanya lebih banyak berdiam diri. Dia jadi sangsi dengan apa yang berlaku sebentar tadi di depan matanya sendiri. Mata mamanya dipandan epat. Jelas merungkaikan satu peristiwa.

“mama apa semua ni?” Tanya Aleyya tiba-tiba.

“mama dan papa ada rahsiakan apa-apa dari kami?” giliran fariz pula mengutarakan soalan. Adam hanya duduk di satu sudut. Matanya tak lepas melihat adegan tiga beranak di depannya.

“ayuni anak papa...” bisiknya perlahan tapi jelas didengari tiga insan yang berdiri di situ.

“anak??” semua mata memandang ke arah Datin Normah.

“apa mama merepek ni?”

“mama tak merepek Aleyya, Ayuni tu kakak aleyya. Dia anak papa dengan isteri pertama papa” jelas Datin Normah. Sudah tiba masanya dia berterus terang. Dia tak mahu ada lagi rahsia dalam keluarga mereka.

“Mama yakin dengan apa yang mama katakan ni?”

“Papa dah dapatkan bukti, Ujian DNA menyatakan semua ini dengan jelas”

“tapi kenapa papa tak pernah cerita sebelum ni?” Tanya leyya lagi. Hatinya masih menolak kenyataan yang baru dilontarkan tadi.

“papa dah banyak menderita sebabkan luka lama yang disimpan biarlah hanya papa dan mama saja yang tahu kisah sebenar” itu saja yang mampu diucapkan. Kelihatan jelas wajah kecewa dua anaknya.

Adam hanya bertindak sebagai pendengar. Dia juga turut terkejut dengan apa yang didengarnya sebentar tadi. Macam tak percaya wanita misteri selama ini rupanya ada hubungan darah datuk mansur. Memang uncle Man sudah banyak berahsia.

Fariz tak senang duduk mendengar cerita mamanya sebentar tadi, Aleyya dan Adam masih melayan perasaan masing-masing. Datin Normah sudah mendapatkan suaminya. Segalanya sudah dijelaskan.

“abang betul ke apa yang mama ceritakan tu?” tanyanya kembali.

“entahlah Leyya”

“leyya tak boleh terima dia...leyya tak nak..” Aleyya sudah membuat keputusan. “abang kiat cari perempuan tu..” gesa Aleyya.

“nanti dulu Leyya ini bukan masanya..papa belum cukup sembuh, kita sepatutnya lebih pentingkan papa buka kisah baru ni”

Fariz enggan mengulas lanjut. Dia sendiri belum dapat memproses apa yang diucapkan oleh mamanya sebentar tadi. Adam menarik nafas lega. Mujur Fariz masih berfikiran rasional. Kalau diikutkan perangai Aleyya mesti huru-hara jadinya.

“sudahlah sabar dulu lagipun keadaan Uncle pun dah tak kritikal banyak kita jangan cari masalah dulu” adam memberi cadangan. Fariz mengangguk faham.

Mungkin betul kata mama, ayuni ada mirip arwah neneknya.. walaupun tidak seiras mana tapi memang bentuk muka ayuni iras leyya. Mungkin betul ayuni juga adiknya. Fariz menyapu wajahnya dengan tangan. Tapi apa makna 300 ribu tu? Apa muslihat ayuni?.

***

Fariz dan Adam sudah kembali ke MM holding, mereka juga sudah menerima surat perletakkan Jawatan dari ayuni. Menurut Siti semalam wanita itu datang untuk mengambil barang peribadinya dan keluar setelah meletakkan surat itu di atas meja fariz. Surat perletakkan Jawatan itu dilihat lagi.

“apa sebenarnya ?” tanya Fariz. Cuba mencari jawapan sebenar.

“kenapa mesti ayuni letakkan jawatan sedangkan dia masih dalam siasatan tentang 300 ribu tu” Adam pula mempersoalkan tindakan ayuni.

“entah-entah dia nak lari...” teka fariz.

“Tak sangka dia anak Uncle Man” suara Iskandar kedengaran perlahan.

“patutlah aku tengok papa macam ada sesuatu dengan dia, apa saja dia buat mesti tak bagi kesan..rupanya ini muslihatnya” Fariz memegang kepalanya, lagaknya seperti ada satu batu berat menimpa kepala.

“emmm..tak sangka dialah yang uncle cari selama ini”

“apa maksud kau?”

“aku ada dengar uncle mencari seseorang sejak bertahun dulu lagi, mungkin Ayunilah orangnya. Tapi kenapa mesti dia tak mengaku yang dia juga ahli keluarga kau sejak awal lagi? Kenapa mesti berahsia?” soal Adam.

“aku rasa mesti ada niat lain dia muncul sekarang”

Ada lagi nada tak puas hati di bibir Fariz. Dia tahu Ayuni sudah tahu kedudukannya yang sebenar kalau tidak tak akan dia begitu berani mengeluarkan dana syarikat.

“kita tak boleh tuduh melulu kita kena siasat dulu apa yang berlaku”

“nak siasat apa lagi..kau tengok berapa banyak dana syarikat yang mengalir macam tu je tak ada salinan keluar masuk. Kemana hala duit banyak amcam tu?

“aku rasa better kita tunggu uncle sihat dulu baru kita lakukan sesuatu” cadangan Adam.

Tiba-tiba Siti masuk dengan wajah resah.

“Encik Fariz ada kemalangan berlaku di tapak Projek...dengar kata ada yang cedera”

“hah??” Fariz dan adam saling berpandangan.

“apa yang berlaku?”

“Encik Kamal beritahu dinding bangunan runtuh”

Fariz dan Adam bergegas keluar. Mereka perlu berada di tapak itu. Semua yang berlaku adalah tanggungjawab MM Holding...

***

Angin petang ini seakan memberitahunya berita gembira. Ada yang sedang berduka siapa lagi kalau bukan perampas selama ini yang hidup bahagia. Ayuni memejamkan matanya perlahan. Kosong betul ketika itu fikirannya kosong tak ada apa yang terlintas.

“ayuni ada orang nak jumpa kau kat bawah” suara Noraina di sebaik pintu.

“siapa?”

“entahlah katanya ada hal penting..kau turutlah jumpa dia dulu” Nraina memujuk lagi sejak pulang dari kerja semalam Ayuni hanya mengurungkan diri di dalam bilik. Sepatah ditanya sepatah juga dijawab.

Ayuni tersenyum sinis. Ubuh yang berdiri tegak di depannya itu kelihatan masih canti. Wajah itulah yang melumpuhkan kebahagiaan mamanya. Dia juga yang selama ini menyebabkan dia terpaksa berbantalkan lengan dan selimutkan kain batik gara-gara kesejukan di rumah anak yatim.

“apa hal datang sini?”

“ayuni mama datang nak...”

“maaf Datin... saya tak ada urusan dengan Datin”

“emmm...Mama nak memohon kepada Ayuni untuk ikut mama pulang”

“pulang??” ayuni mencebik.

“Ayuni marilah kita balik rumah kita..mama tahu Ayuni selama ini rindukan papa” air mata tua itu sudah menitis. Tidak langsung mengundang simpatinya, dia tahu itu semua adalah plastik.

“Datin tak perlu buat semua ni....” katanya tegas.

“Maafkan mama ayu...kalau ayu nak mama cium kaki ayu pun mama sanggup, mama tak sanggup tengok papa jadi macam tu”

“sudahlah Datin saya tak ada masa nak dengar kisah sedih Datin..lagipun hati saya dah tak ada untuk semua tu”

“tapi demi papa...tolonglah ikut mama balik”

“demi papa??? Panggilan tu dah lama terkubur bersama arwah ibu saya”

“maksud Ayuni Kak Mardina??” tanya Datin Normah. Air matanya bertambah laju.

“Ya..ibu sayang dah lama pergi dan saya tak akan maafkan mereka yang memusnahkan hidup kami. Untuk pengetahuan Datin saya memang akan ke sana sebab itu memang rumah saya, datin sekeluarga hanya menumpang senang harta orang” katanya tegas. Ayuni tertawa kecil.

“mama dan papa akan tunggu ayuni...” cuba memegang tangan ayuni tapi pantas ditepis.

“kalau tak ada apa-apa lagi saya rasa lebih baik Datin keluar..”

Ayuni mencebik tanpa disuruh dia melangkah ke arah pintu lalu membuka pintu. Memnta datin Normah keluar dari rumahnya. Satu senyuman paksa kelihatan di wajah Datin Normah dia akan buat apa saja untuk mendapatkan maaf dari anak tirinya itu.

“kenapa ni? Sampai bila kau nak macam ni...” Noraina membantah tindakan temannya.

“sampai dia rasa apa yang aku rasa...” ucapnya perlahan.

“tapi untuk apa kau buat semua ni...Ya Allah Ayuni lupakan dendam kau tu... kita orang Islam tak sepatutnya saling berdendam inikan pula dengan saudara sendiri sedarah sedaging”

Ayuni meninggalkan temannya terpinga-pinga. Dia tak mahu kata-kata Noraina meluputkan hatinya dia tak mahu hatinya menjadi lembut. Demi arwah ibu dia akan berjuang demi menebus segala yang berlaku selma ini. aku benci dia....

****

“abang makan sikit Mah ada bawakan sup sayur kegemaran abang”

“Mah mana Ayuni?” tanya datuk Mansur lemah. Suaranya sangat perlahan.

“dia dah balik abang..” ada sendu di hujun mata yang masih bersisa. Kalaulah suaminya tahu apa yang berlaku tadi.

“emmm...dia masih marahkan kita?” lembut pertanyaan itu.

“bang..kak Mar dah.....”

“Abang dah tahu Mah....Mardina ah tinggalkan kita, Mah abang nak dia tinggal dengan kita, abang nak kita tebus dosa kita..abang nak anak abang balik..”

Tangan suaminya dicapai lalu dia mengangguk lagi tanda setuju dengan apa yang dikatakan. Mahukah Ayuni tinggal bersamanya? Mahukah dia menjadi nak kepadanya? Soalan demi persoalan terbit dihatinya.

“macamana Doktor keadaan suami saya? “

“sabar Datin keadaan datuk sudah stabil Cuma jantungnya masih lemah. Saya harap bantuan dari pihak keluarga datin supaya jangan bagi tekanan pada Datuk ketika ini” nasihat Dr, murni. Pakar jantung dia IJN.

“baiklah..terima kasih banyak-banyak doktor”

“tak apa sudah menjadi tugas saya”

Datuk mansur ditinggalkan berehat di dalam bilik selepas diberi suntikan. Datin Normah melangkah perlahan menuju ke bilik menunggu, dia tahu anak-anaknya sedang menantikan jawapan yang pasti dari mulutnya sendiri. Walaupun pahit tapi inilah yang akan dilalui selepas ini.

Walau apapun caranya dia akan berusaha untuk membawa ayuni kembali ke sisi suaminya. Dia mahu di akhir sisa hidup mereka ini segala kesalahan yang berlaku dapat dimaafkan. Dia sanggup melakukan apa sahaja asalkan mendapat kemaafan dari anak suaminya itu. Walaupun dia tahu Ayuni tak akan pernah menerimanya. Itulah yang pernah diucapkan oleh anak itu.

***

“amboii rajinya mama...mengemas ni siapa nak datang? Tanya Aleyya.

“ Kak Ayuni..”

“apa mama dia akan tinggal dengan kita?” tanya Leyya.

“itulah harapan papa sejak dulu”

“tapi...dia kan papa dah bagi apartmen dekat damansara? Kenapa dia nak duduk dengan kita juga? “ rungut Leyya lagi.

“kan rumah kita besar lagipun kakak lebih baik tinggal dengan kita”
“kakak?? Eiii....tak ada maknanya kakak..”

“nanti Leyya tolong mama ubah bunga dekat depan tu ek..takut nanti Kak ayuni tak suka pula bunga dekat depan tu”

“apa pulak Leyya yang kena buat..lagipun Leyya tak suka dia.. kalau dia tak suka dia ubah sendirilah”

Pandangan mamanya membuatkan dia kecut. Tak pernah mamanya melontarkan pandangan seperti itu.

“walau apapun yang terjadi dia tetap anak papa, kakak Leyya. Mama tak nak dengar lagi Leyya merungut macam-macam pasal perkara ni lagi”

“tapi mama...”

“dengar apa yang mama cakap”

“kenapa mama mesti menangkan dia? Mama dah berat sebelah belum lagi dia duduk dekat sini mama dah bagi dia macam-macam, mama dah buang Leyya.. Leyya benci mama” Aleyya lari menuju ke bilik. Pintu bilik dihempas kuat. Hahh anaknya itu tak pernah dewasa.

Datin Normah meneruskan kerjanya. Dia membantu bibik membersihkan bilik tamu. Mudah jika Ayuni sudah mengambil untuk tinggal bersama mereka kelak. Dia akan memastikan keselesaan untuk anaknya itu.

“bibik nanti gantikan langsir ni ek.. nampak dah buruk sangat.. lagi satu nanti set bilik tidu baru akan sampai... yang lama ni masukkan dekat bilik tamu dekat belakang “ arahnya lagi.

“baik bu..” bibik meneruskan kerjanya.

***

“kau yakin dengan keputusan kau ni?” tanya Noraina lagi. Ayuni tersenyum lantas memasukkan baju-bajunya ke dalam beg.

“kan kau juga yang selalu nasihatkan aku...tempat aku dengan mereka kenapa perlu aku asingkan diri”

“kau tak ada maksud lain?” aina membantu Ayuni mengemaskan barang-barangnya. Dia terkejut apabila Ayuni memberitahu keputusannya untuk tinggal bersam Datuk Mansur. Dia bertambah hairan apabila secepat itu ayuni berubah.

“aku pun nak rasa juga macamna hidup ada papa, mama, abang, adik...aku dah lama inginkan semua tu...jadi inilah masanya aku nak rasa”

“aku bersyukur kau dah berubah... aku harap kau akan bahagia”

“aina..aku harap kau akan jadi kawan aku walau apapun yang berlaku pada aku..” bisiknya sambil meraih tubuh itu ke dakapannya.
“kau memang kawan aku dunia akhirat” mereka tersenyum..

“kalau aku tak ada mesti kau sunyikan.?” Tanya ayuni.

“mestilah tak ada orang nak masakkan aku nanti.... lepas ni tak adalah aku dapat rasa masakan kau” Noraina mengelap air mata yang menitis. Untuk apa dia menangis apa hari yang paling bahagia untu sahabatnya.

“aku doakan kau bahagia” bisik Noraina. Ayuni terdiam. Kalaulah Aina tahu niat sebenarnya ke rumah itu....

Tak sampai sejam dia sudah berada didepan mahligai yang tersergam indah milik Datuk Mansur. Dia dijemput oleh Pak Mat pemandu datuk. Memang dari dalam kereta pelbagai kebaikan Datin diutarakan Pak Mat tapi dia lebih senang berdiam diri.

“Ayuni dah sampai..” Datin Normah tersenyum gembira. Dia cuba meraih tangan ayuni tetapi ditepis kuat.

“saya tak perlukan sambutan...” katanya tegas.

“bibik tolong angkat barang cik naik atas” arah Datin Normah masih tersenyum.

“baik ibu..”

“mama dah sediakan bilik untuk ayuni..Mama tak tahu bilik macamana ayuni suka nanti kalau ada yang tak kena kita boleh tukar...”

Kata-kata datin Normah tidak dipedulikan. Ayuni memandang sekeliling banglo mewah yang tersergam indah. Bayang perhiasan yang memenuhi ruang almari. Matanya terus melilau tanpa mempedulikan senyuman yang ada di depannya. Keliahtan gambar yang megah berdiri, gambar mereka sekeluarga tersenyum bahagia. Ayuni mencebik.

“bahagia atas keseksaan orang lain” bisiknya perlahan tapi jelas di telinga Datin Normah.

“bilik Ayuni mama dah sediakan dekat atas, kalau ayuni lapar ayuni boleh minta saja dekat bibik” jelas Datin Normah panjang lebar..

Ayuni terus meninggalkan Datin Normah . langsung tak masuk ke hatinya apa yang dikatakan wanita itu. Jelas melihat wajahnya membuatkan hatinya semakin marah. Semakin terdengar tangisan ibu yang sampai sekarang tak dapat dilupakan.

“Papa akan sampai malam ni...jadi kita bolehlah makan malam sama-sama”

“suka hati kaulah” jeritnya kuat..bosan dia mendengar penjelasan dari Datin Normah.

“papa mesti suka kalau dia tahu Ayuni balik rumah. Tapi petang nanti papa keluar Hospital bolehlah jumpa” datin Normah masih ersenyum walaupun dia terkilan dengan layanan anak tirinya itu.

“jangan membebel boleh tak bosanlah..bising” dia terus berlalu meninggalkan datin Normah yang terpinga-pinga. Dia menjerit memanggil bibik, meminta bibik menunjukkan biliknya. Berlari-lari wanita indonesia itu dari dapur.

Senyuman mamanya sudah menunggu di depan pintu. Pantas tangan suaminya disambut dan dicium lembut. Datuk mansur nampak semakin sihat. Mereka masuk beriringan. Fariz dan Adam masih memimpin tangan Datuk Mansur. Menurut Doktor kaki Datuk Mansur masih belum kuat.

“ehh..papa dah balik...” Leyya memeluk tangan papanya.

“emmm manalah papa tahan duduk makan bubur saja dekat hospital tu”

“alaaa..kesiannya papa Leyya ni...jangan risau hari ni mama dah masak special punya” katanya sambil terus membantu papanya. Adam sudah melepaskan pegangannya memberi ruang kepada aleyya.

Dalam masa yang sama matanya melilau mencari bayangan seseorang. Puas dia mencari tapi tetap tidak muncul. Dia berbisik di telinga Datin Noemah bertanyakan ayuni. Hatinya berbunga gembira apabila diberitahu isterinya yang ayuni akan tinggal bersama mereka. Dia sendiri yang memaksa Doktor melepaskannya awal agar dapat menyambut kedatangan anaknya itu.

“dia tidur dekat atas abang mungkin letih” bohong datin Normah.

“emmm tidur apa dari sejak datang terperap dalam bilik” rungut Leyya. Dia meluat apabila papa dan mamanya sering menyebut nama Ayuni. Kenapa selama ni tak pernah sebut. Hari ni saja dah beribu kali nama Ayuni naik.

“Leyya pergi panggil kakak sayang kata Papa dah balik” Leyya mencebik tapi kakinya tetap dibawa ke bilik atas.

“hah malaslah suruh bibik yang panggil sudahlah”

“kalau Leyya yang panggil kenapa?”

“Bibik pergi panggil tuan puteri dkat atas tu...” jerit Aleyya sengaja suaranya dikuatkan agar semua telinga mendengar.

Bibik berlari tergesa-gea dari dapur memanjat tangga ke bilik Ayuni. Tak sampai dua minit dia turun kembali..

“katanya tunggu sebentar..” Bibik memberitahu jawapan yang lahir dari ayuni tanpa pinti biliknya dibuka.

“eiiii orang dah lapar ni...dia buat apa bibik?”

“enggak tahu Leyya... biliknya enggak dibuka”

“tak apa kita tunggu sekejap...” kata Datuk Mansur perlahan.
“hishhh menyusahkan orang betul..” Aleyya merungut lagi..
”Leyya...” Fariz bersuara. Memberi isyarat agar adiknya tak terus membebel.

Dari seminit membawa ke sepuluh minit akhirnya merangkak ke setengah jam. Namun ayuni masih belum turun.

“mana ni...nak makan ke tak nak?” bising Aleyya. Hatinya sakit. Kenapa semua orang bersabar dengan perangai perempuan tu?.

“bibik tengokkan ayuni sekali lagi” pinta Datin Normah. Bibik menurut arahan majikannya.
Tak sampai dua minit bibik turun dengan wajah serba salah.

“kenapa bibik?”

“katanya enggak mahu makan....sudah kenyang”

Terdengar dengusan kuat aleyya. Dia menjeling tajam mamanya yang masih memandang wajah hampa papa. Adam dan Fariz saling berpandangan.

“sudahlah kita makan dulu...mungkin dia dah makan tadi.” Datul Mansur menghidupkan kembali suasana meja makan yang suram.

Di dalam bilik ada senyuman yang mebayangi wajahnya. Ayuni membuka komputer ribanya. Padan Muka!!....

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets