Sunday, February 8, 2009

KERANA KAU 3

Nur ayuni masih memegang surat tawaran kerja di Neraca Holding. Pengurus pemasaran. Dengan bantuan beberapa orang kawan dia berjaya menempatkan diri di syarikat yang selama ini menjadi idaman. Perlahan senyuman sinis mekar di wajahnya. Dia pasti akan ada yang terluka selepas ini.

‘Adam Mukriz’

Peristiwa dilapangan terbang tadi masih segar diingatannya.

“oppss sorry tak sengaja”,

“aduhhh apa awak ni tak nampak ke buta?” sergahan Ayuni membuatkan pemuda itu terkesima.

“emmm maaf saya betul-betul tak nampak”,

“tak apalah..bukan matipunkan”, Adam tersenyum mendengar kata yang lahir dari mulut gadis itu.

“saya Adam Mukriz..”, tiba-tiba dia menghulurkan salam perkenalan.

“ada saya tanya??”, Adam tersentak. Merah mukanya menahan malu.

“saja nak bagitahu.. lagipun just ayat penyata”, Ayuni tersengih. Jelas Adam cuba menutup malunya. Akhirnya dia ketawa kecil.

“saya Nur Ayuni Balqis...walaupun awak tak tanya tapi suara hati awak saya dengar.. oklah dah lambat ni kalau ada jodoh kita jumpa lagi ek”, pantas Ayuni meninggalkan lelaki itu.

Adam cuba menyatakan sesuatu tapi wanita itu lebih dahulu melarikan diri. Dia tersenyum. untuk apa senyumannya dia sendiri tak pasti. Beg sandangnya ditarik ke bahu, tiba-tiba matanya tertangkap satu kilauan di hujung kaki.

‘NAB...Nur Ayuni Balqis’ loket di gelang tangan itu dibaca. Hatinya meneka rantai tangan itu milik Ayuni, mungkin terjatuh ketika mereka terlanggar tadi. Matanya melilau mencari pemilik rantai tangan ini. Tapi gagal. Lantas rantai itu dimasukkan ke beg sandangnya, mungkin ada pertemuan kali kedua.

Ayuni tersenyum. ‘kita pasti akan bertemu lagi Adam Mukriz’. Dia duduk di sofa. Rancangannya berjalan lancar. Satu persatu wajah terlayar di mindanya. Matanya kembali menatap wajah Datuk Mansur...

‘kau lelaki yang selama ini aku benci...kerana kau aku hilang kasih sayang, kerana kau aku dibenci masyarakat kononnya aku anak haram...semuanya kerana kau’ tiba-tiba airmatanya mengalir. Kenapa dia menangis?. Ayuni mengesat kasar airmatanya dia benci dengan kelemahan itu.

Bunyi derungan kereta membuatkan Ayuni lekas bangkit membuang sisa tangisannya. Pinyu dibuka memberi ruang untuk sahabatnya masuk. Noraina tersenyum, senyuman temannya itu dipandang lama.

“hahh ni kenapa senyum...senyum ni?” Noraina bertanya muskil. Surat tawaran itu ditunjukkan. Terbeliak mata temannya itu. Pengurus pemasaran?

“mak aiiikkk kawan aku ni hebatnya..aku dah agak dah kau mesti dapatlah keje ni”, tubuh kawannya dipeluk erat. Gembira tak terkata. Ayuni pelajar terbaik, jawatan itu memang sesuai dengan kelayakannya.

“ni semua sebab kau juga kalau kau tak ada mesti aku duduk lagi dekat kampung tu”,

“eleh..eleh...eloklah buat muka macam tu nanti cepat berkedut. Kau kan kawan aku mestilah aku tolong tapi syarikat ni terkenal tau, bertuahnya badan kawan aku ni”, Noraina berkata ikhlas,

“Datuk Mansur Ishak???!!”, Noraina membaca kuat nama pengerusi besar Neraca Holding. “Inikan...kau punya...” surat itu ditarik perlahan dari tangan Noraina. Ayuni hanya tersenyum. tahu apa yang bermain di minda kawannya.

“kalau diberi peluang untuk menyatakan sesuatu..mesti kau orang pertama yang akan tahu”, Ayuni berkata perlahan. Cuba menghalau andaian yang bermain dengan perasaannya.

“aku tahu kau tak akan buat perkara yang bukan-bukan kan..”, Noraina cuba berkata sesuatu tapi cukuplah hanya dia dan Ayuni saja yang tahu. Dia tidak mahu rasa dendam Ayuni meracuni fikirannya.

“aku tak tahupun owner syarikat tu..tapi nak buat macamanakan rezeki tak akan nak tolak”, walaupun ada kesangsian dengan kata-kata Ayuni. Noraina hanya tersenyum cuba menyakinkan dirinya juga.

“oklah aku nak naik mandi...malam ni kau belanja ok”,

“ok boleh je kebetulan aku ada beli maggi tadi..bolehlah aku belanja kau makan”,

“eiii kedekut ye, pengurus pemasaran belanja maggie je memalukan”, jerit Noraina dari anak tangga. Ayuni sekadar ketawa kecil.

***
Surat itu lama dipegang. Beberapa kali matanya membaca tulisan yang tertulis di atasnya. Datuk Mansur mengeleng perlahan. Siapa? Musuh syarikatnya mungkin tapi tak mungkin isterinya yang dijadikan sasaran.

“siapa punya kerja ni papa?”, Fariz tidak puas hati. Berita yang disampaikan mamanya tadi betul-betul membuat hatinya panas.

“papa tak pasti...mungkin mainan budak-budak ni abaikan sajalah”,

“hishh mana boleh macam tu papa..entah-entah ada orang dendam dengan kita tak?” Aleeya sudah bersuara. jam ditangannya dilihat sudah menunjukkan pukul 10. adam masih belum menghubunginya.

“tak apa kita tunggu dan lihat dulu apa tindakan seterusnya, apa lagi yang dia berani buat. Lagipun ini bukan pertama kalikan kita dapat ugutan macam ni”, Datuk Mansur cuba menenangkan hati keluarganya.

“tapi papa selama ni ugutan yang kita terima beralamatkan syarikat, kali ni....”, kata-katanya mati disitu. Fariz yakin papanya dapat menangkap maksud kata-katanya.

Aleeya menghempas tubuhnya ke atas katil. Penatnya masih belum hilang ditambah pula dengan surat ugutan yang diterima mamanya. Kepalanya enggan memikirkan perkara itu. Ada hal yang lebih mustahak dari itu. Adam masih belum menghubunginya.

-‘haiii syg. Dh lupe kat org sini ke?’ satu sms di hantar. Beberapa minit kemudian.

+‘mn leh lupe..ayg cume xigt..hihihi’, Aleeya mengigit bibir menahan marah.

-‘emm..bgs2, ok nite’

+‘ala..majuk plak...ayg tak leh nk pujuk ni.:)’

-‘bkn majuk sakit ati!!’

+‘biar skit ati jgn skit mata..nti jngkit..hehe J’

Aleeya ketawa. Adam sengaja menyakitkan hatinya.

+‘hahh...dh ketawa 2 mknenye xmjuk g kn’

-‘xde mkne’

+‘sok seblm subuh ayg ketuk pintu umh k’

-‘elehh..ye ke? Nk wat pe?’

+‘bgnkn syg solat subuh le..heheJ’ sekali lagi aleeya terkena. Mukanya terasa merah. Nanti kau Adam..

+’k ...ayg penat arr..sok kte jmpe ek..salam..lov u’

- ‘ lov u 2’

Aleeya tersenyum, Adam lebih suka menerima SMSnya dari dia terus telifon. Katanya SMS boleh disimpan lama tapi kata-kata mungkin akan buat seseorang itu terlupa. Pelik dia dengan perangai tunangnya itu. Akhirnya lenanya datang tanpa dijemput. Kini Adam sudah dekat dengannya. Hatinya mula senang, berbunga bahagia.

Datuk Mansur masih belum melelapkan mata. Isterinya sudah lama dibuai mimpi. Kepalanya masih sarat memikirkan surat tanpa pengirim yang diterima. Hatinya tertanya-tanya. Walaupun di hadapan isteri dan anak-anaknya tadi dia beraksi tenang namun gelora jiwanya tak siapa yang tahu. Tiba-tiba bayangan Mardiana muncul di kotak fikirannya.

“betul ke dia anak aku?”

“sampai hati abang cakapa macam tu” tangisan itu tidak lagi mengundang simpati. Tohmahan orang kampung mengenai mardiana menguatkan lagi sangkaan buruknya.

“apa buktinya dia anakku?” suara tinggi suaminya membuatkan Mardiana memejamkan mata.

“atas nama cinta Mar pada abang berlandaskan cinta Mar pada Allah yang tak berbelah bahagi. Itu bukti yang ada bagi Mar” Mansur terkedu. Namun hatinya masih belum puas. Saitan sudan merajai hatinya.

“emm jadi aku akan bawa dia ke Kuala Lumpur untuk ujian..samada dia anakku atau anak haram kau”, Mansur bersuara keras.

“Ya Allah.. Mar tak akan benarkan kejujuran Mar diuji oleh manusia. Abang suami Mar jadi abang lebih tahu siapa Mar. Keraguan abang dan membuktikan segalanya, kalau dia anak haram seperti yang abang katakan Mar akan dilaknat, tapi kalau dia benih cinta kita.. mar bersumpah abang tak akan bahagia sampai abang melutut di depannya mengaku dia anak abang”,

Kata-kata itu membuatkan Mansur memegang kuat tangannya. Sumpahan itukan yang menimpa dirinya kini?. Dia beristifar, dia mengambil wudhuk dan mengangkat tangan. Mohon keampunan dari yang maha Esa. Airmata lelakinya tumpah di hamparan sejadah.

Ayuni meraut wajahnya. Terasa ada suara yang memanggilnya semakin kedengaran. Seakan ada tangisan yang didengari. Album lama itu ditutup. Senyuman mamanya disamping lelaki itu membuatkan dia merasakan sakit. Layakkan dia dimaafkan?
Lama ayuni berteleku di birai katil. Hatinya seakan tiada perasaan. Walaupun jam sudah menunjukkan pukul 1 pagi namun matinya masih belum dijemput lena. Dicapai majalah Usahawan di kakinya. Gambar keluarga bahagia itu dilihat lagi. senyuman manis Aleyya Natasya meluatkan. Sepatutnya dia yang tersenyum disitu bukan anak perempuan itu. Helaian mukasurat itu ditarik kasar. Dikoyak keras sehingga hancur lumat.

‘kau memang tak adil Mansur!!’...Ayuni menarik rapat lutut ke dadanya. Dia seakan seorang yang ketakutan. Dalam hatinya tertanya adakah dia kini sudah gila?. Adakah dia gila dilautan dendam yang diciptanya?

‘tak...aku tak gila!!!’ jerit hatinya.
‘mama...tolong Ayuni..Ayuni tak nak gila!!’ rintihan itu kedengaran perlahan. Tiada siapa yang mendengar kecuali dirinya sendiri.

‘papa Ayuni rindu papa....’ entah darimana datangnya suara itu dia sendiri tak pasti. Perlahan-lahan dia baring lemah dikatil. Penat berperang dengan perasaannya sendiri. Lenanya datang tanpa dijemput perlahan matanya dipejamkan. Ada titisan airmata keluar apabila mata itu ditutup rapat.

‘Papa....’ sekali lagi panggilan itu lahir dari mulutnya walaupun mata terpejam.

Datuk Mansur membuka matanya. Dia terlena di tikar sejadah. Satu panggilan mengejutkannya. Tapi siapa?.

“papa tak tidur lagi?”, Datuk Mansur berpaling. Niatnya untuk membuka peti sejuk terbantut.

“tekak ni haus pulak..kau ni baru balik ke Fariz?”, Fariz mengangguk perlahan.

“papa nak milo panas? Fariz buatkan.”

“emmm boleh juga” Datuk Mansur sudah duduk di meja makan yang sedia ada didapurnya. Matanya meneliti pergerakan anak bujangnya. Walaupun Fariz bukan darah dagingnya tapi sedikitpun tiada keraguan dengan rasa kasih dan sayangnya.

“kenapa akhir-akhir ni Fariz tengok papa macam ada masalah?”, mug milo yang berasap diletakkan dihadapannya.

“emm dah tua Fariz, mungkin dah sampai masanya papa berehat”, senyuman kecil bermain di wajah tua papanya.

“hishh tua apa pulak papa ni. kalau kita keluar berdua mesti ada yang tanya fariz. ehh abang ke tu?”, ketawa Datuk Mansur menghias suasana malam yang sepi. Tercuit hatinya bila mendengar kata-kata anaknya itu.

“kalau macam tu ada peluang lagilah nak buka ‘cawangan’ baru”, gurauan Datuk Mansur disambut gelak besar anaknya.

“boleh papa kalau ‘cawangan’ lama tak meletuplah”, fariz mengusik papanya, terbayang wajah mamanya jika papa betul-betul punya niat itu. Hishh boleh setahun bebel tanpa henti. Dia tersenyum. tiba-tiba tawa mereka mati.

“ amboi cawangan apa yang seronok sangat ni?”, Datin Normah muncul dengan baju tidurnya. Dia turun ke bawa apabila melihat tempat tidur suaminya kosong.

“emm cawangan syarikat kitalah. Si Fariz ni nak buka syarikat baru”, kata-kata papanya membuatkan Fariz tersenyum. papanya bijak memutarkan fakta.

“kamu jangan nak fikirkan syarikat tu saja Fariz. awak tu umur dah berapa? Mama teringin nak dapat menantu. Nak timang cucu, berserilah rumah ni kalau ada budak-budak”, Fariz sudah mengarukan kepala. Mamanya sudah memulakan isu rutinnya.

“ emmm betul kata mama tu Fariz..”, Datuk Mansur tersenyum lagi sengaja mengenakan anaknya. Dia tahu Fariz tidak gemar jika mamanya membebel terutama bab kawin.

“emmm...ngantuknya, oklah mama papa...Fariz ngantuklah. Mama kalau nak tidur, emm mama kalau mama nak rumah ni berserikan apa kata biar papa je yang kawin bolehlah Fariz dapat adik baru. Betul tak papa?.”, usik Fariz. dia lari keluar dari dapur apabila melihat mata bulat mamanya.tawanya kedengaran. Datuk Mansur tersenyum.

“amboii suka abang ek..”, senyuman Datuk Mansur semakin menjadi melihat wajah kelat isterinya.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets