Monday, February 2, 2009

KERANA KAU 2


Part 2

”Abang ini anak kita,” pintu pagar besar masih menjadi penghalang antara mereka. Dina memegang tangan anaknya.

” Anak??” soal mansur pelik. Matanya terarah pada bayi dalam dukungan Mardina.

”Anak kita abang, Dina disahkan mengandung lepas abang tinggalkan rumah. Dina tunggu abang tapi abang tak balik...”, bersungguh Dina. Bayi di pelukannya menangis. Pandangan pelik Mansur membuatkan hati Dina terhiris. Suara tangisan itu semakin kuat. Entah kenapa semakin dekat di pendengarannya.

”sudahlah Dina, balik dulu nanti abang datang rumah..kita selesaikan cara baik”,

”abang!!!!”

”mardina!!”, jeritan kuat itu membangunkan lena Normah.

Datuk Mansur meraut wajahnya beberapa kali dengan tangan. Peluh sudah membasahi bajunya. Entah kenapa mimpi itu datang kembali. Selama 15 tahun mimpi itu menghantuinya. Pelbagai cara dan perubatan dicuba namun hasilnya masih gagal. Adakah ini balasan atas dosa silamnya. Tiba-tiba hatinya terasa rindu lepada mardina. Isteri pertamanya, dimana agaknya wanita itu?
“abang mimpi kak mardiana lagi ke?”, soalan lembut Normah membuatkan dia kembali ke alam nyata. Anggukan suaminya membuatkan melahirkan keluhan berat. Normah terdiam. entah kenapa suaminya sering dihantui wajah madunya yang hilang entah ke mana.

“sudahlah abang tidurlah..”

“abang banyak dosa Mah...abang berdosa pada dia...”,Datuk Mansur melahirkan rasa hatinya. Memang selama ini itulah perasaannya.

“abang sudahlah selama ni pun abang dah cuba cari kak Mardinakan”, normah cuba menenangkan suaminya. Didalam usia 50an ini banyak kekesalan lahir dari mulut suaminya.

“macamana kalau betul budak tu anak abang? Macamana Mah?”, persoalan itulah yang selalu bermain dalam mindanya.

Datin Normah diam. Lama dia memikirkan jawapan untuk persoalan suaminya. Akhirnya sekali lagi dia mengeluh. Perlahan dia turun dari katil, niatnya hanya satu menenangkan jiwanya juga. Adakah dia layan digelar perampas bukan saja kepada kaumnya malah kepada kerana dia juga ketenangan suaminya dirampas.

***

“morning papa..mama”, Aleeya Natasya melangkah ke meja makan. Senyumannya masih belum mati. Maklumlah menanti kepulangan insan yang selama ini dinantikan.

“amboii anak mama ni senyum sampai telinga” Datin Normah menegur aksi anak tunggal kesayangannya. Nasi goreng sudah siap diisi di dalam pinggan. Dia menolak pinggan itu ke arah anaknya. Aleeya tersenyum.

“papa are u ok?”, Aleeya bertanya perlahan. Hairan muka papa dari tadi masam.

“ok”, Datuk Mansur bangun, dia mencapai kot yang dihulurkan Datin Normah. Urusan pejabat banyak yang tertangguh akibat kecelaruan perasaannya sejak kebelakangan ini.

“emm..kenapa papa tu mama?”

“papa tak cukup tidur”,

“tak cukup tidur? Kenapa pulak? Bukan semalam papa balik awal ke dari pejabat...?”, Datin Normah enggan mengulas lanjut soalan anaknya.

“adam sampai pukul berapa?”, wajah Aleeya tiba-tiba berseri. Adam Mukriz lelaki yang berjaya mencuri hatinya.

“amboiii anak mama ni berangan pulak dia orang tanya ni?”, Aleeya tersentak. Dia menggaru kepalanya.

“emmm dalam pukul 8 macam tu kot mama. Tak pastilah dia kata kalau dah sampai dia call.. lagipun uncle yang jemput”, Datin Normah tersenyum. wajah bahagia anaknya membuatkan dia berasa tenang. Walaupun kadang kala sikap Aleeya yang terlampau manja dan agak melampau.

“ok mama... Leeya gerak dululah dah lambat ni nanti bos besar marah”, pipi mamanya dicium pantas. Datin Normah tersenyum itulah rutin anaknya sebelum ke pejabat. Aleeya memegang jawatan pengurus besar Neraca Holding. Syarikat suaminya yang menjadi kebanggaan mereka sekeluarga. Kalau dulu jatuh bangun syarikat bergantung sepenuhnya pada Datuk Mansur kini adanya Aleeya di syarikat banyak meringankan beban suaminya.

“Morning mama...”, suara garau itu mengejutkan Datin Normah.

“morning...hahh tu mula la serabut je...semalam balik lambat siapa suruh?”, bebelan Datin Normah sudah kedengaran. Fariz Iskandar hanya tersenyum, tangannya pantas mencapai air kopi yang sudah sedia di dalam cawan. Dia tergesa-gesa untuk ke pejabat. Tangan mamanya pantas disambar dan dicium perlahan.

“hishhh anak mama ni....”, keluh Datin Normah apabila melihat Fariz yang berlari menuju ke pintu utama banglo mewah mereka.

“bye mama...love you”, jeritan Fariz kedengaran. Datin Normah kembali duduk. Risau dengan keadaan anak lelakinya yang terlampau mementingkan kerja. Mungkin kerana kecekapan yang dimiliki Fariz banyak membawa kebaikan kepada syarikat. Anak muda itu juga menjadi kebanggaan suaminya.

“Datin ni ada surat semalam sampai..mak Jah tak sempat nak bagi Datin”

“emm tak pe Mak Jah..terima kasih”, beberapa keping surat bertukar tangan. Matanya menangkap surat yang berwarna merah. Hairan? Kad kawin ke? Hatinya berbisik.


Kau jangan ingat kau akan bahagia....masanya akan tiba. Kau akan merasa bagaimana rasanya satu persatu orang yang disayangi dirampas... kau akan rasa!!! PERAMPAS!!!!
AKU BENCI KAU!!!

Dari.
Aku!!

Normah terduduk. Lama dia terkedu tidak pernah dia menerima surat seperti itu. Siapa pengirimnya???....punat telifon bimbitnya ditekan laju.

‘abang Mah takut’ jantungnya berdegup laju.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets