Monday, January 12, 2009

KERANA KAU 1


“Abang cintakan dia Dina…” Airmata masih setia.

“Jadi sebab perempuan tu abang sanggup putuskan hubungan kita?” tangisannya makin kuat kedengaran.

Mansur terus memasukkan pakaian ke dalam beg pakaian. Niatnya akan diteruskan, bukan kerana rasa sayang yang sudah tiada tapi kerana dia terpaksa memilih antara dua. Kini pilihannya lebih kepada Normah.

”Abang tak akan abaikan Dina, Abang janji tapi janganlah halang niat abang ni.”,

Airmata Dina dipandang. Sumpah bukan hatinya tak runtuh melihat airmata itu. Tapi... keinginan mengatasi segalanya. Lagipun dia sendiri sudah berjanji kasih dengan Normah. Wanita itu banyak membantu perniagaannya.

”Tapi dina mengandung abang....”, langkahnya mati. Mengandung?!.

”Dina jangan sampai menipu, jangan ingat abang akan batalkan niat abang walau apapun”, hatinya nekad. Langkahnya terus dilajukan menuju pintu yang sedia terbuka. Tiba-tiba ada tangan memegang kakinya. Dia inginkan zuriat itu adalah alasan yang pasti kenapa Dina ditinggalkan.

”Abang...tolong jangan tinggalkan dina”, airmata semakin laju. ”Dina dan ayu masih perlukan abang....” sambungnya lagi.

”Maafkan abang...” Mansur terus melangkah. Direntap kuat pegangan isterinya itu.

Ayuni meraut wajahnya. Setiap malam mimpi yang sama berulang. Ini menambahkan lagi dendam yang semakin membara dalam hidupnya. 15 tahun dia hidup dalam ketakutan, sepanjang masa itu juga dia hidup tanpa insan bernama ayah. Benci!!. Hanya rasa itu yang singgah di hatinya. Hanya satu jalan penyelesaian...kemusnahan!!

”kenapa ni?” jeritan Ayuni mengejutkan tidur lenanya. Noraiana bangun mendapatkan Ayuni. Dia tahu kenapa sahabatnya itu menjerit.

”Mimpi lagi?”

”aku benci dia...aku benci” jawapan yang sama keluar dari mulut gadis itu. Noraina mengusap perlahan rambut sahabatnya. Memang berat penderitaan yang ditanggung Ayuni. Dahlah mak tak ada ayah pulak entah kemana.

Semalaman dia tidak dapat melelapkan mata. Rasa benci dan dendamnya semakin memuncak. Terasa seakan darahnya sudah naik ke kepala. Sekali lagi majalah Usahawan itu dipegang lama dia menatapnya. Dato Mansur. Nama itu meniti lagi dibibirnya. Kemesraan perempuan yang merampas kebahagiaan ibunya dipandang.

’senyumlah sekarang sebab lepas ni korang akan menangis..aku akan pastikan’ majalah dilempar ke dinding seakan ingin membuang wajah yang bermain di mindanya.

***

”Kau jadi ke nak pergi Kuala Lumpur ikut aku ni?”, pertanyaan Noraiana dia jawab dengan senyuman.

”aku dah dapat kerjalah dekat sana, syarikat besar lagi tahu tak..”

”ke kau ada misi yang aku tak pernah tahu?”

”hishhh mana pulak misi-misi, aku nak cari rezekilah, lagipun dekat kampung ni bukan ada apa lagi yang tinggal. Tok wan pun dah tak ada, jadi dah tiba masanya aku kejar cita-cita aku pula”

”ayah kau dah tahu ke?”, Noraina bertanya serius. Dia tahu siapa ayah Ayuni malah lebih dari itu dia tahu kisah yang membuatkan hati gadis itu menjadi gelap.

”emmm perlu ke dia tahu?”, Ayuni terus menghilang masuk ke dalam kereta. Bibirnya jadi berat bila nama ayah menjadi topik perbualan.

Perjalanan dari Johor bharu ke Kuala lumpur membuatkan badannya sakit-sakit. Mujur bukan dia yang memandu kalau tidak boleh patah pinggangnya. Tiba sahaja di rumah teres dua tingkat Noraini dia terus terlantar di atas sofa.

“amboi macam kau je yang drive kan”

”penatlah...”, Ayuni bersuara manja.

”emmm penat ke tidak pergi buatkan aku air..haus gila ni”

”ehhh ni terbalik ni. Aku kan tetamu mana pulak kena buat air untuk tuan rumah?”

”alaaa sejak bila pulak kau jadi tetamu? Cepat-cepat buat air”, noraina terasa geli hati. Wajah kelat Ayuni membuatkan gelaknya semakin menjadi.

:hahhh suka-suka!!”

*****

Pusara Mardina ditinggalkan. Langkahnya layu, Ayuni melangkah perlahan. Hatinya masih diselimuti kesedihan. Insan yang disayangi hilang buat selama-lamanya.

’sampai hati papa buat macam ni’ Hatinya penuh dendam. Perancangan demi terlayar di mindanya. Apa yang pasti kepulangannya kali ini bukan sebagai Ayuni yang dulu. Kini Ayuni bukan lagi kanak-kanak yang tak tahu apa-apa.

_kejayaan usahawan terkenal Datuk Mansur Ishak_

Utusan malaysia ditangannya lama ditatap. Papanya tersenyum bangga. Disisinya wanita yang paling dibenci bersama dua orang anak gadis dan seorang lelaki.

’tersenyumlah mungkin nanti masanya tidak lagi ada untuk kamu semua senyum’

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets