Friday, March 20, 2009

GILA KAU 19

Gila kau 19

Intan masih berteleku di depan pusara Hafiz. Akhirnya seorang lagi insan yang disayangi meninggalkannya. Sejak semalam dia hanya mendiamkan diri tiada sepatah kata tiada juga airmata yang lahir dari mata hazelnya. Hakikatnya sekarang dia sendiri tidak tahu apa yang bermain di fikirannya.

“hishh tak nak aku jaga budak tu…dia tu bawa sial tahu tak…sejak dia lahir semua yang dekat dengan dia mati…”

“hishhh kau ni pun janganlah cakap kuat-kuat sangat, tak baik kau cakap macam tu dia kan budak lagi Sal.. lagipun dia bukan orang lain anak saudara kau juga”

“emmm maaf sikit anak sedara angkat ek…mak bapak dia dulu keluarga aku yang kutip tak akan dia nipun aku nak kutip…kau nak suruh aku tempah ajal aku sendiri ke jaga budak bawa sial ni?” Intan memejamkan matanya lama dia begitu. Suara Mak Uteh kedengaran. Hinaan dan kata nista itu kembali terlayar.

“Intan…” panggilan Maya membuatkan dia kembali kealam nyata. Zaman kanak-kanaknya terus hilang dibawa angin.

”jomlah kita balik lagipun tu diorang kat sana dah lama tunggu”, Intan mengangguk perlahan. Kakinya melangkah satu demi satu mengekori Maya. Dia tahu semua mata memandang ke arahnya tapi hatinya tidak terdaya untuk membalas pandangan itu, dia seakan hidup di dalam dunianya sendiri.

”Maya jangan biarkan dia duduk menung macam tu..risau Mak cik tengok, mak cik tak nampak pun dia makan”

”tulah Mak Siti sayapun tak tahu nak kata apa, takut pula tengok dia macam tu..” Mak siti terdiam matanya masih tekun melihat Intan yang melayan perasaannya di atas buaian besi di hadapan rumah mereka.

Ummi, dan aina sudah pulng ke kampung kerana ada urusan penting kalau diikutkan hati mungkin lama lagi mereka akan menemani Intan, kini rumah mereka kembali sepi hanya tinggal dia dan maya Cuma Mak Siti yang tak jemu-jemu mengulangnya. Ada sahaja makanan kegemaran Intan yang dibawa. Tapi Intan yang dulu entah hilang ke mana.

”Mak macamana keadaan dia?” shah mengambil tempat di depan Maknya. Perasaan ingin tahunya meluak-luak. Tidak dapat dibendung lagi.

”emmm dia? Siapa?” alaaa maknya buat-buat tanya pula. Shah menggaru kepalanya sambil tersenyum.

”alaaa...mak ni Intanlah”

”entahlah..mak tengok dia asyik termenung je nak kata sedih menangisnya tak nak kata gembira senyumnya tak nampakpun mak tak tahu nak cakap apa...dia marahkan kita kot..”

”kenapa pulak nak marahkan kita?”

”yelah kita kebumikan arwah sebelum dia sedar..” terbayang keadaan Intan yang tercari-cari apabila sedar dari pengsannya. Hampir 2 hari Intan tak sedarkan diri. Jadi mereka kena menagmbil keputusan untuk menguruskan jenazah secepat mungkin.

”tak akanlah dia marah.....bukan kita si lokman tu pengerusi yayasan dah tandatangan mestilah kena buat” shah masih tak puas hati dengan jawapan maknya.

”shah kalau dah namanya sayang susah kita nak lupakan seseorang tu walaupun ajal memisahkan tapi ingatan kita ni masih ada..”

”kalau macam tu lagi senang kalau hilang Ingatan je kan mak” shah mula mengusik maknya. Berkerut dahi wanita itu mendengar jawapan anaknya.

”hishh budak ni kalau bercakap tu bukan nak fikir dulu main lepas je...” marah Mak Siti, Shah tertawa dengan jelingan tajam maknya. Suka dia melihat maknya begitu.

Shah berdiri di bolkani biliknya, perlahan-lahan desak nafas dilepaskan. Bintang yang bertaburan di langit hitam dipandang lama. Dibiarkan angin yang meniup lembut rambutnya. Terasa tenang disitu. Akhir- akhir ini urusan syarikat membuatkan dia tidak ada masa langsung untuk dirinya. Tiba-tiba matanya dapat menangkap tubuh insan yang mula membuatkan tidurnya tak tenang. Jika dulu getaran ini tidak begitu hebat tapi kini setiap kali nama itu masuk ke telinganya dia akan gelisah sendiri.

Matanya masih tidak berganjak. Dari tadi Intan hanya kelihatan melihat sesuatu di tangannya puas shah cuba memanjangkan tengkuknya untuk melihat apa sebenarnya yang dilakukan oleh wanita itu tapi gagal. Akhirnya dia putus asa..satu keluhan berat keluar dari mulutnya. Laju langkah diatur tujuannya hanya satu. Dia sudah tak sanggup melawan bisikan hati yang beraja.

“Assalamualaikum..”

“Waalaikumsalam...” balas Intan lembut, dia sekadar melihat senyuman yang mekar dibibir lelaki di hadapannya itu.

“Intan sihat?”

“Macam yang awak tengok...” lelaki itu sudah mengambil tempat duduk bertentangan dengannya. Lama Lokman berdiam diri.

“buat apa datang malam-malam ni?” soalan Intan membuatkan Lokman kembali memandang wajah wanita di depannya itu. Cuba mencari kekuatan.

“saja nak jumpa Intan lagipun dah lama Intan tak datang Yayasan..” suara sayu Lokman membuatkan Intan membisu.

“entahlah Man mungkin saya masih perlukan masa untuk ke sana..”

“budak-budak ni sibuk tanyakan Intan dan tujuan saya datang ni pun sebab nak bagi ni..” satu kad berwarna ungu bertukar tangan, dahi Intan berkerut. Kad apa pulak ni? namanya tertulis indah di depan kad itu. Perlahan tangannya membuka dan membaca setiap baris tulisan si kecil itu.

“seharian mereka buat ini untuk Intan, harap Intan faham maksud mereka..sekarang bukan saja buat mereka hilang hafiz tapi hilang juga tempat bermanja iaitu Intan..” setitis airmata itu jatuh untuk sekian lamanya ditahan akhirnya dia jatuh juga. Lokman terasa dadanya sebak mendengar tangisan dan esakan yang berlagu. Namun dia tahu batas dirinya dengan Intan.

“ Intan jangan ikat hati awak dengan paksaan..sebab paksaan itu akan membuatkan awak terseksa..lepaskan, lepaskan segala yang awak rasa sebab lepas ni mungkin awak akan rasa lega..” Intan hanya diam hanya matanya memainkan peranan tak henti-henti meluahkan perasaan namun mulutnya tetap terkunci. Terkunci kemas.

Maya menyapu airmatanya yang turut menitis sengaja dia meminta kedatangan lokman ke rumah, dia tahu hanya anak-anak yayasan yang akan menyentuh hati Intan. Hanya lokman yang dia nampak boleh membantu. Tak sanggup lagi dia melihat Intan yang menyimpan perasaannya seorang diri. Sengaja dia membiarkan sahabatnya itu meluahkan segalanya di depan Lokman. Dia hanya memandang dan mendengar dari jauh.

Namun ada sepasang mata yang turut sayu. Getar hatinya seakan berhenti mendengar tangisan wanita itu. Kenapa hatinya begitu terusik? Tapi kenapa ada rasa sakit bila melihat lokman yang mendahulu langkahnya? Langkah kakinya mati di situ apabila melihat bayangan Lokman yang sudah duduk di hadapan Intan. Malam yang sunyi itu membolehkan dia mendengar perbualan dua insan itu. Malah matanya juga dapat menangkap kelibat Maya di sebalik dinding.

“ dia dah tidur...terima kasih Encik Lokman...maaf tak jemput masuk.”

“Man je..emmm tak apa saya faham.” Lokman membetulkan ayat Maya,

“saya sayang Intan saya tak nak dia terus macam tu...” Maya bersuara sayu

“emm...tak apa Maya saya pun tak mahu kehilangan Intan yang dulu saya kenal sama macam awak..lagipun memang dah lama niat saya nak jumpa Intan Cuma mungkin masa tak mengizinkan. Kebetulan awak call so saya rasa nilah peluang yang ada”, kenyataan Lokman membuatkan Maya tersenyum. dia tahu hakikat sebenarnya lelaki itu sememang ada hati dengan sahabatnya.

“dan saya harap awak juga ada masa untuk melafazkan isi hati awak”, kata-kata Maya membuatkan Lokman tersenyum. terlihat wajah kacaknya di bawah sinaran bulan yang samar-samar.

“moga saya ada masa untuk itu...saya minta diri dululah lagipun dah lewat ni..”, maya mengangguk sekali lagi dia berterima kasih.

***

“kau ni dari mana pula..” Mak Siti bertanya hairan

“emmm saja ambik angin kat luar..mak pulak nak ke mana ni?”

“mak nak ke rumah Intan kejap..nak hantar kuih ni dia suka kuah ni..” Mak Siti menatang pinggan yang berisi kuih pelita.

“dah malamlah mak tak payahlah dia dah tidur tu...esok pagi ajalah..” Shah tidak senang dengan niat ibunya.

“alaaa mak baru telifon Maya diorang tak tidur lagi...”

“eiii mak ni suka hatilah....” Mak Siti tersenyum. dia tahu anak manjanya itu tak akan berani melarang keinginannya itu.

“hahhh yang kau ni pakai seluar pendek je ni nak ke mana?”, hairan Mak Siti melihat anak tunggalnya yang berseluar pendek malam buta.

“nak berenang kejap...panaslah mak..”

“emmm kalau hati tu panas mandi dengan air kat kutub tu pun belum tentu sejuk...” sindiran Mak Siti membuatkan kaki shah berhenti melangkah. Hatinya tertanya-tanya maksud kata-kata mak kesayangannya tu.

‘aikk tak akan dia nampak aku mengendap tadi?’

‘hishhh biar betul shah kau ni suka memalukan diri sendiri tau’ monolog hati shah sendiri. Namun langkahnya diteruskan juga. Memang dia suka menghabiskan masa di dalam kolam renang. Baginya air boleh membuatkan seseorang itu tenang. Tapi dia tak tenang ke?....

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets