Monday, March 30, 2009

GILA KAU 22

GILA KAU 22

Intan berjalan seorang diri. Niatnya untuk membeli barang di kedai terbantut apabila kedai berdekatan perumahan mereka itu tutup. Kenapalah dia bodoh sangat tak bawa kereta kalau tidak mesti boleh pergi jauh sikit.

‘alaaa terasa jauh pula rumah ni..tadi gatal sangat nak jalan kaki..rasalah’ Intan membebel sendiri. Kakinya tetap diatur perlahan. Dia teringin nak makan aiskrim sebenarnya itulah sebabnya dia bersemangat tak fakir panjang.

Telifon bimbitnya berbunyi. Intan terkejut pantas diraba poket tracknya. Mesej dari maya. Mungkin maya risau melihat dia tidak ada dirumah. Dia tersenyum tekaannya betul belum pun sempat dia ingin membalas mesej dari Maya itu sebuah motosikal laju dari belakang merampas dan menolak tubuhnya ke tepi. Intan terjatuh. Dia menangkap kelibat motorsikal yamaha yang meragut telifonnya. Dia terkedu. Tangannya calar sikunya dan kakinya luka akibat terjatuh di jalan tar. Dia mengerang sakit. Lama dia terduduk d situ memikirkan apa sebenarnya yang terjadi.

Ping...ping... bunyi hon dari belakang mengejutkannya. BMW hitam. Macam kenal kereta itu. Tapi dia buat tak tahu dia cuba untuk bangun. Sakit di sikunya agak terasa. Tapi nasibnya baik sebab dia masih mampu bangun.

”kau ni kenapa nak tidur tepi jalan ni pula?” Shah bersuara tegang. Dia ingat perempuan itu sengaja duduk di situ menghalang laluannya.

”ehhh Intan kau ni kenapa?” wajah sayu Intan dipandang. Tadi mulanya dia tidak perasan langsung wanita itu adalah Intan. Intan masih diam. Dia berusaha untuk berjalan. Terjengkut-jengkut. Shah tidak puas hati, soalannya tak dijawab.

”ehhh aku tanya kau ni..bukan cakap dengan jalan” Shah menarik lengan wanita itu. Intan mengerang kesakitan.

”Aduhh sakitlah...” pantas Shah melepaskan tangannya. Tidak berniat menyakitkan wanita itu.

”kena ragut....” perlahan saja jawapan yang lahir dari mulut Intan. Wajah Shah tidak dipandang, dia terasa ingin menangis sebenarnya.

”Ya Allah macamana pulak jadi macam tu...kereta kau mana ni?” Shah bersuara bimbang . suaranya mula mengendur.

”kereta kat rumah saya jalan kaki..” sedaya upaya Intan bersuara. Dia terkejut lagi sebenarnya atas apa yang berlaku. Nasib baiklah dua peragut itu tidak menolaknya dengan kuat kalau tidak mesti dia terpelanting ke dalam parit.

”dah jom kita pergi klinik dulu..”, tanpa banyak soal Shah membuka pintu keretanya, Intan masuk ke dalam kereta perlahan-lahan.

”sakit ke?” tanya shah setelah lama berdiam di dalam kereta.

”sakitlah..juga tapi nasib baik tak teruk sangat.” Intan melihat bungkusan ubat ditangannya. Wajah shah dipandang. Lelaki itu kelihatan tenang memandu keretanya. Selepas ke klinik mereka membuat laporan polis.

”nasib baik juga peragut bodoh tu ambik telifon kau je..kalau benda lain...? hishhh...” shah bersuara serius.

”emmm...” Intan melihat lengannya yang sudah dibalut. ’Habis koyak baju aku’ rungutnya dalam hati.

Kereta BMW milik shah masuk ke dalam rumah kelihatan Maya dan Mak Siti sedang menunggu di bangku taman depan rumah.

”macamana shah dapat peragutnya?” soalan Mak Siti disambut ketawa Intan. Shah hanya tersenyum.

”Mak Shah datangpun dia ni dah terduduk kat jalan. Peragut tu dah siap pergi minum teh tarik dekat kedai..” Shah cuba berlucu. Jelingan Maknya membuatkan ketawanya semakin panjang.

”kau ni pun satu degil sangat aku tahulah kau nak makan aiskrim tu sangat..apa salahnya bawa kereta tak pun bagi tau kat aku.. ni tak yang berjalan sesorang tu kenapa?..” Maya mula membebel. Terkejut besar dia apabila Mak Siti memberitahunya Intan diragut. Terus ditinggalkan suapan mee goreng di atas meja.

”alaaa dekat je kedai tu aku tak sangka pula akan jadi macam ni...” Intan membela dirinya. Bahu maya dipeluk dia tahu sahabatnya itu risau dengan dirinya. Terbayang mesej Maya yang risau tadi sebelum telifon bimbitnya dikidnap.

”tapi telifon aku dah hilang arrr...habislah..banyak nombor penting dalam tu..” Intan bersuara sedih.

”tak payah nak fikirkan telifon tu...nyawa kau lagi penting. Sekali lagi Maya bersuara.” Mak Siti mendengarnya hanya tersenyum.

Intan masuk ke dalam rumah untuk berehat. Apa yang best Mak Siti sudah berjanji akan memasakkan sup ayam untuknya. Maya mencebik, bila Intan mendapat layanan manja dari jiran mereka itu. Tapi bukannya dia cemburu sengaja mengusik kawannya itu.

****

Cahaya bulan malam ini kelihatan sangat indah. Intan masih duduk di tamannya. Kesakitan di tangannya sudah hilang. Peristiwa petang tadi tak mungkin dilupakan. Terbayang kelibat mereka yang menolaknya. Tapi dia memujuk hatinya mungkin mereka sesak ketika ini perlukan duit. Tiba-tiba bayangan shah menjelma. Dia terpandang muka gelisah, muka garang, muka kelakar yang tercalit diwajah lelaki itu petang tadi. Cepat-cepat dia mengusir bayangan itu..

‘hishhh apa hal pula kau ni Intan tetiba berangankan mamat tu...hishhh berangan benda lain’ Intan bercakap sendiri.

“wei berangan.....” Intan terkejut. Tiba-tiba saja lelaki itu ada di depannya.

“awak ni kan tak reti nak bagi salam ke...main terjah je masuh rumah orang kenapa?” Marah Intan sebenarnya dia malu apabila disergah begitu.

“elehhh banyaklah kau bagi salam...nak bebuih mulut aku bagi salam kat pagar tu tadi...kau boleh pulak buat muka..”

“emmm ye ke?”

“kau menung apa ni ingatkan aku ke?”, Shah meneka..

“eiii perasan... tak de masa nak ingatkan awak..” mukanya sudah merah menahan malu tekaan Shah memang betul. Dia melarikan pandangannya jauh ke langit yang dihiasi bintang.

“ haiiii tu muka dah merah tu malulah tu...” ketawa Shah sudah kedengaran. Intan mencebik. Malas dia melayan lelaki itu. Kalau dilayan makin menjadi nanti, akhirnya dia juga yang kalah.

“nah...” Intan memandang tidak percaya.. Wall’s Cornetto coklat bertukar tangan.

“mana awak tahu saya teringin nak makan aiskrim ni?”

“alaaa...tadi dekat balai kan kau cerita dari A sampai Z mestilah aku tahu...kebetulan aku lalu dekat kedai tadi tu yang belikan sekali..” Shah mula mereka cerita. Terbayang bertapa susahnya dia masuk ke tiga buah kedai mencari aiskrim ni. semata-mata untuk Intan tak pernah dia melakukan perkara ini demi seorang perempuan selain ibunya.

“emmm semalam saya dah tanya dekat kedai-kedai dekat ni semua habis stok.. awak beli dekat mana?” hahhh soalan Intan membuatkan Shah tersenyum.

“kedai dekat ni je...stok baru sampailah tu...”

“terima kasih..”

“sama-sama kasih”

“kenapa ek awak baik dengan saya?” soalan itu sengaja diajukan.

“aku memang dilahirkan sebagai seorang yang baik..kau yang tak tahu..” Intan mencebik.

“perasan..” gelak Shah kedengaran.

“oklah...lama-lama kat sini kang tak pasal-pasal kena kawin free..aku tak kisah Cuma kalau boleh nak juga kawin dengan jalan yang elok...” ketawa shah makin menjadi.

“apa awak cakap?” tanya Intan tak dapat menangkap makna kata-kata shah.

“tak ada apa...ok sweet dream...jangan mimpikan aku sampai jatuh katil..” sekali lagi lelaki itu ketawa.

‘bodoh’ bisik Intan perlahan. dia melihat aiskrim ditangannya. Lantas tersenyum. teringat kata-kata maya tadi ‘aku dah cari di kedai dekat-dekat ni tapi tak ada stok aiskrim ni...’ makna ye... perlahan aiskrim idamannya itu dimakan. Dia tersenyum sendiri.


TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets