Sunday, June 14, 2009

KERANA KAU 11

Kerana kau 11

“Ayuni sihat?”

“sihat dato” dahinya berkerut. Hairan.

“dah makan?”

“belum lagi dato lagipun baru pukul 11”

“emmm…ayuni…” pandangan pelik dilontarkan.

“ya dato?”

“tak ada apa” Dato Mansur terus berlalu.

Dia masih memikirkan pertemuannya dengan Dato mansur pagi tadi banyak menimbulkan tanda Tanya. Kenapa orang tua tu macam tu? Sekali lagi dia menatap potret indah di tangannya. Kemudian Ayuni bangun, perlahan menuju ke tingkap matanya terus merenung bulan yang sangat cantik.

”bulan tu cantik waktu malam sama macam anak ibu ni...moga sinar Nur ayuni Balqis akan sentiasa membahagiakan orang disekelilingnya”

Kata-kata Ibunya masih bermain di minda walaupun ketika itu dia masih belum mengenal maksud sebenar kata-kata itu.

”perlukah kau bulan membahagiskan orang lain di sekeliling kau sedangkan kau sendiri tak bahagia?”ayuni mengeluh perlahan. Kesal, kalaulah ibunya ada ketika ini pasti dialah orang yang paling bahagia, tapi sekarang Ayuni tak bahagia, hati Ayuni kosong.

Mutiara jernih itu jatuh lagi. Tidak pernah ia tumpah sebelum ini di hadapan orang lain dan itu adalah perkara yang mesti dipastikan ayuni. Tapi bila dia bersendirian di rumah pasti airmatanya begitu cepat mengalir tanpa dipaksa. Satu frame gambar yang terletak cantik di atas meja bersebelahan katilnya di ambil. Semua gambarnya bersama ibu. Di mana papa ketika ini?. Entah ke beratus kali hatinya bertanya.

”Ayuni awak tak ada ayah ke?”

”ada...”

”mana? Kita tak pernah pun tengok ayah awak?”

”ibu kata papa kita kerja jauh...”

”alaa kita tahu ayah awak orang jahat tu sebab dia lari..”

”bukanlah..”

”ya...ayah awak jahat ayu...ayah ayu jahat..ayah ayu jahat?”

Airmata jatuh mengalir di pipi. Setiap hari dia akan menangis kerana diusik rakan-rakan lain. Dan setiap kali itulah juga dia menyimpan dendam kepada setiap manusia yang merampas kebahagiaannya. Sepanjang bersama ibu juga cukup payah wajah itu tersenyum malah jika tersenyumpun di saat dia menyampaikan kecermelangannya di sekolah.

”ibu kalaulah ibu ada saat ini mesti ibu tersenyum dengan apa yang bakal ayuni lakukan” dia menyeka sisa air mata itu dengan tangan. Perlahan dia tersenyum, rancangannya semakin berjalan lancar. Hanya tinggal untuk dia terus bertindak.

”aku akan pastikan keluarga bahagia itu tak akan sebahagia dulu” dia ketawa kecil.

”boleh aku masuk?”

”kau dah masuk pun” senyumannya kembali mekar apabila melihat Noraina.

”kenapa ni?”

”tak ada apa teringatkan peristiwa lama, cepat kau balik?”

”cepat apa kau tengok jam tu dah pukul berapa..pening kepala aku kerja ni semakin di buat semakin menjadi banyaknya”

”emmm apa kata aku bagi kau cadangan?”

”apa?”

”emmm kau tak payah kerja, duduk rumah mesti tak ada kerja”

”amboii suka hati je mulut tu bagi cadangan ek...” ketawa mereka kedengaran lagi.

”kau masak apa hari ni? laparlah” Noraina mengosok perutnya sambil menayangkan muka seposennya.

”alaaa...sayang aku tak masaklah hari ni sebab petang tadi aku dah makan, aku ingat kau dah makan” terselit rasa kesalnya. Memang sepatutnya giliran dia memasak hari ini tapi terlalu banyak yang berlaku.

”tak apalah...nampaknya mee segeralah malam ni” Noraina bersuara sedih, sengaja menambahkan rasa kesal di hati temannya.

”emm tak apa kau pergi mandi siap-siap aku masakkan mee segera special untuk kau ek” suara ayuni sambil bangun menolak tubuh noraina perlahan.

”hahh ni yang aku sayang ni”

Aroma menusuk masuk ke dalam hidung. Bau mee goreng segera menarik kakinya menuruni tangga lebih cepat.

”mak aiii sedapnya bau”

”bau je rasa belum tahu lagi” ayuni tersenyum lagi.

”alaa tangan kau ni apa je kau masak mesti makan sampai jilat pingganlah..masakan kau ni kalau chef wan rasa mesti dia respek”

”amboii puji melambung ni ada apa-apa ke?”

”ada...”

”hahhh kenapa?”

”lapar... ” Noraina ketawa, memang ayuni punya bakat memasak sejak dulu lagi. Mee segera pun boleh jadi sedap kalau Ayuni yang masak.

”baca doa dulu”

****

Lama mata mereka bertentangan, ayuni menayangkan muka tak bersalahnya sedikitpun hatinya tidak gentar dengan pandangan tajam Fariz. Baginya semua itu sudah biasa. Hampir 3 bulan dia di Neraca Holding semua itu baginya adalah mainan harian. Terasa sudah lali dengan sikap baran lelaki itu.

“kenapa pula awak nak cuti?”

“saya rasa saya dah nyatakan dalam surat tu”

”tapi alasan awak tak cukup jelas, saya tak dapat luluskan” Fariz meletakkan kembali surat permohonan cuti itu ke atas meja. Dahi ayuni berkerut.

’tak cukup jelas? Suka hati dia je cakap tak jelas..kau ingat kau bos boleh buat sesuka hati?’ Ayuni tersenyum. Fariz pelik, senyuman wanita itu nampak menawan tapi seakan menyindirnya.

”sebenarnya saya dah dapat kelulusan cuti dari Dato sendiri, so surat ni sebenarnya hanya sebagai pemberitahuan kepada Encik Fariz” kata-kata itu membawa langkah ayuni terus keluar dari bilik sederhana besar itu. Berlama di situ boleh menyebabkan darahnya naik sampai kepala.

Pintu ditutup perlahan, dia menyandarkan kepalanya perlahan. Kepalanya ligat mengingatkan lagak ayuni yang meletakkan kembali surat permohonan cuti ke mejanya. Aksi wanita itu betul-betul mencabar kuasanya sebagai Pengarah. Tapi surat iu diluluskan oleh pengerusi syarikat sendiri, dia tak ada hak untuk membantah keputusan itu kecualilah jika melibatkan sebarang kecuaian.

”kenapa?” tanya Adam sebaik ayuni melintas di sebelahnya. Wajah wanita itu kelihatan menyatakan sesuatu.

”emmm tak ada apalah”

”muka tu semacam je?” mata lelaki itu berubah kecil. Memang itulah tabiat adam yang dapat dikesan. Kalau ada soalanya yang tak dijawab matanya pasti akan mengecil sambil keningnya dinaikkan. Kelihatan lucu.

”kawan baik Encik Adam tulah”

”kenapa?”

”entah datang bulan kot” ketawa Adam pecah mendengar kata-kata Ayuni.

”awak ni”

”baik awak nasihatkan kawan awak tu, kalau dia suka sangat marah tanpa sebab nanti kena serangan jantung terus jalan..masa tu awak dah tak sempat nak nasihat dah” sekali lagi adam menekan perutnya menahan gelak. Beberapa kakitangan Naraca Holding yang berada di situ dapat mendengar ketawa adam yang agak kuat.

”seronok nampak tak ada kerja ke?” tiba-tiba satu suara garau mencelah dari belakang. Ayuni berpaling.

”Fariz” panggil Adam yang masih dalam sisa tawanya.

”apa yang seronok sangat ni?” dia berdiri di antara adam dan Ayuni, jelas wanita itu melarikan matanya ke arah lain.

”baiklah Encik adam saya ada kerja” ayuni terus berlalu tanpa menanti jawapan adam.

”seronok nampak?” jelingan Fariz mengalakkan lagi gelak Adam.

”aku baru nak pergi jumpa kau”

”emm yalah tu” Fariz mencebik.

”jomlah aku nak bincang pasal projek damai sutera” mereka beriringan masuk ke bilik. Adam mengeleng perlahan. Bahu Fariz di tepuk perlahan, cuba meredakan kemarahan temannya.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets