Friday, August 13, 2010

kerana kau 20

kerana kau 20

Ayuni melajukan langkahnya, semakin laju dia melangkah semakin lelaki itu mengikut rentaknya. Bermacam-macam cara dilakukan oleh lelaki itu hanya untuk berbual dengannya, tapi semakin lelaki itu dekat semakin jauh dia akan melarikan diri.

“Apa awak nak sebenarnya ni?”

“Satu perkenalan..” jawab Iqbal hakeem ringkas. Kali ini lebih tenang.

Kening Ayuni berkerut. Lelaki di depannya dipandang sekilas. Kemudian matanya kembali ke arah laut yang luas terbentang. Lelaki ini asyik muncul di depan matanya. Kadang-kadang dia merasakan yang lelaki inin mengekorinya.

“Saya tak berminat dengan sebuah perkenalan”

“kalau macam tu kita jadi kawan teruslah.. abaikan proses perkenalan..”

Lalaki itu berkata selamba. Ayuni hanya membiarkan tangan lelaki itu terkapai-kapai di depannya. Salam itu tak pernah ingin disambut.

“tak baik tau menolak persudaraan sesama islam.. kan wajib kita membina sesuatu hubungan..”

“saya tak berminat dengan sebarang hubungan..”

Lelaki itu tersenyum. “kalau macam tu awak tak sayangkan keluarga awaklah.”

Ayuni mengenggam tangan kuat. terasa jantungnya berdengup kencang. Tajam mata hitam lelaki itu ditikam dengan renungannya.

“saya memang tak perlukan kasih sayang!!!” jerit Ayuni kuat. membuatkan lelaki tu terkaku.

Siapa lelaki itu nak mempersoalkan perasaan dia. Ayuni meninggalkan Iqbal, sempat dia berpesan pada lelaki itu supaya berhenti mengekorinya.

Iqbal Hakeem menghantar langkah Ayuni yang semakin jauh dengan ekor mata. Dia rasa bersalah kerana terlepas cakap, entah kenapa bila berdepan dengan wanita yang baru dikenalinya itu, apa yang dirancang tak pernah akan jadi. Lain yang dirancang lain pula yang jadi.

****

Aleyya duduk sendirian di tepi kolam. Dari selamat hanya satu nama yang sering menikam masuk ke telinganya siapa lagi kalau bukan Ayuni. Nama itu membuatkan dia cukup muak. Bukan hanya papa, mama, abang fariz malah Adam pun tak habis-habis bertanyakan hal perempuan itu.

Memang dia tak faham kenapa mesti semua orang sibuk nak mencari Ayuni sedangkan Ayuni sendiri yang memilih untuk keluar dah lari dari keluarganya. Dia juga pelik bila mama sering mengalah walau dengan apa sebab sekalipun kalau melibatkan Ayuni. Semalam dia bertikam lidah dengan Adam sebab nama itu juga.

“Leyya yang hilang masalahnya sekarang kakak you.. tak akan tak adapun rasa risau dekat hati you?”

“itu bukan masalah Leyya, dan bukan juga masalah Adam... yang hilang tu bukan kakak Adam pun... atau??”

“sudah jangan nak buat andaian tak sepatutnya...” suara Adam sedikit tegas.

Aleyya dan Ayuni darah daging tapi antara mereka memang macam langit dan bumi. Ayuni seorang yang akan bertindak dalam diam. Tapi Aleeya lebih suka berterus terangm tapi sikap terus terangnya kadang kala tak memikirkan perasaan orang lain.

“Ya itulah masalahnya sekarang yang buat Adam sibuk sangat sampai tak ada masa nak jumpa Leyya, sampai nak call pun tak sempat?”

“bukan itu saja ada sesuatu yang perlukan perhatian adan dekat Syarikat..”

“alasan...” sindiran Aleyya membuatkan Adam mengeluh.

“cubalah Leyya faham keadaan Adam.. fikir sikit secara matang, yang Adam fikirkan sekarang adalah keluarga Leyya dan seharusnya Leyya faham..”

“bukan keluarga Leyya yang Adam fikirkan tapi Ayuni dan hanya Ayuni!!!” tegas dan terus meninggalkan lelaki itu. malas untuk terus bertengkar pada tajuk yang tak akan tamat.

“kenapa duduk sini ni?.. kan semua orang ada dekat dalam?” sapa Datin Normah, Aleyya tersedar. Peristiwa antara dia dan Adam hilang, digantikan dengan wajah Mamanya.

Aleyya hanya diam, matanya masih tak beralih biarpun sedar dengan kehadiran mamanya di sebelah. Biar mama tahu yang hatinya sekarang sedang sakit.

“kenapa ni?” Datin Normah mengusap rambut anaknya. Dia sedar dua tiga hari ni anaknya itu seakan menjauhkan diri.

“tak ada apa mama, tak ada mood aje”

Jawapan ringkas yang cukup memberi gambaran sepenuhnya. Jawapan yang lahir dari mulutnya tak sama dengan suara yang berbisik di hati.

“kenapa ni cuba cakap dengan mama.. mana tahu mama boleh tolong” suara lembut Datin Normah.

Aleyya hanya diam. Membisu seperti tadi. Dibiarkan mamanya terus menanti jawapan yang entahkan keluar atau tidak dari mulutnya. Memang semalam dia dah berniat untuk meninggalkan rumah ini tapi kalau dia lari dari rumah apa faedah yang dia dapat?. Mama dengan papa pasti tak akan pedulikan dia. sekarang ni di mata mereka hanya kehilangan Ayuni.

“kenapa semua orang risaukan Ayuni?.. Leyya ni tak siapapun yang tanya ok ke tak”

“kenapa Leyya cakap macam ni?.. dia bukan orang lain dengan Leyya”

Aleyya mencebik. Dah agak itulah ayat yang akan keluar dari mulut mamanya. Tak habis-habis Ayuni! Ayuni! Ayuni!.. benci..

“kenapa ni sayang?”

“tak ada apalah mama.. Leyya Cuma penat” Datin Normah tersenyum. Memang wajah itu kelihatan lesu tak bermaya.

****

Fariz melangkah masuk ke bilik yang selama ini menjadi bilik Ayuni. Kemas dan cantik. Tak siapa yang dibenarkan masuk kebilik selepas Ayuni tinggal bersama mereka. Masih segar dalam ingatannya bagaimana mama ditengking sekuat hati oleh Ayuni kerana masuk tanpa kebenaran ke bilik ini.

Matanya melilau mencari mungkin ada sesuatu yang boleh dijadikan klu untuk dia mengesan Ayuni. Diatas meja tersusun kemas buku-buku Novel cinta tempatan dan luar Negara. Fariz tersenyum, patutlah suka memerap dalam bilik rupanya layan novel cinta.

Pandanganya beralih kepada kotak baldu berwarna biru di atas meja solek. Laju tangannya membuka kotak baldu itu. Bulat matanya melihat gelang emas putih pemberian papa kepada Ayuni masih elok terletak di situ. Tanganya membuka laci meja itu. Kosong. Tiada apa yang ditinggalkan Ayuni.

Fariz hampa. Almari baju yang terletak di sebelah kiri bilik pantas dibuka. Kosong. Dia mengaru kepalanya. Wajah kusutnya diraut dengan tangan. Rupanya Ayuni terlalu jauh dengan keluarganya, satupun mengenai wanita itu tak diketahui. Hanya satu nama yang disebut oleh ayahnya. Satu-satunya harapan adalah kawan baik Ayuni.

Pintu almari ditutup perlahan. Tiba-tiba perbuatannya itu terhenti. Matanya tepat memandang laci alamari yang terbuka sedikit. Dairi biru ditarik keluar. Dia yakin itu milik Ayuni. Pada mulanya dia teragak-agak untuk membukanya. Dairi adalah sesuatu yang sangat peribadi. Walaupun akal menolak tapi hatinya melonjak-lonjak ingin tahu kandungan.

Ibu…

Ayuni dah Jumpa Datuk Mansur, Ya dia lelaki yang dah buat hidup mama merana. Sekarang Ayuni menjadi pemerhati mereka. Datuk Mansur kata Ayuni sebahagian dari mereka. Hahh!! Dia tipu ibu, sejak Ayuni datang tak pernahpun di usap rambut Ayuni..TAK PERNAH!! Sejak Ayuni jejak kaki dekat rumah ni tak pernahpun dia peluk atau pegang tangan Ayuni macam dia buat dekat aleeya macam dia buat dekat Fariz. Tak pernah ibu.

Fariz duduk di penjuru katil. Satu persatu helaian itu membongkar perasaan Ayuni. Dia terlalu banyak menderita. Kenapa wajahnya langsung tak menunjukkan apa yang ditulis?.

Ibu…

Hari ni Ayuni nampak Datuk Mansur bergurau dengan Fariz. Mereka bergelak tawa bersama. Jelas senyuman di wajah lelaki itu ibu. Kenapa dia boleh jadi papa yang baik untuk anak yang bukan darah dagingnya?.. kenapa dia boleh jadi papa yang penyayang pada Insan lain kenapa tak pada Ayuni?.. Ayuni terkilan ibu..betul-betul terkilan.

Fariz menutup dairi itu. Tak sanggup lagi untuk membaca helaian ke seterusnya. Rasa bersalahnya semakin mengunung. Dalam pada masa yang sama dia rasa bersalah kerana menceroboh hak Ayuni.

“abang…” panggilan kuat Aleeya menyedarkan Fariz. Dairu itu disembunyikan di bawah bantal.

Aleyya masuk ke dalam bilik. Pelik dia melihat abangnya yang duduk termenung di atas katil Ayuni.

“apa abang Riz buat dalam bilik ni?” tanya Aleeya penuh curiga. Sempat dia meneliti sekeliling bilik. Memang betul Ayuni mengambil keputusan meninggalkan keluarganya. Dia nak Ayuni keluar dan tak payah muncul balik dalam keluarganya.

“tak buat apa.. saja tengok-tengok, mana tahu kalau-kalau ada Klu nak cari Ayuni”

Aleyya mencebik dia melangkah lebih dekat ke katil, lebih dekat dengan Fariz.

“Kenapa abang susah payah nak cari perempuan tu?.. leyya tak sukalah abang sibuk nak cari dia balik.. biarlah dia nak pergi manapun. Lagipun kalau dia dah tinggalkan keluarga kita kan lagi aman hidup kita” Leyya memang tak pernah suka dengan kedatangan Ayuni. Dia tak pernah rasa yang kehadiran Ayuni membawa makna dalam hidupnya.

“kita dah salah faham leyya, abang rasa abang kena tolong papa cari dia”

“tapi sejak kedatangan dia.. macam-macam terjadi dalam keluarga kita. Abang tak nampak ke semua ni?” suara Aleyya kembali meninggi.

“banyak yang kita tak tahu pasal dia.. abang rasa ada yang tak kena antara dia dengan ayah,” hal dairi Ayuni yang dijumpai dirahsiakan. Aleyya bukanlah pilihan terbaik

“suka hatilah.. tak tahulah apa nak jadi dengan orang dalam rumah ni... semua gila!!” Aleyya melepaskan geram. dia meninggalkan abangnya sendiri. Biarlah siapapun yang mereka nak cari dia tak pernah nak ambik tahu.

Fariz mengeleng perlahan. sikap manja Aleyya kadang-kala merimaskan. Salah dia juga terlalu manjakan Aleyya, sebelum ni apa saja yang adiknya nak pasti aku di tunaikan termasuklah kereta BMW sport special edition yang dibelinya khas untuk hari jadi Aleyya.

Dairi yang tadi disembunyikan ditarik kembali. mungkin dengan cara ini dia boleh mengenali wanita itu dengan lebih rapat dia pasti apa yang terjadi sekarang ii hanyalah satu kesilapan dan salah faham yang perlu diperbetulkan.

Pintu bilik ditutup perlahan....

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets