Tuesday, August 3, 2010

GILA KAU 42

Gila kau 42

Intan tersenyum manis. Matanya tepat memandang senyuman lelaki yang memandang tepat ke arahnya. Lokman membuka pintu kereta memberi ruang untuk wanita kesayangannya masuk ke dalam kereta.

“kenapa pandang macam tu?”

“awak cantik malam ni..” Intan mencebik. Menjeling kea rah pemandu di sebelahnya.

“malam nilah cantik.. sebelum ni tak cantik ek?”

“ehhh…sebelum ni cantik.. tapi malam ni sangat sangat cantik..”

Intan tersenyum, malas mengulas lanjut apa yang diucapkan Lokman. Lelaki itu memang suka mengusiknya. Tak sudah-sudah.

Intan menarik nafasnya perlahan. Dilepaskan sambil matanya terpejam. Degupan jantungnya masih laju seperti tadi.

“kenapa diam ni?”

“awak rasa boleh ke keluarga awak terima saya, saya anak yatim piatu. Dibesarkan di rumah anak yatim boleh ke mama dengan papa awak terima saya ni?”

“Intan…saya yang nak kawin dengan awak, lagipun saya dah beritahu semuanya pada mama dan papa dan mereka memang tak ada bantahan . awak jangan risau saya yakin Intan azura saya ni mampu pikat hati mereka sama macam dia pikat hati saya ni..”

Mereka tersenyum. Lokman menumpukan perhatian ke jalan raya. Kereta meluncur perlahan di jalan raya.

Intan membetulkan letak selendang yang menutipi keseluruhan mahkotanya. Debarannya dari tadi tak langsung berhenti, walaupun lelaki di sebelahnya sudah menyakinkan hatinya tetap tidak lepas dari memikirkan perkara yang bukan-bukan.

“ehhh kenapa berdiri lagi dekat luar tu marilah masuk” suara Mira menjerit perlahan dari dalan rumah.

Datuk hashim tersenyum memandang wajah gadis pilihan hati anaknya. Cantik malah lebih cantik dari gambar curi yang diambil oleh Isterinya. Mazliana cuba melkarkan senyuman walaupun ketika itu senyumannya tak semanis mana.

“mama sikit lagi turun.. biasalah orang perempuan kalau bersiap berjam-jam..” jelas datuk hashim, dia tahu Lokman sedang mencari-cari mamanya.

“tak apa Dato.. saya faham.. “ bisik Intan perlahan.

“ehhh nak buat apa berdato-dato ni.. saya belum lagi ada cucu, panggil Pak cik saja tapi kalau nak lebih mesra panggil papa pun boleh..” usik Datuk hashim. Sikap Datuk hashim memang sebijik macam Lokman. Menyenangkan dan sentiasa membuattkan orang di sekeliling mereka selesa.

Marilah kita makan, nanti kalau tunggu lama sejuk pula lauk yang Mak kiah masak..” pelawa mira. Dia tersenyum manis, sejak pertama kali bertemu dengan Intan dia sudah jatuh sayang dengan wanita itu. Kalaupun Intan bukan pilihan abangnya dia senang dapat berkenalan dengan insan bernama Intan Azura.

“haiii tak akan tetamu makan dulu dari tuan rumah” sindiran kuat dari arah belakang membuatkan tiga pasang mata berpaling. Dalam hati Intan tahu itulah Datin Maznah. Mama lokman.

Malam itu menyaksikan sandiwara Datin Maznah. Senyuman tak pernah lepas dari wajah tapi dalam hati beribu sumpah seranah. Berbulu matanya bila melihat Lokman yang terlalu mesra dengan perempuan tak tahu malu itu. Malah bertambah sakit hati bila adegan suap menyuap berlaku di depan matanya.

“Intan ni ada berapa adik beradik?” soalan awal yang bakal membubuh. Soalan itu membuatkan Intan terdiam. Bukan dia tak mahu menjawab tapi dia cukup bimbang bila orang bertanya mengenai latar belakangnya.

“saya tak ada adik beradik lain Datin, mak ayah saya pun meninggal sejak kecil..”

“Hah??!! Habis tu selama ni tinggal dengan siapa?” lagak Datin Maznah dengan penuh kepura-puraan.

“saya dibesarkan di yayasan, rumah anak-anak yatim”

Datin Maznah tersenyum., sengaja memaniskan muka. Biar Lokman tahu yang dia bukanlah penghalang hubungan cinta anaknya. Maah dia mahu lakonannya juga berkesan di mata Mira dan Datuk Hashim.

Biar satu dunia menyatakan perempuan di depannya ini perempuan baik namun dia seincipun tidak akan menerima. Dia tak akan boleh bermenantukan orang yang tak kenal asal usul, tak tahu dekat mana dilahirkan. Entah-entah dekat sebelah tong sampah.

“tak apalah Intan jemputlah makan, ini semua untuk Intan jangan malu-malu.. Man tambahkan lauk untuk Intan”

Mira diam sambil meneruskan suapannya, dalam diam dia menjeling kea rah mamanya dengan ekor mata. Tak mungkin mamanya sebaik itu melayani Kak Intan yang tak pernah disukai. Walaupun mama nampak baik tapi dia tahu ada agenda lain kenapa mama melayan kak intan begitu baik. Macam tak pernah terjadi apa-apa.

****

Intan duduk bersandar di sofa ruang tamu, dari dapur dia mendengar bebelan Maya yang tak tahu hujung pangkal.

“kau pasti dia pilihan kau?”

“aku yakin dia boleh bahagiakan aku..”

“tapi masalahnya sekarang ni kau boleh bahagiakan dia?”

Percaya atau tak nadi cintanya semakin marak, semalam dia menerima lamaran Lokman. Dia dapat rasakan yang lokman adalah insan yang akan melindungi dan membahagiakannya. Terbayang aksi lucu Lokman Hafizi yang melompat riang persis kanak-kanak bila mendapat jawapan dari mulut Intan Azura.

“aku dapat rasakan yang dia bahagia..”

“dato dengan Datin tak cakap apa-apa ke?”

Soalan Maya membuatkan dia tersenyum. Terbayang layanan baik Dato hashim dan datin Maznah, dia dapat rasakan dalam masa terdekat ini dia akan memiliki keluarga yang lengkap.

“tapi bulan depan tak ke satu masa yang terlalu cepat?.. lagipun banyak benda yang kau kena uruskan nanti”

“kami dah rancang akan buat majlis sederhana aje, aku dah bincang dengan Mak Siti dah dia dah setuju nak tolong kita..” ucap Intan bahagia. Tak sangka dia ada membuat keputusan dalam masa yang cukup singkat.

Maya duduk dekat dengan Intan, kali ini matanya tak lepas memandang wajah Intan. Biar betul apa yang dia dengar sekarang ni?>

“kau minta tolong Mak siti?”

“Yalah.. kan dia dah macam mak aku, aku dah cakap dulu kalau aku nak kawin dia adalah orang pertama yang akan tahu.. dia dah macam tempat aku menumpang kasih sayang”

Maya mengangguk faham. Dia tahu itu semua itu. Tapi perlu ke dia bongkarkan rahsia hati Shahrul pada Intan?.. apa perasaan sharul kalau Mak Siti yang menjadi orang penting yang akan menguruskan kerja Kawin wanita pujaan hati anak tunggalnya. Apa yang pasti pasti Farid si peguam muda tu akan membebel di telinganya nanti.

“kenapa? Kau macam tak suka aje?”

“ehhh bukan tak suka tapi akukan ada.. kenapa nak susahkan orang?”

“kau memanglah orang penting tapi aku kalau boleh nak ada orang tua yang jadi orang di belakang kita. Masa tu aku akan rasa yang aku ada keluarga”

****

Anita menarik muncung panjang. Berita yang baru diterima tadi langsung tak menyenangkan hati. Penat dia bertungkus lumus selama ni untuk memikat hati Lokman tapi langsung tak dipandang.

“kenapa you ni I tengok macam ada masalah aje?” johan mencapai lembut tangan kekasih hatinya.

“tak ada apa banyak keje nak buat..”

Johan tersenyum. Banyak keja? Setahu dia Anita tak berkerja, apa yang pasti setiap hari kerjanya hanya shoping dan shopping. Pelik alasan kekasih hatinya itu.

“bila lagi you nak kenalkan I dengan Family you?.. kan you janji yang kita akan kawin bila I lepaskan isteri I?”

Anita mencebik. Ia bosan bila setiap kali terpaksa berdepan dengan lelaki ini. Johan sudah mula menuntut janji dan sudah mula memaksa dia mengotakan janji palsunya. Gila!! Mana mungkin dia akan mengadaikan diri di sebabkan lelaki yang belum tentu masa depan ni. Cintanya hanya untuk Lokman dan selamanya akan untuk lelaki itu.

“nantilah you kan tahu papa I tu sibuk, dia tak suka kalau I ganggu masa kerja dia..”

“tapi you kena ingat jangan sesekali you cuba permainkan I, I dah korbankan segalanya untuk you. You kena ingat!” ugut Johan. Mata lelaki itu memandang tepat ke muka Anita.

Kata-kata Johan langsung tak berbekas di hatinya. Apa yang bermain di fikirannya sekarang adalah majlis perkahwinan yang dah dirancang oleh Lokman. Kenapa Lokman begitu bodoh memilih perempuan murahan macam tu. Kalau nak bandingkan dia dengan perempuan tu memang macam langit dengan bumi.

“you macam ada sembunyikan sesuatu dari I ?” soal johan tiba-tiba.

“hishhh merepeklah mana ada apa-apa.. I cuma penat laaa itu aje, boleh tak you jangan soal I bukan-bukan” Anita rimas.

Johan meneruskan pemanduannya. Dia sanggup berhabis berpuluh ribu ringgit semata-mata untuk memenuhi hasrat hati kekasih hatinya itu, tapi sejak kebelakangan ini seakan ada yang tak kena dengan Anita. Anita seolah-olah melarikan diri darinya. Kalau dulu sehari tak jumpa mesti telifonnya akan berdering, tapi sekarang jangan katakan sehari, seminggu tak jumpapun jangan harap wanita itu akan menghubunginya.

“siapa lelaki yang jumpa you semalam?” lagi soalan keluar dari mulut johan.

“dia tu saudara I, you janganlah nak cemburu dengan dia tu, I dengan dia dah macam adik beradik.. lagipun tak mungkin I akan suka lelaki macam dia.. not my taste”

Johan tersenyum, melepaskan nafas lega. Memang dia tak suka cara lelaki itu memandang Anita. Jelas sangat lelaki itu mata keranjang dan tak boleh dipercayai.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets