KoMen AndA?..(^_^)v

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....

Ahad, 6 Oktober 2013

KERANA KAU 27

KERANA KAU 27

Adam mengaru kepalanya. Memang kerja gila. Kalau dia tahu ini tindakan Fariz memang dia tak akan turut serta. Mereka akan berdepan dengan masalah yang cukup besar lepas ni. Ya memang itulah yang bermain dalam hatinya sekarang.
           
“Kau ni biar betul Riz, apa kau buat ni..” suara Adam, menoleh ke arah tempat duduk belakang keretanya.

            Terkejut juga dia, pukul 2 pagi mendapat panggilan dari Fariz. Sekarang sekali lagi dia di kejutkan bila melihat Fariz bersama dua orang lelaki mendukung seorang perempuan. Dan perempuan itu adalah Ayuni yang tak sedarkan diri.

            “Sekarang ni bukan soal betul atau salah tapi soalnya aku kena buat macam ni untuk keluarga aku..” balas Fariz tegas.

            “Papa kau tahu ke kau buat semua ni?,” tanya Adam, matanya masih mengawasi Ayuni. Kalaulah wanita itu tersedar sekarang mesti lagi kalut.

            “Dia akan terus tidur dalam beberapa jam lagi, kau jangan risau. Papa cuma tahu aku dah jumpa Ayuni, tapi dia tak tahu aku guna cara ni untuk bawa dia balik..” 

            Adam mengeleng laju. Mengaru kepalanya apalah yang akan berlaku lepas ni.

            “Macamana kau boleh terfikir nak bawa dia balik macam ni?, kau ingat dia akan duduk diam bila dia sedar nanti. Aku takut semua ni akan jadi lagi teruk..” luah Adam. Langsung tak setuju dengan tindakan Fariz. Fariz seakan tak menghormati keputusan Ayuni. Tapi dalam masa yang sama tak aka nada apa yang dapat memujuk Nur Ayuni Balqis untuk kembali semula ke bangle mewah Dato Mansur kecuali paksaan.

            “Ini Fariz Iskandar, bukan susah kalau aku nak buat.. cuma apa yang susahnya bila dia ni dah sedar, mungkin akan bermasalah.. kalau ikutkan hati aku nak aje aku pengsankan dia setahun tapi nanti apa pulak aku nak cakap dengan papa dengan mama aku..” balas Fariz selamba. Sempat juga nak melawak.  Bila membayangkan kedegilan Ayuni memang itulah yang terbayang di otak jahatnya.

            “Kau tak takut ke kalau akan jadi lebih teruk lepas ni?,”

            “Sekarang ni pun dah memang teruk, cuma aku yakin kalau aku tak buat macam ni memang selamanya papa aku tak akan dapat jumpa perempuan degil ni. Kau tahu macamana susahnya aku nak pujuk dia dekat sana, apa yang aku dapat macam biasalah maki hamun dia, jadi ini memang pilihan terakhir yang dia buat sendiri..kau sendiri tahukan yang Fariz Iskandar boleh buat sesuatu di luar jangkaan..” nekad Fariz.

            Dahi Adam berkerut, “Maksud kau?,” Adam cuba membaca apa yang bermain di wajah Fariz.

            “Kalau dengan cara paksa ni boleh bawa dia datang sini aku terpaksalah buat..”

            “Aku tak rasa ini cara terbaik..” Adam cuba mempetikaikan tindakan Fariz.

            Fariz tersengih, “Kalau nak fikir jalan dan cara terbaik sampai bila masalah keluarga aku tak akan selesai.. sekarang ni bukan lagi masanya lembut dibalas lembut tapi keras kena dilawan denagn keras juga. Jangan Perempuan degil ni ingat hanya dia saja yang betul..”

            Adam akhirnya mengangguk setuju, untuk wanita yang keras hati macam Ayuni memang tak makan dengan pujukan. setelah apa yang dah berlaku dia mula mengenali siapa Nur Ayuni Balqis. Dia wanita yang bijak dan cukup tegas dengan apa yang nak dikatakan. Cuma hati itu kalah dengan rasa benci dan dendam.

            “Habis tu macamana sekarang ni?, kau nak bawa dia balik terus ke?,”

            “Aku rasa memang sekarang ni waktu yang sesuai sebab mama dengan Leyya ada dekat hospital.. cuma kau kena tolong aku..” Fariz merancang satu persatu.

            Adam tiada pilihan, kalau dia nak membantahpun semuanya dah berlaku. Tugasnya sekarang hanya tunggu dan lihat.  Sempat menjeling wajah yang dirindui yang jelas tenang. Setenang inikah kalau Ayuni sedar nanti?.

            “Hoiii menung apa lagi cepatlah.. dah lambat ni.” sergah FAriz.

            Adam mengangguk, terus memecut laju keretanya. Di dalam kereta Adam hanya melihat wajah yang lena di tempat duduk belakang.

            “Macamana kalau dia buat sesuatu yang kita tak jangka?, kau kan kenal siapa Nur Ayuni Balqis ni.. aku takut nanti masalah keluarga kau akan jadi lebih teruk..” suara Adam masih lagi bimbang. Entah kenapa dia memang rasa tindakan FAriz satu yang salah. tapi entah kenapa jauh di sudut hati dia rasa lega bila melihat wajah itu sudah kembali. Keliru!

            “Sebab aku kenal dialah aku buat macam ni.. dengan keras hati dia tu tak mungkin dia akan balik rumah macam biasa dan buat macam tak ada apa yang berlaku selama ni.. jadi aku akan kena paksa dia balik dan berdepan dengan semua ni.. sampai bila nak biarkan semua ni tak selesai..”

            “Suka hati kaulah Fariz… harap semuanya akan selesai..” Adam meneruskan fokusnya. Tak ada apa yang mustahil kalau disebabkan cinta dan sayang.  

            Fariz tersenyum, “Terima kasih Am.. kau memang banyak tolong keluarga aku..” suara Fariz perlahan.

            “Aku memang selalu jadi mangsa kerja bodoh kau..” suara Adam dalam senyuman.
             
*******

Fariz memandang wajah itu sekali lagi. hatinya tertanya-tanya kenapa dia buat semua ni. betul ke semua ni untuk papa dan mama?, atau ada sesuatu di sebalik hatinya yang memaksa untuk dia membawa balik Ayuni ke mahligai Kasih. Fariz berdehum bila melihat kerutan di dahi Ayuni. Kepala wanita itu bergerak-gerak.

Ayuni memegang kepalanya yang terasa sakit,terasa dia bangun dari tidur yang cukup panjang. Perlahan-lahan cuba membuka mata yang seakan melekat. Memang berat. Digagahkan juga sedaya upaya untuk bangun.

            “Dah sedar?,” suara Fariz masuk ke telinganya. laju matanya dibuka luas.

            “apa kau buat dekat sini?,dekat mana ni?,” soalan demi soalan keluar dari mulut Ayuni. Matanya merah menahan marah. Dia tahu sekarang ni dia berada di mana.

            “Apa yang kau buat dengan aku ni Hah??Macamana aku boleh ada dekat sini?..” sekarang ni tindakan lelaki di depannya itu memang betul-betul membuat kesabarannya menghilang.

            “Tolonglah Ayuni, sekarang ni papa tengah sakit, mungkin sakit dia akan lebih teruk kalau awak buat macam ni.” Fariz separuh merayu.

            Ayuni mengenggam kuat tangannya. tak sangka yang Fariz akan bertindak seberani ini. Dia pantas bangun berdiri tegak di depan lelaki itu. terasa lelaki berbadan tegap dan sasa itu seperti semut hitam kecil di matanya. Kalau boleh nak dipijak-pijak lumat.

            “Berani kau buat macam ni!!..”

            “Ayuni yang paksa abang Riz..”

            Abang?.. Ayuni mencebik, menyampah mendengar perkataan itu.

            “Aku dah cakapkan yang aku tak akan jejakkan kaki dekat rumah ni. kau tak faham ke?!!” suara Ayuni dah sampai ke tahap maksimum. Kali ini memang itulah yang dia nak buat memekik sekuat mungkin supaya semua orang dalam rumah ni sedar yang dia dipaksa.

            “Kenapalah kau takut sangat nak berdepan dengan kenyataan, kenayataan yang kau memang kena jadi sebahagian dari keluarga ni.. tak sangka kau memang pengecut untuk hadapi semua ni. kau lari macam tu aje sebab nak lari dari masalah?”

            “Masalah apa? Masalah keluarga kau?, aku peduli apa!” tengking Ayuni lagi.

            “Kau ni memang takut dengan bayang-bayang sendiri.. sekarang ni kau memang selesa dengan gelaran anak derhaka tu kan..” Suara Fariz pulak seakan hilang sabar, “Aku bukan nak suruh kau tinggal lama dekat sini tapi cukup sampai papa sembuh..”

            “Kau ni memang bodohkan… dah dia sakit kenapa pulak aku kena tinggal dekat sini? Aku bukan doktor..nak aku ulang berapa ratus kali..” tegas Ayuni kuat. Suaranya memetir.

            Fariz mengeleng perlahan. Ada rasa kecewa mendengar ayat yang keluar dari mulut Ayuni. Memang jelas masih berbuku rasa dendam dalam hati wanitanya. Kenapa sekeras itu tindakan Ayuni?. Hatinya tertanya-tanya.  

            Ayuni menuju ke pintu. Cuba membuka pintu bilik itu tapi gagal. Kunci?.

            “Nak kemana?,”

            “Buka pintu ni aku nak keluar... aku tak boleh tinggal dalam neraka ni..” suara itu seakan member arahan tegas. Memang kesabarannya semakin menipis. Hahhh bukan menipis tapi dan hilang.

            “Kau tak boleh keluar dari rumah ni selagi papa tak sembuh... dan itu arahan dari aku,”

            “Kau siapa nak arah-arah aku,? Aku nak keluar! Buka pintu ni..”

            “Ayuni, tolong bagi kerjasama, semua ni untuk keluarga kita.. jangan sampai aku buat sesuatu yang lebih dari ini..” ugut Fariz.

            Ayuni ketawa kuat. Sengaja menyindir lelaki di depannya itu. sengaja mencabar.

            “Kau nak buat apa?, nak bunuh aku.. buatlah kau ingat aku takut?, aku tak pernah takut dengan mati.. itu kau sendiri tahukan..” jelas Ayuni, menjerit kuat dekat muka Fariz.

            Fariz menarik kuat lengan Ayuni dekat dengannya. Jarak mereka semakin rapat. “Aku akan buat pengakuan dekat semua orang yang kita dah terlanjur dan dengan kuasa yang aku ada aku akan pastikan kau kahwin dengan aku, kalau kau tak boleh terima aku sebagai abang kau, jadi tak salah kan kalau kau terima aku sebagai suami!!..” tegas Fariz dekat di telinga Ayuni.

            Ayuni terdiam. Gila!! Memang lelaki ni gila!!

            Fariz tersenyum. Nur Ayuni Balqis, kau tetap wanita biasa. “So Nur Ayuni Balqis, Try to be yourself, because mimics other people make ourselves uncomfortable. Beware!!..” Fariz membuka pintu bilik. Dia tahu dan yakin yang Ayuni tak akan keluar dari rumah ini.
           
            “Kau akan menyesal sebab bawa aku balik sini!!, Aku akan buat kau sendiri yang halau aku keluar!!!” ugut Ayuni kasar. Dia terus melangkah keluar dari bilik.

            Ayuni laju menuruni tangga. Tak kisah dengan panggilan Fariz.

            “Ayuni…Ayuni anak papa dah balik?,” tiba-tiba ada suara sayu yang menyentuh hatinya. Dia tak terus berpaling, namun langkahnya sudah terkunci.

            “Ha ar papa mama.. petang tadi kami dah balik.” sambut Fariz, dia sendiri terkejut bila melihat kelibat mama dan papanya. Macamana dia boleh tak tahu yang papanya dah keluar wad.

            “Bila papa dapat mesej dari Fariz tadi yang Ayuni akan ikut balik..Papa terus pujuk doktor suruh bagi papa balik..papa rindu nak jumpa anak papa ni..” Dato Mansur mendekati anaknya.

            Ayuni mengelak dari sentuhan Dato Mansur. Matanya sempat menangkap wajah perempuan yang dibencinya. Sempat juga menjeling ke arah Fariz yang berdiri tegak di tepi tangga.

            “Saya ngantuk nak tidur..” suara Ayuni terus berlalu meninggalkan tiga pasang mata yang memandangnya.

            “Emmm biarlah dia rehat dulu papa, memang penat dari tadi tak rehat..” Fariz cuba memujuk papanya. Dia nampak jelas perubahan di wajah papa dan mamanya bila Ayuni terus berpaling.

            “Emmm betul tu bang.. biarlah dia berehat dulu..”

            “Alhamdulillah Nah, anak kita dah balik..” suara DAto Mansur terselit rasa gembira walaupun dia sedar ada lagi penolakan di wajah Ayuni.

            “Fariz nak makan?, biar mama siapkan?,” tanya Datin Normah mesra. Kesian melihat wajah anaknya kepenatan. Dalam hati terlalu bayang soalan yang nak ditanya pada anak bujangnya itu. pelik bila Faris Berjaya memujuk Ayuni.

            “Tak apalah mama. Riz penat sangat ni, nak naik atas rehat. Papa dengan mamapun pergilah rehat. Tak payah fikir sangat Ayuni tu, nanti Riz pujuk dia..” Fariz memberi jaminan. Jaminan yang mampu menarik senyum di wajah Dato Mansur dan Datin Normah.

*******

“Apa Abang Riz buat ni?.. kenapa tak bincang dengan Leyya?,”

“Semuanya berlaku terlalu pantas tak sempat pun nak buat perbincangan..” balas Fariz selamba. Terkejut juga bila adiknya itu tiba-tiba muncul di belakangnya. Niat nak membuka peti sejuk terbatal.

“Tapi kan boleh call, at least cakap apa dah jadi…?”

“Kalau abang call tanyapun, abang dah tahu apa keputusan Leyya, jadi tak payah nak habiskan duit bayar bil untuk call..” suara Fariz selamba dan tenang.

Aleyya memandang tajam wajah abangnya. Kalau ikutkan hati nak saja dia menjerit kuat. tapi mengenangkan papa dia membatalkan niatnya. Geram betul bila tadi mamanya suruh balik semata-mata sebab perempuan tu. hishhhh memang menyusahkan.

            “Abang ni kenapa?tak sudah-sudah nak cari masalah..”

            “cuba jangan menjerit boleh tak.. semua ni untuk papa dengan mama..” jawab FAriz tenang, dia memang akan sentiasa tenang menghadapi adik manjanya yang sorang ni.

            “Apa jaminan abang yang perempuan tu tak akan buat hal lagi?, tak ingat apa yang dia dah buat selama ni?..”

            “Papa kan sakit sebab rindukan Ayuni..” jawab Fariz pendek.

            Aleyya mencebik. Benci dengan kenyataan Fariz walaupun memang itulah yang berlaku. Tapi dia tetap yakin yang rasa rindu itu hanya sementara.

            “Abang Riz ni memang gila, papa tu sebenarnya sakit sebab tak tahan dengan perangai perempuan tu.. tapi kenapa abang hangkut juga perempuan tu balik.” Marah Aleyya masih belum reda. Bertambah membeku marahnya bila tahu Adam juga terlibat sama. memang sengaja nak naikkan darah aku.

            “Leyya ini saja cara untuk selesaikan masalah keluarga kita ni, Leyya tak tengok macamana cerianya wajah papa dengan mama bila Ayuni dah balik. Bagilah mereka peluang,.lagipun Leyya kena terima yang Nur Ayun Balqis tu adalah kakak Leyya. Kakak kandung Leyya. Leyya sepatutnya kena sayang dia sama macam Leyya sayang abang atau lebih dari itu. sebab dia darah daging leyya,” pujuk Fariz. Hati manja Aleyya senang di bentuk.

            “Tapi macamana kalau lepas ni dia akan sakitkan lagi hati mama dengan papa..Leyya tak suka dia sakitkan hati mama,”

            “Abang janji dia tak akan buat lagi..kalau dia buat juga abang sendiri yang akan halau dia keluar dari rumah ni..” janji FAriz. Hahh dia sendiri tak tahu apa yang akan terjadi lepas ni.

            Aleyya melepaskan nafas berat. “Ingat semua ni abang Riz yang mulakan.. tapi ingat, Leyya tak akan teragak-agak nak bunuh dia kalau dia buat sesuatu pada mama Leyya. Leyya akan pastikan dia menyesal seumur hidup kalau dia pisahkan mama dengan papa..” sumpah Aleyya. Kalau Ayuni boleh berpihak pada ibunya jadi tak salah kalau dia juga menegakkan haknya. Bukan saja haknya malah hak mamanya.

            “Bukan semuanya boleh selesai dengan kekerasan..” Fariz cuba menenangkan adiknya. Dia tak mahu aleyya menghitamkan hati disebabkan sejarah yang mereka sendiri tak pasti.

            “Tapi kadang-kadang kekerasan boleh buat seseorang tu sedar dengan apa yang dia buat.. ingat abang Riz, Leyya tak akan main-main kali ni..” ugut Aleyya sekali lagi.

            Fariz hanya mampu mengangguk. Malas nak memanjangkan petengkarannya dengan Aleyya. Dia tahu jauh di sudut hati adiknya itu memang tak akan mampu buat apa yang dia ucapkan. Aleyya Nampak saja keras dan manja tapi hati itu tetap lembut dan memikirkan orang lain.

            “Dah tak payah nak marah-marah lagi…tolong sidangkan abang nasi, abang laparlah tak makan lagi ni… Jom teman abang makan..” pujuk Fariz dengan muka manja. Sengaja di tayang muka kesiannya. Tapi memang betul dia lapar.

            “kenapa suruh Leyya..pergilah suruh adik kesayangan abang tu..”

            “Ala-ala…merajuk pulak adik sayang bucuk abang ni. macamanalah Adam boleh jatuh cinta dengan adik abang ni, cepatlah abang lapar ni..” sekali lagi Fariz merayu.

            Aleyya menjeling dengan ekor mata. Namun dia terus melangkah ke dapur. Walau apaupun selama ni dia selalu akan ikut arahan Fariz. walaupun marah tahap 7.

            Fariz tersenyum lega. Dia kalau boleh mahu Aleyya berada di pihaknya.

            “Adam tahu semua ni?,” satu lagi soalan cepumas.

            “Leyya rasa?,”
           
            Aleyya mencebik. Memang tak aka nada rahsia antara Abangnya dengan Adam. Jadi soalan itu dia dan tahu jawapannya. Kenyataannya sekarang sekali lagi dia kena berdepan dengan Nur Ayuni Balqis. Satu keluhan berat meniti di bibirnya.




            

Rabu, 2 Januari 2013

KERANA KAU 46

KERANA KAU 26
Ayuni berjalan perlahan mengikut langkah Dilla.dari tadi mulut kecil itu asyik bercerita, satu persatu diceritakan tapi entah apa yang masuk dalam kepalanya dia sendiri tak tahu. Dua hari dia cuba melarikan diri dari Fariz. tapi lelaki itu tak habis-habis menganggunya. Memang menyusahkan.
            “Kak Yuni!!...Kak Yuni dengar tak apa Dilla cakap?,”
            Ayuni berpaling pada wajah kecil itu. Tersenyum, memang jawapannya tak.
            “Hishhh itulah papa kata kalau orang tengah bercakap dengan kita, kita tak bolehlah berangan nanti tak pandai pulak..”
            “Dilla cakap apa?,”
            “Dilla cakap.. uncle Iqbal dah jatuh cinta dengan Kak Yuni…”
            Bulat mata Ayuni mendengar ayat yang keluar dari mulut kecil itu. Memanglah dia tahu dari cara pandangan mata lelaki itu tapi memang dia tak pernah bersedia untuk semua tu. sekarang ni jiwa dia sendiri tak betul.
            “Haiii budak kecik mana boleh cakap macam tu..” suara Ayuni pura-pura marah.namun menyimpan senyum bila melihat wajah kelat Dilla bila kena tegur macam tu.
            “Dilla cuma cakap… tapi Kak Yuni jatuh cinta dengan Uncle Iqbal tak?” soalan masih ada di ruang hati kecil Dilla. Ada senyuman manis di akhir soalannya.
            “tak…” pendek jawapan Ayuni namun dah cukup untuk menjawab soalan dari kanak-kanak seusia Dilla. Ringkas tapi padat.
            “Ayuni!!...” suara itu membuatkan dia dan Dilla berpaling.
            Ayuni mengeluh.
            “Ayuni kita kena balik.. Papa tak sihat semalam masuk hospital lagi..” Fariz mula mengatur ayat cuba cara lain untuk menarik Ayuni balik bersamanya.
            Ayuni menarik tangan dilla agar mengikut langkahnya. Dia mahu leri dari kesesakkan yang diciptakan Fariz. walaupun hati memnag membayangkan keadaan Dato Mansur ketika itu.
            “Ehhh awak dengar kea pa yang saya cakap ni..?” Suara FAriz lagi.. Hahhh dia ni suka hati dia aje sekejap berawak saya sekejap beraku kau.. memang tak tetap pendirian. Tangan Dilla menjadi mangsa ditarik oleh FAriz agar Ayuni berhenti.
            Ayuni terhenti. Melepaskan tangan Dilla takut juga jika dia menyakitkan anak kecil itu.
            “Apa Uncle ni tarik-tarik tangan Dilla..nanti dilla bagi tahu dekat papa, biar papa tumbuk muka uncle..” marah mulut kecil itu.
            Fariz serba salah. laju dia melepaskan tangan kecil itu. Malu juga kena sound macam tu.
            “Maaf uncle tak sengaja..”
            “Uncle ni siapa?” tanya Dilla pelik. Mungkin sebab kali pertama dia melihat wajah itu.
            “Emm uncle ni abang Kakak ni..” Fariz memperkenalkan diri.
            Dahi dilla berkerut.
            “Abang?”
            Fariz mengangguk laju, banyak mulut juga budak ni. tapi comel. “ Ya, Papa abang dengan papa kakak ni sama…”
            Dilla mengangguk laju, “Hooo macam Akim dengan Alim.. tapi kenapa kak Yuni bergaduh dengan uncle.. uncle kan abang kak Yuni..”
            “Boleh tak jangan kusutkan kepala budak ni.. Dilla balik dulu dekat papa nanti petang kita jalan-jalan lagi ek..” arah Ayuni. Lagi lama dilla dekat sini lagi banyak soalan yang akan keluar dari mulutnya.
            Dilla mengangguk laju. Sempat dia bersalam dengan Ayuni dan Fariz di depannya. Fariz tersenyum.
            “Jom ikut saya balik..” suara FAriz bila hanya dia dah Ayuni saja yang berdiri di gigi pantai. Ombak yang menampar kakinya dibiarkan.
            “Kau ni memang tak faham atau kau buat-buat tak faham.. kenapa kau ni sibuk sangat pasal keluarga tu ek… kan aku dah cakap aku tak akan balik selagi perempuan tu ada dekat situ..”
            “Janganlah degil sangat, Papa sakit tahu tak..”
            “So?”
            “So… kita kena balik, Now!!..”jerit Fariz lagi. kesabarannya semakin nipis bila melihat sikap Ayuni. Apa jenis anaklah macam ni.
            “Malas nak cakap dengan orang tak faham bahasa ni..”
            “Kau memang nak tengok papa tu dah tak ada baru kau puas hati kan..” jerit Fariz kuat.
            Ayuni berpaling. Wajah kacak Fariz dipandang geram. Dia paling pantang kalau di jerit-jerit macam tu..
            “YES!!! SO WHAT!!!...” tegas Ayuni sambil mengatur langkah.
            Fariz menarik kasar tangan Ayuni “Anak jenis apa kau ni.. jangan biarkan dendam kau tu jadikan kau anak derhaka..” tahap kemarahan Fariz semakin meningkat.
            “Kenapa ni?” Iqbal sudah berada di antara ayuni dan Fariz. matanya mencerlung ke arah lelaki yang suka-suka menarik-narik tangan wanita yang dah mencuri hatinya. “Ayuni kenapa?” soalan diarahkan kepada Ayuni yang berdiri di belakangnya.
            “Tak ada apa, ni orang gila dari tadi sibuk mengacau orang..” ujar Ayuni tanpa rasa bersalah.
            “Encik minta maaf ekk, tolong jangan buat pasal dekat sini..” suara Iqbal seakan memberi amaran keras kepada lelaki di depannya.
            “Ini masalah keluarga kau jangan masuk campur..” marah Fariz, tak senang dengan kedatangan dan cara lelaki itu mempertahankan Ayuni. Siapa lelaki ni?
            “Keluarga?” Iqbal berpaling ke arah Ayuni. Inginkan penjelasan.
            “Tak ada apa yang nak dibincangkan…semua dah habis..” Ayuni bersuara dah terus berjalan meninggalkan dua lelaki itu.
            Iqbal terkedu dan Fariz mengigit bibir geram..
********  
Kak Yuni…Dilla nak jumpa Kak Yuni tepi pantai.. nak minta tolong- Dilla
Berkerut dahi Ayuni membaca mesej dari Dilla. Laju tangannya membalas mesej dari nombor yang tak dikenali itu. Hahhh Dilla memang suka pakai telifon sesiapa pun. Mungkin ini nombor Encik Hamzah.
Knp Dilla?
Dilla ada masalah
Dilla datanglah bilik Kak Yuni..
Ayuni memberi pilihan yang lebih baik. Dikerling jam di dinding sudah pukul 11 malam. Berani betullah dilla ni.
Dilla nak jumpa tepi pantai.
Ok, akak dtg..
Ayuni mengunci biliknya.  Dia tergesa-gesa keluar. Pelik selalunya Dilla akan terus telifon dia kalau ada apa-apa. Tapi kenapa mesti nak jumpa dekat pantai. Risau juga bila membaca mesej dari Dilla apa pulaklah budak ni buat tepi pantai waktu macam ni. Ayuni meredah gelap malam.
            “Dilla…dilla!!!...” panggil Ayuni perlahan. Lampu suluh di tangannya masih dipegang kuat. “Dilla dekat mana ni? Kak Yuni ni..” suara ayuni lagi.
            Ayuni mula tak sedap hati terasa macam ada sesuatu yang tak kena. Mungkin dia dah buat tindakan salah. belum sempat dia berpaling ada tangan yang menutup mulutnya.  Ayuni meronta-ronta, cuba menolak tangan yang besar menutup mulutnya. Namun rontaannya menjadi lemah. Pandangan mata mulanya kabur akhirnya gelap tiba-tiba.
            “Bos… kerja dah beres..” suara lelaki itu, sempat tersenyum melihat Nurin yang dah terkulai. Tanpa membuat masa tubuh itu di angkat,risau juga ada mata yang akan melihat tindakannya.  
*********
Iqbal tersenyum melihat Dilla yang sedang berlari mendapatkannya. Namun senyumannya mati bila melihat ada air mata yang mengalir di pipi comel itu.
            “Haiii ni kenapa pulak muka macam sedih semacam ni? ada masalah ke? Ke putus cinta?”
            Tangisan Dilla bertambah kuat. Iqbal bangun dari duduknya, berjalan mendekati tubuh kecil itu. Hishhh ni tak akan Hamzah marah anak kesayangan dia ni sampai menangis macam ni.
            “Kenapa ni?”
            “Kak Yuni dah tinggalkan Dilla.. kenapa Kak Yuni tinggalkan Dilla..” suara itu dalam esakkan.
            Dahi Iqbal berkerut, cuba memahami ayat yang keluar dari mulut Dilla. “Kenapa ni, cuba cerita perlahan-lahah.. uncle tak fahamlah..”
            Dilla cuba meredakan tangisannya. Laju tangannya mengelap air mata dari terus mengalir. “Kak Yuni dah balik..Kak Yuni tinggalkan Dilla. Kak Yuni tak cakap selamat tinggal..” laju ayat itu meluncur dari mulut Dilla.
            “Hah?! Mana Dilla tahu Kak Yuni dah balik?”
            “Kak Shidah bagu tahu, semua barang Kak Yuni dah tak ada.. sampai hati Kak Yuni tinggalkan dilla..” air matanya menitis lagi.
            Belum sempat Iqbal bersuara di lihat Hamzah sudah melangkah mendapatkan anaknya. “ Laaa anak papa ni merajuk sampai ke sini. Kenapanya bawa diri sampai ke sini..”
            “Betul ke apa yang Dilla cakap ni?,”
            “Laa selama ni anak aku ni pernah menipu ke?, semalam dia keluar, Shidah kata memang dia dah settlekan bil semua. Tu yang anak kesayangan aku ni mengamuk sakan ni..” terang Hamzah. Memang dia pun baru tahu pagi tadi. Pelik betullah perempuan ni, datang dengan cara yang sama keluar pun dengan cara yang sama. kesian Dilla.
            “Tak akan dia tak beritahu sesiapa..” Iqbal tak puas hati.
            “Haiii kaupun nak jadi macam si Dilla ni nak siasat aku macam polis?.. jangan ingat semua benda aku boleh jawab ek..kan aku kata dulu Ayuni tu pelik..”
            “Tapi…”
            “Dah kau tak payah nak peningkan kepala aku lagi, nip uteri aku ni dah cukup dah…” Hamzah memeberi amaran. Terasa juga hatinya bila Ayuni langsung tak memikirkan perasaan anaknya.blah macam tu jer.
            “:Tak akan dia tak ucap selamat tinggal..” sekali lagi Iqbal mengeluh.
            “Bukan kata selamat tinggal, satu perkataan pun tak ada..” Hamzah mengusap rambut anaknya. memberi isyarat mata pada Iqbal agar melihat keadaan anaknya.
            Mata Iqbal jatuh kepada Dilla. “Haiii puteri uncle ni janganlah sedih, alaaa Kak Yuni tu bukan duduk dekat London ke UK ke.. dia kan duduk dekat KL aje.. nanti kita pergi sana cari Kak Yuni ekk… tak pun nanti kan Dilla boleh call dia..” Iqbal cuba memujuk Dilla. Walaupun hakikatnya manalah dia nak cari Ayuni. Alamat manalah ada.
            “Kau jangan nak berjanji..nanti sakit..” bisik Hamzah geram. Hishhh lain yang diharapkan lain pulak yang keluar dari mulut temannya itu.
            “Uncle janji nak cari Kak Yuni?,”
            Iqbal mengaru kepalanya. Namun akhirnya dia mengangguk perlahan.
            “Kau memang suka cari penyakitkan..” bisik Hamzah sambil tersenyum kepada anaknya. seakan menyakinkan anaknya dengan apa yang diucapkan oleh Iqbal.
            Iqbal cuba memproses apa yang diterimanya sekarang. Tak percaya tapi memang ini jugalah yang dah berlaku. Jauh di sudut hati dia kecewa.

           
           

Selasa, 1 Januari 2013

KERANA KAU 25

KERANA KAU 25
Langkah Fariz semakin laju. Dia yakin memang dia Nampak wajah itu dengan jelas. Dia cukup yakin. Tak mungkin dia akan salah sebab wajah itulah yang menganggu lenanya setiap malam.
            “Ayuni!!”
            Wanita itu masih belum berpaling, malah langkahnya semakin laju. FAriz tak berputus asa. Akhirnya lengan itu dapat ditarik.
            “Lepaslah!! Apa ni!” suara itu meninggi. Menghadiahkan jelingan tajam. Wajah yang masih berwajah benci.
            “dekat sini rupanya awak…”
            Ayuni berwajah pelik. Terdetik rasa pelik di hatinya.sejak bila pulak lelaki di depannya tu boleh bermulut manis macam tu.
            “Awak tahu tak semua orang cari awak? papa asyik sebut nama awak aje, dekat sini rupanya awak..semua orang risaukan awak..” satu persatu keluar dari mulut FAriz. seakan tiada noktah, dia nak Ayuni tahu apa yang dah berlaku.
            “Awak siapa?”soalan itu.
            Langkah Fariz terhenti. Matanya masih pegun menatap wajah tenang di depannya. Dua patah perkataan yang keluar dari mulut Ayuni membuatkan dia tersentak.
            “Saya tahu awak masih marahkan kami.. tapi awak kena faham dengan apa yang dah terjadi ni. Papa sekarang tengah sakit..boleh tak awak bertimbang rasa sikit..”
            Ayuni tersenyum sinis. “:Maaf Encik saya tak kenal siapa awak tolong jangan ganggu saya..” langkahnya di atur kemas. Langsung tak mempedulikan mata tajam Fariz yang dari tadi menikam wajahnya.
            “Nanti dulu…”
            “Hishhh apa ni… “ tepis Ayuni kuat. wajah itu kemerahan menahan rasa marah.
            Fariz mencebik, elehhh kata tak kenal tapi mata cantik di depannya itu dah cukup menghantarkan mesej ugutan. Masih sama macam kali pertama mereka berjumpa. Dulu Ayuni baginya wanita ular yang memang akan mengeluarkan bisanya. Tapi sekarang kenapa dia yang sibuk mencari wanita itu. Kenapa mesti Ayuni???
            “Awak ikut saya balik..bukan ini caranya kalau nak selesaikan masalah..”
            “Apa masalahnya ni, masalah apa? Sekarang ni siapa yang bermasalah..?”
            FAriz menarik tangan Ayuni. Amarah Ayuni langsung tak di hiraukan.
            “Eiiii lepaslah bodoh!...” jeritan yang membuatkan langkah mereka sekali lagi terhenti.
            “Ayuni tolonglah jadi manusia.. papa sekarang ni tengah sakit, jom ikut saya balik..”
            Mata Ayuni sengaja dibesarkan. Tangannya ditarik kasar. Terlepas. Kali ini dia akan mengawal tindakan Fariz.
            “Gila!!!..”
            “Memang saya gila! Dulu lagi saya dah ingatkan awakkan yang saya akan buat apa saja untuk keluarga saya..saya sanggup korbankan nyawa saya untuk bahagiakan mama dan papa..” suara FAriz. Hahhh!! Dah tiga kali dia ayat itu keluar dari mulutnya.
            “Kau tolong sampaikan pada Dato Mansur, selagi perempuan tu tak keluar selagi tu jangan harap aku akan jejak kaki ke rumah tu lagi… kalau dia sayang sangat dekat perempuan tu please jangan ganggu hidup aku..”
            “Awak ni memang keras hati, hati awak ni memang tak ada perasaan!!” tegas Fariz geram.macam biasa dia akan hilang kawalan bila bercakap dengan Ayuni.
            “ dulu lagi aku dah cakap yang aku memang tak ada perasaan dan tak mungkin akan ada perasaan untuk perempuan yang dah menghancurkan hidup perempuan lain..”
            “Habis apa lagi yang awak nak? Awak nak bunuh mama baru awak puas?” soalan demi soalan meniti di mulut Fariz. ikutkan hati dah lama dia dukung tubuh kecil Ayuni. Masuk dalam kotak dan balik tanpa perlu bertikam lidah.
            “Aku akan balik tapi dengan syarat aku nak Dato Mansur ceraikan perempuan tak guna tu!!”
            HIshhhh!!! Tangan FAriz melayang ke udara. kalau ikutkan dah lama penamparnya hinggap pada wajah itu, tapi nasib baik dia cepat sedar.
            “Kau nak buat apa? Kau nak bunuh aku sebab aku tak ikut kau balik? Sebelum ni bukan kau juga yang kata aku ni gila terlalu ikutkan perasaan.. kenapa yang sekarang sibuk nak cari perempuan gila ni?”
            Fariz meraut wajahnya. Melepaskan keluhan berat. Matanya masih mengawasi gerak geri Ayuni. Seakan tak mahu bayang wanita itu hilang sekali lagi.
            “Permintaan kau tu dah melampau.. Papa dah janji dia akan bagi syer di syarikat untuk kau, dia juga akan bagi apa yang kau nak.. tapi permintaan tu tak mungkin papa akan ikut sebab dia sayangkan mama..”
            Ayuni mencebik, sempat dia ketawa kecil. “Aku tak akan sanggup berkongsi kasih, aku bukannya ibu yang bodoh menagih kasih orang.. sekarang ni kalau dia sayangkan perempuan tu, jangan cari aku lagi..”
            “Kau ni sebenarnya takut dengan bayang-bayang sendiri.. kalau dalam hati kau tu tak ada sayang untuk Papa tak akan kau sanggup selamatkan dia kan..” Fariz cuba memancing hati Ayuni. Dia takmahu wanita it uterus hanyut dalam keegoan dan dendam.
            “Aku tolong Dato Mansur tu sebab aku nak dia terus hidup untuk dia tinggalkan perempuan tu.aku nak perempuan tu rasa apa yang ibu aku rasa..”
            Fariz terkedu sekali lagi, tak sangka itu rupannya niat Ayuni.
            “Jangan jumpa aku lagi, kalau tak nak aku buat benda yang boleh merosakkan keluarga kau lebih baik kau berambus!!” suara Ayuni tegas.matanya di larikanke arah laut. Entah kenapa dia tak boleh nak bertentang mata dengan lelaki di depannya itu. Jantungnya seakan hilang rentak.
            Fariz hanya memandang langkah Ayuni yang laju meninggalkannya.
*****
Datin Normah kembali duduk di atas katil.wajah lesu suaminya dipandang lama. Luka suaminnya dah lama pulih tapi dia tahu hati yang terluka itu mengambil masa untuk sembuh. Kehilangan satu-satu anak tirinya menambahkan lagi beben di hati. Setiap hari dia berdoa yang Ayuni akan memaafkan segala dosa yang dilakukan selama ini.
            “kenapa bang?” suara DAtin Normah memecah sunyi.
            “Semalam abang mimpikan arwah Mardina. Dia menangis bila Nampak muka abang.. air mata dia buat abang sedar yang selama ni memang abang bersalah, abang abaikan perasaan insan yang selama ini memoertahankan cinta dia untuk lelaki tak guna macam abang ni…” suara Dato Mazur sayu.
            Datin Normah tunduk memandang ke lantai. Apa yang keluar dari mulut suaminya seakan pisau yang menusuk masuk ke jantungnya. Kalau Suaminya bersalah dialah puncanya.
            “Semua ni salah Mah.. macamanalah Mah boleh jatuh cinta pada abang.. Mah tamak nak merebut kasih abang.”
            DAto Mansur berpaling laju. Kesal. Wajah lembut isterinya dipandang sekejap. “Semua ni bukan salah Mah.. tapi salah abang, abang gagal bahagikan cinta yang ada dalam hati abang ni..” suara itu cukup sayu.
            Datin Normah mengenggam erat tangan suaminya.
            “Kita tak boleh undur balik masa tapi kita boleh buat sesuatu untuk masa akan datang..” suara Datin Normah yakin,
            “Maksud Mah ?”
            “Apa kata kalau abang kalau kita tebus balik kesalahan kita selama ni pada Ayuni. Mungkin tak boleh nak hapuskan kesedihan dia tapi boleh sembuhkan luka dalam hati anak kita tu..” sambung Datin Normah.
            DAto Mansur memandang wajah itu tak percaya. Terharu bila Isterinya boleh menerima Ayuni sepenuhnya.
            “Tapi boleh ke dia buka hati dia untuk abang ni… Mah tengok ajelah apa yang dia dah buat sekarang ni..”
            Normah tersenyum, “Sebenarnya dia sayang sangat dekat abang, kalau tak tak akan dia sanggup buat semua ni untuk selamatkan abang.. dia sebenarnya berperang dengan perasaan dia sendiri..” 
            Dato Mansur mengosok perlahan dadanya yang terasa sakit. Memang itulah yang dia harapkan walaupun bukan sepenuhnya tapi ada juga rasa sayang yang terselit di tangkai hati anaknya itu.
******
Aleyya membalik beg tangannya ke sofa. benci bila semua orang bercerita pasal orang yang sama. kenapa kemana aje dia pergi semua Ayuni! Ayuni! Dan Ayuni. Apalah yang istimewa sangat perempuan tu dia pun tak tahu. Tiba-tiba datang suka suka nak pergi sekarang menyusahkan semua orang.
“Ni apahal marah-marah ni…muka kau tu boleh sebatu aku Nampak keruhnya..” soal Laila.
“Aku sakit hati ni,”
“Kau sakit hati dengan siapa pulak ni..?”
“Aku sakit hati dengan semua orang.. kenapalah semua orang asyik sibuk pasal perempuan tu, entah datang dari mana.. tiba-tiba nak rampas semua yang aku sayang…”
“Aikkk marah sangat ni..” LAila duduk di sebelah Aleyya. Majalah di tangannya di letak kembali di atas meja. cerita Aleyya lebih menarik perhatian.
“Aku tak faham betullah, kenapa semua orang dalam rumah aku tu sibuk sangat dengan si Ayuni tu.. dari mama aku yang tak sudah-sudah dengan Ayuni, Papa jangan cakaplah dah memang itu ajelah nama yang dia sebut dari pagi sampai malam, tapi pagi ni Si Adam tu pulak yang sibuk sangat risaukan perempuan tu,” marah Aleyya. Tangannya menolak kasar rambut yang menutup wajah.
“Kan dia kakak kau… lagipun dia hilang tiba-tiba mestilah semua orang risau..” suara Laila.walaupun hanya tahu separuh dari jalan cerita tapi dia tahu hubungan Aleyya dengan Ayuni, walaupun ada juga kesangsian.
“Aku tak pernah mengakupun dia kakak aku… sekarang ni kenapa semua orang boleh terima aje apa yang dia buat?, entah-entah si Adam tu pun dah kena guna-guna dengan perempuan tu..”
Laila tersenyum. “Kau ni marahkan Ayuni kea tau kau marahkan Encik Abang kau tu.. sebelum ni kau tak adalah marah sampai macam ni,”
Aleyya mengeluh. Dia sendiri keliru bila melihat mata lelaki yang dikasihi akan bercajaya setiap kali menyebut nama perempuan tu. sikap ambil berat Adam membuatkan dia dapat rasa ada sesuatu yang tak kena.
“Kau tak faham..” akhirnya sekali lagi Aleyya mengeluh..
“Kau pun sebenarnya tak faham.. dahlah daripada kau pening-peningkan kepala fikir benda yang tak pasti lebih baik kau buat sesuatu..”
“Sesuatu? Maksud kau?” soal Aleyya lagi.
Laila tersenyum. Bibirnya dirapatkan ke telinga Aleyya.membisikkan sesuatu.
“Ehhh boleh ke nak buat macam tu?” soalan demi soalan. Aleyya memandang Laila tak percaya.
“Nak seribu daya kalau tak nak seribu dalih..” Laila menyambung senyumannya,.
“Kalau aku ajak dia kahwin dia tak nak macamana?”
Laila angkat bahu. Dah sengaja mempamerkan senyuman yang mengerikan. “Kau sendiri fahamlah kalau dia tolak kau..”
Aleyya gigit bibir. Memikirkan apa jalan yang terbaik dari cadangan Laila.
“Tapi kau tak faham… Adam bukan macam lelaki lain, dia bagi aku istimewa. Aku betul-betul cintakan dia..aku sayangkan dia.” Aleyya bersandar di kerusinya. Serabut bila memikirkan apa yang akan terjadi lagi lepas ni.

********
Fariz melepaskan keluahan berat. Geram, dah beberapa hari dia di sini dalam masa itu juga dia akan bergaduh dengan Ayuni. Apalah yang keras kepala sangat, susah sangat nak berkomunikasi dengan Ayuni sekarang ni. Sepatah dia cakap seribu maki hamun yang akan keluar.
            “Kau ingat semua benda boleh dihabiskan dengan perkataan maaf?kau ingat dari maaf tu boleh kembalikan Ibu aku yang dah mati?, kau cakap jer dengan orang tua tu yang aku tak akan maafkan dia sampai bila-bila…!!”
            Jeritan Ayuni masih kedengaran di telingannya. Sekarang dia tersepit, antara hati seorang anak dan hati seorang ayah yang mengharapkan kepulangan anaknya. Penat juga kalau nak berdepan dengan semua ni. Di kepalanya hanya membayangkan wajah papanya. Wajah tua yang terlalu merindui seorang anak.
            Telifon bimbit dari poket seluarnya ditarik keluar. Satu persatu nombor ditekan.
            “Hello Hans.. aku ada kerja sikit ni untuk kau, hishhh bukan kerja bahaya tapi kerja amal… kau datang sini sekarang juga.. aku tunggu..” hanya suara FAriz yang kedengaran. FAriz tersenyum,kalau cara normal tak boleh buat kita buat jer cara kasar.


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets