Thursday, March 26, 2015

CINTA 10 SEN 1

 BAB 1 : CINTA 10 SEN

Saathi Tera Yuh Saath Rahe,
Bachchon Ke Sang Bachche Phir Ban Jayen,
Mauj Mein Jhoome Zara, Masti Karen,
Ban Ke Badal, Ban Ke Panchhi, Udte Rahen.
Kya Baat Hai Jijaji.
ABCDEFGHI - JKLM - NOPQRSTUVWX - YZ
I Love You.

Apne Gaon Ki Galiyon Mein Chale Hum,
Bachpan Ki Yaadon Mein Khoya Hai Man,
Bahen Thaame Teen Bhaiyon Ki,
Thumkegi Phir Se Unki Behen,
Sawan Ke Jhoolon Se, Babul Ke Aangan Se, Hoga Milan.
How Emotional.
ABCDEFGHI - JKLM - NOPQRSTUVWX - YZ
I Love You.

Thandi Thandi Yeh Hawaen Humko,
Chupke Chupke Kya Kehti Suno,
Manzil Hai Kareeb Ab Hamare,
Bolen Ghatayen, Khushiyan Chuno,
Nazaren Chura Ke, Dil Mein Chhupa Ke, Sapne Buno.
How Romantic.
ABCDEFGHI - JKLM - NOPQRSTUVWX - YZ
I Love You...

Wajah itu tersenyuman senget, ewahhhh main lari-lari belakang pokok. Tergolek ke kiri tergolek ke kanan, ada segaris senyuman yang mendarat di pipinya. Tiba-tiba pipi terasa ada blusher. Kalah jenama branded, bantal peluk di dakap lagi erat. Tubuhya berpusing laju 360 darjah, KEDEBUKKK!!!!!

            “Adoiiii… sakitnya tulang spina aku… laaa macamana boleh mimpi lagu Hindustan pula ni? Sejak bila pulak kau layan hindutan ni Irdina Oiii..” Mata terus segar. Katil dah saiz King pun boleh tergolek,memang memalukan.

            Irdina mengangkat bahunya kegelian. Sumpah geli! Eiii…Macamana boleh masuk scene bollywood entah. Sakitnya tulang belakang aku, siapalah yang buat katil ni. Kenapa tak letak tilam kat bawah.. kan tak sakit kalau jatuh. Ehh kalau tilam kat bawah orang akan tidur bawah katillah.

            “Irdina !!! Ir!! Irdina!! Weii kau dah bangun ke belum?!,” satu suara memecah masuk  ke dalam gegedang telinganya, memaksa dia untuk bangun. Kesakitan di belakangnya ditolak tepi. Padan muka berangan lagi,. tu dia..Mak cik ni ketuk pintu macam nak pecah pintu.

            “Kau tidur lagi?.. pukul berapanya nak gerak kalau asyik nak buat tahi mata aje.. dah jangan nak landing-landing lagi.. bangun cepatlahh anak dara kalau malas macam ni nanti memang andalusia lah kau..”jerit Shila kuat. pintu bilik tebal 3 inci pun tak boleh halang frequensi kenyaringan suara Laila.

            Mata Irdina terbuka luas. Bukan sebab bebelan Shila tapi sebab mimpi mengerikannya tu.entah kenapa bayang lelaki tu juga yang masuk dalam mimpinya. Lainlah kalau abang Airel memang sah dia sanggup tidur sampai dua minggu. Jam di dinding dikerling dengan ekor mata. Baru pukul 10 pagi. Itupun nak kecoh Shila ni,

            “Irdina Azzalea baik kau buka pintu ni atau aku jemput pak Imam dengan jemaah masjid tolong bacakan yasin untuk kau?..” suara itu masih tak putus asa.  

            “Ya aku nak datanglah ni,” Pintu bilik terbuka luas. Wajah Shila tegak di muka pintu.
           
            “Awalnya kau hari ni, sejak bila pulak kau pandai bangun leat ni? Mesti semalam kau tak tidur ek..kau buat apa jer semalam?, bukan ada show pun..”

            Irdina mengaru kepalanya. Soalan Shila di biarkan berlalu. Malas nak jawab, Tangannya meraba-raba tuala yang memang tersangkut di hujung katil. “Aku dah bangun dah.. nak mandi sekejap bagi aku masa 10 minit..” jeritan itu hilang di dalam bilik mandi, tak pasti laila dengar ke tak tapi biarlah buat-buat dengar sudah!.

            Shila mengeleng. Hishhh macam ni kata boleh berdikari sendiri, memang taklah jawapannya. Bangun pagipun susah. Kalau tak ada PA yang berwibawa macam aku ni, memang alamatnya bungkuslah rezeki kau Irdina.

            “Kesian aku tengok abang Shahrul tu dah terpacak depan pagar tu..” Suara Shila sambil menyemak sekali lagi IPad ni tangannya. memeriksa sekali lagi jadual Irdina buat kali terakhir.

            “Aikkk kan semua jadual tu dekat kau ke? Kenapalah kau biarkan Abang Shahrukh kesayangan kau tu macam tu?.. suka sangat buli orang tak bersalah..”

            Shila mendebik. “elehh salah aku ajelahkan..”

            Irdina tersenyum sambil mengangkat keningnya tinggi. sengaja mengusik Shila, tahu sangat temannya tu memang panas baran sikit tapi dalam hati tetap ada Taman Tema, “Cik Shila Adnan hari ni kita nak kemana ek?..” suara Irdina. Yakin dengan penampilan ringkasnya. Jeans dah blous putih. simple dan mudah.

            “Emm pagi ni kita akan jumpa Lady Ann dulu sebab macam biasa kita kena ambik cek dulu.. lepas tu baru kita ke Damansara, dekat sana nanti baru boleh tengok apa sebenarnya yang kau kena buat..” Lancar Shila menerangkan jadual super model terkenal Irdina Azzalea.

            “Sebelum tu boleh tak kalau kita singgah dekat simpang empat tu..” Irdina tayang muka comel. Ewahhh Nampak sangat nak meraih simpati.

            “Ok.. Kita singgah, minta-mintalah Nasi lemak Acik Mun kegemaran kau tu tak habis..” suara Shila dengan senyuman. Dia bukan saja PA malah dia sudah terbiasa mengambil tahu semua kisah hidup Irdina. Malah dia dah cukup faham dengan perangai sahabatnya yang sorang ni.

*******

  Suasana bilik masih lagi tegang, keputusan pengerusi memainkan peranan penting walaupun hakikatnya hanya keputusan kecil. Marleyya mengeluh perlahan. Sebelum ni papanya tak pernah nak campur tangan tapi projek besar kali ni dia sibuk juga nak bagi keputusan. Bukannya dia tak tahu siapa papanya. Siapa tak kenal Dato Hamzah, Buaya tembaga yang tak pernah nak sedar yang diri tu dah tua.

NO NO NO I nak Irdina, Irdina and Irdina itu keputusan muktamad..” suara Dato Hamzah tegas, kenapalah suka sangat melanggar arahan. Buat kerja sikit pun tak boleh.

Mansur mengaru kepalanya. Rasa macam nak gugur semua rambutnya mengikut arahan macam-macam bosnya yang sorang ni. Sekejap nak macam ni sekejap nak macam tu. sekarang dia hanya menjadi orang tengah dan pemerhati ketiga antara anak dengan ayah.

“Tapi Dato, Irdina very buzy sekarang ni, kalau kita nak tunggu jadual dia free kita kena tangguhkan 2 bulan atau mungkin lebih dari itu nak lancarkan produk kita tu..” Jelas Mansur lagi. Hahhh tapi memang jelas ibarat mencurat air ke daun keladi. Tak mengubah keputusan pun.  Rasanya dah dua kali dia menerangkan rasionalnya keputusan Dato Hamzah tu.

            Dato Hamzah duduk kembali ke kerusinya. Wajah Mansur dipandang lama. dia paling pantang kalau pekerja yang mengunakan seribu satu alasan. Hakikatnya tak ada usaha langsung.

            “I tak kira walau nak tangguh setahun sekalipun, I tetap nak Irdina jadi Model untuk perlancaran produk kita.. dia asset emas yang boleh menjadi imej produk kita, tak akan itupun awak susah nak faham..” Suara Dato Hamzah tegas.Hahhh orang muda mana tahu strategi perniagaan.

            Mansur gigit bibir. Elehhh asset produk ke nak jadi asset dia.hishh bilalah orang tua ni nak insaf agaknya. Memanglah si Irdina tu cantik tapi masalahnya ingat senang ke nak berurusan dengan model popular macam tu, call 10 kali belum tentu angkat lagi.

            “Susah Dato, PA dia kata sepanjang bulan ni jadual Cik Irdina padat sangat. Dia dah tolak tawaran kita dah dua kali.. saya rasa kita kena cari model lain..” Mansur masih terus mencuba. Sebagai pengurus Projek dia nak semuanya berjalan lancar.

            “Mansur.. siapa yang bayar gaji you?,” tanya Dato Hamzah perlahan.

            “Mestilah Dato yang bayar..”

            “So? Apa yang susah sangat ikut cakap I.. I nak you aturkan perjumpaan saya dengan Irdina, selebihnya biar saya sendiri yang uruskan, nak harapkan you memang lembab,” arah Dato Hamzah lagi.

            Mansur mengangguk setuju akhirnya. Terpaksalah dia mengadap PA Irdina yang cukup garang.adoii.. cakap sikit dah kena sembur dengan mulut pedas tu.

            Pintu bilik ditolak kuat dari luar. Macam nak tercabut. Muncul wajah masam mencuka Marleyya.

            “Apa masalah papa sebenarnya ni? Kenapa mesti nak tangguhkan pelancaran 2 Care? Papa nak produk kita tu dah ketinggalan zaman baru nak keluarkan?”suara Marleyya tinggi. Panas juga hatinya bila dengar keputusan papanya. Yang hairannya kenapa dia menjadi orang terakhir yang tahu penanguhan pelancaran tu. Hahh papa memang melampau.

            “Apa masalahnya ni?kan papa dah maklumkan hal ni dalam mesyuarat tadi?, Ohhh Papa lupa pulak yang kamu tak masuk meeting tadi sebab sibuk bercinta kan..” Sindir Dato Hamzah. Marleyya Natasha anak tunggalnya yang selama ni tak pernah kisah tentang Syarikat hari ni nak mengamuk, hishhh pelik bin ajaib.

            Marleyya mencebik. geram bila mendengar ada mulut-mulut Murai dekat pejabat yang mengata dia tak nak ambik tahu pasal Syarikat sebab dia memang tak ada ilmu.

            “Kenapa sebab model yang papa tergila-gilakan sangat tu?.. papa tolong jangan campurkan urusan syarikat dengan peribadi..”

            Dato Hamzah berdengus. Wajah satu-satu anak tunggalnya dipandang sekejap. Dia tersenyum.memang cepat panas baran sama macam arwah mamanya. “Sekarang ni dah jelas siapa yang ikutkan emosikan..papa cuma nak ingatkan Leyya yang papa dah lama makan garam dah cukup masak dengan strategi perniagaan so papa tahu apa yang papa nak buat..”

            Marleyya melepaskan keluhan. Geram. “Ini bukan soal siapa makan garam atau tak papa..soalnya sekarang kenapa penangguhan dibuat tiba-tiba? kenapa mesti hentikan benda yang kita dah rancang lama hilang macam tu aje?,” Marleyya sekali lagi berlagak pandai.

            “Irdina mungkin salah satu sebab tapi sebab utama adalah produk kita masih perlukan penjenamaan semula, cuba Leyya tengok betul-betul label produk lepas tu baru datang jumpa papa nak marah-marah macam ni..” Suara Dato Hamzah kembali tenang.

            Mansur mengaru kepalanya, rasa macam tak sepatutnya dia hadir dalam berbahasan dua beranak ni. Terasa asing bila dua mata itu bertentang.

            “Maksud papa label produk kita tak ada label halal tu? itu bukan isu besar papa,” suara Marleyya sambil berpeluk tubuh.

            “Kalau di US or Jerman mungkin ini bukan masalah besar tapi ini Malaysia sayang.. Islam adalah agama rasmi negara. Jadi halal is very important thing..walaupun produk kita produk kecantikan,”

            Marleyya terdiam. Hahhh papa memang Raja dalam mencipta seribu alasan. Dia tahu sangat bukan itu sebab utama penanguhan tu.

            “So jangan sampai papa tanya Leyya macamana masalah sebesar ini tak siapapun antara kakitangan Cinta holding yang perasan terutamanya Leyya sebagai pengarah urusan...”

            “Jadi papa nak kata yang Leyya tak pandai buat kerja?,” Marleyya mula melenting.

            Dato Hamzah mengeleng perlahan.lain yang disampaikan lain pulak yang difaham. Memang manja tak bertempat pantang ditegur. Inilah orang kata kalau dah bodoh sombong memang susah diajar.

            “Apapun papa tak nak tuduh sesiapa tapi papa nak Leyya fokus dengan apa yang sepatutnya Leyya buat, bukan hanya harapkan orang bawahan..selama ni pun bukan Papa tak tahu yang Mansur banyak buat kerja Leyya,” tegas Dato Hamzah.

            Mansur telan air liur. Alamak macamana dato boleh tahu ni.

            “Kalau semua benda Leyya yang kena buat baik kita tak payah nak bagi diorang kerja, penatlah kalau semua benda nak harapkan Leyya..dahlah Malaslah nak bertengkar dengan Papa, memang Papa juga yang akan menang..”

            Marleyya meninggalkan bilik papanya.pintu bilik dihempas kuat tanda protes. Dato Hamzah mengeleng perlahan. Haii ada sajalah yang tak kena budak ni, Macamana nak lepaskan Cinta Holding pada dia kalau macam ni. Boleh lingkup kalau tak kena dengan mood dia.

            “Maaf dato..” suara Mansur perlahan.

            “Tak apa, tapi lain kali jangan ingat saya tak tahu apa yang berlaku dalam syarikat saya ni.. saya cukup mata dan telinga. Awak memang boleh bantu dia Mansur tapi jangan sampai awak ikutkan sangat apa yang dia suruh..” Arah Dato Hamzah tegas.

            “Baik Dato...”

*******

Shopping mall yang ketiga dan kedai yang ke 25. Shila Adnan memicit kakinya yang terasa macam nak tercabut. Kalau adalah undang-undang akta penderaan sahabat, mungkin masa ni dia dah boleh buat report. Biar padan muka Irdina ni tidur dalam penjara. Dari tadi berjalan berbatu-batu tapi tak ada apa pun barang yang dibeli.

“Dah jumpa apa yang kau cari?”, soalan sama yang diulang lebih 4 kali. Irdina melangkah tanpa menghiraukan wajah masam mencuka Shila yang mengekori langkahnya.

“Belum lagi… hishh rasanya ada tapi tak ingat dekat mana, kita cuba cari lagi ek, jangan putus asa. Usaha tangga kejayaan..” 

“Tangga rumah nenek kau!!.. skru lutut aku ni dah nak tercabut tahu tak, dekat 3 jam 40 minit atau lebih tepat 4 jam kita jalan tanpa henti. Kalau masuk marathon ni dah boleh dapat pingat emas…kau tak penat ke Cik Irdina Azzalea?” suara Shila seakan tak berdaya.

Irdina mencebik. Eleh.. baru jalan 4 jam dah nak bising. “Kalau penat kau pergi tunggu dalam KFC tu nanti kalau aku dah jumpa barang tu aku balik situ..”, senang lagi ringkas Irdina memberi arahan.

“Cik Irdina sekarang ni masa bertugas aku tahu tak..kalau apa-apa jadi dekat kau siapa yang susah? Aku juga!!”, Shila mengangkat jari telunjuknya dekat ke muka. Sekali dengan pakej muka 5 kupang.

Irdina berhenti. Dia mengeluh perlahan.

“Hahh tak baik mengeluh..”, tegur Shila.

            “Bukan mengeluhlah.. lepaskan penat,oklah kita rehat dulu tapi lepas satu kedai aje lagi ok, please..”

            “Ya Allah…. Tolonglah hambaMu ini..” suara Shila menarik senyum di wajah Irdina.

            Irdina tersenyum puas, apa yang dicari sudah berada di tangannya. Music box berbentuk piano berwarna putih tertayang di matanya. Alunan melodi syahdu masuk ke telinganya.

            “Punyalah lama kita berjalan dari satu kedai ke satu kedai benda ni yang kau nak cari?” suara Shila kuat. pantas dia menutup mulutnya dengan tangan. Alamak malu arr tempat awam. Please behave yourself Shila Adnan. Bisiknya kembali perlahan.

            Shila tersenyum pada beberapa mata yang melihat ke arah mereka. Irdina tersenyum. Tahu sangat sikap control ayu Shila. Jadi jalan selamat untuk mengelakkan suara ala-ala ning baizura budak shila ni keluar sumbat je mulut dia dengan apa saja jenis makanan.

            “Nasib baik coklat cake yang lazat ni selamatkan kau.. kalau tak memang aku rebut kau dengan daun kari..” sambung shila lagi. kali ini suaranya kembali ke nada asal.

            “dan lama aku cari benda ni akhirnya dapat juga..” suara Irdina puas.

            Shila mengunyah perlahan. Akhirnya dia tersenyum juga. Bahagia melihat senyuman yang terisi di ruang wajah Irdina…

            “Shila abang dekat belakang tu dari tadi tengok kau cuba makan elok-elok sikit..” suara Irdina perlahan. Sempat kakinya mencuit kaki Shila.

            Shila terdiam. Matanya diangkat memandang tepat ke wajah Irdina di depannya. Niatnya ingin menoleh ke arah lelaki yang dimaksudkan oleh Irdina.

            “Emmm mamat tu dari tadi tengok kita bukan dia tengok aku tapi dia tengok kau..” ucap Shila selamba. Memang dia pasti itulah lelaki yang dari tadi mengekori mereka.

            Iphone dikeluarkan. Shila memberi mesej kepada abang Shah rukh Khan atau nama Icnya Farok bin Hitam. Lebih senang dipanggil shah rukh khan kerana merupakan peminat no.1 aktor bollywood tu. Memang sekali tengok abang Farok iras Shah rukh khan. Tapi dua kali tengok langsung tak ada iras walaupun driver shah rukh khan. Abang Shahrukh merupakan pengawal peribadi Irdina.

            “Nak buat apa tu?”, Tanya Irdina.

            “Nak buat cucur ikan bilis.. nak ke?..”

            “Hahaha… lawak yeee, buat kelakar ke?” sambung Irdina dengan muka serius. Tak puas hati dengan jawapan Shila.

            “Call abang shahrukhlah…mana tahu mamat tu ada niat tak elok..”, Shila meletakkan iponenya di atas meja.

            “Alaa sikit-sikit abang shahrukh, sikit sikit abang shahrukh..tak ada apalah kau tengoklah muka baik tu..”

            Shila mencebik sekali lagi wajah mamat yang dimaksudkan dijeling dengan ekor mata.

            “Sekarang ni muka baik tu yang tak boleh percaya, kalau muka pecah rumah tu taka pa dah Nampak dah memang macam orang jahat..”, Shila bersuara malas sambil terus menghabiskan sisa kek di pinggan.

            “Suka hati kaulah Cik Shila Adnan..yang penting kau bahagia..”

            Tak sampai dua minit terpacak muka abang shahrukh di tepi meja mereka. Shila tersenyum, memang on time lah abang shahrukh ni. Dengan badan yang ala-ala ahli bina badan mustahil aka nada lelaki yang berani berniat jahat dengan mereka. Disebabkan itu Shila lebih suka jika abang shahrukh berada dengan mereka.

            “Cik Irdina tak apa-apa?”, abang Shahrukh memerhatikan keadaan keliling.

            “Tak apa-apa, ni Shila ni yang gabra semacam..”, jelas Irdina. Dah naik berbuih mulutnya meminta abang Shahrukh hanya memanggilnya irdina tapi lelaki itu lebih selesa dengan panggilan Cik Irdina. Terlalu formal dan merimaskan.

            “Aku rasa lebih baik kita balik.. lagipun malam ni kita ada show..”, Shila sempat mengarahkan abang shahrukh mengangkat barang-barangnya. Hishh siapa buli siapa ni.  




Sunday, October 6, 2013

KERANA KAU 27

KERANA KAU 27

Adam mengaru kepalanya. Memang kerja gila. Kalau dia tahu ini tindakan Fariz memang dia tak akan turut serta. Mereka akan berdepan dengan masalah yang cukup besar lepas ni. Ya memang itulah yang bermain dalam hatinya sekarang.
           
“Kau ni biar betul Riz, apa kau buat ni..” suara Adam, menoleh ke arah tempat duduk belakang keretanya.

            Terkejut juga dia, pukul 2 pagi mendapat panggilan dari Fariz. Sekarang sekali lagi dia di kejutkan bila melihat Fariz bersama dua orang lelaki mendukung seorang perempuan. Dan perempuan itu adalah Ayuni yang tak sedarkan diri.

            “Sekarang ni bukan soal betul atau salah tapi soalnya aku kena buat macam ni untuk keluarga aku..” balas Fariz tegas.

            “Papa kau tahu ke kau buat semua ni?,” tanya Adam, matanya masih mengawasi Ayuni. Kalaulah wanita itu tersedar sekarang mesti lagi kalut.

            “Dia akan terus tidur dalam beberapa jam lagi, kau jangan risau. Papa cuma tahu aku dah jumpa Ayuni, tapi dia tak tahu aku guna cara ni untuk bawa dia balik..” 

            Adam mengeleng laju. Mengaru kepalanya apalah yang akan berlaku lepas ni.

            “Macamana kau boleh terfikir nak bawa dia balik macam ni?, kau ingat dia akan duduk diam bila dia sedar nanti. Aku takut semua ni akan jadi lagi teruk..” luah Adam. Langsung tak setuju dengan tindakan Fariz. Fariz seakan tak menghormati keputusan Ayuni. Tapi dalam masa yang sama tak aka nada apa yang dapat memujuk Nur Ayuni Balqis untuk kembali semula ke bangle mewah Dato Mansur kecuali paksaan.

            “Ini Fariz Iskandar, bukan susah kalau aku nak buat.. cuma apa yang susahnya bila dia ni dah sedar, mungkin akan bermasalah.. kalau ikutkan hati aku nak aje aku pengsankan dia setahun tapi nanti apa pulak aku nak cakap dengan papa dengan mama aku..” balas Fariz selamba. Sempat juga nak melawak.  Bila membayangkan kedegilan Ayuni memang itulah yang terbayang di otak jahatnya.

            “Kau tak takut ke kalau akan jadi lebih teruk lepas ni?,”

            “Sekarang ni pun dah memang teruk, cuma aku yakin kalau aku tak buat macam ni memang selamanya papa aku tak akan dapat jumpa perempuan degil ni. Kau tahu macamana susahnya aku nak pujuk dia dekat sana, apa yang aku dapat macam biasalah maki hamun dia, jadi ini memang pilihan terakhir yang dia buat sendiri..kau sendiri tahukan yang Fariz Iskandar boleh buat sesuatu di luar jangkaan..” nekad Fariz.

            Dahi Adam berkerut, “Maksud kau?,” Adam cuba membaca apa yang bermain di wajah Fariz.

            “Kalau dengan cara paksa ni boleh bawa dia datang sini aku terpaksalah buat..”

            “Aku tak rasa ini cara terbaik..” Adam cuba mempetikaikan tindakan Fariz.

            Fariz tersengih, “Kalau nak fikir jalan dan cara terbaik sampai bila masalah keluarga aku tak akan selesai.. sekarang ni bukan lagi masanya lembut dibalas lembut tapi keras kena dilawan denagn keras juga. Jangan Perempuan degil ni ingat hanya dia saja yang betul..”

            Adam akhirnya mengangguk setuju, untuk wanita yang keras hati macam Ayuni memang tak makan dengan pujukan. setelah apa yang dah berlaku dia mula mengenali siapa Nur Ayuni Balqis. Dia wanita yang bijak dan cukup tegas dengan apa yang nak dikatakan. Cuma hati itu kalah dengan rasa benci dan dendam.

            “Habis tu macamana sekarang ni?, kau nak bawa dia balik terus ke?,”

            “Aku rasa memang sekarang ni waktu yang sesuai sebab mama dengan Leyya ada dekat hospital.. cuma kau kena tolong aku..” Fariz merancang satu persatu.

            Adam tiada pilihan, kalau dia nak membantahpun semuanya dah berlaku. Tugasnya sekarang hanya tunggu dan lihat.  Sempat menjeling wajah yang dirindui yang jelas tenang. Setenang inikah kalau Ayuni sedar nanti?.

            “Hoiii menung apa lagi cepatlah.. dah lambat ni.” sergah FAriz.

            Adam mengangguk, terus memecut laju keretanya. Di dalam kereta Adam hanya melihat wajah yang lena di tempat duduk belakang.

            “Macamana kalau dia buat sesuatu yang kita tak jangka?, kau kan kenal siapa Nur Ayuni Balqis ni.. aku takut nanti masalah keluarga kau akan jadi lebih teruk..” suara Adam masih lagi bimbang. Entah kenapa dia memang rasa tindakan FAriz satu yang salah. tapi entah kenapa jauh di sudut hati dia rasa lega bila melihat wajah itu sudah kembali. Keliru!

            “Sebab aku kenal dialah aku buat macam ni.. dengan keras hati dia tu tak mungkin dia akan balik rumah macam biasa dan buat macam tak ada apa yang berlaku selama ni.. jadi aku akan kena paksa dia balik dan berdepan dengan semua ni.. sampai bila nak biarkan semua ni tak selesai..”

            “Suka hati kaulah Fariz… harap semuanya akan selesai..” Adam meneruskan fokusnya. Tak ada apa yang mustahil kalau disebabkan cinta dan sayang.  

            Fariz tersenyum, “Terima kasih Am.. kau memang banyak tolong keluarga aku..” suara Fariz perlahan.

            “Aku memang selalu jadi mangsa kerja bodoh kau..” suara Adam dalam senyuman.
             
*******

Fariz memandang wajah itu sekali lagi. hatinya tertanya-tanya kenapa dia buat semua ni. betul ke semua ni untuk papa dan mama?, atau ada sesuatu di sebalik hatinya yang memaksa untuk dia membawa balik Ayuni ke mahligai Kasih. Fariz berdehum bila melihat kerutan di dahi Ayuni. Kepala wanita itu bergerak-gerak.

Ayuni memegang kepalanya yang terasa sakit,terasa dia bangun dari tidur yang cukup panjang. Perlahan-lahan cuba membuka mata yang seakan melekat. Memang berat. Digagahkan juga sedaya upaya untuk bangun.

            “Dah sedar?,” suara Fariz masuk ke telinganya. laju matanya dibuka luas.

            “apa kau buat dekat sini?,dekat mana ni?,” soalan demi soalan keluar dari mulut Ayuni. Matanya merah menahan marah. Dia tahu sekarang ni dia berada di mana.

            “Apa yang kau buat dengan aku ni Hah??Macamana aku boleh ada dekat sini?..” sekarang ni tindakan lelaki di depannya itu memang betul-betul membuat kesabarannya menghilang.

            “Tolonglah Ayuni, sekarang ni papa tengah sakit, mungkin sakit dia akan lebih teruk kalau awak buat macam ni.” Fariz separuh merayu.

            Ayuni mengenggam kuat tangannya. tak sangka yang Fariz akan bertindak seberani ini. Dia pantas bangun berdiri tegak di depan lelaki itu. terasa lelaki berbadan tegap dan sasa itu seperti semut hitam kecil di matanya. Kalau boleh nak dipijak-pijak lumat.

            “Berani kau buat macam ni!!..”

            “Ayuni yang paksa abang Riz..”

            Abang?.. Ayuni mencebik, menyampah mendengar perkataan itu.

            “Aku dah cakapkan yang aku tak akan jejakkan kaki dekat rumah ni. kau tak faham ke?!!” suara Ayuni dah sampai ke tahap maksimum. Kali ini memang itulah yang dia nak buat memekik sekuat mungkin supaya semua orang dalam rumah ni sedar yang dia dipaksa.

            “Kenapalah kau takut sangat nak berdepan dengan kenyataan, kenayataan yang kau memang kena jadi sebahagian dari keluarga ni.. tak sangka kau memang pengecut untuk hadapi semua ni. kau lari macam tu aje sebab nak lari dari masalah?”

            “Masalah apa? Masalah keluarga kau?, aku peduli apa!” tengking Ayuni lagi.

            “Kau ni memang takut dengan bayang-bayang sendiri.. sekarang ni kau memang selesa dengan gelaran anak derhaka tu kan..” Suara Fariz pulak seakan hilang sabar, “Aku bukan nak suruh kau tinggal lama dekat sini tapi cukup sampai papa sembuh..”

            “Kau ni memang bodohkan… dah dia sakit kenapa pulak aku kena tinggal dekat sini? Aku bukan doktor..nak aku ulang berapa ratus kali..” tegas Ayuni kuat. Suaranya memetir.

            Fariz mengeleng perlahan. Ada rasa kecewa mendengar ayat yang keluar dari mulut Ayuni. Memang jelas masih berbuku rasa dendam dalam hati wanitanya. Kenapa sekeras itu tindakan Ayuni?. Hatinya tertanya-tanya.  

            Ayuni menuju ke pintu. Cuba membuka pintu bilik itu tapi gagal. Kunci?.

            “Nak kemana?,”

            “Buka pintu ni aku nak keluar... aku tak boleh tinggal dalam neraka ni..” suara itu seakan member arahan tegas. Memang kesabarannya semakin menipis. Hahhh bukan menipis tapi dan hilang.

            “Kau tak boleh keluar dari rumah ni selagi papa tak sembuh... dan itu arahan dari aku,”

            “Kau siapa nak arah-arah aku,? Aku nak keluar! Buka pintu ni..”

            “Ayuni, tolong bagi kerjasama, semua ni untuk keluarga kita.. jangan sampai aku buat sesuatu yang lebih dari ini..” ugut Fariz.

            Ayuni ketawa kuat. Sengaja menyindir lelaki di depannya itu. sengaja mencabar.

            “Kau nak buat apa?, nak bunuh aku.. buatlah kau ingat aku takut?, aku tak pernah takut dengan mati.. itu kau sendiri tahukan..” jelas Ayuni, menjerit kuat dekat muka Fariz.

            Fariz menarik kuat lengan Ayuni dekat dengannya. Jarak mereka semakin rapat. “Aku akan buat pengakuan dekat semua orang yang kita dah terlanjur dan dengan kuasa yang aku ada aku akan pastikan kau kahwin dengan aku, kalau kau tak boleh terima aku sebagai abang kau, jadi tak salah kan kalau kau terima aku sebagai suami!!..” tegas Fariz dekat di telinga Ayuni.

            Ayuni terdiam. Gila!! Memang lelaki ni gila!!

            Fariz tersenyum. Nur Ayuni Balqis, kau tetap wanita biasa. “So Nur Ayuni Balqis, Try to be yourself, because mimics other people make ourselves uncomfortable. Beware!!..” Fariz membuka pintu bilik. Dia tahu dan yakin yang Ayuni tak akan keluar dari rumah ini.
           
            “Kau akan menyesal sebab bawa aku balik sini!!, Aku akan buat kau sendiri yang halau aku keluar!!!” ugut Ayuni kasar. Dia terus melangkah keluar dari bilik.

            Ayuni laju menuruni tangga. Tak kisah dengan panggilan Fariz.

            “Ayuni…Ayuni anak papa dah balik?,” tiba-tiba ada suara sayu yang menyentuh hatinya. Dia tak terus berpaling, namun langkahnya sudah terkunci.

            “Ha ar papa mama.. petang tadi kami dah balik.” sambut Fariz, dia sendiri terkejut bila melihat kelibat mama dan papanya. Macamana dia boleh tak tahu yang papanya dah keluar wad.

            “Bila papa dapat mesej dari Fariz tadi yang Ayuni akan ikut balik..Papa terus pujuk doktor suruh bagi papa balik..papa rindu nak jumpa anak papa ni..” Dato Mansur mendekati anaknya.

            Ayuni mengelak dari sentuhan Dato Mansur. Matanya sempat menangkap wajah perempuan yang dibencinya. Sempat juga menjeling ke arah Fariz yang berdiri tegak di tepi tangga.

            “Saya ngantuk nak tidur..” suara Ayuni terus berlalu meninggalkan tiga pasang mata yang memandangnya.

            “Emmm biarlah dia rehat dulu papa, memang penat dari tadi tak rehat..” Fariz cuba memujuk papanya. Dia nampak jelas perubahan di wajah papa dan mamanya bila Ayuni terus berpaling.

            “Emmm betul tu bang.. biarlah dia berehat dulu..”

            “Alhamdulillah Nah, anak kita dah balik..” suara DAto Mansur terselit rasa gembira walaupun dia sedar ada lagi penolakan di wajah Ayuni.

            “Fariz nak makan?, biar mama siapkan?,” tanya Datin Normah mesra. Kesian melihat wajah anaknya kepenatan. Dalam hati terlalu bayang soalan yang nak ditanya pada anak bujangnya itu. pelik bila Faris Berjaya memujuk Ayuni.

            “Tak apalah mama. Riz penat sangat ni, nak naik atas rehat. Papa dengan mamapun pergilah rehat. Tak payah fikir sangat Ayuni tu, nanti Riz pujuk dia..” Fariz memberi jaminan. Jaminan yang mampu menarik senyum di wajah Dato Mansur dan Datin Normah.

*******

“Apa Abang Riz buat ni?.. kenapa tak bincang dengan Leyya?,”

“Semuanya berlaku terlalu pantas tak sempat pun nak buat perbincangan..” balas Fariz selamba. Terkejut juga bila adiknya itu tiba-tiba muncul di belakangnya. Niat nak membuka peti sejuk terbatal.

“Tapi kan boleh call, at least cakap apa dah jadi…?”

“Kalau abang call tanyapun, abang dah tahu apa keputusan Leyya, jadi tak payah nak habiskan duit bayar bil untuk call..” suara Fariz selamba dan tenang.

Aleyya memandang tajam wajah abangnya. Kalau ikutkan hati nak saja dia menjerit kuat. tapi mengenangkan papa dia membatalkan niatnya. Geram betul bila tadi mamanya suruh balik semata-mata sebab perempuan tu. hishhhh memang menyusahkan.

            “Abang ni kenapa?tak sudah-sudah nak cari masalah..”

            “cuba jangan menjerit boleh tak.. semua ni untuk papa dengan mama..” jawab FAriz tenang, dia memang akan sentiasa tenang menghadapi adik manjanya yang sorang ni.

            “Apa jaminan abang yang perempuan tu tak akan buat hal lagi?, tak ingat apa yang dia dah buat selama ni?..”

            “Papa kan sakit sebab rindukan Ayuni..” jawab Fariz pendek.

            Aleyya mencebik. Benci dengan kenyataan Fariz walaupun memang itulah yang berlaku. Tapi dia tetap yakin yang rasa rindu itu hanya sementara.

            “Abang Riz ni memang gila, papa tu sebenarnya sakit sebab tak tahan dengan perangai perempuan tu.. tapi kenapa abang hangkut juga perempuan tu balik.” Marah Aleyya masih belum reda. Bertambah membeku marahnya bila tahu Adam juga terlibat sama. memang sengaja nak naikkan darah aku.

            “Leyya ini saja cara untuk selesaikan masalah keluarga kita ni, Leyya tak tengok macamana cerianya wajah papa dengan mama bila Ayuni dah balik. Bagilah mereka peluang,.lagipun Leyya kena terima yang Nur Ayun Balqis tu adalah kakak Leyya. Kakak kandung Leyya. Leyya sepatutnya kena sayang dia sama macam Leyya sayang abang atau lebih dari itu. sebab dia darah daging leyya,” pujuk Fariz. Hati manja Aleyya senang di bentuk.

            “Tapi macamana kalau lepas ni dia akan sakitkan lagi hati mama dengan papa..Leyya tak suka dia sakitkan hati mama,”

            “Abang janji dia tak akan buat lagi..kalau dia buat juga abang sendiri yang akan halau dia keluar dari rumah ni..” janji FAriz. Hahh dia sendiri tak tahu apa yang akan terjadi lepas ni.

            Aleyya melepaskan nafas berat. “Ingat semua ni abang Riz yang mulakan.. tapi ingat, Leyya tak akan teragak-agak nak bunuh dia kalau dia buat sesuatu pada mama Leyya. Leyya akan pastikan dia menyesal seumur hidup kalau dia pisahkan mama dengan papa..” sumpah Aleyya. Kalau Ayuni boleh berpihak pada ibunya jadi tak salah kalau dia juga menegakkan haknya. Bukan saja haknya malah hak mamanya.

            “Bukan semuanya boleh selesai dengan kekerasan..” Fariz cuba menenangkan adiknya. Dia tak mahu aleyya menghitamkan hati disebabkan sejarah yang mereka sendiri tak pasti.

            “Tapi kadang-kadang kekerasan boleh buat seseorang tu sedar dengan apa yang dia buat.. ingat abang Riz, Leyya tak akan main-main kali ni..” ugut Aleyya sekali lagi.

            Fariz hanya mampu mengangguk. Malas nak memanjangkan petengkarannya dengan Aleyya. Dia tahu jauh di sudut hati adiknya itu memang tak akan mampu buat apa yang dia ucapkan. Aleyya Nampak saja keras dan manja tapi hati itu tetap lembut dan memikirkan orang lain.

            “Dah tak payah nak marah-marah lagi…tolong sidangkan abang nasi, abang laparlah tak makan lagi ni… Jom teman abang makan..” pujuk Fariz dengan muka manja. Sengaja di tayang muka kesiannya. Tapi memang betul dia lapar.

            “kenapa suruh Leyya..pergilah suruh adik kesayangan abang tu..”

            “Ala-ala…merajuk pulak adik sayang bucuk abang ni. macamanalah Adam boleh jatuh cinta dengan adik abang ni, cepatlah abang lapar ni..” sekali lagi Fariz merayu.

            Aleyya menjeling dengan ekor mata. Namun dia terus melangkah ke dapur. Walau apaupun selama ni dia selalu akan ikut arahan Fariz. walaupun marah tahap 7.

            Fariz tersenyum lega. Dia kalau boleh mahu Aleyya berada di pihaknya.

            “Adam tahu semua ni?,” satu lagi soalan cepumas.

            “Leyya rasa?,”
           
            Aleyya mencebik. Memang tak aka nada rahsia antara Abangnya dengan Adam. Jadi soalan itu dia dan tahu jawapannya. Kenyataannya sekarang sekali lagi dia kena berdepan dengan Nur Ayuni Balqis. Satu keluhan berat meniti di bibirnya.




            

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets