Monday, June 1, 2009

GILA KAU 28

Gila kau 28

Maya menatap gambar perkahwinannya baru menjangkau tiga bulan tapi Johan bukan lagi seperti dulu. Malah apa yang mengejutkannya Johan mula naik tangan ke tubuhnya. Semalam dia bergaduh besar dengan Johan semata-mata disebabkan dia mencuri baca mesej di dalam telifon bimbit suaminya. Entah kenapa belum sempat dia memberi penjelasan tangan Johan terlebih dahulu sampai ke mukanya.

Airmatanya menitis lagi. Kepada siapa harus diadukan sealanya? Pada mama dan papa tak mungkin itu akan berlaku. Tiba-tiba hatinya terlalu merindui Intan. Nombor telifon bimbit sahabatnya itu didail.

‘hello..haiii Intan”

‘Maya kau ke?”

“akulah siapa lagi” senyuman mekar di bibirnya.

”Maya aku rindukan kau...rindu sangat..” luah Intan menambahkan sebak di hatinya. Setitis mutiara jernih itu mengalir lagi. Namun sedaya upaya ditahan.

”kenapa suara kau lain je aku dengar . kau tak sihat ke?”

”emm aku tak berapa sihatlah sakit tekak” Maya cuba menyembunyikan rasa hatinya,

“amboiii ke ada sesuatu?” gurau Intan terbayang wajah bahagia temannya.

“hishh kau ni mana adalah..tak ada rezeki lagi” faham dia apa yang dimaksudkan Intan, ketawa temannya itu mengubat sedikit kedukaan hati yang semakin bersarang.

“kau ok?” pertanyaan Intan secara tiba-tiba membuatkan airmatanya hampir menitis, dia cuba sedaya upaya menahan perasaan yang semakin membuak.

“ok...kau tu duduk dekat rumah tanpa aku amacam?”

“alaaa Maya..kau tak ada aku rasa macam dunia ni pelik je..balik je butik cakap dengan dinding..bosanlah” kedengaran ketawa kecil Maya di corong telifon. Namun iramanya seakan sumbang.

“Maya kau ok ke?” entah kenapa soalan itu lagi yang ditanya. Hatinya masih tak berpuas hati dengan jawapan Maya.

“oklah...Johan suami yang Romantik..rugi kau lambat kawin..” ketawa mereka bersatu.

“oklah Intan aku nak masak..emm nanti aku call lagi ek.. “ belum sempat mendengar jawapan diberi, talian dimatikan. Intan tersentak. Aikk kenapa maya ni baru berapa minit cakap dengan aku?

Airmata yang dari tadi ditahan merembes keluar, sesak nafasnya tiap kali Intan bertanyakan hal kebahagiaannya. Bahagiakah aku?, maya kembali ke alam nyata. Rumah teres setingkat ini dipandang lama. Kenapa perkahwinannya jadi begini? Apa salah aku?. Gambar perkahwinan mereka ditatap. Menyesalkah aku?


Langkah Intan dilajukan, sejak kebelakangan ini dia merasakan segala tingkah lakunya diperhatikan. Dari jauh dia dapat melihat kelibat Lokman yang tersenyum lebar.

“lama dah tunggu?”

“tak juga baru sampai”

“maaf ada stok baru sampai tadi”

”tak apa order dululah...Intan nak makan apa?” tanya Lokman. Matanya masih menatap wajah Intan, lama wajah iu tidak ditatap. Kali terakhirpun di majlis perkahwinan Maya. Kebetulan Johan juga merupakan salah seorang rakannya ketika di sekolah menengah.

“emmm apa-apa jelah”

“kejap ek...tak adalah Intan” berkerut dahinya, Lokman tekun meneliti Menu di hadapannya.

“apa yang tak ada?”

“makanan nama apa-apa jelah..mungkin restoran ni tak cipta lagi kot” bicara Lokman mukanya serius. Intan ketawa kecil, pantas tangannya mencapai menu dari tangan Lokman kemudian terdengar gelak lelaki itu.

“nak buat lawaklah tu?”

“taklah saja nak buat kelakar..” wajah wanita itu dipandang, manis senyumannya.

“kelakarlah sangat..”

“tak kelakar ke..tapi kenapa Intan ketawa?”

“saja nak buat senaman mulut” kini giliran Lokman pula melepaskan tawanya.beberapa mata memandang ke arah mereka. pantas Intan menutup mulutnya. Terasa ketawanya menganggu pengunjung di situ.

“awak ni..”

Intan memandang tak percaya. Jumlah perbelanjaan Lokman di dalam resit ditangannya. Jurujual itu tersenyum lalu memberikan resit kepadanya.

“suami Puan tertinggal resit tadi” tangannya mengambil kertas kecil yang dihulurkan wanita itu.

“suami?”

“emmm abang yang pakai T-shirt biru tadi” lokman? Mungkin wanita itu salah faham.

“ok terima kasih” senyuman bertukar senyuman. Dalam hati wanita itu memuji kecantikan Intan. Memang padan dengan suaminya yang kacak bergaya.

“akak ni memang cantik sesuai dengan suami akak yang hensem tu” pujian wanita itu membuatkan hati kembang sekejap.

“terima kasih...yang hensem tu bukan suami akak, dia tu abang akak..kalau adik nak boleh akak kenalkan...” Intan mula mengusik, tiba-tiba hatinya berbisik nakal untuk mengenakan Lokman.

“abang?..betul ke kak?” mata wanita itu bersinar-sinar.

Lokman datang ke arah mereka, tangan lelaki itu penuh dengan barang-barang yang dibeli. Senyumannya tak pernah lekak apabila Intan setuju menemaninya membeli belah. Tak sangka wanita itu akan bersetuju.

Pelik, asal pula minah ni pandang aku semacam je. Matanya memandang ke arah jurujual yang berdiri tak jauh dari Intan. Mata wanita itu memandangnya dengan pandangan yang menggoda.

“Man kenalkan Mastura” Intan tersenyum lagi. dalam hatinya ibarat digeletek hebat apabila melihat wajah tak berperasaan Lokman.

“haii.Lokman”

“Mastura..” wanita itu tersenyum manja. Lokman menelan air liurnya. Pantas tangan Intan ditarik meninggalkan jauh wanita itu.

Langkah Lokman semakin laju. tangannya masih mengheret tangan Intan. Nasib baik berlapikkan lengan bajunya yang panjang.

“ehhh awak nak bawa saya kemana ni?” langkah mereka berhenti. nasib baik Intan dapat mengawal langkahnya kalau tidak mesti dia terlanggarkan tubuh Lokman yang tiba-tiba berhenti.
“apa awak cakap dengan jurujual tu tadi?”

“kenapa?”

“saya tengok lain macam je” Intan ketawa besar. Lokman pelik.

“tak ada apa...dia suka tengok awak...dia kata hensem sangat...so saya suruhlah dia masuk jarum” mendengar kata Intan membuatkan Lokman mengeluh kecil. Nak main-main pula dia ni bisik hatinya.

Resit pembelian di tangannya tadi diserahkan kepada Lokman. Berkerut dahi lelaki itu tapi lepas dia meneliti kertas kecil itu barulah dia tersenyum.

“awak beli apa? Banyak macam ni?”

“tak ada apa..” jawab lokman sambil memasukkan kertas itu ke dalam poket seluar jeansnya.

“tak ada apa? Mak aiii nak dekat beribu habis tak ada apa?” Intan bertanya lagi, masih tidak berpuas hati dengan jawapan Lokman.

“jom kita pergi minum..” laju lelaki itu meninggalkannya dengan tanda tanya. Intan mengangkat bahunya lalu dia mengekor perlahan di belakang Lokman.

“tak apa ke awak keluar dengan saya ni Intan?”

“kenapa?”

“nanti tak pasal-pasal muka saya ni lebam kena belasah dengan kekasih awak” duga Lokman sengaja dia mengorek rahsia.

“alaaa kalau setakat lebam tak apa saya takut awak masuk ICU terus” meledak ketawa Intan. Sengaja dia mengenakan Lokman.

“takutlah saya macam tu...” Lokman sengaja menayangkan muka seposennya.

“siapalah yang nak dengan saya ni Man..nak kata rupa tak ada harta jauh sekali..”

“amboii ke memilih sangat?” Intan tersenyum.

“bukan memilih tapi menapis....” sekali lagi dia ketawa. Entah kenapa hatinya senang bila bersama Lokman. Terasa senang untuk dia melepaskan segala apa yang terpendam di hatinya. Lokman hanya tersenyum, dia tahu cukup susah dia ingin mengorek rahsia wanita itu. Intan seorang yang teralu berahsia.

Dari jauh ada dua pasang mata yang sedang memerhatikan mereka. sama-sama dari tadi tidak henti memandang pasangan itu. Fazrul tersenyum sinis. Dia bertindak tepat dengan masa, hatinya berbisik suka. Matilah kau lokman.

“kurang aiar punya perempuan..kaki kikis” marah Datin Maznah.

“tulah Mak ngah...Rul dah cakap tak nak dengar” masam muka Mak saudaranya itu membawa berita baik kepadanya. Lepas ini pasti semua apa yang dikatakannya akan masuk ke telinga Mak Ngahnya.

“itu entah apa yang di belanjakan Lokman pada perempuan tu...habislah kalau macam ni” sengaja dia mengapi-apikan hati Mak ngahnya.

“ini tak boleh jadi ni Rul..apa kita nak buat ni..aku tak nak Lokman tu jadi mangsa nanti” kata-kata Datin Maznah menambahkan lagi senyuman lebar Fazrul. Kepalanya ligat memikikan idea-idea jahat.

“tak apa Mak ngah kita tengok dulu sejauh mana mereka boleh pergi...lepas tu baru kita bertindak..” Datin Maznah tidak lepas memandang gelagat anaknya dari jauh. Mesra. Hatinya sakit. Macamanalah Lokman boleh kenal dengan perempuan tak tahu asal usul tu.

Lokman menceritakan pengalamannya di china, Intan asyik mendengarnya. Memang dia selesa berbual dengan lokman lelaki itu seorang yang memahami, bijak mencari topik perbualan di antara mereka. pengunjung di Cafe & Tea ni pun tak ramai sangat. Matanya meneliti pasangan-pasangan yang masuk ke dalam kedai. Tiba-tiba matanya menangkap satu wajah yang sangat dikenali. Tangan lelaki itu memeluk erat pinggang pasangannya. Mengalahkan suami isteri. Tajam pandangan matanya.

‘Johan? Apa dia buat dekat sini? Siapa pulak perempuan tu?’ teringat perbualannya dengan Maya yang menyatakan suaminya itu ke singapura ada urusan kerja tapi bukankah di depan matanya kini johan?.

“kenapa Intan?” Lokman dapat melihat perubahan wajah Intan.

“emmm eh tak ada apa..Man jom kita balik, penatlah” Inatn memberi alasan. Sebenarnya dia malas melihat sandiwara di depan matanya itu. Kurang ajar punya Johan, berani kau buat sahabat aku macam tu..tapi wajar ke dia sampaikan apa yang dilihat pada Maya?. Merekakan baru kawin.

“Intan...”

“hah...ya.”

“jomlah kata nak balik..” Intan kembali ke alam nyata.

***

Dahinya berkerut seperti memikirkan sesuatu. Dari tadi dia mundar mandir di ruang tamu rumahnya. Bercakap sendirian. Tangannya digengam erat. Mindanya berfikir ligat entah kenapa apa yang dilihatnya petang tadi bermain-main di fikiran. Ada rasa marah, risau, sakit hati dan macam-macam lagi. pantas nombor telifon bimbit Maya diangkat.

‘hello..” suara mamai sahabatnya membuatkan dia menekan yang maya sudah tidur ketika ini. Patutlah Jam di dinding dah menunjukkan pukul 1.30 pagi.

‘hello....Intan kau ok ke?’ Maya kembali bertanya. Kenapa Intan masih tak bersuara.

‘aku tiba-tiba rindukan kau..’

itu saja yang mampu diucapkan. Lain yang dirancang lain pula yang keluar..bodohnya kau Intan, cakaplah apa yang kau nampak tadi. Dapat didengari suara tawa kecil Maya.

“kau ni tulah aku suruh kawin tak nak ni dah rindu-rindu’

“amboii....Johan mana?” lama Maya mendiamkan diri. Begitu juga Intan.

“dia kata ada urusan lagi dekat sana tak dapat balik..tak apalah Intan lagipun dia kerja pun untuk aku juga” Intan mengigit bibirnya geram.

“emmm tak apalah Maya aku pun ada hal ni nanti aku call lagi ek...bye, sayang kau” segera dimatikan talian. Adakah maya simpan sesuatu?’







TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets