Monday, June 1, 2009

KERANA KAU 10

Kerana kau 10

“kenapa Encik Adam tak habiskan?”

“emm saya dah kenyang” Ayuni memandang makanan yang masih banyak dipingan Adam.

“tak sangka awaklah wanita yang penumbuk Fariz tu” Adam menyedut milo ais di depannya. Wajah tenang Ayuni dipandang lama.

Hubungannya dengan Ayuni bertambah baik malah lebih baik dari sebelum ini. Ayuni jenis yang mudah didekati dan wanita itu bijak menyesuaikan diri. Entah kenapa dia sendiri berasa sangat selesa bila berhadapan dengan wanita ini. Iris matanya seperti ingin menyampaikan sesuatu tapi tidak diluahkan dengan kata-kata. Itulah Nur Ayuni Balqis.

“tak tahulah Encik Adam apa yang merasuk saya hari tu..mungkin Encik Fariz menguji tahap kesabaran saya” Ayuni tak senang bila peristiwa itu disebut kembali. Dia hampir nak melupakan segalanya tapi kenapa mesti diingatkan kembali.

”maaf kalau saya buat Awak tak selesa” sudah beberapa kali dia meminta Ayuni membuang panggilan Encik itu tapi semakin ditegur semakin dia selesa dengan panggilan itu.

”ehh tak adalah saya ok je”

”dah lama awak kerja dengan Neraca Holding?”

”emm baru lagi..apa yang pasti saya jumpa Encik Adam dulu sebelum saya masuk ke Neraca Holding”

”jadi kita di Neraca Holding nampaknya sama-sama baru”

”sama tapi tak serupa...Encik adam masuk je terus jadi bos..saya kuli je” kata-kata itu membuatkan Adam ketawa kecil.

”sayapun bermula dari bawah Ayuni..bertahun saya berkerja di tempat orang sambil belajar, lepas tu Datuk panggil saya balik jadi peluang ini saya rasa adalah yang terbaik” terang Adam. Senyuman dibibirnya masih tak hilang.

’emmm ke sebab kau bakal menantu Datuk..balik sebab nak jaga hati tunang kau..’bisik hatinya. Ayuni mencebik, meluat pula dia mendengar pengakuan Adam.

”ni tak apa ke Encik adam keluar makan dengan saya? Tak ada siapa marah” sengaja dia menduga.

“sepatutnya saya tanya soalan itu kepada awak..ni terbalik pula, siapa pula nak marah ayuni..lagipun kita makan bukan buat apa pun”

“manalah tahu” sekali lagi lelaki itu ketawa. Berkerut dahi ayuni, aku buat kelakar ke?

”saya suka tengok muka awak macam tu” kenyataan itu membuatkan ayuni bertambah pelik.

”muka saya? Kenapa?”

”bila awak buat muka keliru, muka menunjukkan awak macam ada sesuatu nak cakap tapi tak keluar di mulut awak tu”

”jadi Encik Adam tengok muka saya macam badutlah macam tu?”

“kalau muka badut macam awak ni mesti saya akan tengok hari-hari...comel sangat” kata-kata itu membuatkan Ayuni terkedu. Nampaknya dia berjaya meneruskan rancangannya.

‘kau akan tahu siapa sebenarnya Ayuni, aku akan pastikan perempuan tu juga akan rasa apa yang aku rasa. Aku akan pastikan keluarga kau juga akan rasa’ bisiknya dalam hati. Mata adam dipandang lagi. Kali ini pandangan yang seakan mengoda sengaja menimbulkan rasa di hati lelaki itu.

“tak sangka saya akan jumpa Encik Adam di Neraca Holading” Adam tersenyum.

“kalau awak tak sangka saya lagilah terkejut, rupanya awaklah orangnya yang sentiasa meniti di bibir Fariz”

“Encik Fariz menyata saya ke?”

“emmm tak adalah...Cuma Fariz adalah seorang ketua yang pentingkan mutu kerja, dia tak suka pekerja yang campur adukkan urusan peribadi dengan kerja. Jadi kita kena faham” Adam membela kawan baiknya.

“kita akan dikatakan profesional kalau boleh asingkan peribadi dengan kerja. Tapi siapa berani jamin yang kita tak akan terganggu kalau ada masalah sentiasa bermain dalam minda kita ni..lainlah kalau masalah tu kita boleh padam, macam kita padam dengan pemadam di atas kertas”,

“maksud awak?”

“kita manusia Encik adam..ada hati ada perasaan, memang saya akui kita kena pisahkan dua aspek tu tapi sebagai manusia dan bukan robot, saya masih tak mampu nak lakukannya..dalam sikap profesional sekalipun kita perlukan nilai kemanusiaan. Mungkin orang kaya macam Encik adam tak akan faham”

“awak terlalu cepat menilai orang Ayuni”

“bukan menilai tapi saya bercakap melalui pengalaman..”

“maksud awak orang kaya tak ada perasaan?”

“saya tak kata orang kaya tak ada perasaan, tapi perasaan dan pengalaman mungkin berbeza”

“kenapa awak kata macam tu?” adam masih tak puas hati

“perasaan dan pengalaman berbeza misalnya mungkin bagi Encik adam meninggalkan makanan yang masih banyak ini adalah sesuatu yang biasa tapi bagi kami orang miskin setiap apa yang kami dapat kami perlu hargai termasuklah makanan” jawapan Ayuni membuatkan adam memandang ke arah nasi goreng madu di depannya. Masih banyak sedangkan makanan ayuni habis dimakan.

“ini belum cukup untuk awak membuat kesimpulan” ayuni tersenyum lelaki ni memang sengaja nak mencari pasal.

Ayuni dan adam berjalan meninggalkan restoran Seri Melayu, langkah ayuni yang laju membuatkan adam berlari anak mengejarnya dari belakang.

“mungkin bagi orang seperti Encik adam duit 10 sen ni tak membawa makna tapi bagi orang seperti saya 10 sen sangat bermakna” ayuni berhenti di hadapan seorang pengemis lalu memasukkan duit syiling itu ke dalam bekas yang tersedia di depannya. Pengemis itu tersenyum dan berterima kasih.

“tapi...”

“tapi saya tak cakap yang semua itu teruk, Cuma pengalaman dan perasaan kita berbeza, mungkin disebabkan itu Encik Fariz juga tak boleh menerima cara saya” mulut adam terkunci. Kata-kata itu membuatkan dia hilang punca.

****

Adam memandang syiling 10 sen ditangannya, lama dia memikirkan apa yang dikatakan oleh Ayuni tengahari tadi.

“weii..kau ni kenapa dari tadi aku tengok pandang duit tu kenapa?”

“emmm tak ada apalah”

“kau tak ada duit ke?”

“hishh kau ni kalau tak ada duit dah lama aku mintak kau”

“habis apa masalah kau? Aleyya?” pertanyaan Fariz membuatkan dia tersenyum.

“kau ni nampak sangat adik kau tu masalah besar aku” ketawa Adam membuatkan Fariz menarik rapat kerusinya dekat ke arah Adam.

“aleyya buat hal lagi ke?” Fariz bertanya risau. Mukanya serius.

“kau rasa?”

“hishhh akupun tak tahulah..dia tu manja sangat mama dengan papa aku tu manjakan sangat dia, dia buat apa dekat kau?”

“dia suruh aku carikan kekasih untuk kau...yang jadi masalahnya siapalah yang nakkan harimau macam kau ni..semua perempuan tak tahan” adam ketawa kuat. Sengaja mengusik sahabatnya itu. Adam bangun menjarangkan dirinya.

“kurang asam punya kawan, kau tahu berapa ramai perempuan yang menangis sebab aku tolak cinta diorang? Kau tak tahu tahap kehebatan kawan kau ni” Fariz berlagak angkuh. Sengaja dia menayangkan muka machonya kepada Adam.

Adam tersenyum dia akui apa yang dikatakan Fariz betul. Teringat ramainya peminat lelaki itu sehinggakan ada diantara mereka yang sanggup menemui Datin Normah semata-mata menunjukkan rasa cinta mereka.

“kau ni aku tanya seriuslah” tanya Fariz tak puas hati.

“ apa makna seposen ni bagi kau?”

“aikk pelik soalan tu...kenapa kau tanya aku macam tu?”

“ni yang aku tak boleh cakap dengan kau ni mesti kau jawab dengan soalan balik...”

“masalahnya soalan kau lari dari tajuk perbincangan kita...” Fariz menegakkan lagi hujahnya.

“entahlah ada seseorang yang membuatkan aku terfikir sesuatu yang selama ini aku tak fikir dan mungkin kau juga tak pernah fikir” fariz pelik, lama wajah temannya itu dipandang.

“emm hebat juga orang tu sampai boleh buat kau terfikirkan seposen ni” Fariz ketawa. Terasa ada sesuatu yang mengelikan hatinya.

“ dahlah baik kau pergi balik bilik kau” ketawa Fariz masih belum reda.

“aikk halau bos nampak?” kata-kata Fariz membuatkan Adam tersenyum. matanya menghantar langkah temannya keluar dari bilik. Pintu ditutup perlahan. Adam bersandar di kerusi fikirannya masih memikirkan kata-kata Ayuni. Tiba-tiba pintu biliknya dibuka kembali.

“aku bagi kau duduk di kerusi tu bukan untuk fikir masalah seposen tu..tapi untuk kau uruskan hal-hal syarikat..so baik kau kerja dari melayan perasaan kau tu” Fariz sempat berpesan.

“baik bos..” Adam ketawa kuat, sibuk betullah si Fariz ni. bisik hatinya. Tapi dia sedar Fariz adalah seorang bos yang tegas dalam urusan kerja. Tak kiralah dengan keluarga sendiri sekali pun.

****

“Datuk semuanya dah sah…dia anak Datuk” Laporan DNA itu bertukar tangan. Datuk mansur meneliti laporan ditangannya. Betullah apa yang disangkanya selama ini. Patutlah setiap kali dia menatap wajah Ayuni terasa sayang yang melimpah terhadap wanita itu.

“Datuk...Datuk” panggil Borhan beberapa kali.

“jadi selama ni dia tahu saya ini Papanya?” Tanya datuk Mansur seperti baru sedar dari mimpi?

“itu saya tak pasti Datuk..mungkin juga dia tahu atau ada kemungkinan juga dia tak pernah tahu” jawapan Borhan membuatkan dia memegang kepalanya. Mampukah dia menghadapi anak yang selama ini di abaikan? Mampukah dia bedepan dengan Ayuni setelah apa yang dilakukan? dia sendiri takut memikirkan andaian yang bermain di fikirannya.

“lepas ni Datuk nak buat apa?”

“entahlah Borhan sayapun tak tahu apa nak buat..tapi saya kena tebus semula apa yang saya dah buat selama ni..saya dah banyak dosa”

“macamana dengan keluarga Datuk sekarang? Mereka boleh terima dia?” soalan Borhan lagi. penyiasat upahannya itu memang bijak. Bijak dalam mentafsir semua masalahnya.

“itu saya tak pasti, apa yang saya patut buat sekarang jumpa Ayuni anak saya”

Matanya masih lagi belum mampu dilelapkan. Satu demi satu peristiwa bersama Ayuni bermain di fikirannya. Kenapalah selama ni aku tak boleh tangkap yang dia anakku? Matanya mirip Mardiana..serupa, wajah mulus cantiknya juga mirip Mar..maafkan abang Mar sebab biarkan anak kita menderita. Adakah dia dapat menerima abang sebagai papanya.
“ehh..papa baru balik?” Fariz memerhatikan langkah papanya yang meniti dalam gelap. Lampu ruang tamu dipasang.

“hishh Riz ni terkejut Papa”

“haii papa terkejut? Macam buat salah je?” senyuman itu membawa sama rasa terkejut yang bersarang di hatinya. Datuk Mansur duduk di sofa sambil melepaskan keluhan berat. Terlalu banyak yang difikirkan.

“papa dari mana?” Fariz menghampiri Papanya.

“jumpa kawan papa dia baru balik dari Landon..papa tak nak kecutkan mama kamu..tu yang jalan macam pencuri tu” penjelasan Datuk Mansur, tahu apa yang bermain di fikiran anak mudanya itu.

“mama dah lama masuk tidur papa”

“riz tak tidur lagi?”

“dah tidur tadi tapi dahaga pula..tu yang bangun nak minum, lepas tu nampak ada orang tu terhendap-hendap nasib baik Riz tak pasang kekuda tadi papa” ketawanya kedengaran di sambut gelak Datuk Mansur.

“amboi papa hantar pergi belajar silat bukan nak suruh bersilat dengan papa..” sindir papanya membuatkan ketawa Fariz bertambah.

“riz tengok papa macam ada masalah je?”

“setiap manusia akan ada masalah Riz..tapi tak apalah nanti suatu hari papa ceritakan pada Fariz, Papa penat nak naik tidur” Datuk Mansur meninggalkan anaknya, memang badannya penat sangat. Ditambah pula masalah yang bakal timbul nanti. Perlahan langkah di atur sama dengan hatinya yang menghitung masa. Perlukan dia berjumpa Ayuni dalam masa terdekat ni?

****

Adam mengelap rambutnya dengan tuala. Dibiarkan saja tubuhnya dibelai angin malam. Dia hanya berseluar pendek memang itulah kegemarannya. Selesa rasanya untuk lena nanti. Lama dia memerhatikan hiasan lampu yang menghiasi metropolitan ini dari balkoni kondonya. Tenang malam ini, tapi tak setenang dirinya. Kenapa?

“Nur Ayuni Balqis” tiba-tiba nama itu meniti di bibirnya. Dia tersenyum.

Dia sendiri mengakui tarikan Ayuni sangat kuat, apa sahaja yang dilakukan oleh wanita itu terasa berkesan di hatinya. Malam ada kalanya dia sendiri sengaja mengadakan cerita untuk berada lama dengan wanita itu. Tapi kenapa?
‘hishhh tak akan aku jatuh cinta kot? Aleyya nak letak mana? Come on Adam jangan buat kerja gila’ bisik hatinya.

Dia kembali mengadap notebook kesayangannya masih ada yang perlu diselesaikan kalau dia terus melayan rasa sampai esokpun tak akan selesai.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets