Friday, May 21, 2010

GILA KAU 41

Gila kau 41

Farid sekali lagi menarik perhatian Maya. Muka hensem tapi gabra semacam, baru cerita sikit dah macam kucing nak beranak. Maya tersenyum sendiri.

“betul ke semua ni?”

“tak betul saya saja reka cerita.. bagi cerita lagi best” sindir Maya. Kalau tidak sebab desakan peguam muda ni tak mungkin dia akan menceritakan hal peribadi kawan baiknya sendiri.

Maya menjeling lagak Farid. Sekejap berdiri sekejap duduk.

“habis tu shah macamana?”

Dahi maya berkerut. Shah?? Apa kaitan pulak shah dalam cerita dia tadi? Rasanya dalam ceritanya tadi hanya ada Lokman dan Intan tak ada pulak nama shah dimasukkan sekali. Cuba mengingat kembali cerita yang keluar dari mulutnya.

“kenapa pulak dengan shah?”

Aduhhh!! Farid menepuk dahinya perlahan. Tak akanlah maya tak boleh tangkap apa yang bermain di fikirannya sekarang. Kalau hal Intan tak ada kena mengena dengan dia tak akan dia semangat nak tahu hal peribadi wanita tu. Langsung tak guna logic akal betul.

“cik Maya Kirana tak akan awak tak perasan yang sepupu saya tu ada hati dengan kawan baik awak tu?” bulat mata maya mendengar soalan Farid. “hahhh…jangan nak buat muka terkejut sampai macam tu.. orang butapun tahulah yang si shah tu dah jatuh sayang dengan Intan” sekali lagi Farid menguatkan faktanya.

Maya cuba memproses apa yang didengarnya. Memang dia pernah menduga semua itu tapi bila tengok lagak lembab shahrul, tak mungkin dugaannya tu betul. Shahrul tak pernahpun nampak macam sukakan Intan, asyik bergaduh je adalah. Tapi kalau ditimbang kira lagi sekali macam betul pulak fakta si penguam ni.

“macamana sekarang?” sekali lagi Farid bertanya. Cerita Intan bercinta dengan anak Datuk hashim itu sudah tersebar dalam dunia koprat. Bukan dia tak tahu pengaruh Lokman bukannya kecil. malah pemuda itu mampu mengegarkan dunia dengan kejayaannya menguruskan syarikat perkapalan milik datuk hashim.

“macamana? Macamana pula… kalau dah takdir yang Intan akan bersama Lokman kita tak ada kuasa nak halang.. biarlah datang sepuluh lelaki macam shah sekalipun” jelas Maya.

Farid gigit bibir tak senang dengan jawapan maya tadi. Emm perempuan kalau dan dapat gading emas tak akan nak gading buruk lagi. bisik hatinya. Bukan dia nak kecilkan kemampuan sepupunya tapi kalau nak dikira Lokman punya pakej lengkap sebagai lelaki idaman,

“habis tu Shahrul macamana?” Maya mencebik mendengar soalan itu.

“siapa suruh sepupu awak tu lembab sangat.. siapa cepat dia dapatlah”

“cara awak bercakap macam tak berperasaan Cik Maya”

Maya diam, mengigit bibirnya. Cuba menahan marah.

“ Encik Farid, kalaupun saya ini tak berperasaan dan Encik Farid punya perasaan cuba fakir sekejap guna akal jangan guna perasaan, sekarang ni Intan dan memilih Lokman. Sekarang ni saya nampak dia dah cukup bahagia dengan pilihannya. Untuk mengetahuan Encik Farid jodoh, ajal, maut ni bukan kerja kita…saya balik dulu , terima kasih sebab sudi nak belanja minum”

Maya bangun lalu meninggalkan Farid yang terpinga-pinga. Aikk aku salah cakap ke?. Farid mengaru kepalanya yang tak gatal.pantas RM20 diletakkan di atas meja dan berlari mengejar langkah Maya yang jauh meninggalkannya.

“Awak marah..maaflah saya akan jadi sedikit sensitive bila hal berkaitan dengan Shahrul” jelas Farid. Hakikatnya dia memang tak pandai untuk berbahasa seindah dan sepuitis sasterawan Negara bila bercakap dengan mana-mana perempuan.

“kalau Encik Farid boleh sensitif sebab Shah, saya juga tak boleh diamkan diri bila hal kawan baik saya dibincangkan, tolonglah Encik Farid biarkan dia bina bahagianya sendiri, jangan masuk campur, biarkan dia bahagia”

Langkah Farid terhenti di situ. Bukan dia tak inginkan kebahagian Intan, tapi ada sesuatu tentang Lokman yang membuatkan dia mengambil berat tentang Intan. Dia kenal siapa Lokman. Dia juga tahu sejauhmana kisah lokman dengan bekas-bekas kekasihnya.

****

“kenapa kita datang sini?”

“sebab laut mendamaikan buah hati saya ni..” Intan tersenyum membalas senyuman yang terukir di wajah Lokman.

Mata Intan terarah terus kearah laut yang luas terbentang. Senyumannya dari tadi tak hilang. Lama juga dia tak ke laut.

“lama Intan tak ke laut.. kali terakhirpun masa Maya baru kawin dengan Johan, lepas tu sibuk”

“tahu dah..” lokman ketawa kecil. Intan memang seorang wanita yang sibuk dengan butik-butiknya. Dia kena bijak menarik buah hatinya itu keluar dari kesibukan.

Lokman turut sama menikmati udara segar. Ada beberapa orang kanak-kanak sedang asyik bermain dengan pasir dan berlari-lari melawan ombak. Mindanya membayangkan bagaimana jika ditempat itu nanti anak-anak dia dan Intan. Mesti comel. dia tersenyum lagi.

“haiii ni apa kes senyum seseorang ni?” pertanyaan Intan membawa dia kembali kea lam nyata.

“ehhh senyum pun salah?”

“senyum macam ada makna je… tengok apa dekat sana?”

Jari telunjuk Lokman lurus ke arah kanak-kanak yang bermain di gigi pantai, Intan memandang tepat ke arah wajah si kecil lalu tersenyum.

“kalau anak-anak kita nanti mesti comel macam tu kan”

“ehhh anak kita??.. siapa nak kawin dengan awak?”

“laaa… mestilah cik Intan Azura, tak akan saya nak kawin dengan mak cik yang jual ais krim tu..”

Intan ketawa kecil. wanita bertubuh gempal yang menjual ais krim memandang ke arah mereka.

“hahhh padan juga awak dengan dia..” ketawa mereka bersatu.

“amboiii padan ekk…” lokman menangkap lengan Intan.

“auuchhh..”

“kenapa?” lokman bertanya cemas. Intan memegang lengannya. Terasa pedih.

“hah??..tak ada apa-apa.. sakit sikit terjatuh semalam” bohong Intan. Tak mahu menceritakan apa yang terjadi. Biarlah.. nanti jadi panjang pulak cerita.

“macamana boleh jatuh”

“entah… berangan banyak sangat..tup..tup dah tergolek” jelas Intan dalam sisa tawanya.

Mereka berjalan menyusuri pantai. Ditemani gelak ketawa. Intan terasa bahagia bila di sisi lokman. Ada saja lagak lelaki itu yang mengusik hatinya. Intan melabuhkan punggungnya di atas sebuah batu yang agak besar. Lokman duduk tidak jauh tempat mereka.

“apa yang buat Intan terima Man?”

Pertanyaan Lokman dibiar lama. Intan sendiri tak ada jawapan dari soalannya itu, “entah” jawabnya pendek.

“entah?” berkerut dahinya. lokman mengangkat kening tak puas hati dengan jawapan yang keluar dari mulut Intan.

“mungkin betul kata orang bila kita dah sukakan seseorang tu kita tak perlukan alasan”

“ek??” duga Lokman. Sengaja menghantar pandangan keliru.

“betullah… ini kira jawapan tak ada tlian hayat tau..” Intan ketawa kecil. Lokman tersenyum, cuba mencari kebenaran di sebalik kata-kata yang baru didengarnya.

“jomlah…”

“kemana?” tanya Intan pelik. Tak senang dengan pandangan mata Lokman. Lokman ketawa lagi. niat jahatnya muncul.

“buktikan yang cinta Intan Azura hanya untuk Lokman hafizi”

“macamana?” tanya Intan lagi, wajahnya berkerut hebat.

“terjun laut bersama-sama insane yang tercinta”

“gila ke??” Intan sudah bangun dari duduknya. Berkira-kira mahu melarikan diri.

“memang gila pun.. gilakan kau…” Lokman menyambung ketawanya. Menambahkan lagi kerutan di dahi Intan. Wajah itu jelas keliru membuatkan Lokman bertambah suka mengusiknya. “kenapa takut?”

“cinta Intan Azura bukan untuk Lokman hafizi saja… cintanya pada Yam aha pencipta lebih besar” Lokman tersenyum lagi. suara Intan sudah mula tegas.

Itulah yang membezakan Intan dengan perempuan-perempuan yang selama ini mendekatinya. Kalau selama ini wanita yang mengejarnya tapi hari ini dan detik ini hatinya terkejar-kejar untuk mendapatkan seorang wanita biasa bernama Intan Azura. Pelik, tapi itulah hakikatnya.

“marah nampak?” duga lokman lagi.
“mestilah…”

“Man gurau je… jom tu maksudnya mari kita balik.. lagipun dah nak asar dan ni, lagipun tak elok kalau kita berdua-duaan macam nikan, nanti tak pasal-pasal kawin free..” bisik Lokman perlahan dengan tawa kecilnya.

Muka Intan merah menyala. Malu. Tapi akhirnya dia turut sama tersenyum. Macamanalah dia boleh terfikir sejauh itu. Adakah dia masih tidak mempercayai Lokman?.

“silakan tuan puteri…”

***

Farid berjalan mengelilingi shahrul yang tekun mengadap computer ribanya. Bercakap dengan budak ni macam bercakap dengan batang pokok mempelam dekat belakang rumah. Langsung tak ada tindakan, tak ada respon. Farid berdengus geram.

“kau ni tak ada perasaan atau buat-buat tak berperasaan?”

“apa pulak hal ni?..angin tak ada ribut jauh sekali tiba-tiba nak mengamuk ni kenapa?” Shahrul pura-pura tak tahu. Tangannya masih laju melarikan mouse ke sana ke mari.

“kau jangan kata kau tak tahu tentang Intan dan lokman” tegas Farid. Terkejut juga dia dengar berita yang keluar dari mulut Maya tadi. Hishhh sejak bila pulak Intan bercinta dengan si lokman ni.

Shahrul diam, dia tahu memang isu ini yang akan dikeluarkan sepupu kesayangannya tu. Jelas wajah tak puas hati Farid. Macam kalah kes dekat makhamah pulak budak ni.

“habis kau nak duduk je dekat sini melayan perasan tak payah buat apa-apa?” soal Farid geram. Lembab betullah shahrul ni.

“habis kau nak suruh aku buat apa?.. biarlah kalau dia dah buat pilihan lagipun apa kaitannya semua ni dengan aku.. lagi satu yang kau nak mengamuk tak tentu pasal ni kenapa?”

Shahrul tersenyum. Walaupun hakikatnya hatinya menjerit sejak semalam. Kalau ikutkan hati mahu saja dia menghalang hubungan yang tak langsung direstui. Tapi cinta tak semestinya dimiliki, dan cinta tak semestinya berakhir dengan perkahwinan.. ehhh cinta? Sejak bila cinta wujud antara dia dan Intan?.

“kau cuba cakap dengan aku betul-betul… apa perasaan kau pada Intan?”

Shahrul diam cuba mengukirkan senyuman palsu. Apa jenis soalanlah yang sepupu aku buat ni, langsung tak kena dengan keadaan. Dia hanya diam. Soalan tak berjawapan itu dibiarkan berlalu. Biarlah si Farid ni hidup berteka teki.

“aku dengan diorang rancang nak kawin dalam masa terdekat ni”

Shahrul diam. Cuba mengawal gejolak perasaannya.

“baguslah.. lagipun buat apa kawan lama-lama, kawin terukan lebih elok..”

Farid menggaru kepalanya yang tak gatal. Rimas pulak dengan sikap selamba sepupunya itu. Berlagak tenang konon dalam hati tuhan sajalah yang tahu. nak kata tak matang umur dah tua.

“kau tak kenal siapa lokman tu.. dia tu buaya darat KL kau tahu tak… aku kenal sangat dia”

Shahrul mengeleng perlahan.

“ehhh kau ni peguam ke wartawan ni?. Ikut suka dialah nak bercinta dengan buaya ke biawak ke monyet ke aku peduli apa.. dan satu lagi nasihat ikhlas aku untuk kau, jangan suka sangat jaga tepi kain orang nanti aku takut si Intan tu ketuk kepala kau dengan payung pulak.. masa tu baru kau tahu langit tu tinggi ke rendah”

“aku serius kau main-main pulak..”

“dahlah Encik Farid… kalau nak berdebat tunggu esok pagi ekk.. mata aku dan nak tertutup ni.. esok aku ada meeting dengan lembaga pengarah.. so abik aku tidur dari layan kes kau ni… nite” shahrul bangun dari duduknya dan membimbit sama computer riba lalu meninggalkan Farid.

“hishhh degil betul mamat ni..”

Pintu bilik ditutup rapat. Tubuhnya bersandar lesu di katil. Kata-kata farid termain-main difikirannya. Baying wajah Intan tiba-tiba menjelma di matanya.

“Ya Allah….” Bisik Shahrul perlahan sambil menutup matanya. cuba melupakan apa yang bakal dan akan terjadi.

kerana kau 18

Kerana kau 18

Kenapa kau takut?

Aku tak takutlah.. padan muka perempuan tu..lagi elok kalau dia mati je..

Tapi kau nampak macam risaukan dia?

Mana ada tak mungkin aku risau

Kau dah sayangkan diakan..

Hah!! Jangan jadi gila.. aku tak akan sayangkan perempuan yang dah musnahkan keluarga aku.

Tapi hati kau memang dah sayangkan dia.. kau sayang kan dia ayuni.. mengaku saja kau sayangkan dia..

Tidak!!!...tidak!!...diam!!!!!

Ayuni tersedar dari mimpinya. Dia tertidur di sofa rupa. Wajahnya diraut perlahan. Melihat jap di dinding sudah menunjukkan jam 3 pagi. Dia bangun perlahan menuju ke jendela, meninjau ke arah garaj kereta milik Datuk Mansur. Melihat kalau-kalau orang yang ditunggu sudah balik.

Mendengar bunyi kereta masuk ke perkarangan rumah dia terus mencapai majalah di atas meja lalu dibuka satu persatu. Kemunculan dua insan di muka pintu seolah-olah tak menarik minatnya langsung. Ayuni bersantai seperti tiada apa yang terjadi. Walaupun sejak tadi dia bertanda tanya sendiri.

Datuk Mansur berdiri betul-betul di hadapan anaknya yang kelihatan tenang membaca majalah. Wajah tak bersalah Ayuni menambahkan lagi rasa marah yang memuncak di hatinya. Kalau ikutkan hati sudah lama tangannya naik hinggap di pipi anak itu. Tak salah kalau dia ingin mengajar anak tapi entah kenapa ada satu perasaan yang menghalang dari dia melakukannya.

“apa sebenarnya yang Ayuni nak dari papa?” tanyanya tegas. Matanya merenung tajam. Ayuni masih bersahaja. Tiada lagi air mata untuk ditangisi. Dia sudah puas menangis, dan tangisan tak membawa apa-apa makna bagi lelaki yang sedang marah di depannya kini. Memang hatinya ingin bertanya keadaan perempuan itu tapi entah kenapa mulut seakan berat memaksa untuk terus diam membisu.

“papa tak tahu apa lagi nak cakap dengan Ayuni ni?.. apa lagi yang tak cukup cuba Ayuni beritahu papa?..” sambung Datuk Mansur sayu. Anaknya itu hanya diam membisu.

Kenapa anaknya tak pernah cuba menerima apa yang dah terjadi adalah takdir, kenapa tak pernah anaknya mengerti yang dia dah cukup menderita disebabkan dosa lamanya.

“kalau papa orang yang sakitkan ayuni... jangan sesekali ayuni sakitkan hati Mama Normah, dia tak bersalah. Apa yang papa buat selama ni bukan disebabkan dia. Dia tak pernah memaksa papa” Ayuni mengigit bibir. Sakit hatinya mendengar pembelaan Datuk Mansur.

“kalau bertepuk sebelah tangan tak akan berbunyi..dasar perempuan tak tahu malu” bidasnya tegas. Kali ini matanya tepat memandang wajah suram datuk Mansur. Biar lelaki itu tahu hatinya masih belum puas.

Pang!!! Fariz terkedu, Ayuni meraba pipinya. Terasa kebas. “jangan kurang ajar!! Kalau macam nilah keadaaannya papa rasa ayuni tak sesuai tinggal di sini.. apa yang dah terjadi pada ibu ayuni semuanya takdir tak ada kaitan dengan mama Normah.” Ayuni masih tersenyum, dia tahu ini juga akhirnya nanti.

Tamparan itu mengejutkannya tapi dia puas kerana akhirnya lelaki itu berani menyentuhnya, memegang dia yang selama ini diakui sebagai anak.

“kalau Datuk rasa semua yang berlaku pada ibu saya adalah takdir, kenapa tak Datuk terima saja apa yang berlaku pada perempuan tu sebagai takdir??” perlahan tapi cukup membawa Datuk Mansur kembali menatap wajah pucat anaknya.

Mar!! Tolonglah abang tak mampu nak memahami anak kita.. abang gagal nak memenuhi apa sebenarnya yang dia nak.. bisikan Datuk Mansur perlahan.

Faris masih lagi bertindak sebagai pemerhati. Tidak pernah dia melihat papanya bertindak macam tu. Wajah Nur ayuni Balqis juga cukup sukar di baca. Apa sebenarnya yang bermain di fikiran wanita ini. Tiba-tiba jantungnya berdebar, wajah sayu ayuni membuatkan dia sendiri tak tentu arah. Kenapa?!!

“sejak mula lagi saya dah cakap saya memang tak sesuai di mahligai ni, tapi datuk juga bersungguh-sungguh. emmm akhirnya Datuk sedar juga dan mengulangi kata-kata yang sama. Tapi tak apa Datuk jangan risau saya memang dah bersedia dan sudah hampir 20 tahun saya bersedia..” kata-kata itu perlahan menusup masuk ke hatinya. Datuk mansur terkedu.

“Ya Allah apa yang aku dah buat ni?’ bisik Datuk Mansur sambil meraut wajahnya dengan tangan. Dia gagal mengawal kemarahannya.

Ayuni melangkah perlahan meninggalkan dua lelaki yang masih berdiri di ruang tamu. Tiada apa lagi yang nak dibincangkan. Tak sampai lima minit dia keluar dari bilik membimbit beg sederhana besar yang menjadi temannya ketika sampai ke rumah ini dulu. niatnya satu ingin jauh dari insan yang salama ini diburu.

“Ayuni..” panggil Faris. Kuat panggilan itu tapi tiada respon. Datuk mansur hilang suara. Dia sendiri tak tahu apa yang ingin dilakukan. Kalau hatinya memang mendesak agar menahan langkah anaknya itu tapi entah kenapa fikirannya gagal memproses apa yang sepatutnya dilakukan.

“Ayuni awak nak kemana ni?” fariz menarik lengan wanita itu membuatkan dia berpaling.

“kalau kau sayangkan keluarga kau.. lepaskan aku” pegangan dilepaskan, kata-kata itu betul-betul membuatkan fariz terkedu. Pandangan mata Ayuni penuh dengan kebencian.
Ayuni terus melangkah meninggalkan mahligai itu tanpa berpaling.

Sebak di dalam dadanya masih mampu ditahan. Ini bukan kali pertama dia diperlakukan macam ni. Semua ni dah biasa, kalau ibu masih ada mesti dia akan menjadi lebih kuat berbanding sekarang. Semua ini bukan salah satu dari rancangannya tapi inilah yang telah terjadi. Tapi perasaannya??!

Langkah dibawa entah ke mana. Kakinya terasa kebas, sudah jauh dia berjalan meninggalkan mahligai Indah Datuk Mansur. Kalau dia dengar cakap Noraina mesti semua ni tak akan jadi, pasti dia tak akan dihalau macam anjing kurap seperti apa yang telah ibu alami. Hah!! Ayuni tak akan maafkan dia mama... dia dah banyak buat salah dengan kita, ayuni tak mungkin maafkan dia.

Memang dia akui hatinya mula terbuka melihat layanan Datuk Mansur yang tak jemu-jemu cuba mengasihinya tapi semua itu lesap apabila benda yang sama berulang kembali. Kenapa dia menuduh sesuatu tanpa usul periksa?..

Jalan raya lengang, tiada kereta yang menghiasi malam yang semakin sunyi, bukan malam tapi sekarang dah hampir 4 pagi. Mungkin Datuk mansur sendiri terkedu yang dia akan mengambil langkah senekad ini. Ayuni menanggal kasut yang tersarung di kakinya. Terasa sakit. Cuba melihat ke kiri dan ke kanan jalan kalau-kalau ada teksi. Jauh dia berjalan tanpa tujuan. Dia cuba menghubungi noraina, sudah bepuluh mesej dihantar. Sekali lagi nombor yang sama didail.

Lama dia meniti jalan akhirnya dia terduduk di tepi, kakinya sudah tak mampu untuk melangkah..tak mampu lagi untuk meneruskan perjalanan. Ayuni menutup matanya, cahaya lampu yang cukup membuatkan matanya silau..pedih..

“ayuni!!!” kuat suara itu memanggil namanya. Namun semakin lama semakin perlahan semakin jauh suara itu, permandangannya gelap tiba-tiba.. Ayuni rebah di situ.

“Ayuni!!!”

***

Adam memandang wajah kusut Fariz cukup menerangkan apa yang berlaku. Dari apa yang didengarnya dari aleyya tadi Datin Normah ditolak oleh ayuni, tapi hatinya separuh mengatakan tak mungkin, tak mungkin Ayuni akan bertindak macam tu.

“apa sebenar yang terjadi ni Riz?” tanya Adam sebaik saja melihat kelibat Fariz keluar dari wad yang menempatkan Datin Normah. Doktor dah sahkan yang Datin Normah tak apa-apa Cuma tekanan darah rendah.

“entahlah akupun tak tahu, bila aku sampai je dekat dapur aku tengok mama dah terbaring dekat lantai yang si Ayuni tu berdiri dekat dengan mama” jelas Fariz sambil duduk di bangku yang tersedia di laluan setiap bilik. Papa dan aleyya masih berada di dalam wad menemani mamanya.

“habis tu sekarang ni Ayuni mana?” gesa Adam. Ada nada risau di wajahnya.

Fariz memandang tepat ke arah Adam, kenapa sahabatnya itu nampak begitu resah?.tak mungkin sebab ayuni?..

“entah..semalam papa marah, dia terus keluar rumah. Aku peliknya dia langsung tak ada riak sedih ke gembira ke.. aku tak tahu apa masalah dia sebenarnya” Fariz meluah rasa. Hanya adam sekarang yang masih rasional. Kalau dia meluahkan pada Aleyya semua itu hanya sia-sia. Adiknya itu memang bencikan Ayuni.

“habis dia keluar macam tu papa kau tak kata apa-apa?”

“aku tengok papa macam berat hati, tapi dia diam je bila ayuni keluar semalam” Adam mengeleng perlahan. Dia meraut wajahnya melepaskan keluhan berat. Entah kenapa dia memikirkan nasib wanita itu.

Adam masih tak tenang di duduknya. Sekejap dia berdiri sekejap lagi dia duduk. Dahinya berkerut seakan memikirkan sesuatu.

“kenapa kau biarkan dia macam tu je Riz.. kau rasa dia yang tolak mama kau?” soalan itu muncul dari mulutnya, soalan yang masih belum ada jawapan.

Tubuh yang terlantar lesu mengundang seribu kekesalan di hati Datuk Mansur. Fariz duduk di sisi mamanya. Datuk Mansur masih memegang kuat tangan isterinya. Pagi tadi selepas subuh mereka terus ke hospital. Wajah letih aleyya adiknya dipandang mungkin adiknya itu penat menjaga mama sejak semalam.

“Leyya, apa kata liar balik dulu..rehat nanti petang leyya datang balik” cadang Fariz.

“tak apalah..leyya ok”

Semua mata kembali menatap wajah Datin Normah yang sudah membuka matanya perlahan.

“abang...” suara itu berbisik perlahan. Datuk Mansur memegang kuat tangan isterinya tak ingin dilepaskan. Melihat mata itu kembali bersinar memandangnya. senyuman kembali mekar diwajah Datuk Mansur.

“Mah.. mah dah sedar?” Datin Normah mengangguk perlahan. Dia tersenyum memandang wajah suami dan anak yang setia di sisi.

“macamana Mah boleh ada dekat sini?”

“dah...jangan banyak cakap Mah rehat dulu..nanti kita bincang” mata Datin Normah kembali layu. Mungkin kesan ubat membuatkan matanya begitu berat.

Dua hari menjadi penghuni di hospital tawakal datin Normah semakin sihat. Malah dia sudah kembali seperti biasa.

“abang Ayuni tak datang tengok saya?” pertanyaan datin Normah tidak dijawab.

“mama nak buat apa ingat lagi anak tak guna tu?”aleyya geram. Dalam keadaan macam nipun sempat juga nak ingat perempuan tak guna tu. Marah aleyya.

“Mah rehat dulu.. lagipun kan doktor dah nasihatkan jangan banyak bergerak” nasihat Datuk Mansur disambut dengan bibir muncung Datin Normah. Datuk Mansur tersenyum bukan dia tak tahu, isterinya itu cukup pantang duduk diam tanpa buat apa-apa. Sejak semalam lagi isterinya itu sudah bising nak balik ke rumah. Habis semua orang dipujuknya.

Kedengaran ketawa mereka sekeluarga memenuhi ruang. Celoteh Aleyya menghiburkan semua yang ada disitu, ada saja aksi manja yang menarik perhatian mama dan papanya. Fariz pula mengambil kesempatan mengusik adiknya berganding bahu bersama adam.

“alaa kalau mama nak tahu Si Leyya ni kalau tak ada Adam ni yang nak.. alamatnya tak ada siapalah yang nak...”

“apa abang Riz cakap??.. ehhh tengok oranglah... lagipun Adam memang cintakan Leyyapun, betul tak sayang?” semua mata memandang ke arah Adam.

“entah...” jawapan Adam mengundang lagi tawa mereka seisi keluarga. Datin Normah menahan tawanya. Tak mahu anak manjanya terasa. Namun Datuk Mansur tidak langsung bersembunyi. Ketawanya yang paling kuat.

“amboiii papapun sama ekk... suka kalau anak papa ni kena buli?” rajuk Aleyya. Walaupun sebenarnya dia tak terusik langsung dengan kata-kata Fariz dan Adam. Hatinya senang melihat senyuman dan tawa mama.

Ketawa mereka terhenti. Doktor Ramli dan seorang jururawat muncul di muka pintu. Dia meminta izin untuk membuat pemeriksaan keatas Datin Normah. Datuk Mansur memberi laluan kepada doktor untuk menjalankan tugas.

“macamana doktor?”

“Datin Normah tak ada apa-apa, semuanya dalam keadaan terkawal. Petang ni datin boleh baliklah” jelas Dr. Ramli.

Datin normah tersenyum kemenangan. Memang kalau ikutkan cadangan suaminya pasti dia akan berada di hospital ni dalam dua tiga hari lagi. Tak sanggup rasanya nak terus hanya memandang ke dinding dan kipas. Dia juga tak sanggup melihat suami dan anak-anaknya keletihan terpaksa menunggunya di wad.

“alaa mama sukalah tu dapat balik” usik Fariz. Dia baru saja selesai menguruskan urusan projek mega terus ke hospital. Badannya sudah rasa melekit, tapi mama mesti didahulukan. Nasib baik ada adam sanggup membantunya sama-sama menyelesaikan masalah yang semakin besar di MM holding, kalau tak mesti dia tak cukup tangan.

“mestilah kalau ikutkan semalam lagi mama dah boleh balik rumah tapi papalah yang tak bagi macam dia pula doktor” sindir Datin Normah.

“alaaa yalah awak menang.. sekarang ni tuan permaisuri dah boleh berangkat pulang jangan risau, jangan tarik muncung macam itik tu lagi” usik datuk Mansur mengundang tawa semua yang ada disitu. Datin Normah tersenyum. Terasa malu pulak dilayan sebegitu depan anak-anak.

****

Datin Normah menghembuskan nafas lega. Dia duduk di sofa sambil merehatkan kepala yang terasa ringan. Rumah sendiri juga tempat yang paling tenang. Matanya dari tadi mencari susuk tubuh yang langsung tak kelihatan dari tadi. Sejak dia balik semalam langsung tak nampak kelibat budak ni.. mana dia?..

“mana Ayuni dari semalam Mah tak nampak dia?” tanya Datin Normah sekali lagi. Pertanyaannya sama dibiarkan berlalu. Datuk Mansur masih tekun membelek surat khabar di tangannya.

“abang saya tanya ni...”

“hishh.. apalah mama ni, tak habis-habis nak tanya pasal perempuan tu buat apa? Dia dah buat mama macam nipun mama masih nak tanya pasal dia?”

“Aleyya..” panggil Fariz, tak selesa mendengar nada suara adiknya. Dia tak mahu mamanya tertekan lagi.

“hahh... abang Riz pun nak sebelahkan perempuan tu.. tak cukup lagi ke apa dia dah buat dengan mama..? nak sampai macamana baru puas hati? nak tunggu semua mati macam tu?” satu persatu persoalan diluahkan dari mulut Aleyya.

“leyya please...” giliran Adam pulak menyampuk, tak mahu mulut lepas aleyya akan membuatkan keadaan lebih buruk.

“hahh... you pun nak sebelahkan dia ke?” marah Aleyya. Hatinya bertambah panas bila Adam juga di pihak Fariz. Tapi memang adam tak pernah berada di pihaknya walau apapun masalahnya.

Datuk Mansur berdehum kuat. Memberi isyarat pada anak-anaknya supaya menghentikan semua ini. Walaupun dia sendiri tak tahu macamana nak menjawab soalan isterinya tapi dia tak mahu anak-anaknya bergaduh di sebabkan benda yang tak sepatutnya. Aleeyya duduk di semula di sofa sambil menjeling wajah Adam dan Fariz, jelas tak puas hati.


“apa dah berlaku ni?” tanya Datin Normah sekali lagi, kali ini lebih tegas dari tadi. Soalan yang diajukan khas kepada suaminya, dia hanya inginkan jawapan dari mulut suaminya yang tak pernah selama ini membohonginya.

“papa dah halau dia keluar dari rumah kita ni” jelas Aleyya. Dia dah tak tahan dengan sifat lembut mamanya sampai nanti kena pijak kepala.

“hah!! Halau..apa semua ni?” Datin Normah masih tak faham.

“Abang tak boleh terus diamkan apa yang telah dia buat pada Mah..sekarang dia dah berani sakitkan mah, abang tak boleh biarkan...” giliran Datuk Mansur menjelaskan apa yang terjadi.

Datin Normah pelik.. sakitkan?? Apa maksud suaminya?. Apa yang dah ayuni buat?. dia tertanya sendiri. Datin Normah cuba memproses apa yang baru didengarnya.

“abang kan Mah dah cakap apapun yang terjadi mah tetap akan anggap dia anak Mah, Mah tak kisah kalau dia tak sukakan mah..”

“tapi dia dah cuba cederakan mama... mama nak buat baik lagi dengan dia?” aleyya geram. Mamanya seolah terlalu bagi muka dengan Ayuni.

“bila pulak dia cederakan mama?” soalan itu diajukan semula. Betul Datin Normah langsung tak dapat menangkap apa sebenarnya yang sedang dibincangkan.

“mama dah lupa sebab apa mama bermalam dekat hospital??”

“Ya Allah aleyya... mama terjatuh masa tu.. Ayuni tak salah dan dia tak adapun masa mama pengsan dekat dapur, abang apa abang dah buat ni..kenapa bertindak terburu-buru macam ni?”

“Mah jangan nak bela dia lagi... jangan kerana Mah rasa bersalah Mah nak biarkan apa saja dia buat pada Mah..”

Datin Normah mengeleng perlahan. Nampaknya betullah apa yang dia sangkakan keluarganya memang salah faham. Tiba-tiba dia terkenangkan Ayuni, Ya Allah macamanalah keadaan budak ni.. Ya Allah selamatkan anakku.

“Ayuni tak bersalah..bang, abang dah salah faham”

Datuk Mansur bangun dari duduknya, wajah sayu anaknya itu terbayang kembali. Wajah yang membayangkan seribu rasa benci kepadanya seribu rasa yang sukar ditafsirkan.

“Ya Allah apa yang aku dah buat ni??” Datuk Mansur meraut wajahnya beberapa kali dengan telapak tangan. Aleyya tadinya riuh kini diam membisu. Fariz dan adam berpandangan cuba membaca fikiran masing-masing.

“Riz cari dia riz.... cepat.. cari dia...” jerit Datuk Mansur. Kali ini dia ibarat hilang pertimbangan.

“papa!!!” Datuk Mansur rebah di permaidani. Matanya terpejam rapat.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets