Sunday, July 19, 2009

GILA KAU 33

Gila kau 33

“apa yang kau cuba nak buat ni?”

“abang kita dah semakin jauh? Mungkin ini jalan terbaik.. lagipun abangkan dah ada dia untuk apa lagi Maya ni” pilu hatinya apabila mendengar suara sergahan Johan di telifon.

”kau jangan harap akau akan ceraikan kau? Lagipun kau tak malu ke kalau orang kata baru je kawin dah jadi janda?”

Telifon bimbit ditangannya digenggam erat. Rasa sakitnya tak dapat dibayangkan. Kenapa suaminya berubah sekelip mata? Salah dia ke atau percaturannya selama ini salah?.

”cinta abang terlalu cepat pudar..sama macam kata-kata abang...kalau sepantas itu abang boleh menghina wanita yang bergelar isteri, Maya tak teragak-agak untuk mengundur diri”. Perbualan mereka sepi. Johan memejamkan matanya cuba mentafsir apa yng bermain di mindanya. Tiba-tiba matanya dapat menangkap bayang tubuh insan yang dirindui.

”suka hati kaulah kalau itu yang kau nak aku tak teragak-agak lepaskan kau..lagipun nak buat apa aku simpan perempuan tak guna macam kau ni”

Pantas talian dimatikan. Maya terduduk di birai katilnya. Matanya terasa berpinar, entah kenapa air mata ini seakan tak mahu berhenti. Aku gagal menyelamatkan rumah tangga yang disangkakan bahagia ini. Apa kata papa dan mama kalau mereka tahu hal ini?

”Intan” nama itu meniti di bibirnya. Perlahan nombor temannya dicari.

****

Intan berjalan mundar mandir, tangannya digenggam kuat seperti ada yang belum diluahkan. Hatinya masih panas berapi-api. Langsung tak dipedulikan air mata Maya yangmencucuran jatuh sambil mengadu nasib.

”aku dah agak dah peranga dia memeng macam tu” Intan melepaskan marah. Sejak A sampai Z apa yang diceritakan oleh Intan betul-betul menyakitkan hatinya. Dasar lelaki tak tahu malu!!.

“aku minta maaf Intan sebab tak beritahu kau”

”aku terkilan sangat sebab kau letakkan aku jauh, bukan selama ni suka duka kita tanggung bersama? Kau tak ingat bila aku kehilangan Hafiz siapa yang berada di sisi aku? Tapi kenapa kau.....” Intan tak menghabiskan ayatnya.

”aku dah uruskan tuntutan cerai” bulat mata Intan mendengar kata-kata yang lahir dari mulut temanya. Memeng hatinya menyokong tapi untuk memberi komen atas keputusan Maya dia tak berani.

”kau ingat Maya aku tak boleh berikan kau penyelesaian tapi kau kena ingat yang dalam dunia ni kau masih ada aku sebagai seorang kawan.. kau masih ada aku untuk menangis” pantas Maya memeluk tubuhnya. Esakannya semakin kuat.

”aku malu Intan...tak sampaipun setahun kawin dah jadi macam ni”

”aku faham perasaan kau tapi kau kena fikir masa depan kau.. banyak lagi benda kau boleh buat”

”sekarang aku rasa macam orang bodoh bila dia cakap apa yang dia buat dengan aku selama ni satu kesilapan...dia ingat aku ni bahan uji kaji ke?” Maya melepaskan rasa geramnya. Memang rasa cinta itu sudah lama padam tapi masih ada sedikit rasa hormatnya pada lelaki itu.

Intan menolak mug berisi milo panas ke arah Maya. Wajah temannya itu lesu kelihatan tidak bermaya. Maya tersenyum sambil menghirup sedikit air. Segar rasanya apabila selesai mandi dan bersolah jemaah bersama Intan.

“kenapa?” tanya Intan melihat perubahan di wajah Maya.

”air kau buat sama macam dulu sedap..” kata-kata itu membangkitkan ketawa kecilnya. Begitu juga dengan Intan.

”sejak kau tak ada ni memang jarak aku bancuh air..kalau aku nak minumpun aku telan air masak je” terang Intan.

”pemalas”

”tapi aku tak puas hati lagi ni” Maya mengangkat keningnya tanda tak faham.

”aku nak buat perhitungan dengan si Johan tu.. berani dia buat kau macam ni memang nak cari pasal betul”

“dahlah Intan lagipun aku dah buat apa yang sepatutnya biarlah kalau perempuan tu yang buat dia bahagia”

“perempuan tu tahu ke si johan tu dah kawin?”

”entah aku pun tak tahu”

”kau pernah jumpa dia ke?” tanya Intan lagi, ala-ala seorang pegawai polis.

“emmm ada sekali masa dekat Mall..tengah berpeluk sakan” Maya tersenyum pahit. Menyembunyikan pedih yang beraja di hati.

“habis apa rancangan kau?”

“aku dah buat temujanji dengan peguam..papa dan mama pun setuju dengan apa yang aku buat”

“hati kau?” soalan cepu emas. Sengaja dilontarkan. Bimbang jika masih ada cinta di hati temannya pada lelaki tak guna tu.

“aku berserah pada Dia..lagipun hidup mati kita dia yang tentukan kita Cuma mampu merancang” Maya tersenyum.

“aku bangga ada kawan macam kau..kalaulah diberi pilihan aku lantik kau jadi menteri pembangunan wanita dan keluarga” gurau Intan.

“emmm keluarga aku dah runtuhpun Intan...so tak layak untuk aku semua tu”

“mungkin ada hikmah apa yang terjadi ni” kata Intan perlahan sambil memeluk lembut bahu temannya itu. Cuba memberi sedikit perlindungan seperti yang selalu dilakukan kepada kanak-kanak di yayasan.

“Maya kau tahu tak?”

“tak tahu...”

“hishhh ni na bagi tahulah”

”apa?”

”kau bukan saja kawan aku tau... kau adalah adik aku, kakak aku, mak dan kaulah satu-satunya keluarga yang aku ada” giliran Intan pula beremosi.

”aku tahu..sebab itulah kau adalah orang pertama yang bermain di fikiran aku setiap kali ada masalah...Cuma sejak kawin ni aku kononnya nak berdikari, tak nak susahkan kau..lastnya aku yang susah” Maya tersenyum. Adanya Intan membuatkan dia mampu melupakan Johan.

”Habis apa rancangan kau lepas ni?” Intan kembali menatap wajah temannya.

”esok aku ada temujanji dengan dengan peguam..papa aku yang pandai-pandai, tapi nasib baik ada dia kalau tak mesti aku bersabar lagi dengan sepak terajang Johan”

”emmm apapun keputusan kau aku sokong, esok aku temankan ek?”

”ehh tak pe aku boleh pergi sendiri”

”kenapa pula?”

”aku nak jumpa mama aku lepas tu...dah lama dia suruh aku balik tapi aku je yang degil”

”ok...tapi kalau ada apa-apa cepat beritahu aku” Intan bersuara seolah-olah memberi amarah.

”baik bos..malam ni aku tidur dengan kau ek?” Intan mengangguk perlahan. Dia tahu apa yang dialami temannya sangat pahit malah akan meninggalkan kesan yang dalam.


***


Farid menyusun beberapa buah fail kes yang sudah selesai, sehari demi sehari kes penceraian menjadi permainan di mindanya. Tak salah rasanya kalau aku takut nak kawin bukan senang sekarang ni nak cari wanita yang boleh buat isteri yang banyaknya perempuan. Tangannya masih ligat menyusun dan memasukkan fail.

“Encik Farid ada orang nak jumpa” tiba-tiba terjenguk kepala pembantunya.

”emmm...siapa Mas?”

”Maya Kirana” sebaris nama keluar dari bibirnya. Lama wajah wanita itu dipandang. Rupanya dialah Maya Kirana yang selama ini menyembunyikan diri.

”akhirnya saya jumpa juga yang empunya diri” sebaris senyuman muncul di wajah wanita itu nampak lembut. Baju kurung biru muda yang dipakai bersama seledang dari warnanya sama meyerlahkan lagi keayuan milik tuhan. Farid tersedar kembali ke alam nyata, Yan Allah jauh sangat dia tersasar.

”saya nak tahu pasal perkembangan kes tu”

“emmm macam ni Puan pihak makhamah dah bersetuju dengan tuntutan Puan Cuma tinggal hari perbicaraan, Namur ini sudah kali kedua tarikh ditetapkan tapi kalau kali ini puan dan pihak suami gagal hadirkan diri mungkin memerluka masa untuk kita teruskan nanti” terang Farid panjang lebar.

“saya akan pastikan semuanya akan berjalan lancar”

“kenapa puan tak menghadiri sesi kaunseling seperti yang ditetapkan?” tanya Farid dengan yakin, itu hádala salah satu tugasnya walaupun penceraian dituntut dalam Islam tapi bukan itu jalan terakhir.

“kalau itu diletakkan di jalan terakhir saya dah sampai tahap itu, apa yang saya inginkan dia lepaskan saya cara baik..” tutr kata itu sekali lagi membuatkan pegual muda itu mengangguk perlahan.

“lambat lagi ke tarikh untuk perbicaraan?”

”kita kena dapatkan surat panggilan dari hakim baru boleh teruskan Puan”,

Farid menghantar pemergiaan kliennya itu. Walaupun wajah itu nampak berseri tapi bibirnya tak pernah melakarkan senyuman. Sedara masuk ke biliknya wanita itu kelihatan serius. Tapi tak akan dia nak ketawa pulak dah nak uruskan tuntutan cerai. Farid melangkah masuk semula ke biliknya.

Rasa macam aku pernah tengoklah..tapi dekat mana? Farid memusing-musing pen di tangannya. Hatinya kuat mengatakan yang dia pernah melihat Maya tapi ingatannya gagal mengingati tempat di mana mereka berjumpa. Hahhh pelanduk dua serupa kot.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets