Friday, July 10, 2009

kerana kau 13


Kerana kau 13

Fariz memperlahankan sedikit langkahnya menunggu langkah Ayuni yang agak perlahan. Dari dalam kereta tadi wanita itu hanya menjawab sepatah sahaja soalannya samaada ya atau tidak.
“cepatlah sikit kita dah lambat ni” Fariz berhenti. Memberi laluan kepada Ayuni. Entah apa mimpi papanya meminta ayuni yang mewakilkan pihak pemasaran sedangkan sepatutnya dia pergi bersama Adam.

“jangan salahkan saya, lagipun ini keputusan lembaga pengarah… bukan saya sengaja kenakan awak..and please maniskan sikit muka awak yang masam tu” permintaan Fariz membuatkan Ayuni menarik muka.

Persidangan selama 3 jam itu berjalan dengan lancar. Semua yang hadir berpuas hati termasuklah Ayuni dan Fariz. Senyuman diukirkan pada wakil syarikat lain. Dalam suasana yang sibuk dengan orang ramai Fariz dapat menangkap raut wajah yang putih berseri tersenyum manis. Lama dia terpaku. Patutlah dia jarang senyum rupanya kalau dia senyum boleh cair hati orang yang memandang. Bisik hatinya.

“Fariz..” panggilan namanya membuatkan dia berpaling ke belakang.

“Zack kau pun ada juga rupanya” Zakaria Mansur anak kepada Hartawan yang mempunyai berbelas buah syarikat. Mereka pernah bersekolah di sekolah yang sama ketika di tingkatan 5.

”hebat kau sekarang” puji Zakaria

”kaupun apa kurangnya..” Fariz mencari kelibat ayuni tapi tak jumpa.

”tapi aku tak sepopular kau..hari-hari muka kau dekat majalah” ketawa mereka bersatu.

”mana awek yang dengan kau tadi?”

”awek?”

”yang cun tadi..” fahamlah Fariz yang dimaksudkan Zack adalah Ayuni.

”siapa?awek baru?” sekali lagi temannya itu bertanya.

”hishhh taklah wakil Neraca Holding bahgian pemasaran”

Dalam masa yang sama ayuni datang merapati mereka. Dia menghadiahkan senyuman ke arah Zakaria. Dia gelisah jam sudah menunjukkan pukul 6.30 tapi masih belum ada tanda yang Fariz akan meninggalkan Hotel Muriana. Sekali lagi dia melihat jam di tangannya.

”kenapa?”

”saya nak balik Encik Fariz” pinta Ayuni. Matanya sempat memandang wajah teman bosnya.

”haii..saya Zack” belum sempat diperkenalkan zakaria terlebih dahulu menghulurkan salam perkenalan.

”Nur Ayuni Balqis” jawabnya pendek.

Mata Zakaria tidak lepas dari meneroka setiap inci wajah Ayuni. Dia mengundur sedikit ke belakang terasa tidak selesa dipandang begitu. Fariz yang menyedari adegan itu memukul perlahan bahu kawan lamanya itu.

”oklah Zack aku balik dulu..lagipun dah lewat ni”

”nak balik dah..tak akanlah cepat sangat..kalau kau tak keberatan biarlah Cik ayuni aku hantarkan” berkerut dahi ayuni mendengar permintaan lelaki itu. Matanya terus di alihkan kepada Fariz. Cuba memberi isyarat mata.

”aku tak kisah kalau dia nak”, ayuni hampir meloncat. Cishhh tak guna punya Fariz...kau nak cabar aku ek.. kau ingat aku tak berani?

”macamana Cik ayuni?” Fariz tersenyum dia suka melihat wajah gusar wanita itu.

”emm kalau macam tu saya ok je” Fariz tersedak. Terkeluar sedikit air yang diminum. Gila apa perempuan ni baru je kenal dah nak ikut sesuka hati.

”emmm tapi cik ayuni kena tunggu sekejap sebab saya ada urusan sekejap dekat dalam..boleh?..kalau tak keberatan?” ayuni tersenyum lalu mengangguk perlahan. Zack bergegas masuk ke dalam bilik persidangan tadi.

”awak biar betul nak ikut dia balik?”

”apa pulak tak betul..lagipun Encik Fariz kan tak kisah...lagipun saya ni jenis yang tak suka nak menyusahkan orang”

”awak tak takut dengan dia?”

”tak ada bezanya dia dengan Encik Fariz...”

”awak sindir saya Ayuni..”

”terserah...” Fariz meletakkan gelas yang dipegang lalu meninggalkan ruang lobi hotel. Dia menuju ke keretanya.

Ayuni mengigit bibirnya. Geram. Fariz meninggalkannya begitu saja.. tak patut betul ayuni resah di tempat duduknya.

”jom Cik Ayuni...ehh Fariz mana?”

“dia dah balik” lelaki itu mengangguk tanda faham.

Mereka berjalan menuju ke kereta mewah milik Zakaria. Lelaki itu membukakan pintukereta untuknya. Ayuni hanya tersenyum walaupun dalam hatinya ada rasa tak selesa. Mahu saja dia lari atau naik bas.

“kenapa Cik Ayuni Takut ke?”

”hah!! Tak adalah” alamak nampak sangat ke? Ayuni menyentuh pipinya perlahan.

”jangan takut sayan makan nasi tak makan orang walaupun kadang-kadang nasi pun saya jarang makan” Zakaria tertawa sendiri. Dia cuba menghidupkan keretanya, gagal sekali lagi dia mencuba tetap gagal. Kali ketiga masih sama.

”aikkk kenapa pulak kereta ni.. mesti ada something ni?”

”kenapa ni Encik Zakaria?”

”tayar pancitlah Ayuni automatik kereta tak boleh hidup” zakaria keluar dari kereta melihat bahagia tayar depan keretanya. Ayuni mengeluh perlahan. kereta mahal pun masalah juga. Kalau naik bas ni dah lama sampai. Hari nak magrib dah ni hishh menyusahkan betullah.

Ayuni keluar cuba melihat apa yang berlaku. Kalau pasal kereta ni manalah dia tahu apa-apa. Dia hanya tersenyum menyembunyikan rasa apabila zakaria meminta maaf atas apa yang Bunyi hon kereta mengejutkan mereka.

”kenapa?”

”pancitlah....kau tak balik lagi?”

”aku selesaikan urusan dengan Mr Wong..habis tu macamana ni?” tanya Fariz lagi. Matanya sempat menjeling ke arah Ayuni, tapi wanita itu langsung tidak mempedulikannya.

”emm aku dah call kawan aku mungkin sikit lagi dia sampai”

”kalau macam tu ayuni saya hantar awak balik dulu” ajak Fariz.

”emmm..tak apalah saya tunggu Zack siapkan kereta” ucapnya separuh kuat, sengaja dia berkeras.

”laa..tak akan awak nak magrib dekat sini?” fariz mengundang persoalan lagi.

”emmm..tak apalah Ayuni awak balik dengan Fariz dulu, lagipun kalau nak tunggu saya nanti lambat pulak awak balik” kini giliran Zakaria pula bersuara. Dia cukup terharu dengan kesudian wanita itu menunggunya tapi dia perlu bertimbang rasa.

***

Suasana sepi yang kedengaran hanya alunan bacaan Al-Quran dari radio yang agak perlahan. Mungkin menghormati waktu magrib atau sengaja nak buat baik. Dari tadi dia hanya membatukan diri, terasa jauh untuk sampai ke rumahnya. Ayuni hanya melontarkan pandangannya ke luar tingkap, tiada apa yang nak dibualkan.

”baik awak dengan Zack tu..macam dah lama kenal” Fariz memecah sunyi.

”masa bukan penentu perkenalan”

”ya tapi masa juga akan tentukan samaada seseorang itu sesuai dibuat kawan atau tak?”

”saya rasa masa itu dah cukup” bidas Ayuni tak mahu kalah.

”dah cukup untuk awak kenal lelaki yang mempunyai dua isteri dan empat orang anak macam Zack?” ayuni menelan air liur. Hah? Dua isteri..dia cuba berlagak tenang.

”bukan masalahnya kalau sekadar nak berkawan”

”saya tak cakap pun masalah..tapi tak tahulah pula kalau memang awak mengejar lelaki macam tu..Yalah kaya, banyak duit..kalau setakat membeli belah di paris atau london tak jadi masalah bagi dia” Ayuni geram.

”berhentiiiiii!!!!!!” jeritnya kuat membuatkan Fariz menekan Brek mengejut.

”kenapa?” ayuni tidak mempedulikan pertanyaan Fariz..dia membuka pintu kereta BMW series itu lalu keluar. Kalau lagi lama dia bersama lelaki itu boleh meletop kereta mewahnya dikerjakan. Suhu kemarahanya sudah sampai ke tahap tinggi.

”ayuni..awak nak kemana?”

”Nur Ayuni Balqis!!” Ayuni tidak mempedulikan panggilannya. Fariz mengejar dari belakang. Sempat dia menarik lengan dan membuat wanita itu berpaling.

”awak ni kenapa?” suara Fariz mulai tinggi. Panas hatinya kerana terpaksa mengejar wanita itu.

”kalau Encik Fariz nak tahu kalau setakat lelaki macam Zakaria yang banyak duit banyak harta dari dulu lagi saya dah dapat kalau saya nak..kalau saya perempuan macam tu saya tak payah susah-susah berkerja siang malam sebab duit. Kalau betul pun saya wanita macam tu, saya rasa itu urusan saya dan tak ada kena mengena langsung dengan Encik Fariz”

Ayuni menarik kasar lengannya yang masih dipegang Fariz. Dia menahan teksi yang kebetulan lalu di situ dan terus meninggalkan bosnya. Hatinya sakit tak pernah dia semarah ini.

’selama ni keluarga kau rampas kebahagiaan aku...aku tak akan biarkan kau memijak maruah aku sesuka hati... tidak kau akan menyesal’ bisik hatinya . tiba-tiba ada mutiara jernih mengalir jatuh ke pipi. Dunianya terasa sunyi tiba-tiba.

****

“apa hal kau nak jumpa aku ni?” adam mengambil tempat bertentangan dengan Fariz. lelaki itu nampak kusut.

“weiii..Fariz??”

“tak ada apa saja nak belanja kau minum” ada nada sayu di hujung ayatnya.

“haiii lain macam bunyinya tu..kalau bukan sebab bulan jatuh ke riba tak akan sebab kucing tumbuh tanduk kot?...kau ni kenapa ni macam ada masalah aku tengok?”

“entahlah tetiba aku rasa bersalah pada seseorang”

“hah!!rasa bersalah?? Betul ke ko ni Fariz Iskandar?” Adam meletakkan telapak tangannya di dahi Fariz “kau demam ke?” tanyanya lagi.

“aku oklah”

“kau serba salah dengan siapa ni?” adam mula serius. Dia dapat merasakan yang Fariz serius kali ini. Bukan lagi gurauan.

“aku pun tak tahu tapi apa yang pasti aku rasa aku macam dah buat satu kesalahan besar tapi taklah besar manapun” satu persatu peristiwa yang berlaku lewat petang tadi diceritakan kepada adam.

“What?? Kau pancitkan tayar dia?”

“habis tak akan aku nak biarkan mamat gatal tu bawa pekerja aku suka hati dia”

“habis tu Ayuni tahu ke kau punya kerja tu?” Fariz menggeleng perlahan.

“entah-entah kau ada hati dengan...”

“hishhh kau ni...aku rasa bersalah sebab tersalah cakaplah bukan sebab lain jangan nak buat andaian tak betul”

“emmm...bukan andaian Cuma bertanya...apa susah kau minta maaf esok dengan dia habis cerita” cadangan adam membuatkan Fariz mencebik.

“kenapa pulak aku kena minta maaf dengan dia? Sepatutnua dia yang berterima kasih dengan aku sebab selamatkan dia”

“pulak macam tu bila pulak kau selamatkan dia?”

“yalah daripada jadi mangsa si zack tu...kau bukan tak kenal dia”

“masalahnya Riz kau kena ingat yang bukan salah dia tahu tak...dan tak ada sebab kau nak buat macam tu, kalau aku dekat tempat ayuni dah lama mulut kau tu aku tampar tau”

“naisb baik bukan kau..” Fariz tersenyum.

“oklah aku nak balik” fariz bangun dari kerusinya. Air di atas meja langsung tak di sentuh.

“haiii tadi kata nak belanja minum? Ni nak balik pulak”

“kau minum air aku tu je lepas tu kau bayar..ok aku pergi dulu..” Adam mengaru belakang telinganya. Last-last aku juga yang kena. Dia meletakkan duit RM10 di atas meja lalu berlari mendapatkan Fariz yang tidak jauh.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets