Thursday, October 22, 2009

GILA KAU 37


Gila kau 37

“macamana Akif?” shahrul terus bertanya kepada temannya. Tak sangka Akif bertugas di sini, lama mereka tak berjumpa. Akif abang Nazirah. Wanita yang selama ini terpahat dalam hatinya. Tapi Allah lebih sayang akan wanita itu.

“ dia dalam keadaan stabil, nasib baik kau cepat bawa dia ke sini. Suhu badannya memang tinggi, tapi sekarang dah tak ada apa-apa. Jangan risau” Aif tersenyum.

“Alhamdulillah...” Shahrul meraut wajahnya.

“emmm mak cik pun dah tertidur tu, aku rasa baik kau rehat dulu.”

“thanks Akif...”

“emmm... boleh aku tanya sesuatu?”

“hahhh sejak bila nak tanya aku kena minta kebenaran?”

“siapa perempuan tu?” tanya Akif perlahan. Sahrul diam, tak ada jawapan untuk pertanyaan itu. Siapa Intan?

“mungkin seseorang yang dah membuatkan hati kau terbuka..aku sentiasa doakan kau bahagia dan aku yakin arwah Nazirah juga akan bahagia kalau kau bahagia” Akif menjawab sendiri persoalannya. Dia tahu apa yang bermain di fikiran lelaki itu. Shahrul memang lelaki yang baik dia sendiri bersyukur adiknya mencintai lelaki itu. Tapi jodoh mereka tak panjang.

“Nazirah tetap dalam hati aku Kif..”

“aku tahu..tapi berikan ruang dalam hati kau untuk orang lain, kau simpan Nazirah jauh dalam hati tu..” Akif tersenyum..

“kau memang doktor..” Shahrul tersenyum. Dalam maksud kata-kata Akif. “kau macamana sekarang dah berapa orang anak?”

“emmm on the way 3” bulat mata shahrul.

“mak aiiiikkk hebat tu... kenapa aku tak tahu pun”

“sebab kau tak nak ambil tahu, nanti kalau kau senang datanglah rumah” shahrul mengangguk dan tersenyum. Akif berlalu meninggalkannya.

“mak..mak...” Mak Siti terjaga.

“macamana Intan?”

“dia dah stabil mak.. mak rehat dalam bilik dulu temankan dia. Shah balik ambil baju untuk mak, nanti shah datang balik. ” Mak Siti mengangguk.


Pintu bilik dibuka, dilihat wajah lesu yang terbaring di atas katil. Ada sayu di hatinya. Lama dia memerhatikan iris wanita itu yang tertutup rapat.

“ehemm...hemmm” Mak Siti berdehum..

“shah jangan tengok anak dara orang macam tu” nasihat maknya. Shahrul tersenyum.

“oklah mak, shah balik sekejap..”

“bawa kereta elok-elok..” shahrul mengangguk lagi.

****


Perlahan-lahan Intan membuka mata. Hanya kipas yang berpusing laju terlayar di matanya. Dia memegang dahinya. Masih terasa berdenyut. Apa berlaku dengan aku ni? Dia mengamati sekeliling. Terasa asing. Dia cuba bangun dari pembaringan. Terpandang wajah tua yang sedang lena di tepi katilnya. Wanita itu duduk sambil kepalanya terlentok di begitu dekat dengannya. Mak Siti... panggilnya perlahan. Matanya beralih kepada wajah lelaki yang juga terlena dihujung sofa yang tak jauh dari katilnya.

“Intan dah sedar?” dia hanya mampu menganggukkan kepala.

“saya dekat mana ni?” suaranya kedengaran perlahan.

“hospital...semalam Mak Siti jumpa Intan pengsan dekat dalam bilik... nasib baik shah ada angkat Intan bawa ke sini”

“hah?” matanya terus terarah pada wajah lelaki yang lena tadi.

“dia penat tu...semalaman tak tidur...” jelas Mak Siti tanpa dipinta. Intan tersenyum.

“terima kasih Mak Siti” ucapnya perlahan. Matanya dilelapkan kembali apabila wanita itu membelai rambutnya persis seorang anak kecil. Terasa ibunya ada disitu.

“apa nak berterima kasih dengan Mak..Intan”

“Mak??” Anggukan Mak siti menambahkan laju titisan air mata yang mengalir. Hatinya sayu. Tubuh itu dipeluk kemas.

Shah membuka sedikit matanya, dari jauh diam dia tersenyum mendengar perbualan dua wanita itu. Kini hatinya memang yakin. Aku memang cintakan dia, aku sayang dia...aku akan jaga dia. Shahrul cepat memejamkan kembali mata apabila merasakan ada yang memandangnya. Mata yang selama ini berjaya membuatkan tidurnya tak lena.

“teruk juga Intan demam... kenapa tak bagi tahu Mak? Lain kali jangan nak tunjuk kuat sangat nak tahan sakit ”

“Intan punya kereta masalah..buat hal, hari hujan pulak” cuba menerangkan perkara sebenarnya. Bukan sengaja dia ingin terlantar di sini.

“Mak tahu.. Shah dah suruh Farid uruskan kereta Intan tu” sedikit terkejut. Dia cuba mengawal riak wajahnya.

“macamana pulak Mak Siti tahu?”

“orang bengkel datang rumah Intan, katanya kereta dah siap tapi call Intan tak dapat..nasib baik masa tu shah ada” sekali lagi Mak Sitii mengumpan nama anaknya.

“terima kasih Mak Siti”

“Mana ada Mak yang berkira sangat dengan anaknya” senyuman terukir di wajah mereka.
Hari ini semangatnya kembali pulih, dia tak memerlukan bantuan sesiapa lagi untuk bangun. Panas badannya juga sudah hilang. Cuma tekaknya masih sedikit perit. Tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Pantas dia mengangkatkan kepalanya. Mata hazelnya terpaku memandang mata hitam milik lelaki itu.

“sihat nampak?” kata Shahrul. Senyuman sinis melekat diwajahnya. Intan mencebik.

“bolehlah” Intan menjawab perlahan. lelaki itu terus mendekatinya. Pantas tangan kasar itu diletakkan ke dahi Intan.

“ehhh apa pegang-pegang ni?” pantas tangan itu ditepis.

“saja nak test...kalau muka singa ni dah datang balik maknanya dah sihatlah” sekali lagi lelaki itu ketawa. Sampai nampai gigi. Lawak sangat ke?.

“kau nak kemana tadi?” tanya shahrul lagi.

“suka hatilah”

“amboiii... garang dah datang balik tu memang dah sihatlah kemas beg balik rumah” perli shahrul.

“buat apa datang ni?” bentaknya lagi. Sedikit garang. Sengaja dibulatkan matanya. Shahrul tersenyum.

“nak bagi kau makanlah..” sambil meletak bungkusan makanan yang dimasak oleh maknya.

“tak payahlah susah-susah kan pihak hospital dah sediakan makanan...”

“emmm aku dah cakap tak payah tapi mak suruh hantar juga..kalau ikutkan aku baik kau jangan makan lagipun nanti naik berat badan susah pula nak angkat” katanya sambil duduk di kerusi sebelah Intan.

“siapa suruh awak angkat saya?” tanya tanpa mengangkat kepala. Malu.

“suka hati akulah” Shah mengupas sebiji epal yang dibawanya tadi.

“awak buat apa tu?”

“main bola sepak..” Intan mengigit bibitnya geram. Dia tahu shahrul sengaja.

“kalau nak main bola sepak buat apa datang sini? Pergi main dekat padanglah”

“kau ni harap mata je cantik..tak nampak ke aku tengah buat apa? Nah ambik”

“tak naklah....” epal yang dihulur Shahrul tidak disambut.

“cuba jangan degil awak tu sakit” Intan mencebik lagi. “hahh tariklah muncung tu bagi panjang nanti biar macam muncung itik”

“itik??..suka hati je..mesti awak sukakan masa saya sakit.... kenapa tak doakan saya mati je?” Intan berkata perlahan. Entah kenapa dia terasa dengan kata-kata Shah. Ehhh kenapa dia nak terasa?.

“kenapa pula aku kena doa macam tu?”

“yelah tak ada orang menyusahkan awak..” Intan bersuara perlahan.

Shahrul diam. Pisau yang mengupas epal di letak di atas meja kecil di hujung katil. Dia mendekatkan dirinya dengan Intan yang masih menundukkan kepala. Dekat lagi hingga terdengar debaran di hati wanita itu. Intan mengangkat kepala. Terkedu apabila jarak mereka terlalu rapat. Dekat.

“kalau aku doakan kau mati...samalah macam aku membunuh diri aku sendiri.. aku sentiasa doakan kau akan hidup lebih 100 tahun..dan sepanjang masa itu aku akan doakan kau sentiasa sihat dan bahagia. ” Shahrul meletakkan epal yang siap dikupas dalam tangan Intan. Wanita itu masih diam. Dia tersenyum lalu melangkah keluar tanpa berpaling. Intan masih kaku jantungnya berdegup laju....

***

Matanya masih memandang ke arah pintu wad yang tertutup rapat. Ada getar di hatinya untuk terus melangkah masuk. Apa tujuan dia ke sini? Ehh mestilah nak tengok Intan, tapi kalau ditanya macamana dia tahu nak jawab apa?. Dadanya masih sesak dengan deruan nafas yang laju. Betapa kuatnya jantung itu berdegup apabila menerima berita tentang wanita ini. rambut yang terjuntai menutup dahi ditolak perlahan dengan tangan.

“what?? Hospital? Kenapa? Bila?.. emmm ok saya ke sana sekarang” Lokman bergegas keluar dari biliknya. Puas dia menghubungi Intan tapi tak ada jawapan nasib baik dia ada simpan Nombor butik Laifa kalau tak mesti sampai sekarang dia tak tahu apa yang menimpa wanita pujaannya.

“wati saya nak keluar..”

“tapi Encik Lokman ada meeting dengan Pengurus Mesra Holding petang ni?” Wati mengingatkan kembali Bosnya.

“emmm batalkan semua temujanji saya”

“tapi mesyuarat ni penting Encik Lokman” wati sekali lagi bersuara.

“saya ada urusan lebih penting..” sepantas kilat da meninggalkan setisusahanya tanpa perlu meminta izin.

“ kenapa tak masuk?” suara itu membuatkan dia kembali berpijak di bumi nyata. Matanya tepat memandang wajah lesu didepannya. Tudung putih dan iniform pesakit hospital tersarung ditubuhnya.

“Intan? Dari mana?”

“emmm saja nak melawat kawan dalam bilik ni” usiknya jelas wajah lelaki itu kemerahan.

“hah?” kepala digaru perlahan.

“kenapa Encik Lokman berdiri dekat sini? Tak nak masuk ke?” sekali lagi Intan berlagak seperti bukan dia yan menghuni wad s13 tu.

“saya nak masuk tapi saya takut kawan awak tu tak suruh saya masuk pula” lelaki itu tersenyum manis. Ikutkan hati kecilnya mahu saja dipeluk tubuh wanita itu. Tai dia masih waras dan dia yakin Intan juga bukan seperti wanita yang dulu mengelilinginya. Senang dipegang sana-sini.

“awak ni, hospital ni bukan dia punya” Intan membuka pintu lalu masuk ke dalam. Lokman tersenyum dan turut sama mengekori langkah Intan.

“macamana bleh jadi ni?” soal Lokman ketika itu Intan baru saja duduk di hujung katil.

“macamana awak boleh tahu saya dekat sini?” tanya Intan.

“siapa yang tanya siapa ni?” Intan tersenyum. Dia senang dengan kehadiran lokman.

“sekarang ni macamana? Doktor kata apa?” sekali lagi soalan lahir dari mulutnya ada nada kerisauan yang masih bersisa.

“ok, awak janganlah risau, saya dah sihat, Cuma doktor tak benarkan balik lagi sebab badan saya masih lemah”

“emmm...barulah senang hati aku” bisik Lokman perlahan

“apa awak cakap?”

“ehhh tak ada apa-apa”

“awak ni melawat orang sakit tak bawa apa-apapun” Intan bersuara sedih, sengaja menguji hati lelaki itu. Lokman tersedar. Memang dia tak sempat beli apa-apa dirinya sendiri belum makan. Lupa segalanya sebaik saja mendengar berita tentang Intan.

“sorry..saya lupa” jawabnya pendek.

“emmm macamana ni kawan sakit tapi boleh pulak lupa, bawalah buah ke bunga ke..barulah ada semangat sikit nak sembuh” sekali lagi lelaki itu menggaru kepalannya. Intan tersenyum. Wajah lokman kemerahan.

“saya mita maaf ek...Intan nak apa?”

“emmm oleh sebabkan awak lupakan kawan awak ni...emmm saya rasa.” Intan mengosok-gosok dagunya dengan tanya. Ada idea jahat muncul tiba-tiba. “kalau dapat Ros 500 kuntum best jugak kan”

“Hah??? 500? Kenapa tak mintak seribu je?”

“hah..kalau seribupun ok juga..” ketawa Intan kedengaran kuat. Lokman tersenyum.

“Esok saya bawa untuk awak” tawa Intan berhenti. Dia tersenyum manis.

“saya guraulah...awak ni serius pulak...” katanya dalam sisa tawa.

“siapa teman awak dekat sini?”

“mak..tapi dia balik sekejap ambil barang katanya”

“Mak??” setahu dia Intan tak punya sesiapa.

“emmm...untung juga saya demam ni, tiba-tiba Allah hantarkan saya seorang ibu” Intan kembali tersenyum.

“Siapa?”

“Mak Siti” jawabnya perlahan. Hah banyaknya dia terhutang budi dengan wanita itu. Malah budi kasih dan sayang.

“emm maksud awak jiran yang selalu awak ceritakan tu?” Anggukan Intan membuatkan Lokman kembali tersenyum.

“bila awak boleh keluar?”

“saya kalau boleh hari ni juga saya nak keluar..”

“emmm biar saya bincang dengan doktor” usul lokman

“hah? Ya? Boleh ke...emmm awak tolong saya ekk lokman” Pinta Intan. Memang dari semalam dia merayu pada Mak Siti tapi langsung tak dilayan.

“emmm boleh saya nak suruh doktor tu pastikan awak duduk sini sampai awak betul-betul sembuh” bulat mata Intan apabila mendengar kata-kata yan lahir dari mulut lelaki di depannya.

“Baik awak minta borang mohon kerja je, biar saya kerja dekat sini” Intan geram. Musnah harapannya.

“kan bagus awak tinggal dekat sini boleh rehat”

“Encik Lokman kalau saya lama dekat sini siapa nak tengok-tengok butik?” Intan cuba menjelaskan keadaannya.

“awak jangan nak buat muka seposen tu Intan. Awak kan ada pekerja inilah masanya awak serahkan mereka kepercayaan dan...”

“dan kau juga ada rakan kongsi yang boleh uruskan semua tu.” Sambut satu suara yang berdiri di muka pintu yang terbuka luas.

“Maya......? bila kau balik?”

“baru sampai..aku terus kesini”

“kan ada lagi 2 hari?”

“emmm aku tak senang duduk dekat sana..” Maya mengambil tempat di sebelah kiri Intan. Dia sempat tersenyum pada Lokman.

“kenapa pula?”

“sebab ada orang tu aku tak ada sampai masuk hospital...kau macamana?”.

“akukan Intan Azura Abdullah emmm mestilah kuat.....” Maya mencebik.

“Intan Azura Abdullah konon, siapa pulalah yang terjelepok dengan depan pintu bilik air tu sampai kena angkat?” Intan pantas meletakkan jari telunjuknya ke bibir, memberi isyarat kepada Maya agar tidak meneruskan ayatnya. Maya ni tak agak-agak tak nampak ke Lokman dekat sini.

“apa main bahasa isyarat ni?” sindir Lokman. Intan ketawa kecil. Tak sedar lelaki itu sedang memerhatikan perbuatannya.

“nasib baik kau tak apa-apa” ucap Maya perlahan. Memang itulah yang bermain di hatinya sejak tadi. Akhirnya terluah juga.

Intan tersenyum, dia tahu hati sahabatnya itu. Maya adalah sahabat terbaik. Lokman turut sama tersenyum.

“oklah Intan saya balik dulu nanti saya datang balik” Lokman meminta diri. Sebenarnya dia serba salah berada lama dengan dua sahabat karib itu, terasa tak ada apa yang ingin dibualkan. Dia mati akal.

“ehhh encik Lokman nak balik dah?.. kan baru sampai?” Maya cuba beramah. Dia tahu Lokman tak selesa dengan kedatangannya.

“emm dah lama sebenarnya, Cuma nak masuk tadi je takut-takut” sambut Intan. Lokman ketawa kecil menutup rasa malunya.

“pandailah awak kenakan saya” Lokman memandang ke arah wajah yang dirindui. “nanti kalau perlukan apa-apa call saya ek” sekali lagi dia mengingatkan Intan. Intan mengangguk perlahan tanda faham.

“ amboiii....romantik semacam je aku dengar ayat mamat tu?” ucap Maya sebaik saja Lokman beredar keluar dari bilik.

“hishhh kau ni, dia tu baiklah”

“ehhh ada ke aku kata dia jahat??” Maya mencuit bahu temannya.

“intonasi suara kau tu” Intan mengukuhkan kata-katanya.

“tapikan dari intonasi encik Lokman tu macam ada something feel je dekat dalam hati diakan, tambah-tambah bila mata dia pandang tepat ke arah kau, aku tengok macam ada star..bersinar-sinar”

“pandainya kau tengok mata orangkan...mata sendiri tak nak tengok??” Intan menduga hati temannya. Sengaja dia mengabaikan kata-kata Maya yang merepek.

“mata aku nak tengok buat apa? Kau suka lari topikkan” marah Maya.

“kau tak bawa apa-apa ke aku laparlah..teringin nak makan ais krim.” rungut Intan.

“laaaa...kaukan sakit mana boleh makan bukan-bukan, amboii nak ais krim pula jangan nak buat kerja gila” Mazliana mencebik mendengar ayat yang lahir dari mulut Maya. Laju je....

“ni siapa yang bawa?”

“shah tadi hantar mak siti suruh hantar”

‘kalau aku doakan kau mati...samalah macam aku membunuh diri aku sendiri.. aku sentiasa doakan kau akan hidup lebih 100 tahun..dan sepanjang masa itu aku akan doakan kau sentiasa sihat dan bahagia’.kata-kata shahrul terdengar kembali di telinganya. Eiiiii asal mamat tu gila ke?.

“kenapa?” tanya Maya pelik melihat muka Intan berkerut.

“emmm tak ada apa”

***

“Wati..Encik Lokman please” wanita itu menanggalkan cermin mata hitamnya.

“emmm Cik Anita. Encik lokman tak ada dalam bilik”

“hah?? Dia ke mana?”

“emergency kes katanya” Wati menambah lagi. Dia melihat wajah kelat wanita didepannya itu. Jelas tak puas hati dengan jawapan yang diberi.

“lama ke dia keluar? Tanya Anita lagi.

“saya tak pasti Cik Anita”

“macamana You buat kerja? Bos pergi mana pun tak tahu tak pasti? Habis apa fungsi you duduk sini? Makan gaji buta?” sekali lagi wanita itu meninggikan suara. Wati merungut dalam hati.

“You dah call dia bagi tahu I ada dekat sini?”

“saya dah cuba tapi tak ada respon, mungkin Encik Lokman matikan telifon”

“eiiii semua tak boleh buat kerja, kalau you macam ni I suruh datuk pecat you. Makan gaji buta” bebel Anita dan berlalu keluar. Malas dia berlama di situ buat sakit hati.

Anita berjalan pantas, panas hatinya tak dapat berjumpa dengan kekasih hati. Dari jauh ada yang mengejar langkahnya.

“haiiii marah nampak?” Fazrul tersenyum
“hahhhh hidup lagi rupanya you” anita menjeling di hujung mata. Lelaki itu langsung tak ada dalam senarai hatinya. Walaupun dia juga tahu Fazrul cuba memikatnya kerana harta papa.

“ jumpa Lokman ke?”

“dia tak ada, tak tahu kemana..” rungutnya kasar.

“emmm itulah yang you kejar-kejarkan orang yang tak sudi buat apa? Yang sudi you tak nampak” Fazrul memasang umpan.

“yang tak sudi tulah cabaran bagi I, lagipun I cintakan dia” Fazrul ketawa kuat, sengaja dibuat-buat tawanya.

“cinta?? You means C.I.N.T.A? orang macam you ni tahu ke maksud cinta?”

“you jangan cari asal dengan I...jangan sampai pisang berbuah dua kali”

“Anita...you dengan I spesis yang sama...kita spesis yang mana kenal maksud cinta dan tak akan teruja dengan cinta” jelas fazrul sambil mengusap lembut pipi wanita di depannya.

“sebab tu I tak akan pilih spesis yang sama macam you...” kata Anita keras lalu menepis kuat tangan Fazrul, sakit hatinya. Memang lelaki ni tak reti bahasa. Dia terus meninggalkan Fazrul tanpa menoleh lagi ke belakang.

“emmm...kau akan kenal siapa aku nanti...wait and see” Fazrul berkata sendiri.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets