Monday, January 12, 2009

GILA KAU 10

Lokman leka merenung langit malam yang dihiasi bintang, menoleh ke arah mamanya yang sudah melangkah menghampirinya. Dia sekadar tersenyum.

“Jauh anak mama mengelamun. Dah sampai mana?”

Lokman sekadar tersengih. Matanya kembali terarah ke arah bintang. Dia seakan mengira setiap butiran bintang yang bertaburan. Itulah hobinya. Matanya masih belum mahu dilelapkan, dia duduk melepak di taman rehat rumahnya.

“Anak mama fikir apa ni”, Datin Maznah duduk di bangku bertentangan dengan anaknya.

“Masa depan”, dia tersenyum dengan jawapannya. “tak adalah mama, saja ambil angin mata ni tak boleh nak tidur”,

“ Sebab itulah mama suruh kawin cepat. Mesti lena tidur lepas ni”, kedengaran ketawa kecil anaknya.

“Baik lokman bertindak cepat. Jangan nanti berputih mata”, Datin Maznah meninggalkan Lokman. Sengaja dia mencabar anaknya itu.

Kata-kata mamanya masih bermain di telinga. Kalaulah Intan dikebas orang macamana. Tapi dia sendiri tidak tahu adakah hati intan masih kosong atau sudah berpunya.

“tapi Man kena ingat mama nak perempuan tu mesti setaraf dengan kita, jangan pula Man kutip pengemis tepi jalan tu jadi menantu mama”, Lokman terkedu. Kata-kata mamanya seperti halilintar.

“ Mama pengemispun manusia juga...mama ni janganlah ulang lagi cerita cinta antara dua darjat plak”, sinis kata-kata anaknya. Datin Maznah mencebik. Kata-kata lokman langsung tidak berbekal dihatinya. Lokman mengelengkan kepalanya. Datim maznah meninggalkan anaknya malas dia terus disitu. Hatinya sakit.

Lokman mencapai buku disisinya. ‘pedoman cintaku keranaNya’ buku ini banyak memberikan makna cinta dalam hidupnya. Kalau dulu dia menganggap wanita adalah alat penghibur kaum lelaki.

‘Wanita itu tulang rusukmu
Jagai dia belai dia sebaik adanya jasadmu
Wanita itu bukan alas kakimu
Bukan untuk diletak kakimu
Wanita itu dekat dihatimu
Bukan untuk disakiti
Malah untuk disayangi.’

Kata-kata yang cukup membawa makna yang mendalam.

“Intan baca buku apa tu?”

“ ni...” buku itu ditunjukkan kepada Lokman. Perlahan lokman membacanya. Buku itu bertukar tangan.

Melihat lokman seakan berminat meneliti isi buku. Intan terus menghulurkannya kepada lokman.

“saya bagi awak pinjam, bacalah....”,Intan mengangguk perlahan.

“awak suka baca buku macam ni ek?”

“emmm...kalau kita baca buku macam ni sacara tak langsung kita akan tengok balik diri kita”,

Kata-kata Intan masih segar di ingatannya. Entah kenapa kehadiran wanita itu dalam hidupnya ibarat membawa satu perubahan dalam dirinya.

“kenapa dengan mama tu Along?”

“Entah dia mengamuk tiba-tiba”, Lokman ketawa. Wajah Mira dipandang satu-satunya adik kesayangannya.

Mira mencapai telifon bimbit Alongnya. Memang sejak dulu itulah sikap yang masih tidak boleh dibuang, mengodek hak Lokman. Dia tertarik pada satu persatu gambar gadis yang sama terlayar di skrin itu. Sangat comel. Siapa dia??

“ehhh apa ni...bagi balik”

“oooo...Along dah ada special girl rupanya. Patut ar mandi tak basah tidur tak lena makan pun ala-ala tak kenyang gitu..” telifon di tangan Mira dirampas perlahan. Tidak berniat untuk merahsiakan sesuatu dari adiknya.

“siapa dia Along?”

“emmm...entahlah seorang yang buat Along tak senang hati...dia pencuri Mira...”

“hah pencuri?? Biar betul Along?” tidak berkedip mata adiknya. Lokman tersenyum.

“dia curi hati Along”,

Lama Mira terdiam. akhirnya dia tersenyum dan tercetus satu gelak besar. Tidak pernah Alongnya jadi macam tu, mesti wanita itu sangat hebat. Dia mengagumi gadis itu dalam diam.

“siapa nama dia Along?”

“Intan Azura” senyum di bibirnya mekar. Mira turut senyum.

“cantik namanya secantik orangnya juga. Along cinta dia?”

“emmm entahlah dik Along pun tak tahu..satu perasaan yang tak dapat diungkap dengan kata-kata”, Lokman meraut juntaian rambut di dahinya ke belakang. Memikirkan kebenaran kata-katanya.

“emmm tapi senyuman dan wajah Along tu dah berkata-kata...haiii makan nasi minyaklah kita sikit lagi”, Mira dan Lokman sama-sama ketawa. Ada angan-angan di sebalik kata-kata adiknya.

Bintang dilangit seakan tersenyum. Lokman seakan membilang butirannya satu- persatu. Mira sudah lama meninggalkannya bersama dengan gelak tawa yang sentiasa menghiasi hubungan mereka adik beradik. Cinta kah dia pada Intan?! Bagaimana dengan Intan?...hatinya masih bertanya.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets