Friday, April 17, 2009

GILA KAU 25


gila kau 25

Datin Maznah kelihatan kusut memikirkan apa yang disampaikan oleh Fazrul. Hatinya mula tak tenang. Patutlah sejak dua menjak ni perangai anak bujangnya lain sangat, terbayang Lokman yang asyik termenung seperti memikirkan sesuatu.

“kamu yakin ke apa yang kamu nampak ni Rul?”

“ala mak Ngah ni macam tak percaya dekat saya je..anak buah mak ngah ni tak pernah nak hampakan mak ngahlah”

“hishhh si Lokman ni pun satu tak ada perempuan lain ke dalam dunia ni kenapa perempuan macam tu dia nak?” Fazrul tersenyum, senang betul dia mainkan orang tua ni. dia kembali duduk di ruang rehat banglo mewah keluarga Mak ngahnya itu.

“hah yang kamu tu tersengih-sengih tu kenapa..?”

“ala mak ngah ni macam tak biasa je..dah keringlah mak ngah...nak makanpun tak ada dah ni” Fazrul menayangkan muka kesian. Dia yakin Mak ngahnya akan termakan dengan wajah seposennya itu.

“kamu ni dah kerja pun tak ada duit..kamu buat apa duit beribu0ribu sebulan tu?”

“alaaa mak ngah ni macam tak tahu je hidup kat KL ni nak buang air pun kena duit”

“pandai pulak kamu bercakap, habis tu kenapa tak berjimat?” berkerut dahi Fazrul mendengar bebelan Mak ngahnya. Sejak ibu bapanya meninggal dia tinggal bersendirian di pangsapuri milik pak ngahnya. Namun itu semua belum cukup baginya.

“emmm buat muka macam tu...berapa nak pakai?” senyuman terlakar semula di wajah Fazrul. Pertanyaan Mak Ngahnya memberikan satu harapan baginya.

“tak banyak Mak Ngah RM3000 je..” sambil menegakkan 3 jarinya ke arah wanita itu, bulat Mata Datin Maznah mendengar permintaan anak buahnya itu.

“banyaknya kamu nak buat apa banyak macam tu?”

“nak belanjalah Mak ngah tak akan nak kawin kot..mana cukup kalau kawin...”

“duit tak ada nak ada hati nak kawin anak orang..nak bagi makan apa? Pasir?” Fazrul mengaru kepalanya, pedih ulu hatinya mendengar kata-kata laser Mak ngahnya.

“Mak Ngah boleh bagi tapi ada satu syarat” Fazrul tersenyum mak ngahnya membisikkan sesuatu di telinga. Emmm dia tahu ada lagi rancangan jahat yang akan bermain di minda Mak ngahnya itu.

Kepingan tebal RM50 bertukar tangan, besar ketawa Fazrul apabila dia menghidu bau duit yang sudah menjadi miliknya. Dia yakin kedatangannya ke banglo mewah itu akan membuahkan hasil, marahnya pada Lokman juga sudah terbalas malah ada lagi tugas yang diserahkan kepadanya. Apa yang pasti upahnya lumayan. Langkah di atur laju keluar dari rumah tak masuk bertembung dengan pak ngahnya nanti mesti orang tua itu membebel. Ada saja yang tak kena di matanya.

“hah apa anak buah kesayangan awak tu nak?” Datuk Mansur duduk menanggalkan kotnya. Kereta Fazrul yang menderu keluar dari rumahnya menimbulkan rasa tak sedap hati.

“emmm tak ada apalah...saja nak melawat saya lagipun dia dah lama tak datang sini” Datin maznah menyembunyikan sesuatu.

“awak janganlah nak menipu kalau muka budak Fazrul tu kalau tak ada sebab tak akan dia jejak kaki di rumah ni...dia mintak duit lagi dekat awak?”

“hishh abang ni suka buruk sangka, dia tu anak buah saya apa salahnya saya bagi dia sikit duit..lagipun budak tu nak makan pun susah”

“emm...yalah sangat nak makan susah..saya rasa gaji dia keje dekat syarikat tu lebih dari cukup malah berlebih saya bagi, perangai dia tu dalam poket saya ni.” Datin Maznah menarik muka. Tak senang dengan kata-kata suaminya. Matanya mengikut langkah suaminya yang melangkah perlahan memanjat tangga untuk ke bilik. Hatinya masih belum puas, dia mesti menyelamatkan anak lelakinya dari menjadi mangsa perempuan pisau cukur tu.

Sekali lagi kata-kata Fazrul bermain-main di mindanya.

“Mak ngah kalau perempuan macam tu yang nak dijadikan bini baik tak payah, bukan si Man yang menderita dengan Mak ngah sekali nanti masuk neraka dia. Saya bukan apa saya dah anggap Mak Ngah macam mak saya apapun yang berlaku saya nak Mak Ngah fikir masa depan, apa pula orang kata nanti anak Datin Maznah berkawan dengan perempuan kaki kikis entah mana datangnya pula tu..” Datin Maznah bangun dari duduknya, telinganya terasa panas. Lokaman satu-satunya anak lelaki yang dia ada mana mungkin dia akan biarkan anaknya menderita.

“hishhh tak boleh jadi ni aku mesti buat sesuatu sebelum aku dapat malu..” segera telifon bimbitnya mendail nombor seseorang.

****

langkah Intan dilajukan dari tadi lelaki itu asyik mengekorinya. Tiba-tiba dia terlanggar seseorang habis barang yang dibawa lelaki itu terjatuh.

“ehhh kau ni kenapa jalan macam nampak hantu sampai aku pun kau langgar” Intan menarik nafas lega. Shah rupanya matanya masih mencari-cari lelaki yang mengekorinya dari tadi. Hilang puas matanya mencari.

“kau cari apa?” suara itu membuatkannya memandang tepat wajah dihadapannya itu. Shah tunduk mengutip buah epal yang bertaburan.

“tak ada apa tadi macam ada orang ikut saya” Jawab Intan sambil tangannya turut membantu shah mengutip buah epal yang tergolek di lantai. Teringat cerita Mak Siti, shah memeng sukakan epal hijau dan tiap-tiap malam dia akan bangun untuk makan epal. Intan juga terkejut apabila melihat stoke pal hijau yang banyak dalam peti sejuk Mak Siti.

“ikut kau mana?” Shah bertanya sambil matanya melilau di dalam pasar mini itu mencari orang yang dimaksudkan Intan.

“ada tadi dekat situ dekat tiang tu.. dari kereta tadi dia ikut saya” Intan bersuara perlahan seperti ada sesuatu yang bermukin di hatinya.

“hishhh peminat kau kot..tulah siapa suruh cantik sangat kan dah ada orang mengekor je” shah berwajah serius. Ada juga rasa curiga dengan kata-kata Intan mungkin ada yang berniat jahat padanya.

“peminat apa pulak saya bukan artis” Marah Intan. Shah tersenyum entah kenapa kini marah itu sudah menjadi gurauan baginya. Bukan seperti dulu setiap apa yang keluar dari mulut wanita itu boleh menaikkan suhu kepanasannya.

“dahlah jom sini pegang tangan aku ni.. tak akan ada yang berani kacau” shah menghulurkan tangannya. Ingin mengusik Intan.

“hah tak ada maknanya” Intan berjalan laju meninggalkan Shah.

“laaa dah tak takut pula.. hebat betul lakonan perempuan ni..ni mesti taktik dia nak langgar aku tadi ni” shah tersenyum dan kedengaran tawanya kuat. Dia melangkah mengekori Intan, ada sedikit rasa bimbang manalah tahu apa yang Intan katakan betul.

“ehh awak nak kemana ni?”

“aku ni seorang lelaki yang bertanggungjawab..so aku akan pastikan kau selamat, apa lagi tunggu jalanlah nak suruh aku dukung ke?” mendengar kata-kata shah membuatkan Intan mencebik, namun dalam hatinya seakan tersenyum kata-kata lelaki itu sekejap tadi mengembalikan keberaniannya. Selamba shah berjalan sambil berpura-pura mengikat tali kasutnya. Intan yang mengerti berjalan mendahuluinya.

Dari jauh ada mata yang memandang. Usahanya kali ini berjalan lancar hampir kesemua gerak geri wanita itu diperhatikan dari tadi. ‘Cantik juga awek si Lokman ni tapi siapa pulak balak yang datang dekat dia tu? jangan-jangan perempuan yang macam aku cakap kot dia ni’ Fazrul bersoal sendiri. Dari pagi tadi kerjanya hanya memerhatikan Intan hanya tunggu masa untuk bertindak. Telifon bimbitnya dipandang satu persatu nombor ditekan.

“ehhh awak nak apa sebenarnya dari saya?” Marah Intan panggilan itu kini menganggu hidupnya.

“saya Cuma nak maklumkan pada saudari tentang Lokman”

“kenapa dengan Lokman?” Marahnya mula reda bila nama lokman yang keluar dari mulut lelaki yang tak dikenali itu.

“dia tu bukan macam yang sandari lihat”

“apa yang awak nak cakap ni saya tak faham” berkerut dahi Intan makin ditanya makin lelaki itu berteka teki.

“Lokman bukan lelaki baik..dia bukan macam yang awak lihat dia sudah rosakkan ramai perempuan dan awak adalah mangsa seterusnya” hampir terjatuh pen yang berada di tangannya.

“apa awak merepek ni.. awak siapa kenapa perlu awak beritahu saya semua ni?” nada suara Intan sudah mula meninggi dia yakin ada sesuatu yang tak kena dengan lelaki dalam talian itu.

“baik awak jauhkan diri dari dia kalau tidak awak akan menyesal”

“ehhh kalau awak betul-betul berniat baik tunjukkan diri awak jangan nak menyata orang dalam telifon ni je...saya kenal Lokman dia lelaki baik, jangan ingat saya akan termakan kata-kata awak tu” Intan menarik nafas sekali lagi talian pantas dimatikan. Malas dia melayan orang bodoh yang tiada kerja lain.

Fazrul tersenyum, hebat juga kata-kata perempuan ni. dari jauh butik Intan dipandang mungkin ada cara lain yang akan dilakukan unuk menjauhkan Lokman dari perempuan ini seperti yang diinginkan Mak Ngahnya. Apa yang penting sekarang adalah duit yang dijanjikan.

Wednesday, April 8, 2009

GILA KAU 24


GILA KAU 24.

Lokman masih meneliti kontrak terbaru syarikat. Sudah dua bulan dia menjadi pengerusi syarikat selama itu juga dia tidak berjumpa dengan Intan. Hatinya sangat merindui wanita itu. Hampir setiap malam dia akan menatap gambar-gambar Intan yang sememangnya bermain di slide note booknya. Angaukah dia?. Tapi bolehkah mamanya menerima Intan? Terbayang pilihan mamanya semuanya berbintikan Tan Sri dan Datuk.

Telifon bimbitnya dicapai. Nombor Intan segera didial.

“amboi senyum sampai ke telinga ni kenapa?” Fazrul masuk tanpa mengetuk pintu, sudah menjadi kebiasaannya kalau masuk ke bilik itu.

“emmm tak ada apa yang menarik pun yang kau ni masuk bilik aku ni kenapa?”

“amboii macam selama ni aku tak pernah masuk bilik kau je..”

“yelah kalau kau masuk mesti ada benda kau nakkan?” pertanyaan Lokman disambut dengan senyuman.

” bro aku nak pakai duit sikit..” lokman senyum menyindir tahu itulah alsan utama kedatangan kawannya itu. Sejak dari universiti lagi itulah perangai sepupunya itu. Tak tahulah samaada ingin ditafsirkan sebagai kawan atau lawan.

”berapa pulak kali ni?”

”emmm RM3000..” kata Fazrul dengan penuh yakin.

”hah?? Kau gila ke?” berkerut dahi lokman. Matanya menikam wajah Fazrul didepannya.

”alaaa nanti aku bayarlah..aku tengah sesak ni”

”aku bukan tak nak bagi tapi sesak kau tu nak melayan perempuan nak berjudi itu yang aku tak boleh nak bagi.. maaflah Faz aku tak boleh bagi kau kali ni” kata-kata Lokman membuatkan Fazrul panas di tempat duduknya.

”kau ni berkira sangatlah lagipun aku bukan orang lain sepupu kau juga..” nada suara Fazrul mula keras.

”sebab kau sepupu akulah..aku tak boleh bagi..bila kau nak sedar ni Faz?” Lokman cuba menasihati sepupunya itu. Anak buah kesayangan mamanya.

”kau jangan nak berlagak baik pulak dengan aku Man..kau lupa ke dulu pun kau macam aku juga pantang nampak perempuan...sekarang sejak kau bela anak-anak yatim bodoh tu je yang kau berubah”

Lokman menumbuk mejanya kuat. Fazrul terkejut. Kecut perutnya. Wajah garang lokman dipandang takut.

”sebelum aku halau kau keluar baik kau keluar sebagai orang yang waras..kalau tidak jangan salahkan aku kalau aku buat kau jadi orang tak waras lepas ni” tegas kata-kata itu keluar dari mulut lokman.

”ok..ok..aku keluar apalah kau ni macam perempuan pulak..nak terasa-terasa..” fazrul keluar dengan pantas. Niatnya hanya satu untuk berjumpa mak ngahnya, datin Maznah.

***

”kenapa muka macam tu?” tanya Intan. Permintaan lokman untuk berjumpa dengannya menimbulkan tanda tanya.

”emmm entah pagi-pagi tadi dah ada yang menganggu..emmm lama tak jumpa..Intan sihat?” Intan cantik dengan baju kurung batik biru lembut dengn selendang putih dililit di menutup keseluruhan rambutnya.

”sihat...bertambah sihat..asyik makan je” kata-kata intan mrngundang tawa kecil lokman.

”Intan..” panggil Lokman perlahan.

”emmm...” Intan menyedut air Milo ais kegemarannya.

”saya ada seorang kawan dulu dia jahat sangat..semua benda dia cuba..tukar perempuan macam tukar baju, ke disko, kelab semua laa... tapi sekarang dia dah berubah. Dia dah lama tinggalkan semua tu. Kalau Intanlahkan Intan terima tak dia sebagai kawan?” Intan tersenyum. Senyuman itu jugalah yang membuatkan Lokman tidak lena tidurnya. Senyuman itu jugalah yang membuat jantungnya berdegup kencang.

”semua orang pernah melakukan kesilapan Man..dan apa yang terbaik apabila dia sedar dengan apa yang dilakukan dan dia berubah ke arah yang lebih baik. Jadi siapa Intan untuk menilai ia pulakkan. Mestilah Intan terima dia kalau dia memang sudah berubah dan dia berubah atas keinginan dia sendiri” jawapan Intan membuatkan Lokman tersenyum..

”jadi Intan tak kisah dengan sejarah silam dia?”

”kalau kita kawan dengan seseorang tu kita kena terima baik buruk dia” sekali lagi Lokman mengangguk. Setuju dengan apa yang dikatakan Intan

“dan kawan Lokman tu Adalah Man sendiri kan?” lama Lokman terdiam tekaan Intan tepat. Lama-lama dia mengangguk. Intan tersenyum.

“kenapa tak cakap terus terang ni nak pusing-pusing dulu baru sampai kat tempat dia” Intan ketawa. Dia faham perasaan lelaki itu. Cuma apa yang dia masih tak faham lelaki di hadapannya itu menyimpan satu rasa yang dinamakan CINTA.

“terma kasih sebab sudi keluar dengan Man”

“hishh orang nak belanja makan mana boeh tolak..bak kata pepatah rezeki jangan ditolak maut jangan dicari” Lokman tersenyum. wajah didepannya itu ceria. Hatinya lega.

Namun tanpa sedar ada mata yang memandang mereka dari jauh. Lelaki itu tersenyum. nombor Mak ngahnya didial sekali lagi, ada berita baik yang ingin disampaikan. Pasti Mak ngahnya mengamuk sakan.

“padan muka kau Lokman kedekut lagi dengan akukan..kau tahulah apa akan jadi” ketawanya sendiri. Fazrul masuk ke dalam keretanya. Gelak tawa lokman mengundang bahang panas dihatinya.

***

“kau keluar dengan siapa tadi?”

“dengan manusialah...” jawap Intan

“amboiii kelakarnya jawapan kau nak aku ketawa ke?” Maya bersuara lagi tangannya masih tekun menekan kalkulatur di depan.

“Lokman..”

“hah?? Lokman hensem tu? laaa tak habaq pun kat aku” Maya bersuara manja

“emmm kenapa pula nak kena Habaq kat kau?” ketawa Intan sudah kedengaran. Terasa kelakar apabila dia mengajuk ayat Maya.

“manalah tahu kalau-kalau boleh cucuk jarum... “ Maya mengayakan tangannya.

“banyaklah...abang kau tu nak letak mana?”

“letak dalam almari buat koleksi” pecah ketawa dua sekawan itu.

“gila!!” hanya itu yang mampu keluar dari mulut Intan.
***

Buih sabun sudah menutup separuh BMW hitamnya. Kereta kesayangannya itu ditiup-tiup perlahan. Hamper banjir halaman rumahnya dengan air. Sudah menjadi rutin minguannya kalau basuh kereta mesti sampai banjir bil pun meloncat tinggi..hahh biarlah aku juga yang bayar. Bisik hati shah. Seawal pagi tadi dia bangun untuk jogging di taman tak jauh dari rumahnya sengaja nak keluarkan peluh.

“ok sayang sebelum aku mandi baik aku mandikan kau dulu” sambil tangannya mengosok pintu kereta yang berdebu. mulutnya mengarang lagu yang entah apa melodinya. Sekejap dia tersenyum, sekejap dia ketawa sendiri t-shirt yang dipakai sudah basah.

Intan melangkah perlahan. Nasi lemak kiriman Mak Siti masih ditangannya, matanya sempat menangkat kereta buruk milik shah.ehh buruk ke??. Dia tersenyum. Langkahnya terus diatur melepasi pagar.

“weii…weii..” shah buat tak dengar walaupun dia sudah nampak kelibat Intan di sebelahnya. Lagu nyanyiannya bertambah kuat. Berkali dia memangil shah.

“Shahrul Iskandar…” panggilnya kuat. Shah berpaling dengan senyuman, akhirnya panggilan itu kedengaran juga. Sengaja dia mengenakan Intan.

“Ya…Eh Cik Intan Suraya rupanya ingat siapa tadi” sindir shah.

“Ya..eh cik Intan Suraya rupanya ingatkan siapa tadi” ajuk Intan membuatkan shah ketawa “awak sengajakan… saya tahu awak dengar?” sambung marahnya lagi.

“kau panggil aku ‘weii’ kesian tahu tak mak aku letak nama aku sedap-sedap..” wajah shah kelihatan serius.

“sedap ke nama awak?”

“sedap kenapa nak rasa..” shah menunjukkan bibirnya. Pantas Intan bergerak selangkah menjauhkan diri.

Ketawa shah kedengaran. Terkumat kamit mulut Intan mengutuknya perlahan.

“Mak Siti mana?”

“Mak Siti tak ada anak dia yang hensem ni ada..” ucapnya sambil mengenyitkan mata.

“eiii hensem ke...pak cik yang jahitkan kasut aku tu lagi hensem” Intan bersuara perlahan. bulat mata shah apabila dia dapat menangkap setiap ucapan Intan walaupun perlahan.

“ mak ada dekat dalam tu...Tuhan dengar apa yang kita nak cakap”

“lantaklah..malas layan awak ni..boleh gila..” laju langkah Intan.

“ehh..Intan kau jangan jalan laju sangat dekat situ nanti ja.....”

“aduhhh!!” belum sempat ayatnya dihabiskan Intan sudah jatuh terduduk di sisi keretanya. Shah mencampak getah paip yang dipegang lalu mendapatkan Intan.

“ok ke?” tanya shah bodoh dia cuba menahan tawanya dari lepas. Kalau dilihatkan dari cara Intan jatuh mahu di tergolek-golek suka. Tapi niatnya terbantut apabila melihat wajah kesakitan wanita itu.

“sakitlah...” marah Intan

“laa...marah pulak...dia yang jatuh sendiri..tulah Allah tu bayar tunai je sekarang ni”
“apa pulak...” tengking Intan.

“elehh macam aku tak dengar kau mengata aku tadikan..” Intan diam cuba bangun dari tempat jatuhnya. Terasa senggal dipunggung ‘jatuh terhentak boleh mandul’ teringat kata-kata maya. Shah cuba membantu Intan untuk bangun tapi wanita itu pantas menolak.

“tengok tu dah sakit belagak lagi tu dengan aku” pantas lengan Intan ditarik untuk membantu wanita itu bangun. Malngnya lantai yang licin menyebabkan shah terdorong ke depan lengan Intan yang dipegang dipaut membuatkan mereka berdua jatuh ditempat yang sama. Mata mereka bertentang lama. Wajah Intan berona merah. Degupan jatuhnya seakan terhenti.

“Ya Allah kenapa ni shah..Intan?” Mak Siti melihat aksi itu pantas menjerit. Dia terus berlari mendapatkan anaknya dan Intan. ‘Hish budak-budak ni main timpa-timpa pula kalau orang tengok malu pula aku’ bisik Mak Siti tapi hatinya girang melihat wajah anak tunggalnya yang menahan malu. Sebaik mendengar suara maknya Shah pantas bangun. Tangannya terasa sakit.

“aduhhhh...sakitnya” keluhan Intan menyebabkan Mak Siti membantunya dulu.

“kenapa ni?” sekali lagi Mak Siti bertanya.

“Intan jatuh shah nak tolong sekali tergelincir pula...dua-dua terduduk kat sini..” shah menjawab dengan yakin. Malu dengan maknya dan Intan.

“Intan tak apa-apa?” dua mata menikam wajahnya, Pantas Intan mengeleng. Mulutnya seakan tidak boleh melahirkan kata-kata. Terkejut dengan apa yang berlaku, keliru dengan perasaannya.

“nasib baik nasi lemak Mak Siti ni ok lagi....” itu saja yang terfikir ketika itu. Plastik nasi lemak itu bertukar tangan.

“ni semua salah budak ni kan mak dah cakap kalau basuk kereta tu jangan sampai...hah tengorlah ni..sampai tergolek-golek anak orang.” Kata-kata Mak Siti disambut ketawa Intan dan shah.

“baik bos..” shah mangangkat tangannya ke dahi tanda setuju dengan arahan maknya. Mak Siti tersenyum.

Matanya mengikut langkah Intan dan maknya. Hilang di sebalik pintu rumah. Mindanya masih memproses perasaan yang bermain sebentar tadi. Jantungnya seakan terhenti apabila wanita itu berada begitu rapat dengannya. wajah kemerahan Intan mengusik hatinya. ‘Hahh shah kau ni dah wajib masuk ICU ni’ bisik hatinya. Dia mengaru kepalanya kebingungan.

Selesai makan malam shah mengurungkan diri di dalam bilik. Hari ini adalah hari rehatnya tiada satupun urusan syarikat yang akan difikirkan. Fikirannya sengaja ditenangkan. Tubuhnya terlentang diatas katil. Kepalanya dialas dengan tangan.

Shah bermandang kipas biliknya. Alunan lagu ‘cinta biasa’ memasuki telinganya. Perlahan lirik lagu itu meniti di bibirnya. Fikirannya masih teringatkan peristiwa bodoh yang berlaku di halaman rumah pagi tadi.

‘eiiiii biar betul tak akan perempuan tu kot....’ jerit hatinya.

‘tapi kenapa dia seakan merasakan sesuatu? Kenapa kadang-kadang dia rasa seakan ingin sentiasa dekat dengan wanita itu?’ soalan itu bermain lagi di kotak mindanya. Hatinya berkata-kata.

‘kau dah jatuh cintalah shah...’ satu suara kedengaran

‘hishhh tak akanlah dengan perempuan tu, bukan dia ke perempuan yang kau selalu kutuk dulu?’

‘tapi sekarang aku sayang dia?’

‘betul ke kau sayang dia atau kau sengaja kenakan dia?’

‘aku sayang dia’

Shah pantas bangun. Enggan memikirkan apa yang berlawan sekarang di fikirannya. Dia mengambil wudhuk niatnya hanya satu andai pilihannya kini buntu hanya Allah tempat dia mengadu..hanya Dia....akhirnya dia merendahkan diri kepadaNya.

Tuesday, April 7, 2009

KERANA KAU 6


KERANA KAU 6

“apa ni?” baru seminggu dia di neraca holding tapi rasa macam dalam neraka. Macam-macam hal terjadi kepadanya. Apa yang pasti dia seakan sengaja diberi bebenan kerja yang bukan tugasnya.

Ayuni melihat pen di tangannya. Diputar ke kira dan kembali ke kanan. Dia bosan entah kenapa helaian kertas yang bertimbun di atas mejanya itu tidak dihiraukan. Bukan kerja dia mengedit semula data syarikat yang berpuluh tahun lepas. Tapi kenapa kerja ini sekarang yang bertimbun di depannya. Gila!!! Jerit hatinya sekaligus membalik pen di tangan tadi.

“kau ingat kau bijak sangat?” bisik hati Ayuni. Marahnya masih berbuku. Malu bukan kepalang apabila dia dimarah di depan staf syarikat.

”awak ni tahu buat kerja ke tak? Ijazah beli ke yang awak dapat? Buat kerja macam ni pun tak boleh” fariz menengking kuat. Semua mata terarah kepada mereka. Siti membantu Ayuni mengutip kertas-kertas yang bertaburan di lantai. Jelas wajah wanita itu kemerahan menahan marah.

Siti memang memahami perangai bosnya, pantang salah sikit mesti melenting. Habis semua di balik. Mungkin anginnya tak berapa elok hari ni. Kesian dia melihat wajah ayuni yang hanya tunduk mengutip kertas. Tengkingan kuat bosnya membuatkan ayuni terkejut lalu kertas-kertas ditangannya terlepas.

Ketukan bertalu di pintu biliknya membuatkan Ayuni terkejut. Lantas dia tersenyum apabila melihat wajah Siti menjenguh di muka pintu. Siti merupakan PA kepada Fariz segala berkaitan hal peribadi lelaki itu akan diuruskan oleh Siti.

”sabarlah Ayuni bos kita tu memang macam tu angin satu badan”

”emmm tak apalah Siti memang salah sayapun”, manis mulutnya dalam hati hanya tuhan saja yang tahu bahang panasnya.

”ayuni bos nak jumpa..” jerit satu suara dari muka pintu. Wajah Hafizi kelihatan ceria dengan senyuman kambingnya. Sekali lagi terdengar keluhan dari mulut Ayuni. Ini mesti nak kena bambu lagilah ni. ’Dasar lelaki bodoh’ bisik hatinya.

”emm tak apalah Siti I jumpa dia dulu kang tak pasal-pasal runtuh pulak Nerca Holding ni” Siti tersenyum melihat langkah malas yang diatur Ayuni keluar meninggalkannya. Dia sendiri hairan kenapa mesti Ayuni melakukan kerja yang bukan kerjanya ke ada maksud lain yang ingin disampaikan bosnya. Pasti dia juga meninggalkan bilik Ayuni. Pintu ditutup rapat.

Lama wajah wanita dihadapannya itu dipandang. Datuk Mansur masih lagi duduk di sofa rehat tanpa berganjak. Apabila mendengar dehem anaknya Fariz baru dia berpaling ke arah lain.

”emm maaf Datuk, Encik Fariz ada apa yang saya boleh tolong.” renungan tajam Fariz tidak dihiraukan yang ada kini Datuk Mansur dihadapannya. Dia tahu orang tua itu sedang memikirkan sesuatu. Dari pertemuan pertama dia mempertikaikan raut wajah Ayuni.

Masakan kau lupa wajah isteri yang kau buang macam sampah? Anak terbiar yang lebih bagus hidup sendirian di rumah anak yatim. Cepat betul kau lupakan itu semua, namun kata-kata itu Cuma terlafaz dihatinya. Entah kenapa dia gagal untuk bertentang mata dengan ayah kandungnya sendiri itu.

”masakan awak tak tahu apa yang berlaku pada pemasaran anak syarikat Intan Holding?” suara tegas Fariz melahirkan kedutan didahinya. Intan Holding mana pula ni tak pernah dengar pula..

”apa maksud Encik Fariz?”

”haiii tak akan orang pandai macam awak tanya saya balik kot...” Ayuni mengetap bibirnya. Fariz sengaja mengenakannya di hadapan Datuk Mansur.

”syarikat mengalami kerugian sebab Intan Holding menyatakan yang kerugian mereka adalah disebabkan kecuaian pihak kita” tiba-tiba Datuk Mansur menjawab. Tidak mahu memanjangkan persoalan yang bermain di minda anaknya dan Ayuni wanita misteri yang sentiasa bermain di hatinya sekarang.

”so apa masalahnya?”

Hentakan meja yang kuat memeranjatkan Ayuni. Datuk Mansur menegur tingkah anaknya yang memang panas baran. Tapi marah Fariz berasas. Syarikat akan mengalami kerugian berjuta ringgit kalau tindakan saman dari Intan Holding. Muka Ayuni sudah panas. Terasa mahu dilayankan sahaja kasut tumit tingginya ke muka Fariz, senang-senang saja melepaskan geram.

”Intan Holding ada ura-ura nak menyaman kita” penjelasan itu membuatkan Ayuni mula faham. Dia meneliti fail kontrak antara dua syarikat. 2 bulan lepas adalah kontrak terakhir.

”emmm so apa masalahnya Datuk, kalau mereka nak saman kita lawan. Lagipun kita sudah cukup yakin dengan peguam syarikat” kini perbualannya tertumpu dengan Datuk Mansur. Malas dia memandang muka Fariz.

”cakap senanglah pakai duit kau?” keras kata-kata Fariz.

”Fariz sabar kita dengar dulu apa yang Cik Ayuni nak katakan” Datuk Mansur menegur sekali lagi perangai anaknya.

”kontrak ini sudah cukup lengkap untuk menyatakan yang segala urusan pengiklanan dan usaha-usaha pemasaran dipersetujui bersama. Jadi tiada alasan kenapa mereka perlu menuding jari ke arah kita sedangkan ini adalah keputusan bersama. Kalau sekiranya niat ini diteruskan juga mungkin reputasi mereka yang akan terjejas bukan Neraca Holding. Jika pasal duit pula saya rasa kalau kita takut bermain ombak jangan berumah di tepi pantai” datuk Mansur sekali lagi meneliti kontrak yang ditunjuk oleh Ayuni kenapalah dia tidak membaca dulu kontrak itu.

”jadi Cik ayuni cadangkan kita lawan di Makhamah?” Ayuni tersenyum pertanyaan Datuk Mansur seakan dia pula penentu keputusan syarikat.

”banyak cara lain selain dari kita membazir duit, dalam pemasaran kita ada seribu satu cara menyelesaikan masalah, kita boleh buat perundingan bersama untuk mengingatkan kembali terma-terma kontrak dan saya yakin Intan Holding tak aka bodoh membazirkan dana syarikat semata-mata untuk menyaman kita sedangkan mereka sedar yang itu tindakan sia-sia” Datuk Mansur mengangguk. Fariz datang duduk di sebelah papanya sambil meneliti terma yang dikatakan. Dia diam.

”lagi satu untuk pengetahuan Encik Fariz dan Datuk Mansur kontrak terakhir ditandatangani adalah pada dua bulan lepas. Jadi pada dua bulan lepas saya belum lagi menjadi ahli syarikat. Jadi saya tidak diberitahu untuk mengambil alih tugasan lepas kerana dimaklumkan segalanya sudah selesai..oklah Datuk kalau tak ada apa-apa lagi saya keluar dulu, terima kasih..” sengaja dikuatkan perkataan terima kasih itu.

Pintu biliknya dihempas kuat. Padan muka nak sangat kenakan aku last-last dia yang kenakan. Puas hatinya. Jam ditangan dilihat sekilas. Teringat janjinya dengan aina. Pantas segala yang bersepah di atas meja dikemaskan.

***

”siti mana Cik Ayuni?”

”lunch time bos....” ujar Siti sambil menunjuk ke arah jam ditangannya.

”awak tahu dia makan dekat mana?”

”dekat mulutlah bos..tak akan dekat hidung kot” gurauan Siti dibalas dengan senyuman dia tahu hanya Siti yang memahami perangainya.

”siti anak awak dah ok?”

”macam tulah bos...masih perlukan rawatan and thanks for everything bos” terharu dengan sikap prihatin Fariz yang sanggup membayar segala kos perubatan Daniel anaknya. Kalau tidak dengan pendapatan dia dan suami mana mungkin mereka mampu.

”emmm..alaaa kitakan makan semua guna mulut jadi semua kita samakan” jawapan Fariz membuatkan Siti ketawa kuat. Pandai bosnya membals kata-katanya.

”Encik Fariz cari Ayuni kenapa?”

”emm ada masalah sikit..”

”ooo saya ingat nak ajak dating tadi”

”sudahlah saya keluar dulu dah janji dengan adik saya kalau saya lambat masuk nanti awak tolong inform dekat Ayuni saya nak jumpa” langkah kakinya dilajukan. Dia sudah lambat pasti muncung adik manjanya itu sedepa panjangnya. Tapi tak mungkin sekarang ni kehadiran adam membawakan sinar bahagia buat adiknya.

****

“you pandang siapa tu?” Aleeya memandang ke arah yang menarik perhatian tunangnya itu. Kelihatan seorang perempuan sedang makan idak jauh dari mereka senyum ke mereka.

”adam!!” panggilan yang sedikit kuat itu menyebabkan Adam tersentak pantas matanya dialihkan semula kepada aleeya.

Adam mengaru kepalanya. Wajah masam aleyya dipandang. Puas dia memujuk wanita manja dihadapannya itu.

“sory lambat” kehadiran Fariz tidak dihiraukan oleh kedua insan yang sedang menikmati makan tengahari itu.

“haii tak akan marah kot abang lambat..weii Adam kenapa muncung itik ni dah keluar?” Adam tersenyum mendengar kata-kata Fariz kawan baiknya.

“biasalah adik manja kau ni, aku pandang perempuan lain lama sikit dia dah angin, kau tolong cucuk mata aku ni, bagi buta senang sikit” gurauan Adam mengundang ketawa kecil aleyya tak jadi memanjangkan rajuknya. Abangnya tak akan menangan dia kerana dia lebih sayangkan kawan baiknya itu.

“emmm makan apa ni..laparnya” Fariz mengangkat tangannya untuk memanggil pelayan yang mengambil order makanan. Tapi pandangannya terarah pada satu senyuman yang dikenali. Lama dia memandang ke arah wanita itu. Disebelahnya ada seorang lelaki kacak dan sebelah kirinya pula seorang perempuan bertudung. Tak pernah pula dia melihatnya mungkin kawannya.
“weiii..” teguran Adam membuatkan Fariz tersentak.

“abang nikan sama je dengan Adam...apa yang istimewa sangat perempuan tu pandang sampai nak terkeluar biji mata tu?” soal Aleyya tak puas hati.

“hishhh abang terpandanglah...adik abang ni lagi istimewa tambah-tambah muncung macam itik tu..” ketawa kuat Fariz disambut Adam. Aleyya menampar kuat bahu abangnya.sakit.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets