Sunday, March 15, 2009

GILA KAU 18


Gila kau 18.

“kenapa ni?” shahrul cuba membantu Intan yang masih terduduk di lantai hospital. Matanya sempat menangkap kelibat Hanis yang lari dari Intan.

“awak tolong kejar Hanis tu…please…..” Intan sudah bangun tapi kakinya terasa sakit. Ketika itu tiada apa yang lebih penting melainkan Hanis. Dia mengutuk dirinya kerana sampai terjatuh. Shah meninggalkan Intan langkah Hanis diekori.

Intan duduk di kerusi rehat yang tidak jauh darinya bayang shah sudah hilang. Dia mengosok sedikit kakinya. Airmatanya menitis lagi, bukan kerana rasa sakit tapi terkilan dengan kata-kata Hanis tadi. Terdengar-dengar kata-kata benci yang lahir dari mulut kecil itu. Dia ke yang bersalah??.

Shah meneliti segenap ruang hospital dia. Dia hilang jejak. Melilau matanya mencari anak kecil yang memakai baju kurung biru tadi. Tiba-tiba matanya terhenti pada insan yang dicari. Hanis duduk di sebuah bangku yang sama ketika Intan melepaskan airmata disisinya. Saat itu terimbas kembali di mindanya. Dia tersenyum.

“haii sorang je”..wajah muram Hanis dipandang. Hanis diam airmatanya dikesat dengan lengan baju kurung.

“kenapa ni..cuba cakap kat abang mana tau abang boleh tolong..”

“hanis benci kak Intan dia tipu...dia penipu!!” terdengar esakan kecil. Shah tetap diam memberi ruang untuk Hanis bercerita.

“dia kata adik akan sembuh...sembuh macam biasa tapi sekarang adik tak boleh jalan..dia tak boleh cakap lagi..kak Intan tipu”

“Hanis nak dengar cite tak?”, kepala hanis menggangguk walaupun airmatanya masih belum kering.

“Hanis semua orang yang sayangkan Hafiz harapkan dia sembuh..macam tu juga kak Intan, hanis, abang, abang Man, abang Farid, sepanjang Hafiz di hospital siapa yang jaga dia?.”

“Kak Intan..” jawab Hanis perlahan.

“Hanis sayang kak Intan?” hanis mengangguk laju. matanya memandang ke arah shah. Shah tersenyum.

“kalau Hanis sayang kak Intan..hanis tak boleh buat kak Intan sedih, kalau kak Intan sedih mesti Hafiz pun sedih kan..” sekali lagi Hanis mengangguk perlahan. hanis kembali menangis..shah menarik tubuh kecil itu ke dalam pelukannya sememangnya susah untuk hanis memahami situasi sebenar. Dia juga masih memerlukan perhatian.
Intan masih terkesima di situ. Kakinya yang sakit tidak dipedulikan dia melilau mencari Hanis walaupun terjengkut-jengkut.

“Kak Intan..” suara itu membuatkan Intan berpaling. ...Hanis.....bisik hatinya tapi hanya matanya memaihkan bahasa itu. Shah dibelakang Hanis tersenyum kepadanya. Hanis berlari mendapatkan Intan. Intan memeluk tubuh kecil itu seerat mungkin.

“Ya Allah Hanis akak risau tau...hanis pergi mana?”

“Maafkan Hanis kak Intan..” kata-kata itu membuatkan Intan memeluk Hanis sekali lagi. sekali lagi airmatanya jatuh. Shah mengelengkan kepalanya. Entah kenapa hatinya bertambah kagum..kagum dengan wanita didepannya ini.

“Intan!!! Hafiz.....” jeritan Maya membuatkan Intan bergegas ke wad kecemasan.

Semua mata memandang ke arahnya. Ummi dan Mak siti turut ada sama, Aina sudah mengalirkan airmata, farid tidak memandangnya. Intan mengenggam erat tangan Hanis yang dipegang. Tangan Mak Siti dan Ummi disalam. Sempat satu senyuman kecil dihadiahkan. Namun mulutnya terkunci untu bertanya apa-apa.

“kenapa Maya..apa dah jadi” tenang saja soalan itu.

“tadi hafiz muntah darah..Dia sesak nafas..” Intan tunduk cuba mencari kekuatan.

Lokman berjalan seiring dengan Dr. Mashitah.. dia seperti membincangkan sesuatu. Dia melangkah mendapatkan mereka. semua mata juga menanti jawapan dari Dr mashitah.

“Macamana Doktor ..hafiz macamana?” lama Dr. Mashitah mendiamkan diri.

“mungkin masanya sudah tiba..” mendengar kata-kata itu Intan seakan ingin pitam. Mujurlah Maya sempat memegang bahunya. Dr. Mashitah terus masuk ke bilik kecemasan. Tiada siapapun dibenarkan masuk.

Shah memandang sepi wajah di sebelahnya. Dia tidak dapat melihat riak di wajah itu seakan tiada perasaan. Dia dan Farid saling berpandangan sesama sendiri. Aina, Ummi dan mak siti cuba menyatakan sesuatu kepada Intan. Intan tiada respon. Semua mata kini tertumpu kepada Intan. Hanis di pelukan Maya masih mengesat airmata. Anak kecil itu kelihatan bingung dengan keadaan.

Intan diam..tiada satu patahpun kata-kata yang lahir dari mulutnya. Airmata juga jauh sekali. Hanis sudah menangis, Maya cuba memujuknya Intan tidak mempedulikan orang di sekelilingnya dia seakan berada dalam dunianya sendiri.

“hafiz bila besar nak jadi apa?”

“jadi Doktor..”

“kenapa nak jadi Doktor?”

“sebab nanti tak adalah orang kecik macam hafiz nangis kalau ada orang besar mati..”

“emmm...macam tu...”
“kalau hafiz mati orang besar nangis tak kak?”

“hishhh mestilah sebab doktor hensem mati”

“akak nangis?”

“tak....sebab akak akan doakan hafiz panjang umur sampai jadi doktor yang bagus..”

Intan tersandar lesu. Ingatannya kepada hafiz membuatkan jantungnya berdegup kencang. Tidak tenteram.

‘akak jangan tinggalkan Hafiz ek..’

‘hafiz sayang akak..’

‘Hafiz tak ada mak tapi hafiz ada akak’

‘eii..kak Intan busuk...tak mandi’

‘akak hafiz sakit’....

“ya Allah aku tak sanggup melihat penderitaannya, aku tak sanggup mendengar tangisannya. Aku lemah Ya Allah..aku relakan kau mengambilnya Ya Allah..aku rela, aku mohon padaMu permudahkan penderitaannya...YA ALLAH” Intan seakan membisikkan sesuatu.

Intan seakan terdengar tangisan kuat Hafiz. Dia meronta-ronta kesakitan. Intan bangun dia menunjuk ke pintu bilik kecemasan.

“Intan Ya Allah Intan sabar...” Maya cuba menghalang Intan tubuh Intan ditahan juga oleh Lukman...Mak siti dan Ummi juga turut memegang tangan Intan. Intan meronta minta dilepaskan. Dr. Mashitah keluar. Semua terdiam. Intan memegang tangan Dr. Masitah, bahasa matanya mengharapkan sesuatu.

Dr. Mashitah tunduk dia mengeleng perlahan.....Intan berundur selangkah dia rebah. Dunianya gelap....

“INTAN!!!...”

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets