Sunday, February 1, 2009

GILA KAU 12




“Mana kunci kereta kau?”

“nak buat apa?” Intan bertanya hairan. Tiba-tiba saja mamat ni mintak kunci kereta aku pe kes?.

Mak siti memandang hairan. Wajah anaknya dan Intan dipandang silih berganti. Shahrul membuka enjin kereta. Perlahan tangannya menghidupkan enjin gen2 milik Intan. Dia melihat teliti bermula dengan minyak hitam, air, dan segalanya luar dalam kereta milik Intan diterokai.

“tayar spy kau ni tahun bila punya?”, shahrul menggelengkan kepala. Intan bingung. Pertanyaan tiba-tiba shahrul membuatkan dia terkejut.

“entah...” jawapan itu sekali lagi membuatkan shahrul menggelengkan kepala. Intan mencebik terasa seakan shah mengutuknya.

Kedatangan seorang lagi lelaki dengan gaya santai. Menimbulkan tanda tanya.

“ni macam boss...lu punya kereta baru bikin servis lo..cantik lagi.”, rupanya lelaki berbangsa cina itu adalah mekanik. Bekalan macam-macam alat tukar ganti membuatkan Intan faham tujuan kedatangan lelaki itu. Shah serius melihat aksi temannya Ah Long.

“ok thanks Ah long”

“saya bukan along..saya mau tolong maa...”, gelak dua lelaki itu bersatu. Lelaki cina itu terus meninggalkan mereka. wira putih yang dibawa Ah Long sudah menghilang.

“saya baru hantar servislah kereta ni...”, kata Intan tak puas hati. Lagak shah macam kereta itu miliknya.

“tahulah....”

“habis tu??” suara Intan mula meninggi.

“tak habis lagi...untuk keselamtan cik adik oiii...yang kau nak bawa ni mak aku tahu tak?”, Intan mengigit bibir terang-terang shah tidak percaya dengan kebolehannya.

“sudahlah tu shah. Tahulah Intan tu bawa kereta bukan baru sehari ni dia bawa, macam cikgu tadika pulak kamu ni membebel”, Mak Siti mengenakan anaknya. Dia tahu niat shah demi keselamatannya.

“haaa..jangan bawa laju sangat..pelahan sangat pun tak boleh, ingat ikut undang-undang jangan nak main redah je parit...lagi satu ingat kalau rasa tak larat mengantuk ke apa berhenti dulu...” satu-persatu bebelan shah masuk ke telinganya. Intan berdengus kuat.

Intan masih terdengar-dengar pesanan shah pagi tadi sebelum mereka bertolak. Tak henti-henti mulut lelaki itu meninggalkan pesan. Sehinggalah akhirnya mereka bertolak juga. Itupun setelah shah cukup yakin tiada apa yang dibimbingkan.

‘ya lah mak tahulah..nanti dah sampai mak bagitau shah jangan risau…ya mak tahu…hah..ok…ok…”, nokia N70nya dimatikan. Kali ni saja dah masuk 10 kali anaknya menelifon. Mak Siti mengeleng perlahan ada cebisan senyuman dibibirnya.

“siapa Mak Siti?”

“siapa lagi si shahrul Iskandar buah hati mak cik tulah..risau sangat. Ni nak masuk 10 kali dia call, pening dah mak cik.”, Intan tersenyum matanya masih tekun menyala ke jalan. Terasa sudah lama dalam perjalanan.

“dia risaukan mak cik tu”,

“emmm..tulah Intan mak cik suruh kawin dia asyik mengelak je..pantang sebut pasal kawin ada je jalan dia nak larikan diri”, Mak Siti melahirkan rasa kecewanya.

“dia dah ada calon tu saja je tunggu masa yang sesuai”, terbayang wanita yang bersama shah ditepi kolam rumahnya. Cantik dan seksi.

“emmm,,kalau yang tak berguna tu janganlah....Mak cik tak suka”, sekali lagi Intan tersenyum memilih juga Mak Siti ni.

4 jam dalam perjalanan membawa dirinya sampai ke sebuah kampung yang sangat damai. Sawah padi terbentang luas. Intan tersenyum inilah yang dia cari selama ini. Matanya tidak henti-henti memuji keindahan alam ciptaan tuhan. Rumah kayu yang tersergah indah itu diteliti. Cantik. Setiap anjung rumah ini dihiasi ukiran-ukiran kayu yang cantik. Khemah juga telah didirikan mengelilingi rumah. Nampak meriah.

“amboiii sampai juga. mak...ni orang jauh dah sampai”, jerit seorang gadis mungkin lebih muda darinya.

Tak sampai beberapa minit seorang wanita muncul di depan pintu. Senyuman lebarnya seakan menyambut kedatangan kami.

“alaa....kak long kenapa lambat sangat sampainya?”,

“emmm...ala...biasalah orang senior kenalah jadi yang akhirkan”, gelak wanita dihadapannya itu bersatu. Mereka saling berpelukan dan bersalaman. Diikuti dengan dua orang gadis.

“hahhh lupa pulak nak kenalkan ni anak angkat mak long nama dia Intan Azura, Intan ni adik mak cik yang ketiga mak cik sopiah, ni pulak anak dia Aina dan Muni”. Intan tersenyum dia bersalaman dengan tiga orang tuan rumah itu.

“emmm dekat sini semua panggil ummi je..jadi Intan boleh panggil ummi je”, keramahan wanita itu membuatkan Intan merasa selesa. Dari tadi senyuman mekar di bibirnya. Mungkin rasa yang sama lahir dari dalam hati.

Berada di rumah serba meriah ini membuatkan hati Intan terasa penub dengan kasih sayang. Usikan sanak saudara yang berkumpul membuatkan Intan merasakan erti sebuah keluarga yang salama ini dilupakan.

“haiii kak Intan jauh menung?ingatkan siapa abang yang tinggal ke?” Aina duduk di sebilah Intan. Suasana bising didapur membuatkan kakinya melarikan diri ke ruang tamu rumah. Dilihat Intan sedang asyik memandang bunga telur yang sudah siap di atas pelamin.

“emmm akak ke Aina yang ingat buah hati ni?”

“ehhh kita pulak....aina muda lagi tau kak. Mana fikir lagi soal kawin segala ni”, muka Aina sudah merah. Mungkin malu diusik Intan.

“lagi dua hari kak muni nak naik pelamin lepas tu mesti Aina pula kan...”

“alaaa...akak ni ada-ada je kak Muni tu gatal dah nak kawin padahal belajar tak habis lagi tu”, Intan tersenyum. dia faham apa yang dimaksudkan oleh Aina. Munirah kakaknya belum lagi menghabiskan ijazah pengurusan yang diambil. Semua itu sudah diceritakan oleh muni sendiri.

“emmm ala...dah sampai seru, jodoh pertemuan kan ditangan Tuhan. Kalau dia kata esok kawin pun kita tak boleh nak elakkan”, ketawa mereka kedengaran. Keramahan Aina membuatkan mereka cepat mesra. Walaupun Aina baru di tingkatan 5.

“ummi dekat dapur tu dok puji akak cantik.. mak andak dengan mak su pun cakap benda yang sama”, beria-ria Aina bercerita,

“amboiiii pandailah ek nak buat akak malu...kembang hidung akak ni kang siapa yang susah akak juga”,

“mana ada pujilah benda betul...malam ni akak tidur dengan Aina ek banyak aina nak cerita.”,

Malam itu diserikan dengan kedatangan beberapa orang lagi sedara mara. Kemeriahan mula terasa apabila gelak tawa sesama mereka kedengaran. Anak-anak kecil pun berlari-lari. keluarga Mak Siti memang besar. Dia ada 8 orang adik-beradik semuanya perempuan dan 2 adik beradik tiri. Rumah yang kini diduduki oleh ummi adalah rumah pusaka. Peninggalan orang tua mereka. mereka juga dibesarkan di rumah ini.

Masing-masing sibuk dengan kerja-kerja kenduri yang bakal berlangsung.

“mak long abang shah tak balik?”,

“emmm tak tahulah nak cakap muni.. kau faham-fahamlah tugas abang kau tu”, munirah hampa. Tak akan shah tak sanggup datang ke majlisnya.

“tak akan kerja lagi penting dari majlis Muni?”, keluhan Muni jelas kedengaran. Ada nada kehampaan.

“kamu dok sibuk tanya abang shah kamu je..si farid ni mana? Mak long tak nampak batang hidung diapun dari pagi tadi?”, Mak Siti mengerti perasaan anak buahnya sememangnya hubungan shah dengan Muni dan Aina sangat rapat.

“Along dah lama balik, dia tidur rumah abang Man kot sebab kat rumah ni kan ramai anak dara tak manis katanya”, Muni ketawa apabila mengingati alasan Alongnya itu. Stu-satunya anak lelaki kesayangan umminya.

Dari tadi Intan hanya menjadi pendengar, dia sendiri tak tahu nak mengampuk kerana Masing-masing bercerita pasal keluarga. Ada nama-nama yan tidak pernah didengar, jadi lebih baik dia diamkan diri.


.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets