Friday, September 11, 2009

KERANA KAU 13


Kerana kau 13
Ayuni tersenyum kepada penyambut tetamu di restoran mewah seri kenangan. Tempat orang kaya! Bisik hatinya. Pertama dia menjejakan kaki ke tempat mewah seperti itu. Tapi memang tak pernah terfikirpun niatnya untuk ke tempat macam ni.
Jemputan makan bersama Datuk Mansur membuatkan dia tertanya-tanya. Apa agenda orang tua ni jemput aku makan, tapi apa yang pasti dia dijemput secara rasmi jadi mesti urusan syarikat. Lagipun dia masih tak tahu siapa aku yang sebenarnya. Dia sudah dibawa ke Satu bilik khas yang menempatkan satu meja mewah . pelik tiada siapapun dekat sini.
“Assalamualaikum” Ayuni berpaling. Seorang lelaki membuka pintu bersamanya Datuk Mansur yang sudah tersenyum ke arahnya. Salam dijawab dalam hati.
“Jemput duduk Ayuni” tutur bicaranya lancer walaupun ada getar di hati. Mata anaknya dipandang. Persis Mardina. Rindunya dia pada wanita itu.
“kenapa tak ada orang lain Datuk? Atau saya silap masa?”
“tidak…Ayuni datAng tepat pada masanya”
“emmm…ada apa sebenarnya Datuk nak berjumpa dengan saya ni?”Lama datuk Mansur terdiam.
“kita makan dulu?” pelawanya sebaik saja melihat kerutan di dahi Ayuni.
Anaknya membesar dengan cantik. Mesti masa kecilnya dia kanak-kanak yang comel. Hah!! Aku juga yang menolak kehadirannya dulu ini semua kerana nafsu, kerana rasa cinta yang kononnya adalah segalanya sampai aku mengabaikan tanggungjawab.
“tak apalah Datuk, kita teruskan dulu perbincangan kita lagipun sekejap lagi saya nak masuk pejabat dah” dalih Ayuni. Tak sedar ke dia yang berdiri di depannya adalah empunya Naraca Holding.
“sebenar ada sesuatu yang saya nak katakan, tapi bukan sebagai datuk Mansur tapi sebagai papa kepada Nur Ayuni Balqis” Ayuni tersentak. Dia bangun.
“apa Datuk merepek ni?” marahnya perlahan.
Getaran hatinya semakin laju. entah apa yang merasuk dirinya dia sendiri tidak tahu apa yang pasti dia bukan datang ke sini untuk bertemu dan berbual mesra. Tapi kehadirannya lebih kepada ingin membuat perhitungan. Tapi kenapa?. Tiba-tiba dia berdiri tegak, tidak berganjak dari tepat terkakunya langkah kaki tadi. Hanya wajah itu dimatanya. Wajah selama ini menabur duka hidupnya.
“maafkan papa Ayuni” matanya dipejamkan. Terasa ingin lari jauh tapi kenapa kakinya tetap tak nak melangkah.
“apa datuk cakap ni saya tak faham?” cuba lagi dia berdalih. Kini dia hanya berada berdua dengan seorang insane yang selama ini sentiasa bermain di mindanya.
“papa dah tahu segalanya..semua tentang diri Ayuni…kenapa ayuni tak jumpa Papa?”
“saya rasa Datuk ni salah faham..maaflah saya ada urusan ni, lagipun saya datang ke restoran ni sebab Datuk kata ada urusan syarikat”
“kenapa Ayuni lari dari papa?” Ayuni mencebik. Benci, benci dia dengan panggilan itu.
“Maaflah Datuk saya kerja masa ni” malas dia berlama di situ. Lagi lama di situ lagi jiwanya rasa tak tenteram.
“ayuni dengar dulu apa papa nak cakap”
“Saya bukan anak Datuk..datuk silap orang”
“papa bersalah sayang…maafkan papa, tolong beri papa peluang untuk tebus segala dosa yang selama ini papa lakukan..papa merayu pada ayuni?”
Tangan digenggam kuat. Seakan ingin melepaskan satu tumbukan padu. Tapi ketika itu rayuan lelaki itu membuatkan dia puas, ya..puas. airmata itu palsu baginya semuanya plastik. Patutlah beria-ria nak berjumpa tadi.
“Papa sanggup bagi apa sahaja kepada ayuni asalkan Ayuni sudi maafkan papa”
Ketawa kecilnya tercetus. Di samping papanya ada seorang lelaki yang tidak dikenali, mungkin pengawal peribadi. Takut mungkin aku membunuh lelaki itu di sini. Dia tertawa lagi.
“Papa!!? Datuk nak bagi saya semua yang saya nak?”
Anggukkan Datuk Mansur membuatkan Ayuni tersenyum lagi. Betul kata Ibu lelaki ini memang suka berjanji. Tapi pernah ke dia tepati segala janji tu?
“Walaupun semua yang Datuk ada?”
“semua ini memang untu Ayuni..ayuni anak papa”
“datuk Yakin saya anak datuK?”
“papa yakin sejak mula bertentang mata dengan ayuni.. mata yang sama, wajah yang sama..papa kenal mata yang selama ini papa rindu”
“rindu?? Rindu dengan menghalau seorang isteri yang mengandung? Meninggalkan anak yang entah hidup entahkan mati? Meninggalkan tapi ada rasa belas atau simpati?indahnya rindu Datuk” Ayuni sudah tak mampu menahan berat di dadanya. Mahu dilepaskan segalanya.
“maafkan papa sayang… papa memang bersalah, dulu papa silap. Berilah papa ruang untuk tebus segala dosa papa”
“Datuk tahu ke apa itu dosa??”
“maafkan papa..” Datuk Mansur sudah melutut dilantai.
“senang manusia ni kan..salah minta maaf lepas tu boleh buat salah lagi sebab maaf boleh melupakan segalanya..layak ke Datuk dimaafkan?” Datuk Mansur terkedu. Wajah di depannya dipandang sayu. Dosanya memang tak boleh dimaafkan.
“Jangan hukum papa macam ni Ayuni”
“hukum??Ini bukan hukum namanya Datuk.. ini namanya balasan”
Ayuni sudah meneruskan langkahnya meninggalkan Datuk Mansur yang sudah melutut di situ. Kini hatinya sesak dengan pelbagai perasaan yang tak mungkin ada penyelesaiannya. Sakit . menitis lagi airmata tua itu. Saleh mendapatkan bosnya. Dia sendiri pilu.
“sabarlah datuk mungkin dia inginkan masa” nasihat saleh. Pengawal peribadi merangkap permandu kepada Datuk Mansur.
“saya banyak dosa Saleh”
Memang dia nak membuat perhitungan tapi bukan hari ini, dia masih belum bersedia untuk berdepan dengan segalanya. Dendam di hati masih belum terpadam dan tak mungkin akan terpadam. Ayuni mencampak kuat beg tangannya ke atas meja. Marahnya masih belum reda.
“Cik Ayuni, Encik Fariz panggil”
Senyuman Aini membuatkan dia mengangguk. Tapi tiada segaris senyuman di wajahnya. Dia melangkah perlahan. Cuba menenangkan hati yang berkocak. Tak cukup dengan ayah ni anak pula nak menyusahkan aku. Benci!! Bisik hatinya.
“hah!!..adapun awak cik Nur ayuni Balqis”
Matanya menangkap wajah bengis Fariz dan Adam yang gelisah di tempat duduknya.
“siapa kau yang pandai-pandai keluarkan dana syarikat? Apa niat kau ni?”suara Fariz ternyata sangat marah. Adam pelik apabiala mengetahui ada pengeluaran dana syarikat dilakukan secara rahsia. Bertambah terkejut apabila ayuni adalah insan yang mengeluarkannya. Untuk apa dana itu dikeluarkan.
“Ayuni awak ada masalah ke?” Tanya Adam lembut. Ayuni diam lagi tak sangka perkara itu dapat dikesan dengan cepat. Mesti ada dalang yang membongkarkan segalanya ni.
“perempuan ni memang ada niat jahat dengan Neraca Holding, sejak dia datang aku dah rasa ada yang tak kena”
“Encik Fariz jangan menuduh tanpa bukti”giliran dia pula yang meninggikan suara.
“ehhh..ni hah, bukti segalanya..awak yang mengeluarkan 300 ribu untuk tujuan syarikat. Tapi tiada satupun invois yang menjadi bukti ke mana duit itu pergi” fariz memegang erat fail merah di tangannya lalu dihempas kuat ke meja. Pantang dia bila ada pekerja yang berani seperti Ayuni. Mengeluarkan wang syarikat tanpa usul.
“kemana dana itu sebenarnya Ayuni?” Adam masih enggan menerima hakikat yang ayuni melenyapkan duit syarikat.
Ayuni masih berdiam diri. Dia malas untuk menjawab hanya wajah tak bersalah ditayangkan. Mata dua lelaki yang menikam wajahnya langsung tidak mengetarkan hatinya. Fariz berdengus geram. Dia menekan kuat interKom lalu meminta Ina mengumumkan mesyuarat ketua-ketua unit .
“meeting Encik Fariz? Bila?” Ina juga kedengaran terkejut.
“sekarang!!!” jeritnya kuat.
Wajah Ayuni membuatkan hatinya serba tak kena, kenapa wanita itu melakukan ini semua? apa sebenarnya niat Ayuni? Wajah polosnya melambangkan dia bukanlah perempuan jahat yang sanggup berkerjasama dengan mana-mana syarikat untuk menjatuhkan Naraca Holding.
“kau cakap kau sebenarnya berkerja untuk siapa?” tangan Fariz mengenggam kuat pergelangan tangan Ayuni.
“kau nak jatuhkan Neraca Holdingkan?”
Wajah ayuni jelas menahan sakit tapi suaranya masih tak keluar. Adam bangun dari duduknya,, Fariz ni bukan boleh dibiarkan nanti mati pula budak ni. Wajah Ayuni meraih simpatinya. Tak sanggup dia melihat wanita itu disakiti.
“Riz sudah tu… kita tunggu papa kau” ucapnya perlahan. Fariz berdengus kuat. Tangan ayuni dilepaskan kuat sehingga menyebabkan wanita itu terdorong kebelakang. Imbangan badannya tak dapat dikawal.Ayuni jatuh terduduk.
“aduh!!” dahinya terhantuk bucu meja. Sakit, terasa dahinya berdenyut kuat.
“Ayuni!!” jerit seseorang dimuka pintu. Fariz dan Adam berpaling. Terkejut. Wanita itu sudah memegang dahinya. Ada darah yang mengalir.
“Ya Allah” datuk Mansur sudah meluru ke arah Ayuni. Tangan yang menutup dahi ditarik ada sedikit darah.
Fariz dan Adam berpandangan. Pelik melihat aksi Datuk Mansur yang cuba membangunkan Ayuni. Mereka kini sudah duduk di sofa. Haiii papa ni lebih-lebih pula ni kenapa? Fariz melihat luka di dahi Ayuni dari jauh. Jelas kemerahan. Timbul rasa kasihan tapi dia tetap berdiri dari jauh memerhati aksi papanya. Papanya bermesra macam dia dan adam tiada di situ.
“apa sebenarnya ni fariz? Adam?” Tanya Datuk Mansur tak puas hati. Tangannya masih cuba merawat luka di dahi Ayuni. Sayu hatinya melihat kerutan di dahi anaknya menahan sakit.
“ayuni ok?” Tanyanya semula. Jelas tangannya ditolak kasar.
“saya dah biasa datuk..” katanya keras pantas bangun. Ingin meninggalkan , tapi tangannya dipegang sekali lagi oleh Fariz. Jelas wajah tidak puas hatinya.
“kes kau belum selesai lagi, adam bawa sini fail tu” adam pantas mengambil fail di meja.
“apa penjelasan untuk ini?..300 ribu bukan jumlah yang sikit”
“300 ribu?”
“papa tengoklah apa pekerja kesayangan papa ni dah buat..dana syarikat dikeluarkan tanpa sebab, bukan sikit tapi jumlah yang besar”. Fariz menerang segalanya, biar papanya sedar.
“betul ke Ayuni?”
“betul” nadanya mendatar. Seperti tiada kesalahan yang dilakukan.
“Ayuni buat apa dengan duit sebanyak tu?”
Fariz pelik papanya masih bertanya lembut. Apa sebenarnya hubungan mereka, timbul sedikit syak di hatinya. Adam melihat wajah Fariz. Dia tahu apa yang bermain di minda temannya dia juga memikirkan perkara yang sama.
“encik fariz semua sudah menanti di bilik mesyuarat” jenguk setiausaha Fariz.
“meeting for what?” Tanya Datuk Mansur.
“Untuk merungkai siapa sebenarnya perempuan yang berdiri depan papa ni”
“Ina cancel meeting tu”
ringkas arahan Datuk Mansur membuatkan Ina terpinga-pinga. Cancel pulak dah, dia terus keluar dapat dirasai ada suasana tegang di dalam bilik bosnya itu.
“tapi kenapa papa”
“kita selesaikan disini saja..Ayuni jelaskan apa yang berlaku sekarang ni”
“tiada apa yang nak dijelaskan”
Fariz dan adam terkedu mendengar jawapan Ayuni. Kasar dan penuh dengan amarah. Matanya wanita itu hanya menikam lke arah datuk Mansur. Fariz menjeling kea rah adam, adam mengeleng dan mengangkat sedikit bahunya.
“kenapa Ayuni buat semua ni?”
Diam, fariz dan Adam hanya diam. Kini hanya datuk Mansur dan Nur Ayuni Balqis yang memainkan peranan.
“Fariz, Adam tinggalkan kami berdua” ucap datuk Mansur tanpa mengalihkan pandangan. Matanya tetap memandang anak perempuannya itu.
Bulat mata fariz melihat permintaan papanya. Dia dapat menangkap senyuman sinis Ayuni kepadanya. Cishhh!! Apa perempuan ni buat dengan papa aku?.
“Fariz please..” pinta datuk sekali lagi kali ini suaranya lebih tinggi. Adam pantas menarik tangan sahabatnya, member ruang untuk datuk Mansur dan Ayuni, walaupun hakikatnya dia sendiri mahu terus berada di dalam bilik ingin mengetahui apa sebenarnya yang berlaku.
****
Fariz menghempas tubuhnya ke sofa ,Adam menutup pintu biliknya. Wajah keruh temannya dipandang. Tekanan jelas di wajah Fariz.
“apa masalah papa aku tu sebenarnya? Kenapa dia baik sangat dengan perempuan tu?”
“aku pun pelik juga…” adam seolah memikirkan sesuatu.
“entah-entah papa aku ada apa-apa tak dengan perempuan tu?”
“maksud kau?” Tanya adam kembali, dia mengaru kepalanya,kusut. Entah kenapa dia pulak yang tak senang duduk.
“hishhh tak mungkin aku kenal papa aku..dia seorang yang bertanggungjawab tak mungkin dia ada hubungan dengan perempuan macam ayuni tu” dia menyangkal kembali andaiannya. Kepercayaannya pada papa tak pernah berkurang. Lagipun dia sendiri menjadi saksi kasih saying mama dan papa tak mungkin ada orang ketiga. Kecualilah….
“kenapa?” soalan Adam lagi tak puas hati apabila Fariz terus membisu.
“melainkan perempuan tu yang gatal menggoda papa aku”
“tapi tak mungkin ayuni macam tu, dia seorang perempuan yang lain dari yang lain” adam bersuara perlahan.
“lain macam ayat kau?”
“ehhh maksud aku dia Nampak baik sepanjang kerja dekat sini” Adam resah dengan jelingan tajam Fariz. Saat ini mereka hanya mampu menungu dan terus menunggu.
***
“kenapa ayuni buat papa macam ni?”
“maaf Datuk saya tak berminat untuk berbincang”
“tapi kita perlu berbincang” Datuk Mansur serius. “ayuni buat apa dengan duit sebanyak tu?”
“haiii…datuk juga yang kata sanggup lakukan apa saja demi Nur Ayuni Balqis, tak akan baru 300 ribu dah berubah?”
“kalau ayuni nak duit tu papa boleh bagi..tapi bukan dengan cara ayuni ambil dari syarikat, kenapa perlu ayuni buat macam tu?”
“sebab janji..”
Datuk Mansur menekan dadanya yang senak, sesak, sekan ada yang menghimpit. Dia terkapai-kapai menahan sakit. Ayuni menjeling reaksi Datuk Mansur. Ada detik risau di hatinya.
“Ina!!!!” Ayuni menjerit kuat.
***
Renungan tajam Fariz tidak dipedulikan, wajah selamba Ayuni menyakitkan hatinya. Aleyya di sisi papanya sudah mnegesat airmata, adam cuba menenangkan hati tunangnya. Ayuni menjeling wajah kesat milik wanita yang paling dibenci. Ya dialah perempuan yang merosakkan segalanya. Datin Normah masih duduk di sampai suaminya. Terkejut dia mendengar panggilan Fariz menyatakan suaminya berada di hospital. serangan jantung. Memang suaminya ada masalah jantung tapi tidak pernah dia terfikir seburuk ini.
“hah..yang kau ni tunggu apa tagi dekat sini? Aku tak nak tengok lagi muka kau..pergi berambus “ sinis kata-kata Fariz namun masih perlahan enggan menganggu papanya.
“fariz..jangan buat macam tu tak baik” Datin Normah mnegur anaknya perlahan. Tak suka dengan perangai kasar anaknya.
Wajah pekerja Neraca Holding itu dilihat sekali lagi, mengikut apa yang diceritakan oleh anaknya memeng wanita itu bersalah kerana mencuri wang syarikat, tapi entah kenapa mulutnya berat untuk melepaskan marah. Mata redup milik wanita itu dari tadi menikam wajahnya.
“mama dia ni yang sebabkan papa jadi macam ni, jangan nak bagi muka sangat..aku dah telifon polis lepas ni kau tahulah nasib kau”
Ayuni melepaskan keluhan perlahan. Sejak dia nekad untuk masuk ke Neraca holding dia tak pernah takut dengan Polis. Malah dengan mati pun dia tak pernah gentar.
“aku tak pernah takut dengan polis…” kata ayuni kuat. Sengaja dihamburkan ke muka Fariz. Merah padam muka lelaki itu.
“kau jangan nak naikkan darah aku” fariz sudah mula naik angin. Adam sudah bersedia untuk menahan temannya. Datin Normah bangun memegang tangan anaknya.
“kalau ada apa-apa terjadi pada papa aku..kau tunggulah akibatnya”
“Ya Allah…RIz sabar sayang”
“ehhh perempuan kau keluar sekarang..sebelum aku tampar muka kau” Giliran Aleyya pula naik hantu. Ayuni tersenyum sinis.
“leyya…” datin Normah mengawal tingkah anaknya.
Ayuni mendapatkan tubuh datuk Mansur yang sedang kaku di atas katil. Wajah tua itu dipandang, berbeza sekali dengar gambar yang ada di simpanannya. Wajah itu sudah dimamah usia. Ada seribu rasa yang bermain di hatinya, kadang kala dia ingin melonjak gembira tapi jauh di sudut hatinya….?. Dia kembali berpaling kepada Datin Normah.
“luka datin baru sedikit tak ternilaipun dengan luka yang saya tanggung selama 25 tahun, ini baru permulaan..” bisiknya perlahan. Dia berlalu meninggalkan wad vip itu.
“Ya Allah….Kak Mar??” bisik nya perlahan. Fariz, Adam dan aleyya termanggu sesama sendiri. Apa yang dimaksudkan Ayuni?.
“Ayuni…Ayuni…” suara perlahan Datuk Mansur menarik perhatian semua yang ada di siti. Matanya dibuka perlahan. Terasa sakit di dada.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets