Sunday, May 17, 2009

kerana kau 9

Kerana kau 9

Ayuni duduk di tempatnya. Wajahnya masam mencuka masih teringat ugutan bosnya meminta dia kembali ke pejabat. Suka hati dia nak marah orang ingat aku ni tak ada perasaan ke?. Kau ingat kau pandai sangat.

“haii Ayuni baru sampai ke?” Siti dan asyikin datang merapati Ayuni yang sedang menyusun fail-fail di atas mejanya. Ayuni tersenyum. Seminggu dia bercuti sendiri akhirnya dia mengambil keputusan untuk kembali ke Neraca Holding.

”lama Ayuni bercuti ek..” Asyikin kerani akaun bahgian pemasaran duduk di depan Ayuni.

”emm sengaja nak tenangkan otak ni dari dengar maki hamun bos kesayangan awak tu” perli Ayuni. Ketawa mereka bersatu.

Mereka membantu Ayuni menyusun fail yang bersepah di atas mejanya. Terbayang banyak kerja yang masih tak diuruskan. Lepas ni mesti terpaksa kerja lebih masa.

”ala..sebenarnya bos kita tu rindukan awak Ayuni..tu yang sentiasa tanyakan awak” Ayuni mencebik mendengar kata-kata Siti. Rindu? Eii nak muntah aku..

”banyaklah rindu awak, tengoklah fail atas meja ni sengajakan tinggalkan beban banyak macam ni dekat saya.” siti tersenyum .

Jam menunjukkan pukul 3.30 petang, namun Ayuni masih tekun dengan fail projek terbaru neraca Holding. Dia tenggelam dalam dunianya sendiri. Terdengar lagi bebelan Noraina yang marah kerana mengetahui dia masih belum makan tengahari. Hah kawannya itu sememangnya seorang teman yang terbaik.

”Ayuni sorry ganggu bos panggillah” mendengar keluhan yang keluar dari mulut Ayuni membuatkan Siti kembali memandang wajah wanita itu. Dia tersenyum.

”apa dia nak Siti?”

”entahlah..alaa dia rindu nak jumpa awaklah tu”

”emmm ke dia rindu nak maki hamun saya ni?”

Langkahnya terus diaturkan ke bilik Fariz. Sekali lagi hembusan berat dilepaskan. Pintu diketuk beberapa kali. Masih teringat tekingan Fariz saat dia masuk tanpa mengetuk pintu. Hishh tak mungkin dia mengulangi kesilapan itu. Mendengar suara bosnya barulah dia menolak pintu untuk masuk. Matanya menangkap seorang lagi yang sibuk berbincang dengan Fariz, lelaki itu mengadap Fariz membelakanginya. Kehadirannya seperti tidak menarik perhatian dua lelaki itu.

’tak akan nak suruh aku jadi tunggul dekat sini..’

”emmm encik Fariz ada apa-apa yang boleh saya tolong?” kata-kata itu membuatkan Fariz dan adam berpaling serentak. Adam memandang lama ke wajah yang berdiri di tepinya kini.

” Nur Ayuni Balqis” itu saja yang keluar dari mulutnya. Ayuni hanya tersenyum manis ke arah adam. Memang dia dah agak yang lelaki itu akan mengingatinya.

”apa awak buat dekat sini?” belum sempat Ayuni membuka mulut, Adam sudah bertanya lagi.

”saya...saya...”

” dia pengurus pemasaran Neraca Holding” bulat mata Adam mendengarnya.

”pengurus pemasaran? Kenapa selama aku dekat sini tak pernah nampak pun Ayuni?” persoalan itu ditujukan kepada Fariz. Tapi Ayuni bertindak terlebih dahulu.

”saya cuti panjang Encik Adam”

“emm korang dah kenal ke?” giliran Fariz pula bersuara. Tak sangka kehadiran Adam mengundang senyuman manis Ayuni yang tak pernah dilihat selama ini. Spanjang wanita itu bertentang mata dengannya.

”Encik Fariz panggil saya?” pertanyaan itu diulang lagi. Malas dia berlama di bilik bosnya itu terasa panas.

“saya nak awak sediakan promosi untuk klien kita yang baru. Syarikat dari US dan saya nak awak pastikan yang tiga hari lagi draf penuh akan sampai atas meja saya” bulat mata Ayuni mendengar arahan bosnya tiga hari? Gila apa mana nak buat research lagi pasal syarikat mana sempat. Bisik hatinya. Wajahnya berkerut hebat.

”ada apa-apa masalah?”

”emm boleh saya mintak tambahkan tempoh Encik....”

”saya tak nak dengar alasan..lagipun awakkan dah ambil cuti lama. Tak akan tak cukup lagi rehatnya” sindir Fariz. Matanya masih menatap lakaran di hadapannya. Adam di depannya hanya diam membisu. Tak patut rasanya dia mencelah sebab dia sendiri tak tahu apa-apa.

“kalau tak ada apa lagi awak boleh keluar” jelingan mata Fariz cukup menyakitkan hati. Mana tidaknya sengaja dia mendera wanita itu.

Ayuni meninggalkan bilik bosnya dengar dahi yang berkerut. Manalah dia nak siapkan tiga kerja dalam satu masa. Matilah kalau tak sempat siap, mesti mamat poyo ni menjerit nanti dekat telinga aku. Langkah terus diaturkan sambil mindanya merencanakan apa lagi yang sepatutnya dilakukan.

”kau biar betul..tiga hari sempat ke nak buat?” Adam bertanya tak puas hati.

”entah..”

”habis tu yang kau suruh budak tu dalam masa tiga hari buat apa?” sekali lagi dia bertanya. Fariz memandang tepat wajah sahabatnya.

”diakan pekerja yang bagus, mestilah dia boleh siapkan..dan untuk pengetahuan kau budak tulah yang bagi aku penumbuk tu” kali ini giliran Adam pula yang terkejut. Ayuni adalah wanita yang diceritakan Fariz selama ni? Tapi betul ke?

”Nur Ayuni Balqis?”

”yup...emmm macamana kau kenal dia?”

“jumpa secara tak sengaja”

“ada apa-apa ke? Aku tengok pandangan mata kau tu lain macam je” Adam menelan air liurnya. Terasa perit.

“kau ni mana ada apa-apa, Cuma aku suka tengok muka dia comel” kata-kata Adam membuatkan Fariz tersenyum, dasar lelaki. Namun dia sengaja menayangkan muka selamba. Walaupun hatinya mengakui apa yang diucapkan oleh Adam.

Perutnya sudah beberapa kali menyanyi lagu Rock. Terasa sangat lapar. Melihat jam masih belum menunjukkan pukul 4.15 petang. ‘alaaa lambat lagi ke nak balik ni, aku sakit perut dah ni’ hatinya menyesal kerana tak makan tengahari. Perutnya semakin menekan-nekan. Namun cuba ditahan, sengaja disibukkan dengan kerja-kerja yang bertimbun di atas meja.

Akhirnya dia berjaya membereskan beberapa laporan yang patut di siapkan minggu lepas. Hatinya lega lepas ni bolehlah dia tumpukan perhatian dengan projek terbaru ni. Dia mengemas kertas-kertas yang berselerak di meja. Sebelum balik dia mesti memastikan yang semua maklumat mengenai kertas cadangan Syarikat US dibawa bersama. Mungkin masa rehatnya di rumah terpaksa dikorbankan.

”Ayuni bos panggil” suara itu membuatkan Ayuni terkejut.

”hah?laa dia nak apa lagi? Saya nak baliklah” Siti hanya menjungkitkan bahunya tanda tidak tahu.

”hishhh menyusahkan orang betul” dia bangun dari kerusinya, beg tangannya juga sudah disandang. Berkira-kira untuk terus pulang selepas berjumpa Fariz.

Fariz tidak senang duduk, satu persatu maklumat yang tertera di skrin komputernya di lihat. Hatinya pasti itu adalah iklan rekaan syarikat mereka. Tapi kenapa mesti cybercop yang dulumengeluarkannya? Meja ditumbuk. Geram. Ini mesti ada orang dalam yang buat hal.

”macamana Riz?” adam bergegas masuk. Dia duduk di depan Fariz.

“entahlah aku pun tak tahu macamana rekaan kita boleh serupa dengan mereka. Tapi aku yakin ini mesti ada dalang” Muka Fariz berkerut hebat.

Dalam masa yang sama, Ayuni pula menjengukkan kepalanya. Dua pasang mata memandang tepat ke arahnya.

”ayuni masuk” pinta Fariz.

”kenapa Encik?”

”kenapa awak kata?.. ni macamana boleh jadi macam ni?” Fariz menunjukkan lakaran draf iklan dengan iklan milik cybercop. Berkerut dahi Ayuni. Dia meneliti draf di depannya, cuba membandingkan antara dua. Ini kerja bahagian rekabentu apa kaitannya dengan aku?’ sempat persoalan itu bermain di mindanya.

”sama”

”ya Cik Ayuni Balqis sama..dan draf yang kita buat sama dengan Iklan yang sudah di keluarkan oleh syarikat cybercop, macamana ini boleh berlaku?”

”hah?” Adam dan Fariz memandang ke arahnya seolah-olah semua jawapan ada padanya.

”jadi apa kaitannya dengan saya?” soalan dijawab dengan soalan.

Fariz terdiam, baru dia berfikir. Kenapa dia memanggil Ayuni? Kini giliran dia pula menjadi perhatian.

“emmm apa pandangan dari bahagian pemasaran sebelum kita pasarkan iklan ini untuk syarikat?”

“emmm kita tak boleh teruskan iklan ini kerana ini akan membuatkan iklan yang kita hasilkan klon Encik Fariz. Kita perlu ubah reka bentuk iklan malah mungkin temanya, maksud saya mungkin lakaran baru”

”tapi esok kita akan bentangkan strategi iklan dan segala perincian untuk klien...tak mungkin kita boleh minta rekaan baru untuk iklan yang separuh siap” kini giliran Adam pula yang bersuara. Esok dia yang akan membuat pebentangan sendiri bersama Fariz. Syarikat OPEx adalah pelangan terbesar syarikat. Mereka sama-sama berfikir.

”emmm nampaknya kita perlukan draf cadangan baru dan kita sediakan penyata sebenar perbelanjaan yang dan dibuat dan sebab kenapa syarikat perlu mengubah tema iklan” cadangan bernas Ayuni membuatkan Fariz dan Adam memandang sesama sendiri.

”jadi kita mesti siapkan draf cadangan itu hari ini juga sebelum 9.00 pagi esok” arahan Fariz disambut anggukan oleh Adam dan Ayuni.

Mereka mengambil tugas masing-masing, kalau nak diikutkan memang tak logik syarikat sebesar Neraca Holding akan melakukan kesilapan sebesar ini. Neraca holding punya 300 orang pekerja profesional dan sembilan anak syarikat yang semakin maju tapi...

Ayuni menutup mulutnya, mata sudah mula mengantuk, jam di tangan menunjukkan jam 10.00 malam. Adam dan Fariz masih tekun dengan kerja mereka. Dia menekan perutnya yang dari tadi terasa pedih. Baru dia teringat dari pagi dia hanya makan dua keping roti.

”Ayuni awak ok?” Adam dapat menangkap wajah kerut Ayuni.

”emm tak ada apa Encik Adam”

Kerja mereka diteruskan lagi. Ayuni memberitahu Noraina masalah yang dihadapi. Sempat teman serumahnya itu berpesan tentang makan. Ayuni tersenyum. Terpaksalah dia menipu menyatakan yang dia sudah makan.

Jam tepat pukul 12.00, ayuni gelisah di duduknya ditambah pula dia duduk bersama dua orang lelaki yang sepatutnya menjadi musuhnya. Kenapa dia mesti bersusah payah kerana Neraca Holding? Bukankan kemusnahan syarikat itu yang menjadi matlamatnya?. Lama dia termenung.

”Ayuni...Ayuni...” panggilan Adam tidak dihiraukan.

”Ayuni....” pantas dia berpaling ke arah Fariz, jeritan lelaki itu membuatkan dia kecut perut. Suka sangat suara tu memecahkan telinga aku.

”apa?” tanyanya kasar. Hah lantak arr lagipun dah lepas waktu kerja.

”awak dah siap?” tanya Fariz.

”dah..” kertas yang keluar dari muka printer diambil dan diberikan kepada Fariz. Masih panas.

”bagus...akhirnya kita berjaya siapkan, aku rasa cukup lengkap untuk kita esok” Adam tersenyum bangga. Teruja dengan asal kerja mereka.

Ayuni mengemaskan meja rehat bilik Fariz. Beg tangannya dicapai. Perutnya dari tadi pedih namun tidak disuarakan kerana melihat dua orang bosnya yang lemas dalam kerja.

”kalau tak ada apa-apa lagi saya balik dululah Encik Fariz, Encik Adam” dia membetulkan pinggang yang terasa sakit akibat duduk terlalu lama.

”awak balik naik apa?” tanya Fariz tapi matanya masih meneliti kertas-kertas didepannya.

”teksi”

”tak apalah saya hantar awak balik” Fariz memandang Adam, kawannya itu lebih dulu bertindak.

”ehh tak apalah Encik Adam saya dah biasa naik teksi”

”biasa tu lepas waktu kerja pukul 5..sekarang ni dah pukul 12 malam awak tahu... bahaya” bulat matanya mendengar kata-kata Fariz. Betul ke apa yang dia dengar ni? Encik Fariz cakap macam tu?.

“oklah Riz aku balik hantar Ayuni dulu” minta adam. Dia bangun mencapai kot di atas sofa dan kunci keretanya di atas meja Fariz.

“ok”

“kau jangan nak tidur dalam ofis ni pula...” pesan Adam. Faham benar dia dengan sikap Fariz yang gila kerja itu.

Adam mengikut rapat di belakang Ayuni, walaupun wanita itu tidak mengambarkan wajah takut tapi dia tahu apa yang bermain di fikiran wanita itu. Kalau Aleyya dah lama lengannya dipeluk kuat. Aleyya takut dengan suasana gelap. Pernah sekali mereka terperangkap dalam Lif yang menyebabkan wanita itu diserang demam teruk.

“awak tak takut gelap?” Ayuni tersenyum mendengar pertanyaan Adam.

“saya dah biasa Encik Adam..”

“panggil Adam cukup, dan lepas waktu kerjakan”

“awak memang seorang wanita yang berani nampaknya sebab setahu saya wanita yang saya jumpa semua takut dengan gelap”

“bukan saya seorang yang berani Encik Adam tapi kadang kala keadaan memaksa kita menentang lumrah alam terutamanya perasaan”

“maksud awak?”
“mungkin satu hari nanti Encik Adam akan tahu apa yang saya katakan” Ayuni menekan perutnya, aduhh perut ni nak buat perangai pulak.

Adam membuka pintu keretanya. Memberi laluan kepada ayuni untuk masuk. Tapi langkahnya mati apabila matanya terhenti di tayar kereta yang kempis tiada angin. ’alamak...’

”macamana ni Encik Adam?”

”nak buat hal masa ni juga tayar ni...tak apalah kita minta tolong Fariz ” mendengar kata-kata itu membuatkan Ayuni melepaskan nafas lega. Hampir terlupa yang Fariz masih ada di pejabatnya.

Keringan telifon membuatkan fariz mencari bunyinya dari arah mana. Satu persatu kertas diselak mencari telifon yang berbunyi. Matanya tertangkap dengan Nokia N70 berwarna pink, pasti milik Ayuni. Kepalanya digelengkan, wanita ini memang cuai. Sekali lagi ia berbunyi, panggilan dari nombor yang sama. Fariz mengambil kepuntusan untuk menjawabnya.

”helo..wei kau dekat mana ni tak balik lagi? Aku risaulah..ni kau dah makan belum? Jangan cakap dekat aku yang kau belum makan lagi ayuni. Tolonglah dahlah kau tak makan tengahari tadi..ni dah dekat pagi tak balik-balik, aku risau..hello..hello..” bebelan Noraina tidak memberi peluang untuk Fariz menjawab.

”hello..”

”ehhh siapa ni?”

”saya Fariz bos Ayuni..dia tertinggal telifon, tapi awak jangan risau dia dah balik”

”emmm ok baiklah Encik terima kasih” terus talian itu dimatikan. Belum sempat dia kembali ke tempatnya, giliran telifon bimbitnya pula menjerit.

***

”apa mimpi kau tetiba nak belanja tengah-tengah malam ni?” tanya Adam. Pelik apabila Fariz membawa mereka ke restoran seri andang yang buka sehingga pagi. Baru petang tadi mereka makan di situ masakan perut kawannya itu lapar lagi.

”entahlah aku tetiba rasa nak makan nasi goreng kampung dekat sini sedap”, Adam tersenyum, perangai kawannya itu bukan senang diramal, kadang kala gilanya akan datang.

”ni telifon kau ke?” Fariz berpura-pura tanya.

”hishh kau ni tak akan telifon aku..warna pink plak tu..bukanlah. mana kau jumpa?”
”emmm dekat bilik aku tadi”

”laaa Ayuni awak punya kot?”

”hah?” ayuni yang diam melayani perasaannya terkejut apabila namanya dipanggil.

”ni haa telifon awak ke?” adam menayangkan telifon pink itu di hadapan Ayuni. Ayuni kelihatan meraba-raba beg tangannya.

”yalah saya punya..” pantas diambil dan dimasukkan ke dalam beg, bimbang kalau ada apa-apa yang akan terbongkar. Gambar Datuk Mansur banyak disimpan di dalam telifonnya. Matanya beralih ke arah Fariz, cuba menilai pandangan lelaki itu takut-takut rahsianya sudah diketahui. Tapi dia yakin lelaki itu masih belum mengetahui apa-apa.

”awak makan sekali ayuni” pelawa Adam ”lagipun bos kita nak belanja hari ni bukan senang dia nak belanja makan ni tahu tak” sambungnya lagi.

Ayuni hanya mengangguk setuju, dia sendiri sudah tak sanggup menahan lapar. Nasi goreng di depannya membuka selera. Bersemangat dia makan tanpa mempedulikan apa yang dibualkan Adam dan Fariz. Apa yang penting matlamatnya hanya satu balik tidur.

”terima kasih Encik Adam...” ucapnya sebaik sahaja sampai di depan pagar rumah sewanya. Kelihatan lampu rumahnya masih terang. Pasti Noraina sedang menunggunya.

”ehh awak kena berterima kasih dengan bos awak ni sebab siap belanja makan lagi” ucapan Adam membuatkan matanya menatap sekilas wajah Fariz di tempat duduk pemandu.

”terima kasih” itu sahaja yang mampu di ucapkan.

***

Telifon bimbitnya dipandang lama. Cuai betul dia macamana kalau rahsianya terbongkar? Macamana kalau niatnya selama ini sampai ke pengetahuan Datuk Mansur sekeluarga. Hah tak mungkin. Dia mengenggam kuat telifon itu tak mungkin perkara ini akan berlaku. Tak mungkin. Itulah janjinya.




TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets