KoMen AndA?..(^_^)v

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....

Rabu, 7 Januari 2009

GILA KAU 9


Bayang Intan hilang entah kemana, puas dia mencari namun gagal. Lokman kembali kepada Anita yang menunggunya. Hatinya pasti gadis yang dilihat tadi adalah Intan. Tapi..ehh tak akan aku dah gila bayang. Dia tersenyum sendiri. Kepalanya di garu beberapa kali.

“ Abang cari apa?”, Anita pelik melihat Lokman. Macam kucing hilang anak.

“hah...tak ada apa-apalah...jom kita balik mesti mama tunggu.” Soalan Anita dibiarkan berlalu. Anita segera berlari mendapatkan Lokman apabila lelaki itu sudah jauh meninggalkannya. Hisshhh tak romantik langsung!!

Intan keluar dari celahan kain yang tergantung di butiknya. Dia menarik nafas lega. Tapi kenapa dia buat macam tu?. Dia sendiri tak pasti. Apa yang dia tahu, dia tidak bersedia untuk berjumpa Lokman ketika itu.

“ Hoiii....kau buat apa tu?”,Intan terkejut. Dia mengurut dadanya, sergahan Maya membuat jantungnya berdenyut laju.

“Ni nasi kerabu kegemaran kau...”, senyuman yang tadinya dibuat-buat terus satu ketawa kuat. Bau Nasi kerabu kegemarannya membuatkan perutnya berdondang sayang.

“Kenapa?”. Maya pelik.

“Baru semalam aku mimpi makan nasi kerabu....sayanglah kau ni”, bungkusan itu bertukar tangan. Maya mengelengkan kepala. Macam tak makan setahun.

“ aku tanya sikit kau marah tak?” Maya meminta kepastian sahabatnya. Intan masih mengunyah pelahan Nasi kerabunya.

“kalau aku marahpun bukan sampai kau masuk ICU pun”, Maya tersengih mendengar sindiran Intan. Wajah sahabatnya dipandang lama.

“Kenapa kau tak ada boyfriend lagi”, Maya teragak-agak.

“Emm ek eleh..aku ingat apalah soalan kau nak tanya”, Intan ketawa kecil. Persoalan yang sering didengarnya.

“Maya kau ingat lelaki ni macam ikan dekat pasar sekilo RM10, kalau macam ikan dah lama aku beli”, Maya mecebik dia tahu taktik kotor sahabatnya itu untuk melarikan diri dari pertanyaannya.

“Kau memangkan kalau aku tanya...ada saja helah kau nak larikan diri”, Intan tersenyum. Maya sudah masak dengan sikapnya.

Tepat jam 8 mereka sampai ke rumah. Suis utama dipasang menerangkan banglo dua tingkat yang tadinya gelap. Maya masih bergayut di telifonnya, biasalah orang bercintan cintun ni kentutpun wangi. Intan terus membawa langkahnya menuju ke bilik di tingkat atas badannya sudah melekit. Niatnya untuk terus mandi. Sudah menjadi kebiasaan mereka akan bersolat magrib di butik sebelum pulang ke rumah. Semuanya sebab nak elakkan kesesakkan.

Aksi Lokman petang tadi masih lagi bermain di mindanya. Terbayang wajah manja wanita yang berbual mesra dengan Lokman. Mesra. Tapi siapa? Hatinya dari tadi tak henti bertanyakan soalan yang sama. Intan merebahkan tubuhnya di katil. Bear pinknya dipeluk. Hadiah dari Maya.

‘ aku dah jatuh cinta ke?’

‘aku cemburu...?’. Intan menafikan perasaannya.

Tiba-tiba NOKIA 2360 miliknya membingit. ‘Mesej received’ tertera di skrin.

‘C.I.N.T.A.....cinta indah namun terlalu aneh’

Berkerut dahinya. Mesej itu dibaca sekali lagi. siapa pula ni?. Hanya perkataan itu yang tertera di skrin telifon bimbitnya. Dia bertanya sendiri.

‘sape ni? pe mksd awk?’ butang send ditekan membalas


Lokman bermalas-malas di atas katilnya. Fikirannya terbang entah ke mana. Masih awal untuk dia melelapkan mata. Kalau diikutkan malasnya, baik dia mengeram saja dalam bilik. Penat. Telifon bimbitnya dicapai, satu persatu gambar Intan Azura terlayar di skrin. Dia tersenyum. Gila bayang!!. Mungkin itulah perkataan yang sesuai untuknya. Lantas dairinya dibuka.

H.I.D.U.P.......’Hanya Indah Dipandanganku Untuk Percintaan’

Lokman mentafsirkan setiap perkataan yang terlintas di mindanya. Bibirnya melakar senyuman. Tanpa paksa lenanya datang sendiri, bertemankan perasaan yang masih bermain di jiwanya. Lenanya datang sendiri membawa bersama rindu yan kian memuncak.

***

Pagi ini seakan ada nafas baru. Intan menghias kaunter butiknya dengan bunga ros merah. Tersenyum. nafas ditarik perlahan. mungkin aura rajinnya sudah sampai. Jam ditangan tepat sudah 10 pagi.

“hai”, lelaki itu melangkah masuk. Laifa butik...emmm dia memandang sekilas kearah papan promosi didepannya

“hai, Encik boleh......”, ayatnya mati disitu. Intan menjeling tajam. Apa pulak mangkuk tingkat ni cari dekat sini. Dia ingin melangkah pergi.

“ EHH...macam ni ke servis kedai ni.... very low and slow...”, langkah Intan mati. Intan menyabarkan dirinya. Perlahan-lahan nafas ditarik dan dilepaskan semula.

Intan mengekori langkah lelaki itu. Lagaknya macam bos, Intan berdengus geram. Hampir setengah jam shah hanya meneliti seakan ingin mengira stok kain di kedainya. Selepas satu kain ke satu kain ditanyakan kepada Intan. Shah menyembunyikan tawanya apabila melihat wajah Intan menahan geram.

“Awak ni nak apa sebenarnya?” Intan bertanya geram. Kalau diikutkan hati muka lelaki di hadapannya itu sudah ditampar beratus kali. Shah masih diam menayangkanwajah seriusnya seolah dia keliru dalam memilih fabrik kain yang dicari.

“ aku nak beli kainlah tak akan nak beli kereta datang butik kot....”,

“Ok Encik boleh saya tahu kain jenis apa yang encik nak....” Intan bersuara lembut dapat dilihat Shah yang tersenyum sinis.

“Aku nak cari kain untuk seorang wanita cantik. Dia ni sangat bermakna dalam hidup aku”, Intan mencebik. Elehhh..ayat poyo.

Shahrul berterus-terang. Dia suka melihat wajah Intan menahan marah. walaupun memang niatnya untuk membeli kain sebagai hadiah tapi bila melihat wajah Intan hati nakalnya berbisik untuk mengenakan wanita itu. Dia sengaja menguji kesabaran wanita dihadapannya ini. Satu persatu kain ditunjukkan kepada shah. Namun semuanya ditolak. Dah banyaklah. Macam kain buruklah. Warna tak cantiklah. Akhirnya Intan mengeluh kuat.

“ Awak nak kain macamana ni, semua awak tak nak..apa kata bawa kekasih hati awak tu datang sini senang”,

“Ok aku nak yang warna ungu tu”, Intan terkedu. Sutera korea yang menjadi pilihan pertama yang ditunjuknya kepada Shah tadi.

Intan menyumpah dalam hati tadi beria-ria dia kata tak cantiklah tak modenlah last-last kain ni jugak jadi pilihan. Hatinya sakit pemergian shah dihantar dengan renungan tajam. Shah tersenyum. dia puas dapat mengenakan Intan.

“ eiiii....kejap”. Intan melajukan tugas memasukkan kain itu ke dalam paper beg rekaan khas untuk butiknya.

Shah hanya memerhati segala tingkah laku Intan. Hatinya masih tersenyum gembira. Sebabnya dia sendiri tak pasti.

1 ulasan:

haruhi berkata...

da x tau da nk saper jd hero..huhu
tp prefer shah kot..hehe


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets