Monday, March 30, 2009

GILA KAU 23

GILA KAU 23

Shah tersenyum terasa perasaannya kini semakin mengila. Entah kenapa tidak pernah dia merasa apa yang dirasanya sekarang. Shah melihat maknya yang asyik menonton drama lakonan Fahrin Ahmad. Dia duduk di sisi Mak Siti lalu kepalanya direbahkan diriba ibu kesayangannya itu.

”mak....”

”emmm....haii lain macam anak mak ni..” rambut anak tunggalnya diusap. Shah dari kecil memeng suka dimanjai begitu.

”mak selama ni mak adalah wanita yang paling shah sayang....mak adalah segala-galanya untuk shah, kalau diminta membuat pilihan shah tak teragak-agak untuk pilih mak” Mak Siti tersenyum. Kata-kata anaknya itu membuatkan air matanya seakan mahu gugur. Shah adalah segalanya.

”Mak tahu anak manja mak ni memang seorang anak yang baik....”

”tapi mak....” dahi Mak Siti berkerut apabila ada tapi lahir dari mulut Shahrul Iskandar.

”tapi..?”

Wajah anak kesayangannya itu ditatap. Fokusnya terus kepada shah. Lama dia menanti apa yang bakal lahir dari mulut anaknya itu. Shah memegang tangannya lalu tangan si ibu itu dikucup lembut. Mak siti bertambah hairan.

”tapi sejak akhir-akhir ni hati shah tak tenang mak..kasih shah seakan terbelah...walaupun mak tetap yang pertama tapi hati shah tetap tak tenang. Gelisah, kadang-kadang tak tahu apa yang shah fikir sebenarnya” Mak siti tersenyum dia dapat menangkap apa yang bermain di kepala anaknya.

”emmm...anak mak dah jatuh cinta?” persoalan itu membuatkan shah terdiam.

”tapi....”

”siapa wanita yang buat shah rasa macam tu?”

“shah tak pastilah mak...dia datang tiba-tiba shah tak pernah rasa macam ni...selama ni shah tak suka tengok dia, tapi sekarang ni kalau tak tengok sehari shah rasa macam dunia ni sunyi..” sekali lagi Mak Siti tersenyum. Anaknya memang mudah meluahkan apa yang dirasa kepadanya.

“Intan???” tekaan Mak Siti membuatkan shah terdiam. Lama dia menapis nama itu. Melihat senyuman mekar di bibir maknya

“mak tak kisah?”

“mak sentiasa doakan yang terbaik untuk anak mak...seorang ibu akan bahagia kalau anaknya bahagia” shah memeluk tangan maknya. Walaupun dia sendiri masih bermain dengan perasaan.

“tapi dia ni susah sikitlah mak.....nak kata anak mak ni tak hensem...tipulah...berbaris awek nak kat shah..nak kata tak baik memang tak berapa baik..tapi ikhlas tu ada..” Mak Siti mencebik. Shah masih lagi dengan sisa tawanya.

“alaaa anak mak ni angkat bakut sendiri nampak”

”mak sekarang ni orang tak guna bakul dah orang pakai troli..lagi banyak boleh muat” shah mencubit pipi maknya lalu berlari-lari anak untuk ke biliknya.

”nak ke mana tu?”

”keluar mak dan janji dengan Farid” sayup-sayup kedengaran suara shah. Mak Siti mengelengkan kepalanya perlahan. Hatinya mula memasang angan-angan andai Intan jadi menantunya. Dia tersenyum..

***

”weiii sorry lama tunggu?” shah mengambil tempat di depan Farid yang sedang asyik dengan Nokia 3310nya.

”emmm kau ni kan kalau janji pukul 8 datang pukul 9..janji pukul 9 pukul 10 baru nampak muka” Farid mula membebel. Tangannya masih menekan-nekan punat telifon bimbitnya. Restoran Selera Melayu inilah tempat yang selalu dipilih Farid, dia sendiri tidak tahu apa keistimewaan tempat ini.

”salah kau juga kalau aku janji pukul 9 kau datanglah pukul 10...” tawa Shah kedengaran. Dia menarik gelas yang berisi air tembikai milik Farid lalu disedut.

”kau ni dari tadi dengan Fon buruk kau tu...mesej dengan siapa?”

”banyak arr mesej...benda ni problemlah... skrin dia dah kabur-kabur” belum lagi habis ayat yang lahir dari mulut Farid, ketawa shah sudah kedengaran.

”apahal pula kau ni...” Farid bertanya pelik.

”kau ni kedekut betullah...aku rasa gaji kau tu boleh beli lagi canggih...ni 3310 buruk kau ni juga yang kau pakai...weiii sekarang ni orang dah tak pakai benda ni, dah layak letak dalam mezium tahu tak..” telifon Farid dirampas. Dia mengetuk kepala Nokia 3310 tu ke meja.

“weiii shah kau jangan buat telifon kesayangan aku macam tu” Nokia 3310 bertukar tangan kembali. Pantas digosok perlahan.

Shah mengelengkan kepala dia akan memastikan yang suatu hari nanti dialah orang yang membuang telifon bimbit milik Farid itu ke dalam longkang. Pelik dia melihat perangai sepupunya itu. Sayang tak bertempat.

“ehhh...terima kasih shah..” shah pelik, dia mengaru kepalanya.

“kenapa?”

“dah ok ni....tengok...” senyuman meleret hingga ke telinga. Shah cuak.

”kau sebelum aku campak telifon tu kat dalam longkang baik kau simpan...aku panas dah ni” Shah memberi arahan.

”ehh eleh sebelum kau nak buat macam tu langkah mayat aku dulu” Farid bersuara mengejek. Shah tersenyum. Boleh gila kalau terus melawan kata-kata peguam ni.

”kenapa kau tak beli telifon baru... kalau kau tak ada duit biar aku hadiahkan nak..?” shah mula bersuara tenang.

”kau kan tahu ni adalah satu-satunya hadiah arwah ayah aku...kalau ikutkan aku mampu nak beli sepuluh jenis yang lebih canggih tapi kenangan kat telifon ni yang tak boleh dibeli”

”aku tahu tapi kalau kau selalu guna nanti rosak juga baik kau simpan baik-baik, kau pakai yang baru..” kata-kata shah masuk ke dalam telinga Farid. Tiba-tiba kedengaran lagu ”kenangan terindah’ shah menarik keluar telifonnya. Aik..bukan! dia memandang sekelilingnya.

Matanya terhenti pada Farid dihadapannya yang mengeluarkan nokia N96 bigger screen, built-in GPS, and 16GB of internal memory, bulat matanya memandang. Farid tersenyum kambing.

”cishhh mangkuk tingkat punya budak kau tipu aku ek....” kini giliran Farid pula ketawa kuat. Ada beberapa mata memandang mereka.

”emmm aku pegang kata-kata kau tadi nak hadiahkan aku yang baru...jangan kura-kura dalam perahu pulak ek...” Farid mengangkat keningnya. Shah panas hati tapi akhirnya dia tersenyum, berjaya juga dipermainkan oleh Farid. Air tembikai dosedut lagi. Terasa tekaknya segar.

”weiii air akulah..kau ni siapa yang kedekut sekarang”

”lantaklah ada aku kisah...” Shah membuat muka selambanya. Air itu masih lagi disedut. Shah mengeluh perlahan.

“kenapa?”

“tu awek tu dari tadi aku tengok asyik tengok kau je..” Lantas Farid mengalihkan pandangannya kepada arah yang dimaksudkan oleh shah.

“emmm banyaklah diorang tu tengok kaulah, aku ni siapalah yang nak muka tak hensem harta jauh sekali…” shah mencebik.’ Eleh merendah diri konon.

“emmm aku dah ramai sangat peminat sampai dah tak ada minat..” shah bergurau.

“hahh tu peminat kau datang..” mata Farid dapat menangkap lengok tubuh wanita yang memandang dari tadi dengan skirt ketatnya. Dia tersenyum apabila mendengar shah mengeluh.

“haiiii..boleh berkenalan...you makan kat sini ke?” gadis itu bertanya berani.

“emmm tak adalah I saja main bola kat sini” jawapan shah membuatkan Farid hampir tersedak. Nasib baik dia bijak mengawalnya. Dilihat wanita itu sudah menarik muka. Nampak sangat shah tidak menerima kedatangannya.

.Suasana di restoran agak sunyi hanya kedengaran bunyi air terjun buatan yang tidak jauh dari tempat mereka. Gelak Farid masih bersisa. Tak dapat dibayangkan wajah wanita tadi yang kemerahan apabila Shah menolak pelawaannya.

“muka kau ni aku tengok semacam je..kenapa?” tanya Farid

“elehh kenapa kau nampak muka orang lain”

“biasanya lelaki ni masalahnya tak ada lain...duit dengan perempuan...kau ni mustahil masalah duit ni mesti perempuan kan.” Tekaan Farid disambut dengan keluhan.

“tak baik mengeluh macam tu....” suara Farid kedengaran keras. Shah tersenyum dia tahu sepupunya itu pantang kalau mendengar orang mengeluh.

“tak ada apa-apalah”

“oohhh ya apa khabar Intan?...lama juga aku tak jumpa dia..” Shah yang mendengar nama itu terus tersedak. Tersembur kedikit air keluar dari mulutnya. Farid pelik. Hatinya mengaggak sesuatu.

“emmm sampai tersedak Encik abang kita ni...ada apa-apa ke ni??” Farid mempamerkan muka jahatnya. Keningnya diangkat berkali-kali.

“kau jangan buat muka macam tu ek..” Shah bersuara bengang. Ketawa Farid membuat hatinya tak tenang.

“ehh macam kenallah perempuan tu...”

“emmm kau ni semua orang kau macam kenal.. dengan mak cik tukang sapupun kau kenal..” jawab Shah malas.

“sejak bila pula dia pakai tudung? Cantiknya..” Shah mula tak puas hati dengan kata-kata yang lahir dari mulut Farid. Dia turun meninjau perempuan yang dikatakan.

“itu Intankan....” suara Farid seakan masih lagi terpegun.

“tak payahlah tengok macam tu...” marah Shah sambil bahu Farid ditampar kuat apabila melihat sepupunya itu seakan teruja.

“alaaa kecantikan Allah aku bukan memuja tapi mengagumi hiasan dunia ni...” shah mencebik dia melihat tangan Farid melambai ke arah Intan dah wanita itu membalasnya. Intan berjalan perlahan menuju ke tempat mereka.

“ehhh Farid..Intan ingat siapa tadi”

“Intan buat apa dekat sini?”

“laaa makanlah tak akan baik kereta pula” sambut shah.. dirasakan soalan Farid itu tidak logik. Emm dasar soalan melayu.. tapi bukan soalan tu juga ke yang diajukan olehnya kepada intan malam kelmarin ketika menghantarnya pulang?. Farid mencebik. Sepupunya seakan tidak puas hati.

“marilah Intan makan sekali..” ajakan Farid membuatkan Intan tersenyum, wajah shah lansung tidak dipandang. Malah lelaki itupun tidak menegurnya.

“emmm tak apalah saya dah beli bungkus, Maya teringin nak makan tomyam dekat sini tu yang singgah beli..oklah Farid kita jumpa lain kali ek...kalau senang-senang nanti” lembut sahaja ayat yang lahir dari mulut wanita itu. Berbeza sekali bila bercakap dengannya. shah menilai sendiri.

“ok nanti senang-senang kita jumpa ek...” Intan meminta diri. Perlahan dia meninggalkan Farid dan Shah. Farid menjeling sepupunya dia tersenyum.


TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets