Saturday, March 21, 2009

KERANA KAU 5


KERANA KAU 5

Fariz meneliti wajah di hadapannya itu lama dia terdiam, seakan setiap inci wajah itu diteliti. Cantik, itulah yang lahir dari hatinya. Ayuni masih lagi tidak berganjak, rimas dipandang begitu.

“Cik Nur Ayuni Balqis”, tiada senyuman diwajah Ayuni dia merasakan lelaki itu sengaja mengulangi namanya beberapa kali.

“emmm hebat tapi kenapa awak memilih Neraca Holding sedangkan awak menerima 3 tawaran dari syarikat lain yang saya rasa besar namanya”

“soalan kenapa tu tak sepatutnya diajukan kepada saya kerana soalan tu membuatkan saya berfikir adakah keputusan saya betul atau tidak..tapi jika jawapan dari saya yang encik nak dengar saya memilih Neraca Holding kerana saya yakin syarikat ini mampu untuk satu tahap yang lebih tinggi” fariz mengangguk.

“jadi Cik Ayuni rasa Neraca Holding sekarang belum mencapai tahap? Nampaknya cik Ayuni tak membaca sejarah syarikat terlebih dahulu”

“saya ditawarkan jawatan pengurus pemasaran jadi saya melihat dari aspek pemasaran jika dilihat dari kasar sememangnya Neraca Holding standing dengan syarikat besar tapi haus dilihat dari aspek pemasaran yang agak lemah dua tiga bulan ini akan mengakibatkan bukan saja emej malah dana syarikat juga akan bermasalah” Ayuni tersenyum sinis apabila dua orang daripada penemuduganya menganggukkan kepala. Fariz kelihatan tidak puas hati.

“jadi Cik Ayuni yakin dengan pemasaran yang bakal dilakukan”

“saya tidak berani menggunakan perkataan yakin tapi saya akan cuba sedaya upaya saya membuka mata bukan sahaja masyarakat tapi anggota syarikat sendiri supaya faham akan fungsi syarikat sebenarnya”,

“maksudnya?”

“Maksudnya bagaimana lemahnya system penyambut tetamu syarikat yang tidak peka dengan pelanggan juga akan menjadikan satu kelemahan”

“kesalahan sekecil itu yang ingin cik ayuni tunjukkan?” ibarat masih belum rada soalan yang lahir dari mulut Fariz dia geram mendengar semua hujah Ayuni yang membongkar kelemahan syarikat secara berani.

“mungkin ini adalah masalah kecil bagi lembaga pengarah tapi bagi pemasaran setiap subjek dalam atau berkaitan dengan klien adalah penting. Jika klien dari syarikat lain datang tapi disambut dengan layanan low class saya rasa boleh membunuh syarikat”,

“jadi apa cadangan Cik ayuni?”

“mudah saja encik…penyambut tetamu memang bukan untuk individu educated tapi mestilah indivudu yang memahami sejarah syarikat yang encik war-warkan tadi. Jika disebut tahun bila syarikat dimulakanpun tergagap jadi ini boleh saya katakan tidak professional”

“jadi dia perlu dipecat?” soal Fariz, suaranya sedikit ditinggikan. Ayuni tersenyum dia tahu lelaki itu sudah panas hati.

“emmm itu tindakan orang yang berfikiran sempit…untuk apa kita lepaskan orang yang sudah biasa dengan syarikat, kita boleh hantar dia ke seminar atau bengkel yang mungkin akan membantu dan menjelaskan cara sebenar dia mengendalikan tugasnya..sekarang ni banyak sangat bengkel-bengkel macam tu”

“jadi awak yakin awak akan diterima?”

“saya akan jadi yakin kalau Encik sendiri yakin dengan saya, saya rasa tak perlu soalan itu kerana sebab saya yakinlah saya ada di sini sekarang..Cuma persoalannya Encik sendiri yakin ke untuk menerima saya” Fariz terkedu, wanita dihadapannya kini bukan sebarangan.

“baiklah Cik Ayuni awak keluar dulu…nanti kami akan panggil semula” kata salah seorang dari tiga orang lelaki di hadapannya. Ayuni tersenyum..

Langkah kakinya singgah di depan potret seorang yang kelihatan sangat bergaya. Bilik menunggu ini sangat cantik dan terasa tenang. Pengerusi Neraca Holding Datuk Mansur kelihatan segak dengan pingat usahawan Negara, ‘Ayuni tersenyum sinis..seorang yang bertanggungjawab kepada syarikat konon’

“kenapa macam tak puas hati saja awak tengok gambar tu?” satu suara dari belakang. Dia pantas berpaling. Datuk Mansur??

“Datuk…” Ayuni pura-pura hormat. Datuk Mansur masih memandang tepat ke arah wajahnya. Terasa sesuatu menyentuh hatinya apabila melihat wanita ini sejak tadi.
“kenapa Datuk?” Tanya Ayuni tidak senang dipandang begitu.

”emmm tak ada apa..Cuma wajah awak macam pernah saya tengok tapi tak pasti siapa..”

”ooohh memang muka saya ni familiar sikit Datuk, maklumlah muka orang kampung” cuba menyembunyikan getara hati yang semakin menggunung. Dia sendiri tidak faham dengan kata hatinya ini.

Lama Datuk Mansur mendiamkan diri wajahnya berkerut seakan ingin mengingati sesuatu. Tapi tiba-tiba pintu bilik dibuka luas. Terjenguk kepala Fariz Iskandar.

”Papa....ehh apa awak buat dekat sini Cik Ayuni?” tanya Fariz sambil langkah diatur mendekati papanya. Memang dia sudah berjanji akan berjumpa papanya disini ada sesuatu yang nak dibincangkan.

”emmm...saya disuruh untuk tunggu di sini..”

”ehh tak mungkin hanya ahli lembaga pengarah saja yang dibenarkan masuk bilik ni..awak silap bilik ni.” kata Fariz terasa ada sesuatu yang tak kena. Gaya wanita itu mencurigakan. Dia membentangkan kelemahan syarikat ketika ditemuduga, itu membuatkan Fariz bertambah hairan. Seakan wanita ini begitu tahu hal dalaman syarikat.

”tak apa Fariz..lagipun dia salah bilik”, Datuk Mansur tersenyum.

”kalau macam tu maaflah Datuk, saya keluar dululah”, Datuk Mansur tersenyum, terasa senang dia mendengar suara wanita itu. Semasa Ayuni melintasi Fariz sempat dia menghadiahkan jelingan, kata-kata Fariz menunjukkan dia seorang yang belagak.

”haiii papa lama pandang...?”, Fariz mengusik papanya.

”siapa budak tu? Buat apa dia kat sini?” Fariz terkerut papanya kelihatan berminat dengan Ayuni.

”Cik Ayuni Balqis bakal pengurus pemasaran Neraca Holding”, Jawapan Fariz dibalas dengan senyuman oleh Datuk Mansur.

”ok....kenapa papa nak jumpa Fariz?”

****

Ayuni melangkah meninggalkan Neraca Holding sepatutnya dia memulakan kerjanya hari ini tapi dia diminta pulang dulu kerumah. Panas hatinya apabila diberitahu tempatnya masih belum dikosongkan dan akan boleh digunakan minggu depan.

“syarikat apa entah...boleh pula buat macam tu, ingat aku ni apa?” bebelnya seorang diri. Sakit hatinya masih belum hilang. Kurang asam jawa betul!
Dari jauh dia dapat menangkap kelibat Aleyya yang memimpin tangan Adam masuk ke dalam kereta rasa meluatnya mencengkam hati. Lama dia terpacak di tepi jalan. Bila agaknya kisah hidupnya akan berubah. Tiba-tiba telifon bimbitnya berbunyi.

‘syg jmpe tmpt biase..aku blanje mkn..’ pesanan ringkas di skrin telifon bimbitnya membuatkannya kembali tersenyum. tangannya pantas menahan teksi yang kebetulan lalu. Bayangan wajah-wajah tadi yang terlayar di mindanya hilang entah ke mana.

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets