KoMen AndA?..(^_^)v

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....

Ahad, 6 November 2011

TERLERAI KASIH


Terlerai kasih.

Malam menjadi saksi bagaimana bahagianya aku apabila dengan sekali lafaz diri ini sudah menjadi miliknya. Senyuman tak lepas dari wajahku walaupun ada mutiara jernih menjadi temanku sekejap tadi.
“tahniah isteriku..” bisiknya perlahan sebaik saja bibirnya menyentuh dahiku.
“terima kasih suamiku..” balasku dengan rasa malu yang mungkin sudah mewarnai wajah ini. Terdengar ketawa kecil beberapa tetamu yang terdiri dari saudara-saudara terdekatku.
Aku tersenyum. 15 tahun kami menyemai rasa cinta dan selama itu juga hubungan kami diwarnai pelbagai rasa. Dialah teman, dialah musuh,dialah sahabat dan kini dia jugalah yang sudah bergelar suamiku. Hahh!! Bahagianya panggilan itu.
Memang tak sangka aku mengenalinya dari kecil. Aku yang membuang seliparnya ke dalam sungai ketika kami memancing. Aku yang mengisi borang untuk dia melanjut pelajaran dan kini aku akan menjadi suri dalam hidupnya.
“emmm budak comot menangis lagi ke?” soalan itu muncul dengan ketawa kecil.
“mana ada… menangis tak ada dalam kamus Suraya tahu tak..” suaraku enggan mengalah. Memang dulu aku cukup bentah melawan katanya. Hahaha.. jangan tak percaya kami pernah bergaduh sehingga aku menumbuk mukanya sehingga berdarah.
“aikkk isteriku kemana hilang agaknya Suraya budak hantu raya yang suka buli orang tu ek?..” soalan itu membuatkan mataku membulat.
“amboiii sedap nak mengata orang Nampak..” aku sudah cekak pinggang, pura-pura marah.mana mungkin aku akan mmembelasah suamiku di malam pertama. Malam pertama?
Tiba-tiba suasana sunyi.pandangan mata itu sudah berubah. Dulu pandangan itulah yang mengubatnya apabila menangis kerana kehilangan kedua ibu bapaku. Kini pandangan itu juga membuatkan jantung ini seakan berhenti.
Tanganku ditarik kuat sehingga terduduk di atas katil. Tangan itu menolak tubuhku perlahan baring di tilam empuk yang dihiasi bungan mawar merah. Haruman kesukaanku sejak dulu.
“kalau kita kawin dua, aku janji akak letak bunga mawar atas katil kita biar kau tidur dalam bau wangi..” suara remaja lelaki itu.
“elehhh berangan nak kawin dengan orang,kalau kau nak kawin dengan aku, kau kenalah belajar betul-betul kalau kau dah kaya nanti barulah aku pertimbangkan macamana..”usikku sengaja.
“ok kita tunggu dan lihat..” suara itu cukup yakin..
Aku tersenyum. Mata dipejamkan bila bibir itu mendarat sekali lagi ke dahiku. Mata dibuka apabila tiada lagi tindakan darinya.
“sayang memang cantik..” suara itu lagi dengan senyuman yang cukup nakal.
“tahu dah… tak sangka abang akan buat semua ni..”
“kana bang dah cakap demi suraya apapun abang sanggup segalanya demi suraya…sekarang sudikah Su jadi ibu pada bakal anak-anak abang?” suara itu seakan meminta izin. Aku tersenyum dalam pelbagai rasa, namun aku pasti aku sudah bersedia. Akhirnya aku mengangguk.
****
Suraya duduk termangu di dapur. Tanganya masih mengacau air tea untuk di hidangkan pada tetamu Mak mentuanya. Siapa lagi kalau bukan Mak Senah dengan mulut yang dari tadi tak berhenti-henti bercakap.
“kau tahu Ton anak kak Intan dah lahirkan anak.. kembar pulak tu…” suaranya dengan penuh semangat.
“Ya ke Senah?..mana kamu tahu?.. kan baru jer budak tu kawin aku rasa baru lagi kita pergi makan kendurinya..”
“itulah tapi comel betul, geram aku tengoknya.. seronoklah si Intan lepas ni dusuk rumah melayan cucu-cucu dia ajerlah… hahh menantu kau tu pulak apa cerita? Tak ada isi lagi ke?”
“entahlah akupun tak tahu.. entah merasa ke entah tidak aku menimang cucu. Anak aku itulah Johan tu sorang jer..” suara Zaiton sayu.
Gerakan tangan Suraya terhenti. Telinganya jelas dapat menangkap ayat yang baru keluar dari mulut Mak mentuanya.
“dah berubat ke?..” tanya Mak Senah lagi. memnag menyibuk.
“dah macam-macam budak-budak tu buat tak tahulah aku apa masalahnya..” suara Zaiton, malu dia bila soal cucu diutarakan.
“entah-entah menantu kau tu mandul tak? Sampai bila pun tak akan dapat cuculah kau..” suara Mak Senah sekali lagi membuatkan dadanya berombak. Sedaya upaya Suraya cuba mengawal perasaannya sendiri.
Malam semakin merangkak pergi. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 1.23 pagi. Suraya masih setia menanti di sofa. peristiwa petang tadi sedaya upaya dipadamkan dalam ingatan. Malas dia nak berfikir sesuatu yang akan meretakkan kasih sayang antara mereka suami isteri. Walaupun rumah tangga mereka ada kekurangan tapi rasa cintanya tak pernah berkurang,
“Johan tak balik lagi ke?”
“belum lagi mak..”
“emmm itulah aku dah cakap, anak aku tu bosan duduk dekat rumah ni langsung tak ada hiburan untuk dia, orang lain kawin setahun dua dan ada anak.. kamu ni dah dekat 5 tahun tak ada apa-apa lagi..” seperti biasa ayat itu menikam terus hujung hatiku. Terasa ingin menangis.
“tak ada rezeki lagi mak..”
“emmm itulah ayat kamu.. tak ada rezeki tak ada rezeki…” Suara Puan Zaiton.
“tapi mak..”
“kalau susah-susah sangat kamu suruh jer Johan tu kawin lagi..” zappp… sepantas halilintar. Ayat yang keluar dari mulut mak mentuanya kedengaran mudah tapi kenapa terasa sangat pahit untuk ditelan.
Perbualan mereka mati di situ.pintu ditolak dari luar lebih menarik perhatian.
“haiii Mak ngah…” suara itu riang seriang orangnya.
Muka Puan Zaiton yang tadinya pahit bertukar manis. Senyuman meleret hingga ke telinga. Aku cuba melontarkan senyuman ke arah sepupu Johan. Namun senyuman itu mati bila melihat wajah Johan suamiku yang turut sama berdiri di belakang Arisa.
“Arisa bila balik kenapa tak beritahu Mak ngah pun?” soalan demi soalan muncul dari mulut Puan Zaiton.
“sebab rindukan Mak ngah dan abang Johanlah, Arisa terus balik sini tahu tak..”, jawab si manis itu ceria.
aku Cuma menjadi pemerhati dari tadi dan buat pertama kalinya dalam 5 bulan ini senyuman terukir di wajah Suamiku.senyuman yang cukup dirindui. Senyuman yang dulunya hanya milikku saja.
“ehhh Kak Su ada rupanya, tak perasan..” saat itu kehadiranku baru disedari. Aku tahu Arisa sengaja, sedangkan dan beberapa kali mata kami bertaut. Mustahil dia tak Nampak aku berdiri di sini.
Johan menjeling ke arahku. Ahhh suamiku adakah hanya jelingan yang menjawab segalanya?adakah hanya jelingan yang dihantar pada isteri yang sudah menunggu kepulangannyamu sejak pagi tadi?. Tak ingatkah kau pada tarikh hari ini?.
Lampu bilik sengaja ditutup. Biar gelap segelap hatinya sekarang.
“abang jumpa Arisa dekat KLIA tadi.. dia call abang minta jemput dia..” suara Johan kedengaran hambar.
Namun suara itu tak mampu menarik keluar suara dari tekakku. Entah kenapa kebisuan menjadi teman malam ini.
“dah tidur ke?... tak payahlah dengan diapun nak cemburu. Arisa tu kan sepupu abang lagipun dia kan rapat dengan mak” suara itu seakan menyalahkannya. Ya bukan ayat memujuk tapi lebih kepada ayat menyalahkan. Apa salah aku?.
“kalau dah jadi bisu tu lepas ni tak payah nak bercakap lagi dah….” Suara Johan keras. Dia terus mencapai tuala yang sedia tersidai di depan bilik airdan pintu bilik air dihempas kuat.
Johan membuka matanya perlahan. Terasa segar dapat tidur yang cukup. Minggu ini terlalu banyak kerja dan tender pejabat yang perlu diuruskan. Dia cukup takut bila dia gagal menyiapkan tugas-tugas yang di amanahkan.
“Su…Suraya..” panggilan itu terhenti bila melihat katil sebelah yang sudah kosong. Haiii tak akan merajuk lagi kot.
‘abang, Su pergi tempat biasa…nasi goring kegemaran abang dah siap atas meja’
Johan tersenyum, dia tahu rajuk Suraya tak akan lama. Selama usia perkahwinan mereka Suaraya tak pernah merajuk dengannya. Malah selalunya isterinya lebih bijak memujuk rasa marah yang bertamu di hatinya.
“morning abang..” suara Arisa selamba di depan pintu.
“ehhh Arisa kenapa tak ketuk dulu pintu?” pantas Johan menyarung kemejanya. Tak selesa hanya bertuala di hadapan sepupunya itu.
“oppss sorry.. Mak ngah panggil makan.. nasi goring special..”
“ok… sikit lagi abang turun…” Johan bersuara lagi.
Arisa mengangguk sambil ketawa kecil. Terpana dengan gaya seksi sepupunya. Hahh hati ini memang dari dulu milik abang Johan. Masih ingat lagi bertahun dia membawa diri ke Negara orang apabila Johan memilih untuk mengahwini Suraya. Apa lebihnya suaray? Dia lebih cantik dan muda dari suraya anak yatim piatu tu.
“kemana isteri kamu pagi-pagi lagi dah keluar?.. langsung tak nak layan suami dulu?” Puan Zaiton memulakan ceramah. Johan sudah menarik kerusi sambil duduk di depan meja makan.aroma Nasi goreng membuka selera.
“eemmm makanlah abang, ni arisa yang masak..” suara Arisa sambil meletakkan dua senduk nasi gireng ke dalam pinggan di depan Johan.
“dia dah beritahu Jo tadi… lagipun bukan selalu dia keluar biarlah mak..”
“hahh itulah kamu suka sangat bagi muka dekat isteri tu.. lepas tu tunduk jer apa dia kata.. mak pun tak tahu apa yang dia dah bagi kau makan..”
“dia bagi makan nasi goreng yang sedap ni mak.. tak ada lagi perempua lain yang boleh buat nasi goreng sesedap air tangan Su ni..” suara Johan selamba membuatkan Arisa terkedu.
Johan tahu Suraya yang masak. Muncungnya ditarik ke depan. Benci mendengar pujian yang lahir dari mulut Johan.
“Abang boleh tak hari ni bawa Arisa jalan-jalan.. bosanlah duduk rumah..”
“emmm keluarlah dengan Mak.. kan mak suka jalan-jalan ni..” Johan mengubah topik.
“alaa mak ada hal hari ni, Jo bawalah Arisa jalan-jalan kesian dia mak tengok..lagipun hari ni kan Jo boleh balik awal..”
Johan tiada pilihan, memang dia seorang lelaki yang bijak membuat sebarang keputusan sendiri tapi dia juga seorang anak yang tak akan membantah arahan maknya. Akhirnya dia bersetuju.
“nanti mak beritahu Su suruh dia siap sekali… Jo pun dah lama tak bawa dia jalan-jalan..”
“hishh entah kemana isteri kamu tu.. tengoklah nanti kalau dia balik mak bagi tahu..” jawab Puan Zaiton satu persatu.
“kalau Arisa cakap nanti abang jangan marah ekk..”
“cakap pasal apa? Kenapa pulak abang nak marah?”
“tadi Arisa Nampak Kak Su dekat Mall… dia dengan lelaki, mula-mula tu taklah rasa apa tapi tengok macammesra semacam jer..”
“apa Arisa cakap ni.. “ suara itu sudah berubah rentak. Arisa bukan orang pertama malah semalam Mak Senah juga mengucapkan perkara yang sama.
“Arisa tak naklah buat fitnah tapi abang cubalah tengok-tengokkan Kak Su tu…takut nanti abang menyesal..”
Arisa tersenyum bila melihat wajah bengis Johan yang meninggalkan ruang tamu. Sempat dia mengenyit mata ke arah Mak ngah yang hanya menjadi pemerhati di dapur.
***
“su kemana tadi?” soalan itu tegang. Langsung tiada segaris senyuman di wajah itu.
“emmm kemana lagi bang ke Rumah kasihlah..kan Su dah beritahu abang” Johan cuba mengawal perasaannya. Dia tak ada bukti. Tak mungkin dia menghukum isterinya tanpa bukti.
“Lain kali nak kemana-mana beritahu abang dulu.. dengan siapa dekat mana” suara Johan lagi.
“Abang ni.. itulah Su ajak pergi sekali ke Rumah kasih tu tak nak.. sibuklah, banyak kerjalah.. kalau abang ada sekali mesti seronok..”
“seronok ke, suka abang tak ada?” Johan cuba meneka. Cuba menjerat isterinya.
Suraya hanya membalas dengan senyuman. Bukan dia tak faham dengan sikap cemburu Johan tu. Suaminya tu cepat sejuk tapi cepat juga panas..
Hari ini seperti biasa dia akan membeli barang-barang keperluan Rumah Kasih. Anak-anak yatim cukup mengubat hatinya. Kebetulan Kak midah suami isteri nak ikut memang memudahkan kerja.
“Abang Harun semua barang dah cukup?”
“dah… hishhh kemanalah Kak Midah kamu ni. Tadi bukan main nak balik sangat budak-budak tu dah tunggu ini dia pulak hilang entah kemana..” suara Abang Harun geram.
“tak apalah bang.. kita bawa barang ke kereta dulu..” suara Suraya sambil berjalan menuju ke kereta.
Langkahnya terhenti bila sebuah motosikal hampir melanggarnya. “Ya Allah!!” terlepas plastik yang dipegang.
“Su tak apa-apa?”
Harun cuba membantu Suraya bangun. Memegang kuat bahu Suraya yang sudah dianggap sebagai Adiknya sendiri.
“terima kasih bang, nasib baik tak apa-apa” belum sempat ayat itu dihabiskan lengannya ditarik kuat dari belakang.
“Suraya!!!!”
“Abang… apa abang…”
“dah jangan nak beralasan lagi.. balik aku kata.. balik!!” terangkat bahu Suraya mendengar jeritan suaminya. Beberapa mata di situ hanya memandang.
“Encik.. Encik salah…” Harun cuba menerangkan situasi sebenar.
“kau lebih baik diam.. sekali lagi aku dengar suara kau.. kau makan penumbuk aku..” Johan bersuara tegas. Tanganya pantas menarik tangan Suraya ke kereta.
Suraya melihat jam di dinding, kelibat kereta Johan masih belum kelihatan. Dia perlu menjelaskan keadaan sebenar, dia tak mahu suaminya itu salah faham. Dari tadi dia cuba menelifon Johan tapi gagal. Dia tahu Johan marah.
“apa lagi kau buat dekat anak aku ni?” Marah Puan Zaiton tiba-tiba.
“buat apa mak? Su tak faham..” soalnya, tak mungkin Johan mengadu pada MAk.
“kau ni memang perempuan tak guna. Dahlah anak aku kau bodoh-bodohkan.. apa yang kau dah bagi dekat anak aku pun aku tak tahu,”
“Su minta maaf mak, kalau selama ini su gagal jadi menantu terbaik untuk mak.. tapi tolonglah jangan hina Su macam tu mak.. su pun ada maruah…”
“Maruah apa yang kau ada… sibuk berkepit dengan jantan dekat luar tu, lepas tu balik rumah ni kau berlagak baik.. kau ingat aku tak tahu apa yang kau buat bila kau ke luar tu? Rumah anak-anak yatim konon.. padahal main dengan jantan.. mesti mak kau pun macam tu..”
PANG!!... pipi Puan Zaiton ditampar perlahan. Suraya terkejut dengan tindakannya. Kenapa mala mini dia gagal mengawal perasaan?. Ya Allah.
“Suraya!!”
“Abang.. Su tak sengaja.. maafkan Su MAk.. su betul-betul tak sengaja..”
Puan Zaiton sudah menitiskan air mata. Sakit pipinya dan terkejut sebenarnya dengan tindakan menantunya.
“siapa kau nak tampar mak aku?.. aku sendiri tak pernah buat mak aku menangis.. kau tampar dia depan aku?” suara Johan tinggi.
“Su minta maaf bang.. Su..”
“memang dasar perempuan murahan, tak pernah nak bersyukur dengan apa yang ada, selama ni apa kau buat aku diamkan.. kau tak boleh bagi aku anak aku maafkan sekarang ni kau memang melampau…” Kata-kata itu meluncur lagi dari mulut Johan.
Suaraya terkedu. Johan menghinanya. Dia di hina suaminya sendiri.
“Mak hina Su… Mak kata..” suraya cuba menegakkan kebenaran.
“kau memang hina.. memang patut kau duduk dekat rumah anak yatim tu.. kau berambus dari rumah ni.. aku ceraikan kau dengan talak 1” marah Johan lagi.
Suraya terduduk. Johan terkedu. Puan Zaiton hanya menjadi pemerhati.
*****
Puan Zaiton termangu di pintu bilik Johan. Ditatap wajah sedih anaknya. Usahanya menjejaki Suraya gagal. Suraya terus menghilangkan diri tanpa sebarang berita. Dan Arisa sejak peristiwa di hospital langsung tak Nampak muka.
“apa Mak ngah gila ke nak suruh Arisa kawin dengan abang Johan? Mak ngah tak dengar ke tadi doktor kata abang Johan tu tak boleh dapat zuriat lagi..”
“kurang ajar betul… dulu kau juga yang tergila-gilakan dia..”
“itu dulu mak ngah, masa tu manalah Arisa tahu yang anak mak ngah tu mandul.. sekarang ni dah terang-terang doktor sahkan abang Johan mandul.. so tak akan Arisa nak jadi orang bodoh..” suara itu nyaring masuk ke telinganya.
Puan Zaiton mengesat air matanya. Geram mendengar pengakuan Anak buahnya sendiri. Arisa meninggalkan mereka tanpa rasa bersalah.
“dahlah mak apa nak sedihkan… inilah namanya balasa tuhan.dulu mak juga yang sibuk kata Suraya mandulsekarang ni anak mak rupanya yang tak mampu..” suara Johan perlahan sambil tersenyum pahit. Perkahwinan dia dengan Arisa akan dibatalkan. Memang hatinya langsung tak inginkan perkahwinan itu.
“Ya Allah apalah dosa kita sampai jadi macam ni..”
“sebab kita banyak dosa dengan Suraya mak..kita hina dia kita letak maruah dia serendah-rendahnya. Saya suami tak guna dan sekarang ni saya dah dapat balasannya..” jawab Johan tenang.
“apa maksud Johan?”
“jo dah jumpapun lelaki tu mak.. lelaki tu abang harun, dia dah anggap suraya macam adik dia, tapi Jo buta..buta menilai kasih sayang Suraya…Jo hokum dia tanpa sempat mendengar penjelasan…” suara itu sepi.
Puan Zaiton mengesat air mata yang tak berhenti. Kata-kata Johan menambahkan lagi siksa hatinya. Kerana ikutkan hati anaknya kehilangan kebahagiaan. Kerana dia terlalu ikutkan kata Arisa dia hilang menantu yang hampir sempurna. Tapi apa gunanya kekesalan. Kini dah bertahun masa meninggalkan mereka./ namun luka di hati Johan masih berdarah. Mata masih memerhati Johan yang asyik termenung memandang kotak di depannya.
Untuk suami tersayang, selamat Hari ulang tahun…
Isterimu : Suraya..
“suraya!!!”
Johan terjelepuk di lantai… Su maafkan abang abang cintakan su… jeritan itu mengejutkan Puan Zaiton. Perlahan Air matanya jatuh sekali. Semua ni salah mak Jo.. maafkan mak. Hanya ayat itu sentiasa berbisik di hatinya.
*****
4 tahun berlalu…..
Suasana taman permainan dipenuhi dengan kanak-kanak yang berlari ke sana dan kemari. Johan tersenyum. Tempat inilah yang akan menjadi penawar hati isterinya bila sedih. 4 tahun mereka berpisah dan selama itu juga bayang Suraya tak pernah muncul. Kemana wajah itu dia menghilang?. Tiba-tiba bola kecil berwarna hijau bergolek di kakinya.
“sorry bola Akeem… “ pinta seorang kanak-kanak comel.
“heiii datang dengan siapa ni..?”
“mama..” suara itu dalam pelatnya. Comel.
“Akeem sayang!!...” jeritan itu membuat kedua-duanya berpaling.
“Suraya?!” hanya nama itu yang meniti. Wajah yang semakin Ayu itu menghiasi matanya. Beberapa kali Johan mengosok matanya.
“ Abang sihat?”
“macam yang Su tengok sekarang..”
Isterinya kini ayu bertudung. Bertambah cantik. Isteri? Bukan isteri tapi bekas isteri.. ya itulah kenyataan pahit yang perlu idterima sekarang.
“Su bahagia?” soalan yang sudah ada jawapannya. Matanya sempat menangkap wajah Ahmad Hakeem b. Ahmad Haikal.
“Alhamdulillah.. seperti yang abang lihat..” Suraya itulah yang dirindui. Mata dipejam perlahan.
Johan tersenyum. Senyum kekesalan menutup perasaan yang tak mungkin akan terubat. Dia bukan saja kehilangan isteri malah seorang teman, sahabat dan penasihat yang selama ini sentisa bersamanya.
“Raya ni Su ada buat kenduri sikit… kalau abang ada masa datanglah…” suaranya perlahan.
“Su tak marahkan abang..” akhirnya soalan itu keluar dari mulutnya. Soalan yang sepatutnya ditanya dari tadi.
“Marah… “ suara itu dalam senyum. “ tapi dulu.. sekarang ni Su terima semuanya sebagai takdir, mungkin ini yang tertulis untuk kita..Su pasrah”
“Bodohnya abang kerana melepaskan Su, kalaulah masa boleh diundurkan semula..”
“andai masa boleh diundurkan semula, mungkin sebaiknya kita hanya berkawan…dan sejujurnya sehingga hari ini Su tetap anggap abang sebagai sahabat Su. Kita berkawan sejak kecik lagi jadi su tak biasa kalau tak ada abang… kita tetap kawankan?” suarnya dalam senyuman.
Johan tersenyum, dalam sedar air mata menitis perlahan menuruni pipi. Akhirnya dia menangis di depan wanita yang disayangi.
“saya haikal..suami Suraya” suara garau yang menghalau perasaan hati.
Matanya menatap sekali lagi wajah itu, Dr. Haikal? Akhirnya lelaki itu yang Berjaya merebut hati suraya darinya. Bukan sekali dua tapi sudah tiga kali dia diberi amaran dulu supaya menjaga Suraya tapi dia gagal. Haikal betul-betul mengotakan janjinya.
“aku nak kau jaga dia baik-baik, sekali kau lukakan dia seribu kali aku akan cuba merawatnya… jangan sesekali kau lepaskan dia sebab aku tak akan teragak-agak memegang kuat tangannya” kata-kata Haikal berbisik kembali ke telinganya.
“oklah… Abang balik dulu.. Haikal, jaga dia baik-baik. Dia wanita teristimewa..” sempat Johan berbisik.
Haikal mengangguk perlahan. Sambil mendukung anaknya meninggalkan Johan dan Suraya. Sengaja member ruang kerana dia yakin ada sesuatu yang ingin diperkatakan, Johan juga bersedia untuk melangkah.
“emmm… Abang..” suara Suraya.
Johan berpaling.
“nanti Raya Su hantarkan nasi goreng special…”
Johan tersenyum dan mengangguk laju. Sememangnya dia sangat merindui nasi goreng itu. Setiap pagi Aidil Adha nasi goreng special air tangan suara akan menjadi sarapannya.
“terima kasih Su….”
Johan menghantar langkah Suraya yang tersenyum riang bersama keluarga barunya. Johan tersenyum.
“Abang Bahagia andai Su bahagia… abang lepaskan su…” bisiknya perlahan dan berpaling sambil menyapu air mata yang tiba-tiba menitis.

suraya : aku tak menangih kasih.. aku juga tak pernah meminta kasih... cuma apa yang aku pinta hanya keredhaanNya.DIA maha pencipta maka DIA lebih mengetahui segalanya. cintaku ikhlas untuk johan tapi keikhlasanku lebih dihargai Haikal. yang pasti dua lelaki ini mengajar aku erti kehidupan dan menyakinkan aku tiada cinta yang lebih indah melainkan cinta kepada Allah...


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets