Saturday, December 25, 2010

kerana kau 22

Kerana kau 22

Adam tersenyum memandang wajah kerut Fariz yang memang tak tahu menahu tentang rancangan bodohnya ini. Nasib baik Aleyya nak berkerjasama kalau tak alamat tak dapatlah dia menipu sahabat baiknya ini.

“apa sebenarnya ni..kau cuba cerita sikit dekat aku?”

“ini rancangan aku.. saja nak bawa kau datang sini biar terubat sikit kepala kau yang dah berkarat tu dengan macam-macam masalah..”

“sekarang bukan masa yang terbaiklah adam.. “ marah fariz.

wajah comel disebelahnya masih diam membisu tiada lagi cerita-cerita yang keluar dari mulut kecilnya. Ayuni memandang sekali imbas wajah yang kelihatan resah itu.

“kenapa macam ada masalah aje? Nak kakak tolong?”

“habis tu kau ada ke masa terbaik selama ni.. sudahlah tu Riz, kadang-kadang kau perlu juga masa untuk berehat. Lagipun Dato Mansur sendiri dah bagi kau cuti sebulan dengan gaji siap bonus lagi kau nak apa lagi?”

Fariz mencebik. Dia tahu ini semua rancangan Adam, memang tak akan ada orang lain yang akan buat semua ni kecuali sahabatnya itu. Kalau difikir-fikirkan memang betul kata-kata adam. Dia perlukan masa untuk diri sendiri, biarlah dia berehat dari memikirkan masalah yang tak berhenti melanda.

“hal syarikat kau jangan bimbang.. akukan ada.. lagipun dah diakui yang aku lebih berkelayakan dari kau, so Encik Fariz awak diarahkan mengambil cuti dan ini dia tiket penerbangan ke langkawi... and dekat sana nanti aku kau akan jumpa kawan aku, dia akan jadi pemandu pelancong kau..” satu arahan keluar dari mulut Adam. Tiket MAS bertukar tangan.

“kau memang sengajakan...sekarang ni kita banyak masalah yang perlu diselesaikan..”

“dan sekarang juga kita dah hampir selesaikan banyak perkara.. kau jangan risaulah walaupun bukan semua tapi aku akan pastikan tugas kau berjalan lancar”

Fariz membelek tiket pernerbangan di tangannya. Hah?? 22 mei...

“minggu depan?.. hai cepatnya kau nak halau aku dari syarikat?” sindir Fariz mengundang ketawa kecil Adam.

“habis tu tak akan aku nak suruh kau pergi tahun depan? Baik tak payah..”

“kau memang sengajakan....” soal Fariz lagi.. tanpa membantah adam hanya mengangguk dan setuju. Memenag semuanya disengajakan.

Dalam masa yang sama aleyya masuk selepas dua kali mengetuk pintu bilik abangnya. Entah kenapa hari ini dia terasa teringin singgah di pejabat.

“hahhh ini lagi sorang dalang disebalik cerita?”

aleyya berkerut. Pelik tiba-tiba masuk kena sergah dengan Fariz. Namun dia cepat mendapat jawapn apabila melihat tiket yang ditempah ada di tangan abang kesayangannya. Dia akhirnya tersenyum lalu mengambil tempat di sebelah Adam.

“Aleyya cuma menjalankan perintah ek..jangan nak marah aleyya pulak lagipun bukan senang tau bos nak bagi cuti macam tu..” usik Aleyya lagi.

“kalau Yapun nak bagi abang cuti bagilah kke Paris ke, ke London ke, ini Langkawi? Hishhh langsung tak berbaloi..” giliran Fariz pula mengusik adiknya.

“itu dah cukup baik tau.. kalau ikutkan Leyya nak hantar abang ke Afrika.. biar padan muka..” terbayang wajah Fariz bila negeri itu disebut. Entah kenapa Fariz sejak dulu seakan fobia dengan nama negeri itu.

“kalau kat sana abang Riz rela bercuti dalam MM holding ni aje... eiiiii...”

Adam dan Aleyya ketawa. Fariz kembali duduk di kerusinya. Tiket diletakkan di atas meja.

“so macamana?” tanya Adam kembali..

“tengoklah macamana..kalau aku rasa nak pergi nanti aku pergilah...” jawab Fariz selamba.

“hahhhh baguslah jawapan tu, amalkan selalu...” adam meninggikan sura persis seorang ayah memarahi anaknya.

“abang Riz jangan nak mengada-ngada.. ini adalah arahan!!” Marah Aleyya. Wajahnya berona serius. Hishhh memang degil betul.

Fariz hanya tersenyum. Menang dia hargai usaha aleyya dan Fariz malah jauh di sudut hatinya dia sangat berterima kasih. Dia tersenyum lagi.

“kau nak pergi tak ni?..” sempat Adam mengugut.

“ok..ok aku pergi... kadang-kadang macam perompak plak kau ni..”

Adam ketawa sambil mengekori langkah Aleyya. Mereka meninggalkan Fariz dengan senyuman tak berapa sedap dipandang.

*****************

“masalah problem betullah kak..” ayuni tersenyum. Dah masalah problem pula. Macam berat aje ni. Dia berwajah serius walaupun dalam hati seakan ingin ketawa.

Duduknya dirapatkan ke tubuh kecil itu.

“kenapa?” sekali lagi dia bertanya.

“dilla susah hatilah kak...” akhirnya suara itu kedengaran.

“sudah hati sebab apa?”

“uncle Iqbal merajuk dengan dilla... dilla tak tahu nak buat macamana, dari semalam dia tak cakap dengan dilla” ayuni memandang kembali ke arah pantai. Rupanya hal itu yang dari tadi difikirkan memang budak-budak.

Lama mereka mendiamkan diri.masing-masing seakan memikirkan sesuatu. Ayuni sebenarnya malas nak ambil tahu tapi mengenangkan hanya dia yang ada di situ jadi dialah yang perlu menjadi pendengar. Ditambah pula dengan wajah comel dilla yang mengharapkan dia dapat membantu.

“kalau uncle merajuk.. dilla pujuklah dia, say sorry ke..”

“macamana? Dilla mana pernah bercinta ni..”

ketawa yang tadi ditahan akhirnya terlepas.

“apa pulak kaitan dengan cinta?” hisung kecil itu dicuit dengan hujung jari.

“ Yalah... kan orang bercinta yang merajuk-rajuk ni...dilla mana pernah bercinta nak pujuk orang merajuk..”

ayuni menganggu faham. Itu rupanya maksud disebalik apa yang tersirat.

“emmm kak Ayuni pun tak ada pengalaman tapi masa kawan akak merajuk dulu akak bagi dia coklat atas coklat tu letak kad minta maaf..”

wajah dilla kembali ceria. “boleh ekkk kak buat macam tu?” ayuni mengangguk.

“dilla buat sekarang..” pantas tubuh kecil itu berlari meninggalkan ayuni.

Ayuni mengeleng perlahan. Kadang kala dia merasakan yang dilla adalah kanak-kanak yang cukup bertuah. Dibesarkan dengan limpahan kasih sayang bukan saja dari keluarga tapi orang luar.

“Ayuni ini dari papa..” sejambak kunci dihulurkan kepadanya.

“apa ni Dato?”

“kereta baru.. anggap aje hadiah dari papa..” ceria wajah itu.

Kunci yang masih tergantung di tangan tua itu hanya dipandang dengan ekor mata. Lama dia berdiamkan diri. Renungan dihantar seakan ingin menyatakan sesuatu tapi entah mengapa satupun tidak keluar.

“saya tak perlukan hadiah mahal macam ni..”

“papa ikhlas... papa harap Ayuni terima...”

“sayapun ikhlas dato.. saya harap dato faham”

wajah itu ditinggalkan tanpa sebarang ucapan.

Ayuni mengesat airmata yang menitis di pipinya. Laju dia membuang kenangan yang tiba-tiba singgah di fikirannya. Kenapa Dato Mansur selalu gagal menawan hatinya. Atau sebenarnya hati ini sudah tawar.

-kau degil Ayuni kau ego.. kau sayang tapi menidakkannya..

-tak aku tak ego... aku tak nak dia rasa aku hanya nakkan harta..

-habis apa yang kau nak kalau bukan harta? Bisik hatinya keras.

-aku...aku...aku...

-kenapa kau takut nak cakap yang kau sebenarnya dahagakan kasih sayang?.

-bukan!!!

-jadi apa yang kau nak sebenarnya?!!

-aku nak dia rasa apa yang aku rasa... bisik sang hati lagi..

-kau bodoh ayuni...bodoh.....!!!

_Diam!!!!! kedua belah tangannya menutup kuat telinga terasa akan bisikan itu terlalu dekat.

“Ayuni...Ayuni.!!!”

“apa??!!!” sergahnya garang. Wajah Iqbal terlayar di mata. Jelas lelaki itu terkejut.

“awak kenapa?” tanya Iqbal lagi.

Ayuni enggan membuka mulut dia bangun dan terus melangkah pergi meninggalkan lelaki asing itu seorangan. Iqbal mengaru kepalanya.pelik dia melihat emosi wanita itu yang sentiasa berubah-rubah.

“mana kak ayuni tadi?” jerit si kecil dari belakang.

“dah balik...”

“kenapa dia balik?” tanya dilla sambil tangannya di pinggang.

“entah... uncle datang je dia terus balik..”

“dia tak sukakan uncle kot...” ramal si kecilitu.

Iqbal menjeling dengan ekor mata.

“ehhh kenapa uncle cakap dengan dilla? Uncle kan merajuk dengan dilla?” sambung si kecil lagi.Iqbal menahan ketawa, dia mula berwajah serius.

“bila pula uncle cakap dengan dilla... dilla yang cakap dengan uncle.. dahlah uncle nak sambung merajuk balik..jangan kacau uncle”

“hishhh kenapa orang bercinta ni suka sangat merajuk..” rungut mulut kecil itu lagi.membuatkan langkah Iqbal terhenti. Dia berpaling semula ke belakang.

“siapa pulak yang bercinta?”

“unclelah...mesti uncle cintakan kak ayuni ek..sebab tu suka merajuk..” berkerut dahi Iqbal bila mendengar kesimpulan ringkas dari anak kecil itu.

Dia melangkah semula dekat dengan dilla. Pipi tembam itu dicubit perlahan.

“ uncle bukan cintakan kakak tulah..uncle cintakan dilla.. dari dulu lagi uncle cintakan dilla..cinta sesangat..”

dilla menjerit bulat matanya.dia berlari laju ke kaunter resort Damai. Iqbal berlari-lari anak berpura-pura mengejar si kecil dari belakang.

“papa..papa..papa!!”

“ehhh apa lari-lari ni dilla nanti jatuh..”

“uncle iqbal kejar dilla...”

“weiii Iq kau jangan manjakan sangat anak aku ni.. kang habis kepala kau dia pijak..”

“papa... uncle kata dia cintakan dilla..” adu si kecil membuatkan mata Hamzah membesar.

“apa pulak kali ni kau ajar anak aku ni?”

“alaaa aku ni bukan orang lain..bakal menantu kau juga nanti baik kau layan aku baik-baik...” ketawa Iqbal hakeem semakin kuat. Suka dia melihat wajah kerut kawannya itu.

“kau kalau ada niat macam tu baik kau kemas beg out dari resort aku sekarang.. ada hati nak jadi menantu konon..” hamzah menambah. Dia tahu Iqbal hanya bergurau...

“baiklah papa saya balik dulu..”usik Iqbal dalam tawanya.

Iqbal berjalan perlahan, sempat dia menjeling ke arah rumah resort Ayuni yang ditutup pintunya. Hati kecilnya masih tertanya-tanya apa sebenarnya yang terjadi pada wanita itu?..

TeRbaRu : DyaDila



TERBARU :

KEPADA SESIAPA YG BERMINAT NAK ORDER NOVEL TERBARU DYADILA BOLEH PM DYADILA DI FACEBOOK DYA DILA :) -PAKEJ NOVEL DISKAUN +SIGN + PENGHANTARAN PERCUMA :)



KERANA KAU 25



KERANA KAU 26

GILER KAU?

GILER KAU?
DAPATKAN DI PASARAN... TERBARU DARI DYADILA//

teratak bahagia....


pYzam Page Pets
FreeFlashToys Page Pets